Gudang Lagu
Sumber Lainnya

Kring.. Kring.. HP-ku berbunyi. Saat itu aku berada di kantorku sedang membaca surat-surat dan dokumen yang barusan dibawa Lia, sekretarisku, untuk aku setujui. Kulihat di layar tampak sebuah nomor telepon yang sudah kukenal.

"Hello.. Dita.. Apa kabar" sapaku.
"Hi.. Pak Robert.. Kok udah lama nih nggak kontak Dita"
"Iya habis sibuk sih" jawabku sambil terus menandatangani surat-surat di mejaku.
"Ini Pak Robert.. Ada barang bagus nih.." terdengar suara Dita di seberang sana.

Dita ini memang kadang-kadang aku hubungi untuk menyediakan wanita untuk aku suguhkan pada tamu atau klienku. Memang terkadang untuk menggolkan proposal, perlu adanya servis semacam itu. Terkadang lebih ampuh daripada memberikan uang di bawah meja.

"Bagusnya gimana Dit?" tanyaku penasaran.
"Masih anak-anak Pak.. Baru 15 tahun. Kelas 3 SMP. Masih perawan"

Mendengar hal itu langsung senjataku berontak di sarangnya. Memang sering aku kencan dengan wanita cantik, ABG atupun istri orang. Tetapi jarang-jarang aku mendapatkan yang masih perawan seperti ini.

"Cantik nggak?" tanyaku
"Cantik dong Pak.. Tampangnya innocent banget. Bapak pasti suka deh.." rayu Mami Dita ini.

Setelah itu aku tanya lebih lanjut latar belakang gadis itu. Namanya Tari, anak keluarga ekonomi lemah yang perlu biaya untuk melanjutkan sekolahnya. Orang tuanya tidak mampu menyekolahkannya lagi sehabis SMP nanti, sehingga setelah dibujuk Dita, dia mau melakukan hal ini.

"Minta berapa Dit? " tanyaku
"Murah kok Pak.. cuma lima juta"

Wah.. Pikirku. Murah sekali.. Aku pernah dengar ada orang yang beli keperawanan sampai puluhan juta. Singkat kata, akupun setuju dengan tawaran Dita. Aku berjanji untuk menelponnya lagi setelah aku sampai di lokasi nanti.

"Lia.. Ke sini sebentar" kutelpon sekretarisku yang sexy itu. Tak lama Lia pun masuk ke ruanganku. Sambil tersenyum manis dia pun duduk di kursi di hadapanku.
"Ada apa Pak Robert?" tanyanya sambil menyilangkan kakinya memamerkan pahanya yang putih.

Belahan buah dadanya tampak ranum terlihat dari balik blousenya yang agak tipis. Ingin rasanya aku nikmati dia saat itu juga, tetapi aku lebih ingin menikmati perawan yang ditawarkan Dita. Toh masih ada hari esok untuk Lia, pikirku.

"Saya perlu uang lima juta untuk entertain klien. Tolong minta ke bagian keuangan ya" kataku.
"Baik Pak" jawabnya.
"Ada lagi yang bisa saya bantu Pak Robert..?" Lia berkata genit sambil menatapku menggoda.
"Nggak.. Mungkin lain kali Lia.. Saya sibuk banget nih" kataku pura-pura.

Aku tak ingin staminaku habis sebelum bertempur dengan Tari, anak SMP itu. Liapun beranjak pergi dengan raut muka kecewa, dan tak lama dia kembali membawa uang yang aku minta beserta slip tanda terima untuk aku tandatangani.

"Nanti kalau perlu lagi, panggil Lia ya Pak" katanya masih mengharap.
"Baik Lia.. Saya pergi dulu sekarang. Jangan telepon saya kecuali ada emergency ya" jawabku sambil mengemasi laptopku.

Tak lama akupun sudah meluncur dengan Mercy kesayanganku menuju hotel di kawasan Semanggi. Akupun cek in di hotel yang berdekatan dengan plaza yang baru dibangun di daerah itu. Setelah mendapatkan kunci akupun bergegas menuju kamar suite di hotel itu.

Setiba di kamar, kutelpon Dita untuk memberitahukan lokasiku. Dia berjanji untuk datang sekitar satu jam lagi. Sambil menunggu kunyalakan TV dan menonton siaran CNN di ruang tamu kamarku. Sedang asyik-asyiknya melihat berita perang di Irak tiba-tiba HP-ku berbunyi.

"Sialan Lia. Aku khan sudah bilang jangan telepon." pikirku sambil mengangkat telepon tanpa melihat caller ID-nya.
"Halo. Pak Robert.. Ini Santi" kata suara di seberang sana. Santi ini adalah istri dari Pak Arief, manajer keuangan di kantorku.
"Oh Santi.. Aku pikir sekretarisku. Ada apa San?"
"Nggak Pak Robert.. Cuma kangen aja. Pengin ketemu lagi nih Pak.. Aku pengin ulangi kejadian yang di pesta dulu itu. Bisa ketemuan nggak Pak hari ini?"
"Wah.. Kalau hari ini nggak bisa San.. Aku sedang di tempat klien nih" jawabku mengelak.
"Khan minggu depan suamimu sudah pergi.. Jadi kita bisa puas deh nanti seharian" lanjutku.
"Habis Santi udah kangen banget Pak.." rengeknya.
"Sabar ya sayang.. Tinggal beberapa hari lagi kok" hiburku.
"OK deh.. Sorry kalau mengganggu ya Pak" katanya menyudahi pembicaraan.

Wah, ternyata dia sudah tak sabar kepengin aku kencani, pikirku. Mungkin baru pertama dia bertemu dengan laki-laki jantan sepertiku di pesta perkawinan dulu. Kemudian aku telepon Lia untuk menanyakan kepastian kepergian Pak Arief ke Singapore, yang dijawab bahwa semuanya sudah confirm dan Pak Arief akan berangkat tiga hari lagi.

Setelah satu jam setengah aku menunggu, terdengar bunyi bel kamarku. Kubuka pintu kamarku dan tampak Dita bersama seorang gadis belia, Tari.

"Maaf Pak Robert. Tadi Tari baru pulang dari latihan pramuka di sekolahnya" alasan Dita. Mungkin tampak di wajahku kalau aku kesal menunggu mereka.
"OK nggak apa.. Ayo masuk" kataku sambil memperhatikan Tari.

Hari itu dia mengenakan tanktop yang memperlihatkan bahunya yang putih mulus. Juga rok mini jeans yang dikenakan menambah cantik penampilannya. Tubuhnya termasuk bongsor untuk anak seusia dirinya. Dari balik tanktopnya tersembul buah dadanya yang baru tumbuh. Yang membuat aku kagum adalah wajahnya yang cantik dan terkesan innocent.

"Tari.. Ini Oom Robert" kata Dita memperkenalkanku padanya.
Kuulurkan tanganku dan disambutnya sambil berkata lirih, "Tari.."

Kemudian kami bertiga duduk di sofa, dengan Tari duduk disamping sedangkan Dita berhadapan denganku. Kurengkuh pundak Tari dengan tangan kiriku, sambil kuelus-elus sayang.

"Gimana Pak.. OK khan" Dita bertanya
"OK.. Kamu jemput lagi aja nanti" jawabku sambil mengelus dan meremas lengan Tari yang mulus itu gemas. Setelah itu Dita pamitan, tentu saja setelah menerima pembayarannya.
"Kamu lapar nggak Tari? Kita pesan makanan dulu yuk" saranku.

Dia hanya menganggukkan kepalanya. Sekarang memang sudah waktunya makan malam, dan aku tak mau staminaku tidak prima hanya karena perutku yang lapar. Apalagi ternyata gadis yang dibawa Dita ini cantik sekali.

"Pesan apa?" tanyaku sambil memberikan room service menu padanya.
"Nasi goreng aja Oom"
"Minumnya?"
"Minta susu boleh Oom?" jawabnya.

Langsung aja aku pesan beefsteak dan bir untukku, dan nasi goreng serta susu untuk Tari. Sambil menunggu pesanan datang, kamipun menonton TV.

"Channelnya Tari ganti ya Oom" katanya sambil mengambil remote.
"Oh ya.. Oom juga bosen lihat perang terus" jawabku sambil mengagumi keindahan Tari.

Setelah dia duduk, kuelus-elus rambutnya yang berpita dan panjangnya sebahu itu. Tari kemudian mengubah channel TV ke channel Disney. Rupanya dia suka menonton film kartun. Maklum masih anak-anak, pikirku.

"Kamu sudah punya pacar?" tanyaku setelah kami terdiam beberapa saat.
"Belum Oom.."
"Kenapa?" tanyaku lagi
"Tari khan masih kecil.." katanya sambil terus menatap adegan kartun di TV.

Aku pun makin bernafsu mendengar jawabannya. Yah.. Akulah nantinya yang akan menikmatimu untuk pertama kalinya he.. He.. Kuciumi pipinya sambil kuelus-elus pahanya. Tari nampak tak terbiasa dan bergerak agak menghindar. Pahanya yang putih mulus makin tersibak menampakkan pemandangan yang indah. Tanganku kemudian meraba dadanya yang baru tumbuh itu. Kemudian kupegang wajahnya dan kucium bibirnya. Tampak sekali bahwa dia belum berpengalaman dalam hal seperti ini. Tanganku sudah ingin melucuti tanktopnya ketika tiba-tiba bel kamarku berbunyi.

"Room Service" terdengar suara di depan kamarku.

Akupun berdiri meninggalkan Tari untuk membuka pintu. Tampak ada perasaan lega di raut wajah Tari ketika aku beranjak pergi.

"Ada pesanan lagi Pak?" tanya petugas room service setelah meletakkan makanan di meja.
"Nggak" jawabku
"Mungkin buat anaknya?" tanyanya lagi
"Mungkin nanti menyusul" kataku sambil menandatangani bill yang diserahkannya.

Aku geli juga mendengar si petugas menyangka Tari adalah anakku. Memang pantas sih dilihat dari perbedaan umur kami.

Kamipun lalu menyantap makanan kami. Tari menikmati nasi goreng dan segelas susunya sambil terus menonton kartun kesayangannya.

"Mau buah Tari?" kataku sambil mengambil buah-buahan dari minibar.
"Nggak Oom.. Udah kenyang. Dibungkus aja boleh ya Oom.. Untuk adik di rumah" katanya.

Hm.. Benar-benar manis ini anak, pikirku. Dalam hati aku kasihan juga pada dia, tapi aku tak dapat menahan nafsu birahiku untuk menikmati tubuhnya yang muda itu.

Aku makan satu buah apel dan kuberikan sisanya padanya. Diterimanya buah-buahan itu dan kemudian dimasukkan dalam tasnya. Akupun kembali duduk disampingnya dan kemudian kuambil remote dan kumatikan TVnya.

"Ayo sayang kita mulai ya.." kataku sambil menciumi pundaknya yang terbuka.

Aku kemudian beralih menciumi bibirnya sambil tanganku meremas-remas dadanya. Tak ada response darinya. Ketika tangannya yang mungil aku letakkan di atas kemaluanku, dia diam saja.

"Kok diam saja sih!!" Bentakku.
"Oom.. Tari nggak pernah Oom.. Belum ngerti" jawabnya lirih ketakutan.
"Ya sudah sini kamu.." kataku sambil beranjak ke meja dimana laptopku berada. Tari mengikutiku dari belakang. Langsung kusetel film BF yang aku simpan di dalam harddiskku.
"Ayo sini duduk Oom pangku" kataku.

Taripun duduk di atas pangkuanku sambil melihat adegan persetubuhan dimana seorang wanita bule cantik sedang dengan rakusnya mengulum kemaluan orang berkulit hitam.

Mata Tari tampak takjub melihat adegan yang pasti baru pertama kalinya dia lihat itu. Sementara aku menciumi dan menjilati pundak dan lehernya yang jenjang dari belakang. Tangankupun telah masuk ke dalam tanktopnya dan meremas-remas buah dadanya yang masih tertutup BH itu. Kutarik ke atas cup BHnya sehingga tangankupun leluasa menjelajahi dan meremas buah dadanya yang mulai tumbuh itu. Kupilin perlahan puting dadanya yang mulai mengeras.

"Oom.. Jangan Oom.. Tari malu" katanya sambil menatap adegan di laptopku dimana si wanita bule sedang mengerang-erang nikmat disetubuhi dari belakang.
"Nggak usah malu sayang" jawabku sambil agak memutar tubuhnya sehingga aku leluasa menikmati dadanya.

Kulumat buah dada yang baru tumbuh itu dan kujilat lalu kuisap putingnya yang kecil berwarna merah muda itu. Sementara tanganku yang satu telah merambah paha sampai mengenai celana dalamnya.

"Pelan-pelan Oom.. Sakit" desahnya ketika tanganku mengusap-usap kemaluannya setelah celana dalamnya aku sibak. Mulutku masih sibuk mencari kepuasan dari buah dada anak belia ini.
"Kamu cantik sekali Tari.. Ohh yeah.." kataku meracau sambil mengulum dan menjilati buah dadanya.

Tanganku mengelus-elus pundaknya yang jernih, sedangkan yang satunya sedang merambah kemaluan anak perawan ini. Kemaluanku tampak memberontak di dalam celanaku, bahkan sudah mengeluarkan cairannya karena sudah sangat terangsang.

Kuturunkan Tari dari pangkuanku, dan akupun berdiri didepannya. Kuciumi bibirnya dengan ganas sambil tanganku meremas-remas rambutnya.

"Emmhh.. Emmhh.." hanya itu yang terdengar dari mulut Tari.





Article Directory: http://www.sumbercerita.com


Cerita-cerita Lainnya dari Kategori - HOME --> Cerita Dewasa --> Daun Muda
TitleAuthorViews
Ngewe Di Atas Meja Sekolah Angga 223,537
Enaknya ngentot perawan Rina Mahmud Yunus 167,678
Guruku teman sex ku Jayus 150,035
Nikmatnya Gadis 12 Tahun Angga 133,622
Pengalaman Ngeseks dengan Vina Teman Adikku Busby Seo 120,114
Papa Tiri Panutanku tinka_bell@hellokitty.com 99,125
Tante Yohana sujime76@yahoo.com 92,261
Murid dan Guru 3: Luapan Birahi theosoemantri@yahoo.com 73,089
Gairah Tetangga 02 primatia@yahoo.com 72,197
Bocah Imut Indratmo 67,985
Nikmatnya ABG SMU andi_lombok@yahoo.com 66,269
Oh... Evi 4dyemail@mailcity.com 66,206
Nikmatnya ABG SMU Lainnya - 1 andi_lombok@yahoo.com 59,173
Rena Gadis SMU yang Mengairahkan Lie Ta Siung 58,519
Seks dengan ABG Bule robertsasmita@yahoo.com 57,076

 

atom feed entries rss feed entries Valid XHTML 1.0 Transitional
Copyright © 2008 sumbercerita.com - Kumpulan Cerita Terpopuler
Dengan beraktivitas di website kami berarti anda setuju dengan Kebijaksanaan Privasi serta Syarat Persetujuan
eXTReMe Tracker