Gudang Lagu
Sumber Lainnya

Saat liburan sekolah tahun lalu, Seno teman karibku di SMP 1XX di kota Surabaya mengajak aku ikut berlibur di rumah Pakde dan Budenya di kota Malang. Dia bilang tempat Pakde dan Budenya ada kebon apel yang luas dengan sungai kecil yang mengalir di tengahnya. Seno akan mengajakku mancing seharian di sana, dan kalau lapar boleh memetik apel sesukanya. Yaahh.., aku bayangkan betapa senangnya. Mancing seharian dan makan apel sesukanya.

Kami sepakat akan tinggal 3 hari di rumah Pakde dan Budenya itu. Ayah dan ibuku tidak keberatan untuk memenuhi keinginanku. Beliau sudah sangat mengenal Seno. Bahkan orang tua Seno dan bapak ibuku sering saling kunjung mengunjungi apabila yang satu ada keperluan atau punya sesuatu hajat.

Begitulah pada hari yang ditetapkan kami berangkat pagi dari Surabaya dan sekitar jam 3 sore kami sudah sampai di rumah Pakde dan Bude Seno di kota Malang yang sejuk itu. Pakde Darmo dan Bude Murni adalah nama Pakde dan Budenya Seno. Ternyata mereka berdua itu masih muda. Jauh lebih muda dari bapak ibunya Seno. Pakde Darmo adalah saudara sepupu ibunya Seno. Usianya sekitar 35 tahunan. Sekitar 5 tahun lebih muda dari ibunya Seno.

Dan tentu saja Bude Murni lebih muda lagi. Mungkin sekitar 28 tahunan. Sudah lebih dari 5 tahun Pakde dan Bude Seno itu berumah tangga, tetapi hingga kini belum punya anak. Oleh karenanya mereka nampak gembira saat kami datang.

Bude Murni orangnya cantik. Aku senang melihat wanita cantik seperti Budenya Seno ini. Walaupun masih dibilang ABG, aku sudah punya kesukaan melihat yang cantik-cantik. Bahkan kalau aku ingat-ingat sejak Taman Kanak-kanak aku sudah tahu anak-anak mana yang cantik. Atau dari ibu-ibu yang mengantarkan anaknya ibu mana yang paling cantik. Pada waktu itupun aku sudah bisa berfantasi. Aku suka membayangkan untuk mencium teteknya, atau pipinya atau bibirnya yang cantik-cantik itu.

Tapi Bude Murni yang Budenya Seno ini benar-benar cantik. Kalau aku bandingkan, kecantikan Bude Murni tidak kalah dengan kecantikannya para bintang iklan atau sinetron. Tulang pipinya, merah bibirnya, anak rambutnya yang lembut pada belakang lehernya yang jenjang, duuhh.. Semuanya itu benar-benar menampilkan daya sensual dan kecantikan yang sempurna. Rasanya mirip dengan Shirley Margaretha atau yang biasa dipanggil Shirley itu. Tentu Bude Murni sedikit lebih tuaan. Kalau lagi bicara aku suka sekali memperhatikan gerak bibirnya yang tipis itu.

Aku lantas membayangkan seandainya Bude Murni meludahi aku, ahh.. biarlah. Akan kujilati ludahnya dan kutelan. Bahkan aku bayangkan seandainya Bude Murni meludahnya langsung ke mulutku. Uuhh.. dengan segala kesukaanku, aku akan mengucapkan beribu-ribu terima kasih padanya. Penis kecilku ini jadi langsung ngaceng.

Sesudah kami diterima dengan ramah oleh Pakde dan Budenya Seno, kemudian sedikit ngobrol sana-sini. Tentang sekolah, tentang cita-cita mau jadi apa kalau sudah gede nanti dan sebagainya, kami disuruh istirahat dulu atau kalau mau mandi, boleh. Silahkan. Aku pikir ngapain istirahat. Mendingan mandi saja, nanti ngobrol lagi dan melihati lagi cantiknya Bude Murni. Rasanya enak kalau penisku ngaceng terus saat mengkhayalkannya.

Akhirnya Seno sepakat kalau aku mandi dulu. Sementara dia akan menunggu sambil sekedar tidur-tiduran. Kamar mandi Bude Murni tidak begitu luas. Di sana-sini nampak bergantungan baju atau celana kotor. Aku jadi sedikit kesulitan untuk menggantung handuk dan bajuku. Terpaksa aku geser-geser untuk mendaptkan gantungan.

Pada saat itulah aku melihat ada celana dalam wanita. Tak salah lagi, pasti ini adalah celana dalam Bude Murni. Siapa lagi?! Perempuan di rumah ini kan hanya Bude Murni. Darahku tiba-tiba berdesir. Meyakini bahwa itu adalah celana dalam Bude Murni membuat nafsu birahiku bangkit. Kenapa celana dalam kumal ini jadi begitu nampak indah di mataku. Kudekatkan wajahku ke arahnya. Lihatlah, bukankah warna celana ini putih. Celana yang terbuat dari bahan yang lembut ini tadi siang atau mungkin tadi pagi atau kemarin sore telah dipakai oleh Bude Murni. Dan sekarang tidak begitu putih lagi.

Pinggirannya nampak ke-kuning-kuningan, mungkin disebabkan keringat di selangkangan Bude. Kemudian kulihat bagian bawah yang bertepatan dengan vaginanya, warnanya semakin kuning yang pekat. Mungkin itu adalah sisa-sisa air kencing campur keringat Bude yang tertinggal.

Ah.. Darah birahiku kembali berdesir. Penis kecilku mulai tegang. Hidungku kepingin tahu bagaimana bau celana dalam orang secantik Bude Ambar yang mirip bintang sinetron Shirley ini. Dengan agak gemetar tanganku mendekatinya. Pelan dan hati-hati aku pungut celana dalam itu. Aku merasakan seakan ada stroomnya saat ujung jariku menyentuhnya. Darahku naik ke kepala membuat wajahku terasa sembab dan ubun-ubunku memanas. Dengan mempertemukan ibu jari dan jari telunjuk aku mengambil tepian celana dalam dengan cara menjepitnya. Rasanya aku tak ingin celana dalam Bude Murni ini ter-kontaminasi oleh tangan-tanganku.

Kembali darahku berdesir. Mataku menatap tajam. Kusaksikan lebih dekat kain lembut yang beberapa waktu sebelumnya telah menutupi bagian milik Bude Murni yang paling rahasia. Tanpa ragu dengan jantungku yang berdegup-degup sambil setengah menutup mata kudekatkan celana Bude Murni itu ke hidungku. Aku segera menangkap baunya.

Oohh.. Sepertinya aku dibawa melayang. Bau pesing kencing dan asem keringat selangkangan Bude Murni membuat aku serasa terbang. Aku terayun dan terlempar dalam awang nikmat surgawi. Bau pesing dan asem itu seketika menjadi wewangian memabukkan. Tak pernah kutemui wewangian senikmat ini. Ahh.. Kini aku merasakan betapa hasrat birahiku meledak dan terbakar menyala. Nafsu syahwatku menggelegak. Aku nanar dan menjadi liar.

Khayalanku tak mampu kukendalikan. Dia terbang menuntunku menciumi selangkangan Bude Murni. Bibir dan lidahku melata di seluruh pori-porinya. Kurasakan seakan Bude Murni telah menantikan jilatan dan kecupan bibirku pada vagina dan selangkangannya. Dia mengangkangkan lebih lebar kedua pahanya yang putih bersih itu agar bibir dan lidahku lebih leluasa menjelajahinya. Jari tanganku dengan terburu-buru melepasi anak kancing celanaku. Kukeluarkan penis kecilku. Kini aku mulai mengelus-elus dan memijatinya. Kemudian mengocok-ocoknya. Dengan segenap jari-jari tanganku akhirnya celana dalam Bude Murni kugenggam erat. Kemudian dengan tanpa ragu serta penuh nafsu syahwat birahi kubekapkan celana dalam itu ke mukaku.

Bagian bawahnya yang paling kuning pekat kumasukkan ke mulut. Aku melumat-lumatnya. Aku ingin kencing atau keringatnya yang kuning pekat itu larut dalam ludahku. Aku ingin mengecap-ecap dan mengisep-isepnya. Aku ingin merasai kencing dan keringat Bude Murni. Aku ingin menelannya.

Kocokkan tangan pada penisku semakin kupercepat. Aku merasakan kenikmatan syahwat yang tak terhingga. Bayangan Bude Murni yang menggeliat-geliat sambil mendesah-desah karena kegatalan menerima kecupan dan jilatanku melipatkan hasrat birahiku. Bahkan dia merenggut kepalaku. Dia tarik wajahku dan ditenggelamkannya lebih dalam ke selangkangannya. Genggaman kocokkanku semakin kuperketat. Aku tahu air maniku terus mendesak ingin muncrat.

Kurasakan asin pada lumatan di mulutku. Kencing dan keringat selangkangan Bude Murni telah larut dalam ludahku. Sepertinya tangan Bude Murni meremas-remas rambutku. Tubuhnya bergoyang. Pantatnya maju mundur menahan nikmat syahwatnya. Kudengar dia mendesah, merintih atau meracau,

"Terus Wan. Enak Wan. Jilati terus vagina Bude Wan. Ayyoo.."

Aaacchh.. Tanganku merasakan urat penis kecilku berkedut dan mengangguk-angguk. Air maniku muncrat menembaki dinding kamar mandi Bude Murni. Aku merapat ke pintu. Kenikmatan sperma yang merambati saraf-saraf di seputar penisku begitu terasa nikmatnya. Celana dalam Bude Ambar masih nyumpal di mulutku. Bagian yang di arah vaginanya telah kuyup oleh ludahku. Aku balik dari awang-awang setelah menjilat dan melumati selangkangan dan vaginanya Bude Murni.

Kini khayalanku memerosotkan tubuhku. Aku jongkok sambil bersandar ke kloset. Dengan hati-hati celana dalam Bude Ambar kukembalikan ke gantungannya. Kutaruh kembali dan kutata-tata sesuai semula agar tidak menimbulkan kecurigaan Bude Murni. Sehabis mandi Seno mengajak aku keliling kebon apel yang berada di belakang rumahnya. Aku melihat sungai yang mengalir di dalamnya. Airnya sangat jernih. Nampak ikan-ikan kecil pada berseliweran. Tetapi saat aku mendekat dan mengamatinya yang nampak hanyalah celana dalam Bude Murni yang wangi air kencing dan keringatnya itu. Aku sama sekali kehilangan dorongan untuk makan apel atau mancing. Aku masih berada dalam jerat birahiku. Aku masih terseret dalam obsesi syahwatku pada celana dalam Bude Murni.

Pagi harinya kami bangun kesiangan. Bude Murni sibuk meladeni suaminya yang hendak berangkat kerja. Dia juga telah membuatkan minuman dan sarapan untuk kami.

"Mandinya entar, ya nak. Sekarang cuci muka saja dulu terus sarapan. Bude sudah kegerahan nih. Habis Pakde berangkat, biar Bude yang mandi dulu, ya",
"Ya, Bude", sahut Seno. Kebeneran..!! Memang itu mauku, begitu sorak kata hatiku.

Aku sendiri diam saja. Aku bergaya acuh. Hanya mataku yang mencuri pandang bagaimana bibir Bude membuka dan mengatup dengan indahnya saat bicara. Aku juga terpesona pada penampilan Bude yang belum mandi ini. Dari lehernya yang jenjang turun ke bahunya yang hhuhh.. Aku tak bisa mengucapkannya. Sangat aduhai. Dia hanya memakai blus lembut dan tipis tanpa lengan. Lubang lengan blusnya itu sangat pas hingga nge-jepit ketiaknya. Nampak sepintas olehku lipatan ketiaknya. Di tempat yang sama kusaksikan tepian blusnya basah oleh keringatnya. Aku langsung melayang. Benar kata orang, perempuan yang cantik akan tampak sangat cantik sebelum mandi. Rasanya hasrat birahiku menyergapku di pagi ini. Dan penis kecilku kembali ngaceng.

"Ayo, Wan. Jangan ngelamun. Makanlah. Ambil itu telor mata sapinya. Pakai sambal? Suka pedes?", aku agak kaget.

Bude Murni begitu perhatian dan menyayangi kami berdua. Kemudian kuperhatikan pula apa yang dipakai di bagian bawahnya. Dia tidak memakai rok. Rupanya pagi tadi bersama suaminya Bude Ambar melakukan jogging. Dia hanya memakai 'short pant' yang ketat dengan tubuhnya. Aku seakan ingin pingsan karena tak tahan melihat betapa seksinya tubuh Budenya Seno ini. Aku nggak mampu menyaksikan paha dan betisnya. Aku sampai heran pada diriku sendiri, kenapa paha dan betis Bude Murni itu begitu merangsang nafsuku.

Khayalku terus membawa aku terbang melayang-layang. Aku ingin dia lekas pergi mandi. Aku ingin apa yang kini dipakainya, yang kini membungkus tubuhnya itu dia tinggalkan di gantungan kamar mandi. Aku ingin hidungku menghirupi apapun yang dia pakai ini. Aku ingin hidungku lebih banyak menyedoti bau tubuhnya Bude Murni.

Aku menjadi sangat bergairah. Aku berusaha Seno tidak mendahuluiku. Aku ingin merasakan bau ketiak yang masih segar dari blus Bude Murni itu. Wwoowww.. Mudah-mudahan dia meninggalkan seluruh pembungkus tubuhnya yang membuat aku puyeng itu di gantungan kamar mandinya.

Dengan berusaha keras untuk tenang, begitu selesai sarapan aku mengambil handuk dan siap untuk mandi. Sambil bergaya membaca majalah yang tercecer di meja, mataku tak lekang mengawasi pintu kamar mandi, menunggu Bude Murni selesai mandi. Kudengar suara air dari gayungnya. Kubayangkan betapa bahagianya air itu. Bisa menjelajahi lekuku lekuknya tubuh Bude Murni.

Sesaat dia keluar dari kamar mandi aku segera meletakkan bacaanku, berdiri, menggeliat kecil sambil menguap dan bergegas untuk mandi. Segala hal tadi kulakukan untuk menghindarkan segala bentuk kecurigaan Seno atau Bude Murni pada tingkah polahku. Kamar mandi terasa hangat dan wangi bau sabun sesaat seseorang selesai mandi. Mataku jelalatan ke arah gantungan baju. Dan kudapatkan apa yang kuimpikan..

Pertama kusaksikan 'short pants'-nya ngegantung menindih blusnya. Kemudian disampingnya kutang lusuh bekas pakai. Nampak talinya menjuntai ke bawah. Dan di belakang kutangnya itu ada terlihat celana dalam Bude Murni. Wwoow.. Aku pesta, nih.
Sepertinya aku sedang menyaksikan sebuah karya pop art-nya seniman Andy Wharol yang menggantungkan celana dan BH seronok dalam ruang pamer di New York Modern Art Museum. Hasrat seksualku demikian terpukau menyaksikan apa yang kuimpikan itu.

Tapi kini aku berusaha lebih tenang. Kubuka dulu bajuku, celana pendekku dan celana dalamku. Aku telanjang. Aku tidak langsung meraih benda-benda perangsang nikmat syahwat milik Bude Murni itu. Aku akan memanjakan mataku untuk menikmatinya lebih dulu. Sambil pelan-pelan aku mengelusi penisku yang semakin tegang dan keras aku mengamati short pants itu. Beberapa menit yang lalu short pants ini berada di selangkangan dan pinggul Bude Murni dan membungkus milik Bude Murni yang paling indah.

Nampak lipatan kain yang timbul karena tertekan pantatnya saat duduk. Ah, seakan aku sedang mengamati pantatnya dari jarak yang sangat dekat. Aku perhatikan tepian celananya. Pasti pahanya terus bergesekkan dengan tepian itu dan meninggalkan keringat di sana. Rasanya aku tidak ingin mengedipkan mataku. Dan ketika aku mengusapkan short pants pada arah pantatnya ke hidungku, aku serasa sedang mencium bokong Bude Murni. Duh, nikmatnyaa..

Pasti lebih nikmat dari sekedar mancing dan makan apel.

Ke bagian 2




Article Directory: http://www.sumbercerita.com


Cerita-cerita Lainnya dari Kategori - HOME --> Cerita Dewasa --> Masturbasi
TitleAuthorViews
Nikmatnya Mengintip Prostitusi 59,412
Nikmatnya Ngocok Bareng M. Hakim 46,516
Sum, Pembantuku yang Lugu 01 budi_hertanto@yahoo.com 36,032
Pengalaman Pertama Bermasturbasi Jayus 35,280
Kenikmatan Jepitan 'Susu' Lydia Otong 33,188
Sum, Pembantuku yang Lugu 02 budi_hertanto@yahoo.com 31,391
sex solo masturbasi Joko Susilo 29,828
Aku Menjadi Obyek Masturbasi Rintang Bramantya 28,889
Vita: Masturbasi Pertamaku Wika Erlangga 27,942
Aku, Celana Dalam dan Bra Herman AB 26,835
Self Service vagina2000id@yahoo.com 23,468
Pengalamanku Beronani Kuntilanak 23,116
Mandi Nikmat Kuntilanak 23,076
Fantasi dari Kolam Renang Badra 19,571
Celahku Onaniku Joko Susilo 19,492

 

atom feed entries rss feed entries Valid XHTML 1.0 Transitional
Copyright © 2008 sumbercerita.com - Kumpulan Cerita Terpopuler
Dengan beraktivitas di website kami berarti anda setuju dengan Kebijaksanaan Privasi serta Syarat Persetujuan
eXTReMe Tracker