Gudang Lagu
Sumber Lainnya
(by: Ali FN)

Kedai Ah Leong yang letaknya di depan pagar luar berek kami, adalah tempat yang selalu kukunjungi. Tauke Tionghua itu sudah lama berniaga di situ. Kedai inilah tempat para isteri dan anggota-anggota polis membeli barangan makan kering masing-masing setiap hari dan setiap bulan.

Ah Leong (35h), gemuk, pendek denga perut gendut baru sahaja menikah dengan isterinya, Nyonya Teoh (23th). Putih melepak orangnya, tinggi sekitar 156cm, potongan ira-kira 35 29 36. Aku gemar dia memakai seluar pendek dan kemeja T. Sebab aku dapat melihat bonjolan teteknya dan pehanya yang putih itu. Aku menjadi terangsang bila melihat betisnya yang bunting padi serta belakang tumitnya yang kemerah-merahan itu.

Malam itu tepat jam 12.00 malam, aku memanjat pohon jambu batu yang ada dekat dengan bilik Ah Leong. Dari atas sebatang cabang Pokok jambu yang merimbun itu aku menunggu. Memerhatikan keadaan sekitar bilik Ah Leong yang kecil itu agaikan burung hantu. Aku mematikan diri sebab aku tidak mahu mereka mengetahui aku berada di atas pokok jambu itu.

Nyonya Teoh sedang berbaring di atas katilnya. Lampu bilik itu memang malap sebab mereka menggunakan bal lampu wat rendah. Namun aku dapat melihat tubuh putih melepak itu sedang bogel. Ku lihat pepetnya yang berumput segar. Bulunya tercacak halus. Buah dadanya segar dan keras menonjol dengan puting warna cokelatan. Tauke Leong sedang mengomoli isterinya Nyonya Teoh. Mereka berkucupan. Aku dapat melihat dengan jelas Nyonya Teoh mengocok batang Tauke Leong. Batangnya pendek tidak panjang dan kulup. Hanya takat itu sahaja pikir ku.

Sebaik kote pendek tu terasa tegang, Tauke Leong sudah berada di atas tubuh isterinya. Aku melihat dia menghenjut sambil mencium dan meramas payudara isterinya. Nyonya Teoh mengangkangkan pehanya. Tidak lama kemudianaku lihat tauke Leong kewalahan. Dia membalikkan dirinya dan jauh terbaring di sisinya. penisnya menjadi kecil dan masuk ke dalam seolah-olah hilang dibawah perutnya yang boroi itu. Itu yang kulihat.

"Apalahh.. Tak puas.." kata Nyonya Teoh sambil memukul-mukul tubuh Tauke Leong yang malas itu.

Nyonya Teoh marah. Mukanya masam. Dia mengambil bantal dan memukul tubuh suaminya. Geram sambil dia macam budak kecil menghentak-hentakkan kakinya. Dia benar-benar hampa dan rasa tidak puas dengan persetubuhan yang baru dilakukan dengan suaminya.

Tauke Leong tidak ambil peduli dengan perlakuan isterinya itu. Dia sengih sambil mencubit muka Nyonya Teoh. Kemudian dia memalingkan tubuhnya dan berdengkur. Nyonya Teoh terkebil-kebil dalam samar lampu malap itu. Dia masih bogel sambil mengelap pepetnya yang basah.

Dia bangun selepas mengelap dan mengambil tuala lalu memakainya. Pantas aku segera turun dari pohon jambu itu dan menunggu di daun pintu bilik mandi mereka. Kejap lagi pintu bilik dibuka dan Nyonya Teoh datang menghampiri bilik mandinya. Sebaik dia masuk ke bilik mandi itu, aku segera menguntit tanpa disedarinya. Aku berasa gusar dan hatiku berdebar tapi penisku sudah tegang dan mencanak. Aku sendiri menutup bilik mandi itu dan Nyonya Teoh terpempan. Dia hendak menjerit aku menutup mulutnya..

Pantas aku mengarahkan dia menonggeng selepas tuala mandinya kutangalkan. Aku memegang teteknya dan meramas dari belakang. Nyonya teoh tak jadi menjerit tetapi mendesah. Dari arah belakang aku memainkan bibir vagina dan analnya dengan penisku. Sempat aku jilat lubang anusnya dan liang vaginanya. Aku segera menyiapkan kepala penisku dengan mengkuak bibir vaginanya.

Kusorong penisku ke depan dan terasa becak pepetnya masih ada. Kurodok.. Nyonya Teoh mengelus dan menjerit kecil.. Aku mula menghenjut sorong ke depan arik ke belakang dengan irama yang sedikit keras.

"Urghh.. Lu bagus.. Lagii.." kata Nyonya Teoh kepadaku.

Dia menongeng kemas membiarkan batang penisku menyerbu masuk ke liang pepetnya. Aku dapat merasakan kerapatan vaginanya.. Kemutan yang mengelilingi penisku..

"Ahhahh.. Lu bagus.. Lu pandai budak.." pujinya sambil menahan hentakan aku ke lubang pukinya.
Aku meneruskan kerjaku.." Lu puasnya.. Lu suka nyonya.." Aku berkata dalam sedapku.
"Uwoo.. Saya mahu mari lah. Saya mahu kuar.." desah Nyonya Teoh mengelinjangkan tubuh dan punggungnya sambil memalingkan mukanya memandang kepada aku.

Aku memacu penisku ke dalam lubang farajnya cara doggie. Hentakanku kuat dan Nyonya Teoh mengikut hentakan itu. Tak lama kemudian dia menjerit halus menikmati orgasme dan aku juga melepaskan spermaku ke dalam rahimnya. Setelah selesai mengongkeknya, dia meminta aku datang ke situ esuk malam. Aku happy sebab Nyonya Teoh mahukan aku. Aku mampu menghilangkan kedahagaannya.

*****

Adventure 2

"Urghh.. Sedapp.. Lagi kuat N.." desah Makcik Dewi, wanita India yang bertubuh sederhana dan tembam itu. Usianya dalam 30th, kulitnya lembut walaupun hitam. Payudaranya tegang sebab jarang berusik tambahan dia tidak mempunyai anak. Suaminya Koperal Velunathan.
"Huu.. Panas puki makcik," kataku sambil memacu penisku dalam lubang farajnya.
"Orang India memanglah panas sebab makan kari," jawab makcik Dewi sengih sambil menahan hentakanku dan mengertap bibirnya.

Aku meramas-ramas teteknya, kemudian menghisap puting susunya yang keras. Aku menindih tubuhnya sambil zakarku memacu kuat di lubang pukinya yang sudah becak dengan air syoknya.

"Kau pandai N.. Kau bagus ngonkek, walaupun kau masih budak," desah Makcik Dewi sambil melumat bibirku dan memainkan lidahnya. Aku menghisap dan berbalas lidah sambil meminum air liurnya.

Hentakanku ke pepetnya makin kuat.. Kote ku tidak tahu yang aku budak atau tidak, kote ku hanya tahu lubang puki makcik Dewi.

"Patut makcik Timah suka sama kau," kata makcik Dewi sambil melipat kakinya di belakang punggung ku.

Aku menarik keluar penisku, kusembab mulutku ke pepetnya, menjilat lurah vaginanya, menghirup dan menyedut lubang farajnya sambil menelan jus madunya. Kemudian kumasukkan penisku semula ke dalam farajnya.. Dan mula menghenjut perlahan dan cepat.. Laju dan kuat ke dalam lubang faraj makcik dewi. Makcik Dewi terkinjal-kinjal dan terhinggut-hinggut punggungnya.

Aku tahu rupanya makcik Timah yang merekomen aku kepada makcik Dewi. Wanita India ini kehausan juga sebab suaminya bertugas di hutan untuk bebeapa bulan.

"Laju N.. Henjut kuat-kuat.. Makcik nak kuar.. Argghh," desah dan jerit makcik Dewi sambil menahan pacuan aku yang sungguh laju.
"Makcik.. Puki makcik panass sedapp.. Saya pun nak kuar.." kataku sambil memaut kuat dan menghenjut penis ku dalam-dalam ke pepet makcik Dewi yang mengetap giginya.
Dia memalingkan mukanya ke kiri dan kekanan," Urghh.." desahnya lagi."Sedapp.." Dia menjerit-jerit halus.. Sambil aku meramas-ramas kuat teteknya ang keras itu.
Akhirnya aku sendiri.." Makcikk saya kuarr.."

Makcik Dewi menjerit mengepit belakang punggungku dengan kedua belah kakinya.. Aku terus mempompa batangku.. Kemudian aku merasa geli sambil dinding vagina Makcik Dewi mengepit penisku..

"Huu.. Sedap N.. Kau bagus sekali.." kata makcik Dewi memuji sambil memeluk aku erat walaupun kami berdua bermandian peluh yang nikmat.

Penisku tak mau turun-turun. Makcik Dewi puas memulasnya dan meramasnya. Dia menjilat kemudian mengulom penis N dengan asyik dan rakusnya. N terkinjal-kinjal sambil menahan geli yang amat sangat.

"Makcikk.. Aku gelii.. Rasa nak kuar ni," jerit N sambil mendesah dan makcik Dewi meneruskan isapannya ke penis N. Sekejapan itu juga aku memancutkan spermaku ke dalam mulut Makcik Dewi dengan banyaknya..
"Urghh.." desah N lalu makcik Dewi dengan lahap menjilat sperma di batang N sampai ke mulut zakar N.

Petang itu kami bersetubuh sebanyak dua kali. Ternyata Makcik Dewi mengeluh puas dan memeluk aku erat.

*****

Aku bahagia.. Aku gembira.. Dalam dunia meningkat remaja, aku kini sudah dapat mengongkek beberapa orang makcik yang gersang. Makcik-makcik, isteri polis yang selalu kesunyian dan kebosanan akibat ditinggalkan oleh suami-suami mereka yang bertugas.

Aku rasa bertuah dapat mengongkek Nyonya teoh yang muda itu, isteri Tauke Ah leong yang tidak mampu memuaskan isterinya. Pernah aku mengongkek Nyonya Teoh dalam bilik tidor mereka, suami isteri, kerana tauke Leong tiada di kedai sebab dia ke bandar untuk membeli barangan buat kedainya. Nyonya Teoh mengambil peluang itu untuk bersetubuh dengan aku ketika aku balik dari sekolah pada petang itu.

Aku sudah merasai kelazatan faraj dan tubuh wanita Melayu, Cina dan terakhir India. Padaku tiada bezanya sebab semuanya sedap-sedap dan nikmat-nikmat belaka. Aku senyum sendirian dan terus kegianan tidak tahu kenyang-kenyang.

Aku juga sedar bahawa aku berada di pasaran masyarakat makcik-makcik gersang di berek itu. Aku sendiri tidak tahu makcik mana pula selepas ini yang mahu bersetubuh denganku.

Ini kisahku di usia dua belas tahun sekitar tahun 60an.. N, aku anak yang nakal tetapi sangat perahsia.

Adventureku tidak selesai di sini. Makcik-makcikgersang di berek polis aku puasi. Nyonya Teoh pula jarang melepaskan aku kalau Tauke Ah Leong tiada. Aku berahsia dengan aktiviti aku. Aku senantiasa melihat dan mencari peluang-peluang baru.

Kini ada tetangga baru yang pindah ke berekku. Pasangan muda. Pasangan yang kuangap cun dan bahagia sebab jiran itu ialah Abang Hamid 27th dan isterinya, Kak Esah 18th, orang kampung, cukup muda-manis, segar kecil orangnya dalam 5' tingginya, chubby, mempunyai ukuran badan 35 29 36 agakku.. Mereka baru sahaja menikah dan berpindah menjadi jiranku-aku berhasrat untuk mengintai mereka bersetubuh.. Itu tetap. Memang aku memasang tekad itu. Aku senyum sendirian. Wirasaujana@yahoo.com

E N D




Article Directory: http://www.sumbercerita.com


Cerita-cerita Lainnya dari Kategori - HOME --> Cerita Dewasa --> Negeri Jiran
TitleAuthorViews
Isteri Selingkuh 1: Salmah wirasaujana@yahoo.com 77,574
Berkongsi Dengan Jiran - 1 tapaza@tm.net.my 75,109
Bapa Mertua Herman AB 63,141
Isteri Orang 1: Sarah wirasaujana@yahoo.com 52,077
Mak Aku - 1 suzie_qxxxx@yahoo.com 51,708
Korban Kebejatan Nafsu Ayah - 1 kiz_mw@yahoo.com 47,074
Janda Gian - 1 wirasaujana@yahoo.com 44,372
Berkongsi Dengan Jiran - 6 tapaza@tm.net.my 43,390
Budak Sekolah - 5 zul_macho23@yahoo.com 42,856
Rintihan Mak Janda kiz_mw@yahoo.com 42,285
Berkongsi Dengan Jiran - 5 tapaza@tm.net.my 42,184
Kenikmatan Malam Pertama kiz_mw@yahoo.com 39,167
Haruan Makan Anak - 10 tapaza@tm.net.my 38,537
Seks Dengan Bomoh babyrina4u@yahoo.com 37,396
Penyanggak Sex 2: Ruzita wirasaujana@yahoo.com 36,457

 

atom feed entries rss feed entries Valid XHTML 1.0 Transitional
Copyright © 2008 sumbercerita.com - Kumpulan Cerita Terpopuler
Dengan beraktivitas di website kami berarti anda setuju dengan Kebijaksanaan Privasi serta Syarat Persetujuan
eXTReMe Tracker