Gudang Lagu
Sumber Lainnya

Dari bagian 4

Selepas itu berlakulah giliran peluk-memeluk dan cium-mencium. Selepas aku, Kak Rahmah yang dapat. Selepas Kak Rahmah, aku pula yang terima habuan. Begitulah seterusnya berlaku. Cukup adil. Rasanya, tak ada siapa dapat lebih, tak ada siapa dapat kurang. Dalam mulutku, ada air liur bapa mertuaku dan Kak Rahmah. Dalam mulut Kak Rahmah, ada air liurku dan bapa mertuaku. Dalam mulut 'Pak Man', ada air liur 'Si Kiah' dan 'Si Mah'. Seronoknya kalau sama-sama 'sporting' dan 'understanding'. Ketiga-tiga kami sama-sama merengek-rengek mengerang-ngerang kesedapan.

Kak Rahmah dan aku berselang-seli menjilat dan menyonyot leher dan tengkuk bapa mertuaku. Bila aku ke mulut, Kak Rahmah ke leher. Bila Kak Rahmah ke mulut, aku pula ke leher. Yang teruknya bapa mertuaku, mulutnya kena pindah-randah, dari semulut ke semulut. Tak betul-betul hancur lebur muncung dan lidahnya pada kali ini. Tak mungkin... bapa mertuaku bukan calang-calang jantan.

Apapun, buah dada Kak Rahmah yang kena raba dan ramas dahulu. Tidak menghairankan. Bapa mertuaku sudah geramkannya sejak nak bertolak pergi dinner tadi. Aku tak berkecil hati. Bahkan aku, tanpa disuruh, menolong membukakan blouse dan bra Kak Rahmah untuk membogelkan bahagian atas tubuhnya. Aku mahu biar cepat-cepat bapa mertuaku dapat melihat saiz dan bentuk buah dadanya. Aku ingin menyaksikan biar lekas bapa mertuaku dapat menikmati dan mengerjakan tetek Kak Rahmah segeram-segeramnya, semahu-mahunya. Tidak dinafikan, akupun teringin juga nak melihatnya, nak cuba-cuba bandingkan dengan saiz dan bentuk buah dadaku. Saja nak tahu dan nak tengok, bukannya nak challenge.

Tidak ku sangka, walaupun tetek Kak Rahmah kecil sedikit daripada aku punya ia masih padat berisi, montok dan tegang, masih belum luntur. Steady lagi. Memang pandai dia menjaganya. Macam barang belum berapa kena pakai sangat. Patutlah dia selalu berani memakai baju low-cut, memang dia benar-benar ada aset yang mampu ditunjukkannya dan boleh dibanggakan.

Bersiut-siut dan terangkat-angkat kedua-dua kaki Kak Rahmah menahankan kenikmatan dan kesedapan teteknya dilumat oleh bapa mertuaku. Dengan penuh ghairah aku memerhatikan kedua-dua belah tetek Kak Rahmah macam minta nyawa dikerjakan oleh bapa mertuaku. Yang sebelah kiri kena picit dan ramas, manakala yang sebelah kanan teruk kena hisap dan nyonyot. Ketika inilah Kak Rahmah mula bersuara kemaruk.

"Uuh, uuhh, uuh, sedapnya Bang, sedaapnya Bang Man, sedaapnyaa.. Hisap tetek Mah, Baanng.. Ramas tetek Mah, Baanngg.. Kuat sikit Baanngg..! Dah lama Mah tak kena ramas macam ni... dah lama tetek Mah tak kena hisaap macam ni.. Err, err.." Mencungap-cungap nafas Kak Rahmah mengeluarkan kata-katanya.

Seperti aku, bila nafsu dah memuncak aku panggil bapa mertuaku 'Bang Man'. Panggilan ini sememangnya lebih sesuai. Mana rupa, mana manja, dan mana seksinya kalau kata begini: "Ramas bapak (Pak Man), jilat bapak (Pak Man), pam kuat lagi bapak (Pak Man)".

Lagipun dengan memanggilnya 'Bang Man', tentu dia rasa lebih seronok, lebih bersemangat dan lebih terangsang nafsunya. Tak gitu?

Melihatkan gelagat Kak Rahmah, aku cepat-cepat 'volunteer' lagi melucutkan midinya. Mudah betul midinya melurut ke bawah. Sekarang pada badan Kak Rahmah hanyalah tinggal seluar dalam nipis berwarna coklat. Itupun tak lama, sekejap aja. Dengan agak kasar, aku rentap dan lurutkan ke bawah seluar dalamnya pula. Kak Rahmah mengangkat kakinya dan menyepak sendiri midi dan seluar dalamnya yang sudah terlucut habis daripada kakinya. Nah kau, dah telanjang bulat Kak Rahmah aku kerjakan. Tiada seurat benang pun melekat pada badannya yang montel, putih melepak itu. Dia tak terkata apa-apa, sudah menyerah aja nampaknya. Betina gatal. Betina miang.

Aku membongkok untuk meninjau rupa bentuk puki dan nonok Kak Rahmah. Dia sedar aku sedang meninjau-ninjau puki dan nonoknya, lantas dia kangkangkan kakinya lebar sedikit. Uh, uuhh, tinggi juga tundunnya. Tembam juga nonok dan pukinya. Bulu nonoknya pun tidak seberapa lebat. Bertrimlah..

"Boleh tahan juga nonok dan puki you, ya Kak Rahmah, malam ini tentu habis kena jilat, tentu teruk kena pam..." aku memberitahunya semacam geram. Dia tidak besuara, hanya menguatkan rengekan dan erangannya.

Secepat kilat juga tangan kiri bapa mertuaku meraba dan melekap kat nonok Kak Rahmah. Jari-jarinya menari-nari, menyusur-nyusur dan mengorek-ngorek pada alur nonok dan dubur Kak Rahmah. Biji kelentitnya pun aku rasa pasti sudah kena korek. Lagi kuat Kak Rahmah bersiut-siut dan mengerang-ngerang kesedapan dan kegelian. Sudah sampai ke tahap mengelitik dan terjerit-jerit. Kedua-dua tangannya memaut kuat tengkuk bapa mertuaku.

"Aduuh Bang Man, aduuh Kiah.. Mah tak boleh tahan lama macam ini.. Sedapnya Baanng, Sedapnya Kiaah. Gatalnya nonok Maah, mengenyamnya nonok Maah, Baanng, Kiaah.." Sudah merapu-rapu ungkapan kata-katanya. Bapa mertuaku memang cekap mengorek..

Bapa mertuaku cepat-cepat tukar selera. Dia berhenti mengerjakan Kak Rahmah. Dia tak mahu Kak Rahmah mencapai klimaksnya. Giliran aku pula dijadikan sasarannya. Mulut kami bertaut semula. Berperang hebat. Tangan kanannya meraba-raba dan meramas-ramas tetek kiriku yang masih dalam sampulnya. Sambil meramas, ditolak-tolak dan diampu-ampunyanya tetek aku ke atas untuk menjadikannya lebih terbonjol macam mengelonta-ngelonta hendak terkeluar. Mak oii, sedapnya!! Tangan kirinya memaut erat pinggangku sebelah kanan. Sekali-sekala turun ke bawah menggoris-goris dan mencecal-cecal alur duburku sebelah belakang.

Bapa mertuaku melepaskan mulutku lantas mengerjakan leher dan tengkukku. Aku terasa seronok betul mendapat gigitan-gigitan halus. Bila aku terasa gigitan-gigitannya bertambah ganas, aku cepat-cepat berbisik di telinganya, "Jangan gigit kuat-kuat, nanti Aznam balik kesan 'love bite' ada lagi, susah kita, pecah tembelang.."

Dia berhenti menggigit, hanya menjilat-jilat dan menyonyot-nyonyot ke atas ke bawah. Cuping dan belakang telingaku pun habis dijilatnya. Adoii, sedap dan gelinya aku.. Mencanak naik nafsuku diperlakukan begini.

Kini giliran Kak Rahmah pula bertugas membogelkan aku. Terbalik caranya. Mula-mula jeans aku ditanggal dan dilurutkannya ke bawah. Lepas itu seluar dalamku. Belum berapa jejak lagi seluar dalamku ke atas carpet, tangan kanan bapa mertuaku sudah meninggalkan tetekku, terus pergi melekap pada bontot (pantat) ku yang tonggek. Begitu juga dengan tangan kirinya. Dia menarik pinggangku untuk merapatkan kelengkangku bertaut pada kelengkangnya. Uuh, uuhh, batangnya yang masih dalam seluar tu sudah mengeras dan naik mencanak, menusuk-nusuk tundun dan pukiku. Seperti Kak Rahmah, aku juga menyepak jeans dan seluar dalamku sebaik saja habis terlucut daripada kakiku.

Dengan cepat Kak Rahmah menanggalkan blouse ku pula, aku memberikan bantuan untuk mempercepatkan proses bogel-membogelkan aku ini. Biar sama-sama telanjang bulat. Adil. Bra ku masih melekap di dadaku lagi, Kak Rahmah sudah mengeluh.

"Amboi, amboi... besarnya tetek you Kiah, berisi betul.."

Tangan kanannya mengambil kesempatan mengeluarkan tetek kananku daripada sampulnya. Diramas-ramas, dipicit-picitnya tetekku. Putingnya pun digentel-gentel. Lembut tangan dan jari-jarinya. Nampak benar dia pun geramkan tetekku.

"Sudahlah tetek besar, putingnya pun kus semangat..! Kalau macam ni, tak habis makan Aznam dan Bang Man kita ni.. Tak habis makan.. Salin tak tumpah macam tetek Candy Samples tadi.."

Aku tak dapat menjawab kata-kata Kak Rahmah kerana mulutku sudah kembali disumbat dan dijolok-jolok oleh lidah bapa mertuaku. Aku hanya mampu merengek-rengek dan mengerang-mengerang kuat. Itulah kali pertama aku experienced dua manusia mengerjakan aku serentak. Itu baru seorang lelaki seorang perempuan. Kalau dua-dua lelaki, hai.. Entah bagaimana jadinya.. Mungkin kucing jantan aku pun cabut lari takut melihat dan mendengar aku mengerang dan terjerit kesedapan.

Bapa mertuaku dan Kak Rahmah saling bekerjasama menanggalkan bra ku. Puuh, lega rasanya buah dadaku yang sudah keras magang itu sebaik saja ia bebas daripada belengu dan mendapat ruang keselesaan sewajarnya. Kak Rahmah melemparkan saja bra ku ke atas kerusi kusyen di mana dia dan bapa mertuaku duduk semasa menonton TV tadi. Kalau dibalingkannya jauh-jauh pun aku rasa tidak menimbulkan kemarahanku.

Kak Rahmah kembali meraba-raba dan meramas-ramas tetek kananku. Manakala tangan kanan bapa mertuaku meninggalkan belakangku dan terus meramas dan mengampu-ngampu tetek kiriku. Bagi nak gila aku menahankan kesedapan, kelazatan dan kegelian yang diberikan oleh kucing jantan biang dan kucing betina gatal itu. Aku rasa kedua-dua kakiku macam dah tak jejak ke carpet.

Kak Rahmah melepaskan tetekku dan terus membuka butang baju bapa mertuaku. Bapa mertuaku response dengan membebaskan kedua-dua tangannya daripada aku untuk memudahkan aku dan Kak Rahmah tolong-menolong menanggalkan bajunya. Sebaik saja bajunya terlucut habis, Kak Rahmah membukakan tali pinggangnya pula sementara aku melepaskan hook dan menarik zip seluarnya. Berhati-hati aku menarik zip kerana tak mahu mengganggu sangat kepala butuh yang sudah keras mencodak naik dalam seluar dalam tu. Kemudian aku tarik dan lurutkan ke bawah kaki kanan seluarnya manakala Kak Rahmah tarik dan lurutkan ke bawah kaki kiri seluarnya.

Belum pun habis terlucut seluar bapa mertuaku tangan kiri Kak Rahmah sudah menerkam keris panjang yang masih dibaluti seluar dalam tu. Melekap tangannya pada kepala butuh bapa mertuaku yang masih berbalut. Macam tak mahu beri peluang kepada ku.

"Uh, uuh, kerasnya.. Besarnya.. Panjangnya..." dia mengeluh. Belum nampak terdedah dia sudah kata begitu.
"Gatal sungguh bini Abang Rosli ni.. Tak mengapalah... I'll get my turn soon," bisik hatiku.
"Beri canlah pada betina miang ni.."

Aku cuba nak melucutkan seluar dalam bapa mertuaku, tetapi tidak berkesempatan kerana dia memegang tanganku lalu menyatakan, "Hold on, let's go inside the room first. It's not so comfortable here.."

Sambil mengangguk-ngangguk tanda bersetuju, aku melepaskan pegangan ke atas seluar dalamnya. Kak Rahmah juga dengan serentak melepaskan tangannya daripada butuh bapa mertuaku.

"Yalah Kiah, can we go to a better and more suitable place..?" tanyanya.
"Why not," cepat saja aku menjawab.
"Let's go to my room then".

Tak banyak cerita lagi, kedua-dua orang betina bogel dan seorang jantan yang hanya berseluar dalam terlondeh lantas bergerak cepat menuju ke bilik aku untuk meneruskan perjuangan yang sudah semakin sengit. Siapa kalah siapa menang malam itu masih menjadi tanda tanya.. Perjalanan masih jauh, tak tahu jam berapa nanti akan tamat.


Ke bagian 6





Article Directory: http://www.sumbercerita.com


Cerita-cerita Lainnya dari Kategori - HOME --> Cerita Dewasa --> Negeri Jiran
TitleAuthorViews
Isteri Selingkuh 1: Salmah wirasaujana@yahoo.com 77,597
Berkongsi Dengan Jiran - 1 tapaza@tm.net.my 75,128
Bapa Mertua Herman AB 63,156
Isteri Orang 1: Sarah wirasaujana@yahoo.com 52,097
Mak Aku - 1 suzie_qxxxx@yahoo.com 51,721
Korban Kebejatan Nafsu Ayah - 1 kiz_mw@yahoo.com 47,091
Janda Gian - 1 wirasaujana@yahoo.com 44,388
Berkongsi Dengan Jiran - 6 tapaza@tm.net.my 43,399
Budak Sekolah - 5 zul_macho23@yahoo.com 42,863
Rintihan Mak Janda kiz_mw@yahoo.com 42,297
Kenikmatan Malam Pertama kiz_mw@yahoo.com 39,208
Haruan Makan Anak - 10 tapaza@tm.net.my 38,546
Seks Dengan Bomoh babyrina4u@yahoo.com 37,424
Penyanggak Sex 2: Ruzita wirasaujana@yahoo.com 36,465
Kisah Benarku dengan Kak Ros Janda - 6 nikmati72@yahoo.com 36,418

 

atom feed entries rss feed entries Valid XHTML 1.0 Transitional
Copyright © 2008 sumbercerita.com - Kumpulan Cerita Terpopuler
Dengan beraktivitas di website kami berarti anda setuju dengan Kebijaksanaan Privasi serta Syarat Persetujuan
eXTReMe Tracker