Gudang Lagu
Sumber Lainnya

Dari bagian 6


Aduuh, tembam juga puki dan nonok Kak Rahmah. Tak kalah dia dibandingkan dengan aku punya, cuma bulunya lebat sedikit daripada bulu aku. Ternyata aset istimewa yang ada pada nonok Kak Rahmah ialah biji kelentitnya yang besar tersembul macam nak terkeluar, memang jauh lebih besar daripada aku punya. Aku yang perempuan ni pun geram dan ghairah melihat puki, nonok dan kelentit Kak Rahmah yang tersembam, terpampang dan tertayang-tayang itu, inikan pula Bapak Mertuaku, tentu lebih lagi geramnya. Orang jantanlah katakan.. Lagi satu benda yang nyata kelihatan ialah sebiji tahi lalat tumbuh di alur antara lubang nonok dan lubang duburnya. Agak aku tahi lalat ini jenis yang boleh membesar.

Aku memegang dan memicit-micit ponggong kiri Kak Rahmah. Dia menoleh, memandang aku dan Bapak Mertuaku dengan senyum manis, senyum melirik yang berhajatkan sesuatu. Jelas dia sudah bersiap sedia mahukan Bapak Mertuaku mula meratah nonoknya. Macam dah lama benar nonoknya gian tidak kena jilat. Entah entah Rosli tidak pernah jilat nonok bininya ini. Ada lelaki yang macam itu, kotor kononnya. Bodoh nak mampus..

"Come on Bang Man.. Get the job done, please.. Hurry.." Kak Rahmah merayu-merayu.
"Eat my cunt.. Eat my pussy now.. Eer.. Eerr, eat me.."

Ternyata dia tak mahu menunggu lama lagi, lubang nonoknya dah miang benar.

"Buka kelengkang besar sikit lagi Kak, kasi Bang Man senang jilat nonok Kakak," aku mendesaknya.

Dia menurut saja. After all, it's for her own benefit too. Lagi jelas aku dapat melihat lubang nonok Kak Rahmah sudah ternganga-nganga dan terkemut-kemut macam mulut anak burung menunggu-nunggu dan meminta-minta makanan yang berada di muncung ibunya. Sudah banyak terdapat air gatal di keliling lubang nonoknya.

Tak berlengah lagi Bapak Mertuaku, sambil tangan kanannya memegang ponggong kanan Kak Rahmah, membongkok dan menyusupkan kepalanya masuk bawah kelengkang Kak Rahmah, menjulurkan lidahnya dan terus menumuskan muncung mulutnya pada alur nonok Kak Rahmah yang merekah. Kak Rahmah tersentak dan terangkat bontotnya, dan terus mengerang kesedapan sebaik saja lidah Bapak Mertuaku mencecal-cecal dan menikam-nikam bibir nonoknya dan seterusnya bahagian dalam lubang nonoknya.

"Aah, aahh, aargh.. Sedapnya Bang Man.. Sedaap, Sedaapnya Kiah.. Eerr."

Mendengarkan rengekan kuat Kak Rahmah, Bapak Mertuaku melahap nonoknya dengan lebih rakus lagi. Ligat tarian muncung dan lidahnya pada lubang nonok Kak Rahmah. Memanglah Bapak Mertuaku ini 'expert' betul menjilat nonok betina. Kalau betina tak mengelinjang kesedapan kena jilatannya tak tahulah aku.. Aku bercakap melalui pengalaman yang aku telah tempuh. Aku telah merasakan apa yang sedang dirasakan oleh Kak Rahmah ketika itu. Aku dah tahu.

Pada pandanganku, nonok aku pun dulu Bapak Mertuaku tak jilat sehebat dan bertenaga macam ini. Berjijis-jijis dan meleleh-leleh air liurnya yang bercampur air gatal Kak Rahmah jatuh ke atas tilam. Betul-betul geram Bapak Mertuaku terhadap nonok Kak Rahmah. Mengapalah agaknya... aku rasa mungkin kerana biji kelentit besar yang tersembul nak keluar itu yang menggeramkannya. Mungkin inilah kali pertama Bapak Mertuaku dapat menjilat biji kelentit paling besar yang pernah dijumpainya.

Nafsuku juga membuak-buak naik kerana inilah kali pertama aku betul-betul dapat memperhatikan dari dekat dan jelas macam mana rupanya mulut dan lidah orang jantan menjilat nonok dan biji kelentit orang betina. Uuh, jauh lebih exciting daripada babak 'close-up'yang dapat ditonton dalam blue film. Bapak Mertuaku betul-betul buat demonstrasi, beri aku peluang menengok aksi yang sungguh mengghairahkan. Tidak semena-mena timbul pula keinginanku hendak menjilat nonok dan kelentit Kak Rahmah seperti yang dilakukan oleh Bapak Mertuaku. Setan betul. Tak mahulah aku jadi 'lesbian'.

"Sedap tak Kak..? Pandai tak Bang Man jilat puki dan nonok kakak..? Ada macam Bang Rosli jilat kakak tak..?"

Untuk melayan nafsuku, aku bertanya Kak Rahmah sebagai wakil kepada Bapak Mertuaku yang sedang sibuk kat bawah kelengkang Kak Rahmah tu. Aku tahu jawapan sebenarnya, tapi sengaja nak 'tease' dia untuk melonjakkan lagi nafsunya, nafsu Bapak Mertuaku dan nafsuku sekali.

"Sedaappnya Kiah, Bang Man you ni pandai jilat nonok..... Eerr, err, urghh.. Aduuh seedaapnya Kiah.. Nonok kakak tak pernah kena jilat macam ni.. Jilat Bang, jilat.. Dalam-dalam Bang, jilat nonok Mah dalam-dalam lagi Bang.. Jilat biji kelentit Mah.. Baangg."

Kak Rahmah merengek-rengek dan merapu-rapu meleret-leret, sambil bontotnya terangkat-angkat dan mengindang-ngindang. Aku dapat mengagak yang Abang Rosli tidak dapat melakukan sebagaimana yang dibuat oleh Bapak Mertuaku. Serupalah dengan Aznam, suamiku.

Tanpa menunggu signal daripada Bapak Mertuaku, sekali lagi aku turun dan berlutut di bawah kelengkangnya. Tangan kananku dengan rakusnya memegang batang koneknya. Aku jelirkan lidahku dan hujungnya yang tajam mula mencecal-cecal dan menjilat-jilat hujung kepala butuhnya. Nakal, aku cucuk-cucuk dan godeh-godehkan hujung lidahku ke dalam lubang kencingnya. Terjerit suara Bapak Mertuaku menahankan kegelian. Aku sudah tahu orang jantan sungguh tak tahan geli bila lubang kencingnya ditikam dek hujung lidah betina.

Kemudian, sedikit demi sedikit mulutku mengolom butuh yang keras mencanak itu. Aku cuba memasukkannya seberapa dalam yang boleh, namun seperti dulu hanya separuh yang mampu aku lahap, itu pun aku rasa dah santak ke tekakku, sudah macam tak bernafas aku dibuatnya. Sementara itu, tangan kiriku sibuk memulas, meramas dan menggentel-gentel kedua-dua buah pelir yang besar dan tergantung-gantung itu. Sekali-sekala aku tegangkan kulit yang menyalutinya.. Berkilat-kilat..! Geramnya aku pada batang dan buah pelir Bapak Mertuaku. Semakin kuat bunyinya geruh Bapak Mertuaku di bawah kelengkang Kak Rahmah.


"Aargh.. Sedaapnya Kiah, dalam-dalam Kiah, hisap dalam-dalam lagi Kiah.. Suck my cock harder... uuh, uuhh, harder... please!" rayu Bapak Mertuaku sambil tangan kirinya menekan-nekan kepalaku, menumus-numuskan lagi mulut dan mukaku pada kelengkangnya. Bulu-bulu di pangkal butuh dan di tundunnya menikam-nikam bibir dan hidungku. Pastinya dia telah melepaskan nonok Kak Rahmah buat seketika daripada mulutnya untuk berkata-kata kepadaku.

Suaranya hilang sebaik sahaja habis menyebut perkataan 'please'. Aku tahu dia sudah mengerjakan nonok Kak Rahmah semula, mana boleh bercakap lagi. Aku yang berada di bawah pun dapat dengar semula bunyi jilatan dan hisapan Bapak Mertuaku ke atas nonok dan biji kelentit Kak Rahmah. Lebih hebat bunyinya. Seperti dia, aku pun tak mampu untuk berkata-kata, maklumlah mulutku dah tersumbat habis.

"Yes.. Yes.. Suck it, harder.. Harder, eat my cunt.. Eat my pussy Baanng.. You like it.. I know you like to eat me, bastard.. You naughty sucker.. Make me cum, make me cum.. Uuhh, aarghh.. Mah tak tahan lagi Baanng, I'm cummiinng now, eerr, aarghh," Tiba-tiba aku dengar suara Kak Rahmah sudah tidak karuan lagi. Sudah menceceh-ceceh tak tentu fasal saja. Sudah 'declare' empangannya dah nak pecah, tak daya bertahan lagi.

Aku yakin air mani Kak Rahmah sudah memancut keluar. Klimaks yang pertama pasti cukup memuaskannya. Mungkin dah lama dia tidak mencapai klimaks sebegitu hebat. Aku juga tahu Bapak Mertuaku buat pertama kalinya sudah dapat rasa dan 'minum' air susu pekat keluaran Syarikat Nonok Kak Rahmah Sdn Bhd.

Suasana hening sejenak selepas berlakunya gempar klimaks Kak Rahmah, sehinggalah aku mendengar Bapak Mertuaku berkata, "Okay, okay, let's change position. Let's do 69 now. Kiah, jom kita naik atas katil. Mah, you naik ke tengah lagi.."

Ternyata nonok Kak Rahmah sudah terlepas daripada mulut Bapak Mertuaku. Tak lengah lagi aku melepaskan butuh Bapak Mertuaku dan bangun, terus mengikutinya merangkak naik ke atas katil. Kak Rahmah juga bergerak sedikit ke tengah katil sambil memberikan ruang yang selesa kepada aku dan Bapak Mertuaku. Katil 'king-size' aku memang cukup selesa untuk tiga orang berkubang di atasnya, bahkan tambah satu orang lagi pun boleh.

"Abang kat bawah, Kiah naik atas Abang. Abang nak makan nonok Kiah pulak. Semasa Abang makan nonok Kiah nanti, Mah dan Kiah sama-samalah kongsi hisap dan jilat kepala butuh Abang, boleh..? Kalau Mah pandai posisikan badan sambil hisap butuh Abang nanti, nonok dan kelentit Mah juga Abang dapat kerjakan dengan tangan Abang.. Jadi semua orang dapat nikmat memberi dan menerima.."
"A very splendid idea," bisik hati kecilku.

Cermat dan adil betul Bapak Mertuaku mengagih-agih dan mengaturkan tugas masing-masing. No wonder semasa dia jadi 'boss' sebelum bersara dulu, semua pegawai dan kakitangan bawahannya, lebih-lebih lagi yang wanita, sukakan dia. Untungnya aku dapat Bapak Mertua yang baik ni.. Kak Rahmah pun nampaknya dapat tumpang tuah aku. Yang malangnya Abang Aznam, suamiku, dan Abang Rosli, suami Kak Rahmah. Mereka tidak sedar yang bini masing-masing telah dikerjakan orang.. Orang dalam pulak tu.. Kroni yang tidak boleh diharap!

Bapak Mertuaku berbaring menelentang. Dua buah bantal dijadikan alas kepalanya untuk mendapatkan keselesaan ketika meratah nonokku. Butuhnya tegak berdiri dengan megahnya, menggeramkan aku dan Kak Rahmah melihatnya. Air liurku bercampur air gatalnya masih terdapat melekat pada hujung hingga ke pertengahan batangnya.

Aku segera memusingkan badan dan merangkak naik ke atasnya. Bapak Mertuaku sudah tahu resmiku kalau buat 69 aku lebih gemar berada di atas. Aku kangkangkan kelengkangku dan posisikan puki dan nonokku tepat di atas mukanya. Aku tentukan jarak yang sesuai antara mulutnya dengan mulut nonokku. Aku goyang-goyang bontotku untuk menjadikan nonokku tertayang-tayang dan tertari-tari di depan mukanya. Aku pastikan Bapak Mertuaku betul-betul geramkan nonokku yang tembam.

Setelah aku puas hati yang nonokku sudah cukup selesa posisinya untuk dijilat dan dimakan oleh Bapak Mertuaku, barulah aku benamkan mukaku di celah kelengkangnya. Aku letakkan mulutku melekap pada sebelah kiri pangkal butuhnya. Di samping menjilat-jilat pangkal butuhnya, aku nyonyot-nyonyot kulit yang lembut antara pangkal butuhnya dengan buah pelir kirinya. Aku menantikan saat lidahnya akan menyelinap masuk ke dalam lubang nonokku.


Ke bagian 8





Article Directory: http://www.sumbercerita.com


Cerita-cerita Lainnya dari Kategori - HOME --> Cerita Dewasa --> Negeri Jiran
TitleAuthorViews
Isteri Selingkuh 1: Salmah wirasaujana@yahoo.com 77,661
Berkongsi Dengan Jiran - 1 tapaza@tm.net.my 75,184
Bapa Mertua Herman AB 63,208
Isteri Orang 1: Sarah wirasaujana@yahoo.com 52,142
Mak Aku - 1 suzie_qxxxx@yahoo.com 51,761
Korban Kebejatan Nafsu Ayah - 1 kiz_mw@yahoo.com 47,128
Janda Gian - 1 wirasaujana@yahoo.com 44,418
Berkongsi Dengan Jiran - 6 tapaza@tm.net.my 43,435
Budak Sekolah - 5 zul_macho23@yahoo.com 42,886
Rintihan Mak Janda kiz_mw@yahoo.com 42,316
Berkongsi Dengan Jiran - 5 tapaza@tm.net.my 42,234
Kenikmatan Malam Pertama kiz_mw@yahoo.com 39,284
Haruan Makan Anak - 10 tapaza@tm.net.my 38,573
Seks Dengan Bomoh babyrina4u@yahoo.com 37,488
Kisah Benarku dengan Kak Ros Janda - 6 nikmati72@yahoo.com 36,499

 

atom feed entries rss feed entries Valid XHTML 1.0 Transitional
Copyright © 2008 sumbercerita.com - Kumpulan Cerita Terpopuler
Dengan beraktivitas di website kami berarti anda setuju dengan Kebijaksanaan Privasi serta Syarat Persetujuan
eXTReMe Tracker