Gudang Lagu
Sumber Lainnya

Dari bagian 1


"Amacam Bang, saya menipu ke? "Tanya Hasan sengih kerang ketika kami bedua makan.
"Tidak. Abang respect kau. Ko ada keluarga yang bagus dan baik. Isteri lawo, mak mentua bergetah, kakak ipar ngam. Untung kau. Mak mentua ko okey juga," Abang N mengipas Hasan yang cepat dilonjak bangga.
"Tu laa Bang. Saya dah cakap.. Isteri ko tak tau akiviti kau?"
"Mana dia nak tau Bang.. Dia keje luar Kl, kita main mak dia dalam umah ni nggak.. Lagipun sape sangka mak mentua kan??" Hasan sengih dan bangga.
"Ok lah Hasan tq. Senang hati aku dah mengenali keluarga engkau. Ko take care," kami bersalaman dan akhirnya Abang N meninggalkan kawasan rumah Hasan dengan keretanya.

*****

Tak habis-habis Kak Peah memuji masakan si Jojie ngan si Rose. Sedap sekali katanya! Hehe! Dan tidak habis-habis juga lah dia nyatakan keralatan terbeli ayam pencen kat Tesco. Haiyoo! Teruk tul hyper market sekarang. Jual ayam dah liat dah tua bangka tu.

Rose sekarang menuju ke Taipan USJ. Mengikut info kat internet tadi ada sebiji BSN kat situ. Mak dia nak withdraw some money kat situ. Pastu pusing nyer pusing nampak OCBC.. Ke dalam lagi BCB.. Dan rupanya BSN kat seberang jalan sajok!

Dari sana dia memandu ke Jaya Jusco IOI Mall yang sesak nak mampus. Cari punya cari dan cari tak kejumpaan nggak. Lastnya dia pergi ke tempat cuci kereta dan suruh orang tu cuci. Hehe! So tidak perlu susah cari parking.

Kak Peah menunggu dia kat entrance. Dari situ Rose dan mak dia naik tingkat tiga. Smartshop atas sekali tengah alam. Benda tu ada tapi dia cakap kat mak Peah, tak ke macam nak melayang je benda ni bila berayun. So mereka tidak jadi membelinya.

So dia bagitau mak dia jom pergi Jusco dulu. Sebab kalau nak ambik pun kereta dia belum siap lagi dicuci. Next destination Tesco. Dari IOI dia membuat pusingan 180 darjah menuju ke Tesco Puchong. Nak beli benda-benda nak masak malam ni. Jadinya tak perlulah ceritakan secara detail kisah misah hidup hayat perilaku manusia yang sudah masuk gaji bershopping Dik non kat dalam Tesco.

Ringgit bagi kasorgga. Rosepun tolak troli. Tak larat nak mencelah celah orang ramai. Tapi dalam menolak troli tu sempat dia mencapai album terbaru Vince. Dan kelakarnya album tu stok yang paling last. Tetiba Abang N berada di sebelahnya menolak troli juga.

"Hai Rose, shopping ke? "Tegur Abang N.
"Ehh surprise.. Abang N apa kabar?" Balas Rose senyum.
"Baik. Tak outstation?"
"Nope."
"Mother you mana Rose?"
"Ada kat luar sana.."
"Ok kita have tea sama-sama." ajak Abang N.

Mereka berhenti sekejap di tempat buah.

"Ya, why not. Lagipun tak ada apa yang hendak dikejar" sahut Rose.

Mereka bertemu di Dellifranc.

"Apa kabar Kak Peah?" sapa Abang N setelah mereka bertiga duduk semeja.
"Baik Encik N.. Sihat saja" jawab Kak Peah, ibu Rose.
Rose meneguk tehnya sambil mecelah,"Rajin shopping kat sini Abang N."
"Bukan gitu Rose, kebetulan I di kawasan ini lalu tengok promosi maka I singgahlah sekejap. Bukannya beli apa-apa pun."
"Bujang trang tang-tang ke Abang N?" Tanya Rose membetul cermin matanya yang sedikit senget. Gincunya merah menyala.
"Terlajak lebih kurang.. Hahahahaha.. Widower Rose, I ada anak 2 dan dah besar-besar pun. They are on their own feet" jelas Abang N sambil menghirup cupaccinonya.
"Saya duda Kak Peah."
"O begitu Encik N, nape tak mencari penganti Encik N?" tanya Kak Peah senyum dan mengigit doughnutnya.
"Masih belum berani Kak Peah. Belum ada jodoh. Kalau ada jodoh saya insyaallah nikahlah saya," balas Abang N mengacau-ngacau capuccinonya sambil terkekeh kecil.
"Kalau ke utara tu singahlah ke teratak buruk saya Encik N," pelawa Kak Peah senyum lebar.
"Kak.. Jangan takde rumah pula."
"Telefon dulu, bole sedia makanan sikit. Teratak buruk kami tak sepertinya itu," balas Kak Peah sambil menjelingkan matanya.

Rose senyum lebar dengan mata galaknya di balik cermin. Abang N sengih kerang.

"I like you Abang N. Smart and sweet," puji Rose seperti mencabar.
"Tq I like you too. Nice beautiful lady. There are more to it dear," kata Abang N lagi.

Kak Peah, mak Rose mendengar dan tidak faham bila mereka berbahasa Ingeris.

"Ohh where is your sister, I mean Kak Jojie as I address her."
"Di rumah menengok anak-anak I kejap.." jawab Rose sambil memakan donutnya.

Abang N angguk.

"Panggil dia Jojie je Bang N, you're older than her.my mum you dah bahasakan dia Kak."
"Betullah tu Rose. Mak ni kenalah panggil Kak."

Mereka bertiga ketawa.

*****

Hujan mula turun. Kilat sambar menyambar terdengar. Dalam kamar tidur Hasan. Hasan dan Jojie sedang melayan tubuh masing-masing. Kesempatan itu dipergunakan oleh Hasan dan Jojie. Hasan sedang menjilat dan menghisap puting susu Jojie yang keras. Jari hantunya sedang meniti lurah cipap Jojie.

"Bagus juga hujan. Waktu ni Kl akan jam. Lama sikit masa kita bermesra" kata Hasan sambil mengucup bibir Jojie.

Jojie mengocok zakar Hasan. Tegang dan keras. Jojie mula mengulum dan memainkan lidahnya di kepala kote Hasan. Hasan mengeruh dan mengerang sambil membelakangkan kepalanya. Muka Jojie berada di aentara kelangkang Hasan. Kini Jojie membuat piosisi 69. Meminta hasan menjilat dan menyedut cipapnya. Hasan melakukan dengan menjilat kelentit Jojie.

"Urghh.. Hasann.. Sedapp.."
"Arghh.. Jojie.. Sedapp.."

Hasan melihat cipap Jojie yang sengih di depan hidung dan matanya. Sedang Jojie memandang kepala kote dan batang zakar Hasan yang keras menegang. Jojie mengelikan alat senjata Hasan. Hasan membasahkan puki Jojie dengan jilatan dan hisapannya.

"Urghh.. Gelii.. Beshh.. Hasan.."
"Arghh.. Kuat hisap kote aku Jojiee.."

Nafas mereka kasar dan keras.. Nafas mereka pendek dan semput. Kini Jojie menunggang Hasan. Jojie mencangkung menengung di atas kote Hasan yang keras. Dia memasukkan kepala zakar dan menekan dari atas, perlahan-lahan memasukkan batang zakar Hasan sampai ke dinding tundunnya. Jojie melelapkan matanya. Pukinya menerima seluruh zakar Hasan.

Jojie mengerang kuat sambil menghenjut lubang pukinya ke zakar adik iparnya, Hasan. Dia mengerang dan menahan perutnya yang geli dan sedap. Hasan menujah dari pembaringannya. Dia menaikkan punggungnya unuk menerima lubang puki Jojie ke pangkal zakarnya. Perbuatan itu diulang berkali-kali sambil Hasan menghisap puting susu dan meramas buah dada Jojie yang keras.

"Huwahh.. Gelii Hasann.. Aku nak kuarr.."
"Uwahh.. Beshh.. Jojie henjut lagi laju-laju.. Gelikan aku.. Aku nak kuar.. Aku nak kuar Jojiee.."

Jojie menghenjut laju dan kuat sambil menupang tangannya di bahu Hasan. Dia menjerit-jerit. Air pukinya keluar dan membasahi pangkal kote Hasan. Batang Hasan pula keras mencanak ke langit dengan palaman puki Jojie ke atas batang itu.

"Uuhh.. Urghh.. Gelii Hasann.." jerit Joiee.
"Huhh.. Bess.. Kuar-kuar sama-sama.." Hasan mengeruh.

Jojie dan Hasan sama-sama menjerit bila masing-masing klimaks di kedudukan masing-masing. Bersepah dan kusut masai cadar katil Hasan. Tambah tompok-tompok air mani yang masih basah kelihatan. Dalam hujan yang lebat tu mereka bedua berpeluh juga. Ituylah kali pertama Hasan dapat menyetubuhi Jojie, kakak iparnya yang amat diidamkannya selama ini. Jojie, janda ditinggalkan suami.

"Jie kemas katil ni skit.. Nanti ketahuan perbuatan kita," suruh Hasan yang mengenakan kain tuala membalut kemaluannya.

Jojie mengiyakan dan berkemban kain batiknya. Pantas dia memasang cadar baru. Cadar yang mereka gunakan tadi dengan pantas di bawa ke dapaur dan direndam.

"Biar pecah di perut Jie dan tidak di mulut. Janji kita happy. You happy tak?" Tanya Hasan terkekeh kecil.
"Tauu.. Takkan nak ketuk tabuh kut," jawab Jojie ketawa.

Jojie ke almari cermin melihat tengkok. Dada dan belakang cuping telinganya.

"Syukur takde lovebites. Kalau ada susah juga," kata Jojie dalam kembannya. Teteknya bergoyang.
"I tak buat Jie. Mana boleh menyusahkan sahaja. Banyak soal jawab."
"Bagus Jojie suka. Tidak perlu menjawab yang bukan-bukan. Janji boleh enjoy sekali sekala camni baguslah. Hilang haus dan rindu I."
"Kalau Jie setuju dan mahu, I boleh ajer. Tapi kena call awal-awal atau bagi-bagi dengan mak, jaga anak saya bila Rose takde," cadangan Hasan pada Jojie.

Hasan meminta diri untuk segera mandi. Jojie segera keluar dari bilik dan menuju ke bilik anak saudaranya. Dia juga ke bilik air membersihkan dirinya dan mandi hadas. Kejap lagi hon kereta kedengaran di depan rumah. Pantas Hasan keluar dari biliknya segera ke depan. Dia membuka pintu dan melihat Rose, isterinya dan Mak Mentuanya sudah pulang.

Hasan berpura-pura seperti tiada apa-apa berlaku dalam rumah semasa ketiadan mereka. Lagi pun tiada wujud syak wasangka di aentara mereka.

*****

Tiap kali ke out station Rose jarang drive sendiri. Dia mengguna-kan puiblic transport atau menggunakan kereta kerajaan. Rose merasa mudah begitu tambahan kereta dia digunakan oleh Hasan, suaminya. Kini public transport sudah efisien. Rose dapat menik-mati kesenangan itu.

Kali ini dia out station di JB. Dua hari. Duduk di Naza hotel. Dia ahli jawatankuasa pos belanjawan negeri. Kalau hendak diikutkan naik malas dah dia. Tetapi apa nak dikatakan sudah begitu carta tugas tetapnya. Frust juga keluar selalu tidak dapat bersama anak-anak dan suami. Rose harap mereka faham. Malah nak fuck pun sebulan lebih dari dua kali pun sukar. Apapun dapat juga dia layan keperluan Hasan tetapi dia merasakan Hasan sudah tidak memberikan tumpuan pada perhubungan mereka. Lebih-lebih lagi bab hubungan suami isteri.

Rose merasa Hasan ada muslihatnya sendiri. Dia tidak tahu apa. Dan Rose rasa lebih baik tidak usah ambil tahu dari mengetahui. Dia merasakan hasan, suaminya tidak mahu ambil tahu apa yang dia buat bila dia bertugas luar kawasan.

Suami dan isteri yang bekerja ini menghadapi tekanan. Tidak dapat dinafikan. Lebih-lebih lagi kalau isteri yang berpenda-patan tinggi dari suami. Banyak bandingan, banyak contoh dan banyak situasi yang diketahui oleh Rose. Bukan masaalah baru tetapi masalah yang makin hari makin meningkat.

Rose syak juga mungkin Hasan makan luar. Sejak akhir dan kebelakangan ini hasan tidak kisah sangat bab sex. Malah dia tidak komplen kalau Rose kurang memberi perhatian. Tambahan Hasan juga sibuk chatting. Dia sudah bawa seorang chatternya ke rumah dan memperkenalkan Abang N. Bagus juga sebab Abang N ini bukan manusia yang suka ganggu rumahtangga orang. Apakah Hasan ada affair dengan rakan chat wanitanya seperti apa yang dibaca dan diketahui oleh Rose bahawa komuniti chatters ini hebat-hebat belaka.

Well itu hanya pendengarannya. Sesuatu yang masih samar dan tidak boleh dipegang. Tapi melalui Abang N, mungkin Rose akan mendapat gambaran yang lebih jelas sedikit.


Ke bagian 3





Article Directory: http://www.sumbercerita.com


Cerita-cerita Lainnya dari Kategori - HOME --> Cerita Dewasa --> Negeri Jiran
TitleAuthorViews
Isteri Selingkuh 1: Salmah wirasaujana@yahoo.com 78,335
Berkongsi Dengan Jiran - 1 tapaza@tm.net.my 75,781
Bapa Mertua Herman AB 63,694
Isteri Orang 1: Sarah wirasaujana@yahoo.com 52,779
Mak Aku - 1 suzie_qxxxx@yahoo.com 52,340
Korban Kebejatan Nafsu Ayah - 1 kiz_mw@yahoo.com 47,550
Janda Gian - 1 wirasaujana@yahoo.com 44,824
Berkongsi Dengan Jiran - 6 tapaza@tm.net.my 43,884
Budak Sekolah - 5 zul_macho23@yahoo.com 43,280
Berkongsi Dengan Jiran - 5 tapaza@tm.net.my 42,710
Rintihan Mak Janda kiz_mw@yahoo.com 42,665
Kenikmatan Malam Pertama kiz_mw@yahoo.com 39,974
Haruan Makan Anak - 10 tapaza@tm.net.my 38,988
Seks Dengan Bomoh babyrina4u@yahoo.com 38,384
Kisah Benarku dengan Kak Ros Janda - 6 nikmati72@yahoo.com 37,453

 

atom feed entries rss feed entries Valid XHTML 1.0 Transitional
Copyright © 2008 sumbercerita.com - Kumpulan Cerita Terpopuler
Dengan beraktivitas di website kami berarti anda setuju dengan Kebijaksanaan Privasi serta Syarat Persetujuan
eXTReMe Tracker