Gudang Lagu
Sumber Lainnya

Istilah-Istilah yang membawa sama maksud yang aku gunakan dalam ceritaku di bawah ini adalah seperti berikut:

** Tetek, susu, gunung berapi - semuanya berarti buah dada wanita.
** Nonok, pantat, apam (banyak orang Indonesia bilang memek)- semuanya berarti kemaluan wanita.
** Puki, kelengkang - berarti bahagian bawah perut wanita, di antara dua paha, di mana terletaknya kemaluan wanita.
** Bontot - banyak orang Indonesia bilang pantat.
** Butuh, batang, konek, senjata sulit, keris (banyak orang Indonesia bilang kontol- semuanya berarti kemaluan lelaki.

Di sini berikan istilah-istilah di atas kerana di sini mahu di sana dapat faham betul-betul dan seronok membaca kisah di sini sehingga habis. di sini mahu bikin di sana benar-benar stim.

*****

Aku, Rokiah, tetapi semua ahli keluarga dan kawan-kawanku memanggilku Kiah sahaja. Usiaku sekarang sudah 28 tahun. Aku isteri seorang 'Business Executive' yang agak handsome lagi berada orangnya, kalau tidak takkanlah aku mahu mengahwininya. Tinggiku 168 cm dan mempunyai rupa paras dan potongan badan yang cantik dan seksi. Kulitku cerah, taklah putih melepak sangat. Justeru aku 'fussy' dalam memilih pasangan hidupku.

Aku pernah menghampakan lamaran tiga orang lelaki muda sebelum suamiku mengambil gilirannya. Aku pernah mahu masuk pertandingan ratu cantik semasa usiaku 20 tahun dahulu tetapi tidak mendapat izin daripada kedua-dua orang tuaku.

Bontutku yang berisi dan tonggek sedikit dan dengan sepasang buah dada yang besar dan menonjol aku kira menjadi aset utama bagiku untuk menggiurkan orang lelaki yang memandang aku. Aku yakin ramai pemuda bahkan lelaki tua di tempat aku bermastautin 'tergila-gilakan' dan "terbayang-bayangkan" aku. Aku yakin ramai lelaki yang suka menjadikan aku objek fantasi mereka ketika mahu tidur dan ketika sedang... 'your guess is as good as mine'.

Kalau aku ke pasar malam di tempatku berseorangan, ramai yang terang-terang cuba berjalan mengekori dekat denganku untuk 'mencuri-curi pandang' dan mencari peluang dapat bergesel dengan bontot dan gunung-gunung berapiku. Mana tidaknya, baju 'low-cut' yang aku pakai mempamerkan dengan jelas kesuburan dan kemontokan buah dadaku. Coli jenis kecil yang cover hanya separuh dan menatang naik buah dadaku memang aku minati kerana ia membolehkan buah dadaku kelihatan terbonjol ke atas dan seakan-akan mengelonta dan terlondeh hendak keluar.

Jeans pilihanku juga adalah jenis yang ketat agar boleh menimbulkan daging ponggong dan bontotku yang pejal, menaikkan lagi bontotku yang tonggek, dan menayangkan betapa tembamnya alur pukiku. Aku sebenarnya dapat inspirasi dan mahu meniru gaya dan cara Pamela Anderson, pelakon utama siri 'VIP' yang digila-gilakan oleh banyak lelaki itu.

Aku lakukan semua ini semata-mata untuk keseronokan saja, syok sendiri, tidak lebih daripada itu. Aku seronok membuat 'Test-Market' terhadap 'product-product'ku yang sudah 28 tahun berada di pasaran. Aku gemar bila melihat lelaki memandang aku dengan geram dan meleleh air liur atas dan bawah.

Aku berkahwin ketika usiaku 23 tahun, ini bermakna sudah 5 tahun aku hidup bersama Aznam, suamiku, malangnya setakat ini mempunyai hanya seorang anak lelaki, sudah berumur 2 tahun. Ini bermakna aku dan Aznam mendapat anak hanya selepas 3 tahun berkahwin. Itupun aku 'not sure' sama ada betul anak Aznam atau tidak. Mengapa? Ah, bacalah kisahku hingga tamat dan cuba buat 'assumption' sendiri kelak.

Aku kepingin untuk mendapatkan sekurang-kurangnya dua orang anak lagi. Suamiku juga berhasrat demikian. Namun dia 'cakap tak serupa bikin'. Dia kurang berusaha untuk mencapai matlamat ini. Yang menyedihkan, benih yang disemainya dalam rahimku sekali-sekala itupun tidak mahu bercambah; layu dan hilang begitu sahaja. Tidak mendatangkan kesan positif. Aku suruh dia pergi periksa doktor, dia tak mahu. Dia yakin sangat dan selalu menyatakan 'Nothing wrong with him'.

Aznam,32 tahun, bekerja sebagai eksekutif kanan di sebuah syarikat besar dan kerap ditugaskan membuat 'inspection' dan kawal selia ke beberapa cawangan di pekan-pekan lain di Semenanjung Malaysia. Kerana kesibukan tugas dan terlalu mementingkan 'career advancement'nya, keperluan naluri seks aku kurang mendapat perhatiannya. Kalau aku tak minta bersungguh-sungguh tak merasalah aku dibuatnya.

Kesibukannya membuat aku selalu ternanti-nanti, dahaga.. Mulutku yang di bawah itu sentiasa menunggu-nunggu dan meminta-minta minuman yang enak. Kasihan, kadang-kadang sampai 2 minggu tak diberikan minuman. Kalau dapatpun selalunya kepuasan tidak sampai ke tahap maksimum. Setakat ala kadar sahaja. Dia selalu balik lambat daripada kerja dan sentiasa kelihatan letih lesu, kurang tenaga, teruk sangat memerah otak menjalankan tanggungjawab yang berat di pejabatnya.

Dengan ketinggian 178 cm, berkulit cerah dan berbadan sederhana, aku kira Aznam handsome orangnya, cocok buatku. Kalau tidak masakan aku mahu kahwin dengannya. Tetapi, tidakku duga sama sekali yang senjata sulitnya mengecewakan aku. Ia kecil, pendek dan kurang keras, tidak padan dengan saiz badannya. Setiap kali bila berjuang denganku tidak tahan lama, baru empat lima kali dihunuskan ke dalam lurah keramatku sudah 'surrender' dan mulalah lelap sampai pagi, meminggirkan aku dalam kehausan. Sampai hati dia membuat aku tertunggu-tunggu ibarat menantikan bulan jatuh ke riba.

Nafkah zahir yang diberikannya "A", tetapi nafkah batin "D" sahaja grednya, if not worse. Namun aku tak pernah komplen. Aku setia kepada Aznam umpama kesetiaan ahli-ahli parti politikku terhadap para pemimpinnya. Selalunya setia tak bertempat, membuta tuli. Setia kerana takut. Setia dibuat-buat, tidak ikhlas. Setia kerana perut hendak mencekik sebanyak yang boleh dalam masa sesingkat-singkatnya.

Meskipun begitu, aku masih berharap adanya cahaya di hujung terowong yang gelap. Lantaran aku tak pernah terfikir ingin berlaku curang di belakang suamiku. Yang sudah tu sudahlah..! Eh, eh.. Eh, apa ni? Macam ada udang di sebalik batu aja..

Oleh kerana Aznam 'loaded', dan pendapatanku bekerja di sebuah syarikat swasta pula tidak sebanyak mana, aku mengambil keputusan berhenti kerja selepas 6 bulan berkahwin dengannya. Dia tak memaksa aku berhenti kerja, tapi menggalakkannya.

"Eloklah tu, buat apa penat-penat you bekerja, duduk di rumah pasang badan untuk I lagi baik," demikian gurauannya apabila aku memberitahunya yang aku ingin berhenti kerja dulu.
Dalam hatiku, "Buat penat aku pasang badan, bukan dapat apa-apa, cakap tak serupa bikin..?"

Malangnya, baru sebulan berhenti kerja, aku sudah mula sering terasa kesunyian dan keseorangan di rumah terutamanya bila Aznam bertugas outstation, tidak balik beberapa hari. Kadang-kadang naik jelak menonton TV dan vcd sendirian. Nasib baik juga aku ada PC yang canggih dan ada kemudahan Internet dan lain-lain.

Banyak masa aku salahgunakan dengan melayari laman-laman web yang kononnya dikhaskan untuk orang dewasa sahaja.

"You certainly more than understand what I mean."

Aku telah berumur lebih 18 tahun lah katakan.. Kenapa tidak boleh berlayar dalam laman-laman web yang menyeronokkan itu? After all, who is there to stop you even though you are not 18 yet? Tidak akan ada sekatan kepada internet, kata Bapak Menteri.

Cukuplah rasanya sedikit sebanyak latar belakang aku dan suamiku.

Kini, kisah bapa mertuaku pula yang perlu dihighlightkan. Sebenarnya dalam cerita yang kupaparkan di sini, peranan bapa mertuaku jauh lebih penting daripada suamiku. Pendek kata tiada bapa mertuaku tidaklah wujud ceritaku ini. Mana 'thrill' nya kalau cerita hal suami isteri sahaja dibentangkan di sini?

Bapa mertuaku baru sahaja berkahwin semula selepas membujang selama empat tahun. Isteri tuanya dulu (Emak Aznam) meninggal selepas satu tahun Aznam berkahwin denganku.

Aku rasa isteri barunya ini cukup cocok dengannya. Masih mampu memberikan 'a real good service' kepadanya. Again, you know what I mean.

Umur emak mertua tiriku ini lebih kurang 38 tahun. Dia seorang 'andartu' semasa menikah dengan bapa mertuaku. Bapa mertuaku sahaja yang tahu sama ada kelapa emak mertua tiriku sudah ditebuk tupai atau tidak sebelum berkahwin dengannya. Ah... itu hal merekalah. Why should I unnecessorily poke my nose into their affairs?

Tetapi, semacam jealous, aku sering membayangkan bapa seronoknya emak mertua tiriku menonggengkan bontot dan mengangkangkan pukinya seluas-luasnya untuk dibalun dan dibaham oleh butuh dan lidah bapa mertuaku yang terror itu.

Rosman, nama bapa mertuaku, tetapi orang lebih gemar memanggilnya 'Bang Man' sahaja bukannya "Pak Man". Dia sememangnya suka dengan panggilan ini yang secara langsung mengakui 'kemudaannya'. Pesara kerajaan yang sudah berumur 57 tahun ini tetap kelihatan masih muda, sihat dan tampan. Kalau orang tidak tahu, orang akan fikir umur dia paling lebih 50 tahun sahaja.

Tidak dinafikan bahawa kekerapannya bersenam, memakan ubat-ubat jamu dan meminum air 'Tongkat Ali' menyebabkan bapa mertuaku ini awet muda dan cergas. Tidak hairanlah kalau dia mampu berkahwin lagi satu dengan perempuan yang muda. Aku benar-benar tahu dia masih mampu memberikan nafkah sewajarnya kepada isteri barunya.. Maksudku yang batinlah, apa lagi?

Semasa ketiadaan Ibu mertuaku sejak empat tahun dulu, dia sering mengunjungi rumahku, dan kebiasaannya dia datang semasa suamiku berada di rumah. Jarang dia datang semasa suamiku tiada di rumah kerana dia takutkah tohmah dan fitnah orang. Baiklah tu! 'Prevention is better than cure'.

Cukup setakat ini 'personal resume' bapa mertuaku.. Yang ku sayang, selain daripada suamiku. Eh, eh, eh.. Dah merepek lagi aku.

Selepas membaca keseluruhan ceritaku di bawah ini, pasti anda percaya mengapa aku katakan yang peranannya penting dalam hidupku, aku tak mudah melupakannya dan sebenarnyalah aku sayang padanya..


Ke bagian 2





Article Directory: http://www.sumbercerita.com


Cerita-cerita Lainnya dari Kategori - HOME --> Cerita Dewasa --> Negeri Jiran
TitleAuthorViews
Isteri Selingkuh 1: Salmah wirasaujana@yahoo.com 77,651
Berkongsi Dengan Jiran - 1 tapaza@tm.net.my 75,173
Bapa Mertua Herman AB 63,197
Isteri Orang 1: Sarah wirasaujana@yahoo.com 52,138
Mak Aku - 1 suzie_qxxxx@yahoo.com 51,754
Korban Kebejatan Nafsu Ayah - 1 kiz_mw@yahoo.com 47,122
Janda Gian - 1 wirasaujana@yahoo.com 44,416
Berkongsi Dengan Jiran - 6 tapaza@tm.net.my 43,430
Budak Sekolah - 5 zul_macho23@yahoo.com 42,884
Rintihan Mak Janda kiz_mw@yahoo.com 42,316
Berkongsi Dengan Jiran - 5 tapaza@tm.net.my 42,230
Kenikmatan Malam Pertama kiz_mw@yahoo.com 39,272
Haruan Makan Anak - 10 tapaza@tm.net.my 38,571
Seks Dengan Bomoh babyrina4u@yahoo.com 37,482
Penyanggak Sex 2: Ruzita wirasaujana@yahoo.com 36,494

 

atom feed entries rss feed entries Valid XHTML 1.0 Transitional
Copyright © 2008 sumbercerita.com - Kumpulan Cerita Terpopuler
Dengan beraktivitas di website kami berarti anda setuju dengan Kebijaksanaan Privasi serta Syarat Persetujuan
eXTReMe Tracker