Gudang Lagu
Sumber Lainnya

Dari Bahagian 9


Bapa mertuaku berlutut mengambil posisinya di belakang bontotku. Dia menguakkan kaki kananku untuk membesarkan lagi kelengkangku. Aku menoleh ke belakang untuk melihat posisi bontotku serta posisi bapa mertuaku. Everything should be in order. Main betina menonggeng memang sedap, tetapi kalau posisi nonok dan butuh tak betul, sukar butuh nak buat penetrasi yang baik. Main betina menelentang, jauh lebih mudah, tak payah nak seluk-seluk, tak payah nak teraba-raba, nonok dah terdedah dan terletak saja untuk digodok.

"Bang Man nak Kiah tonggeng tinggi lagi?"
"Cukup ni, it's good enough for me," jawabnya ringkas, tak mahu buang masa lagi nampaknya.

Aku belum dapat melihat apa yang berlaku di kelengkangku. Tiba-tiba aku terasa tangan kirinya sudah melekap pada nonokku. Jari-jarinya sudah mula meraba-meraba dan menyengeh-nyengehkan lubang nonokku yang sudah lekit berair.

"Uuhh, tembamnya nonok Kiah.. Nak butuh Abang tak..?"
"Nnaakk.., butuh Abang besar, panjang, sedap. Butuh.."

Aku tak sempat menghabiskan kata-kataku kerana kepala butuh bapa mertuaku sudah menonjol masuk ke dalam lubang nonokku menyebabkan aku mengerang kuat.

"Uuhh, uuhh, sedapnya Bang, sedapnya.."
"Baru separuh, Kiah. Ada separuh lagi.."
"Tekan Bang, tekan habis-habis Bang," aku mendesaknya.
"Ok, take it.. Take it.. Betina gatal, perempuan jalang.." Dia menekan habis butuhnya ke dalam nonokku dengan begitu geram sekali.

Label betina gatal dan perempuan jalang yang diberikannya kepada aku bukannya menyakitkan hati aku bahkan menaikkan lagi keghairahanku, memuncakkan lagi nafsuku.

"Aduuhh, sedaapnya Bang, aduh Bang, nanti Bang, jangan pam dulu..," aku merayu.

Sambil merayu, aku sempat menyelinapkan mukaku di bawah dadaku untuk melihat senario di kelengkangku. Uuhh, aku nampak hanya dua biji buah pelirnya yang berat itu tergantung-gantung, terbuai-buai. Batangnya tidak kelihatan. Geramnya aku, macam aku nak capai dan ragut-ragut buah pelir itu.

Setelah agak satu minit terdiam..

"Ok Kiah, Abang tak tahan ni.., Abang nak pam nonok Kiah.."
"Pam baang, paam," aku cepat memberikan keizinan kerana nonokku juga sudah tak sabar menunggu.

Bapa mertuaku kembali mengepam nonokku dengan rakus seperti ketika aku menelentang tadi. Pukulannya bahkan lebih hebat pada kali ini. Semakin lama semakin bersungguh-sungguh dia membalun nonokku. Semakin lama semakin keras henjutannya.

Minyak pelincirku banyak menolong butuhnya melancarkan serangan bertubi-tubi, serangan berani mati ke atas nonokku. Aku pun sama juga, semakin lama semakin menggila aku menonggeng dan mengindang-ngindangkan bontotku. Lubang nonokku sudah mendidih-didih, tunggu masa saja nak meletup.

Tangan kanan bapa mertuaku memegang erat bontot sebelah kananku. Tangan kirinya, uuhh, entah macam mana dia membongkokkan badannya, dapat dia mencapai dan meramas tetek kiriku. Digentel-gentel, dipicit-dipicit putingnya. Bersiut-siut aku menahankan kegelian dan keenakan. Nonok aku kena main, tetek aku kena main, mana tak sedap? Kalau lubang jubur aku pun kena main serentak, tak tahulah aku betapa lazatnya. I just couldn't imagine.

Jantan biang terus mengerjakan nonok betina jalang. Semakin lama semakin kuat dan laju butuh menghentak nonok. Tetek si betina pun semakin lama semakin rapi kena ramas.

"Mana besar Kiah, butuh Bang Man ke butuh Aznam..?"
"Butuh Bang Mann.."
"Mana sedap Kiah, butuh Aznam ke butuh Bang Man..?
"Butuh Bang Mann.."
"Pandai tak Bang Man main nonok Kiah..?
"Pandai.. Uuhh, uuhh. Bang Man pandai main nonok.."

Terbit soalan-soalan 'pop-quiz' yang dengan mudah aku dapat menjawabnya dengan tepat.

Agak lama juga aksi main macam ajing ini aku dan bapa mertuaku lakukan, sehinggakan kaki dan tanganku sudah terasa lenguh-lenguh. Sedap memang sedap, paling sedap bagiku, tapi aku cepat penat, terutama tanganku yang berteleku. Itulah kelemahanku dalam posisi anjing main.

"Bang, Kiah nak menelentang baliklah, Bang.. Tangan Kiah dan lenguh..," aku merayu.

Bapa mertuaku tidak menolak kemahuanku. Dia mengerti. Dia tidak mahu menyiksa aku. Dia nak pakai aku lama, bukan sekali ini saja. Pandangannya jauh. Terus dia melepaskan tetekku dan mencabut butuhnya daripada nonokku.

Aku kembali baring menelentang dengan mengkangkangkan pukiku seluas-luasnya. Bapa mertuaku duduk berlutut semula di bawah kelengkangku.

Kedua-dua tangan bapa mertuaku masuk ke bawah pahaku, tangan kanan masuk bawah paha kiri makala tangan kiri masuk bawah paha kanan, untuk menyangkak kedua-dua kakiku dan dilipatkan sehingga kedua-dua lututku hampir-hampir jejak pada buah dadaku. Puki dan nonokku terangkat habis. Bontotku tak jejak ke tilam lagi. Habis bini Aznam kena lipat, kena pukul lipat maut kali ini. Namun inialah yang aku mahu, inilah yang aku nanti-nantikan.

"Padan muka kau, Aznam, kau bodoh, orang dah lipat habis bini kau," bisik hatiku, seolah-olah mahu melepaskan semua derita yang telah kutanggung selama dua tahun bersamanya. Syaitan benar-benar telah berjaya merasuk aku sehingga dalam hatiku aku sanggup berkata-kata begitu. Tapi aku tak berdaya melawannya.

Bapa mertuaku terus membenamkan semula balaknya yang mencanak itu ke dalam lubang pukiku. Punya dalamnya masuk tak boleh bercakap lagi aku dibuatnya. Sesak nafasku. Aku mengerang dan melenguh kuat tak henti-henti. Pukul lipat begini memang butuh masuk paling dalam. Aku rasa jika orang jantan butuhnya pendek inilah cara yang paling sesuai. Namun bagi Aznam, lipat macam mana rapatpun, hujung kepala butuhnya tidak kena tepat G-spot aku. Mungkin lubang nonokku yang dalam, mungkin aja.

Bapa mertuaku juga begitu, sambil mengerang dan bersiut-siut, butuhnya tak henti-henti terus mengepam nonokku. Aku rasa macam makin lama makin dalam masuknya, makin lama bertambah sedap. Bertambah kuat kedua-dua tanganku mencengkam belakang pinggangnya. Sama-sama kami berdayung dengan cukup bertenaga.

"Give it to me.., give it to me.., fuck me.., fuck me..," aku mendesak dengan suara terketar-ketar. Aku menjadi peminta sedekah yang aggressif.

Sah, malam itu buku sudah bertemu dengan ruas. Sama haus, sama miang, sama gatal, sama buasnya. Nyamuk gigit hingga kenyang berdarah pun dah tak tertampar. Kalau ada orang memekik memanggil dari luar rumah pun tidak kedengaran lagi. Telefon berbunyi bertalu-talu pun tidak ada masa nak jawab.

Tidak heranlah katil yang begitu kukuh pun sama-sama bergegar-gegar menumpang keseronokan. Tiga biji bantal sudah lama melayang jatuh ke bawah katil. Yang tinggal hanya sebiji yang masih mengalas kepalaku, itu pun senget sana senget sini. Air-cond serupa tiada. Seluruh badan terasa hangat. Keringat masing-masing berjurai-jurai keluar.

"Kiah boleh tahan lagi tak..?"
"Dah tak tahan lagi baanng.., air Kiah nak keluar benar ni.. Abang macam mana..?"
"Air Abang pun nak keluar.. Kiah nak Abang pancut kat dalam atau luar?
"Kat dalam banng, Kiah nak kat dalaam.. Pam Bang, pam.. Cepaat, uuhh, uuhh.."
"Peluk Abang Kiah, peluk, peluk.. Kemut nonok Kiah, kemut.. Aahh, aahh, aahh.."
"Pancut Bang.. Pancuut.. Tekaann, aahh, aahh."

Akhirnya, kami serentak mencapai matlamat yang diidam-idamkan. 'Both got a perfect score.' Sama-sama sampai ke pulau yang indah setelah berlayar mengharungi lautan yang cukup bergelora. Itulah saat yang paling menyeronokkan. Orang hendak tetak dengan parang panjang pun kami takkan lari. Mana tidaknya, masa air sama-sana memancut keluarlah nonok dan butuh melekat paling kuat, paling dalam masuknya.

Seronoknya, tak dapat nak digambarkan. Tak dapat nak dibayangkan betapa sedapnya bila aku dan bapa mertuaku serentak memancutkan air mani masing-masing. Sama-sama mengerang dan berdengkuh memaksanya keluar hingga ke titisan yang terakhir.

Tidak dapat aku mengira berapa daskah tembakan yang dilakukan oleh 'machine gun' bapa mertuaku. Yang aku terasa, kuat betul dan bertalu-talu tembakannya, tepat mengenai targetnya. Pelurunya masuk bertubi-tubi ke dalam rahimku, tiada yang miss. Aku tiada kuasa menahannya. Aku menyerah dan terima bulat-bulat.

Pada saat itu kepalaku kosong, langsung tak terfikirkan apa-apa implikasi. Tidak terlintas di kepalaku apa akan jadi benih bapa mertuaku telah masuk ke dalam rahimku untuk bercantum dengan benih aku yang ketika itu sedang subur.

Yang aku tahu aku nak rasakan kenikmatan yang mampu diberikan oleh bapa mertuaku sepuas-puasnya. That's all. Nothing else could intervent.

Nonokku mengeluarkan air begitu banyak sekali. Sudah bertahun dia tidak diberi peluang menghasilkan air sebanyak itu. Sudah bertahun jari-jariku saja yang mengeluarkan air maniku, bukannya kepala butuh Aznam.

Itulah kali pertama aku betul-betul mencapai klimaks melalui persetubuhan. Itulah kali pertama butuh lelaki betul-betul berjaya memancutkan air maniku. Aku benar-benar merasa nikmat dan kepuasan daripada seorang 'jantan', biarpun dia seorang penyangak bini anaknya sendiri, biarpun dia pendatang haram dalam istana keramatku.

Bapa mertuaku tidak terus mencabut keluar butuhnya. Aku sendiri pun belum mahu melepaskannya. Nonokku masih ingin mengemut-ngemut dan menyedut-nyedut butuhnya yang masih terasa keras dan tegang. Biar butuhnya kering kontang. Aku mahu butuhnya mati lemas dalam kolamku biarpun mengambil masa yang lama. Memang itu yang aku idamkan.

Air mani kami bergaul begitu mesra sekali, meskipun banyak juga yang mengundur diri, meleleh keluar daripada nonokku. Apapun, yang tinggal di dalam itu sudah lebih daripada mencukupi untuk menghasilkan seorang insan yang malang, mungkin. Ah, tak kisahlah itu semua, berani buat berani tanggung.

Malam yang indah dan permai itu kami tidak persia-siakan langsung. Alang-alang menyeluk pekasam biar sampai ke pangkal lengan. Alang-alang mandi biar basah. Pantang maut sebelum ajal. Kami benar-benar bertekad untuk bersama-sama mendaki gunung yang tinggi, bersama-sama mengharungi lautan bergelora. Bukit sama didaki, lurah sama dituruni.

Kami berehat kira-kira sejam sahaja. Selepas minum-minum dan ke bilik air untuk membersihkan apa yang patut, kami 'start all over again', begitulah seterusnya hinggalah hendak sampai waktu subuh. Yang tak sedapnya, sayup-sayup sudah kedengaran suara azan daripada masjid, tetapi bapa mertuaku masih lagi menutuh nonokku.

Bapa mertuaku menggunakan segala kepakaran yang ada padanya dalam membimbing dan menunjukajar aku pelbagai teknik dan posisi yang cukup menggairahkan dan menyeronokkan.

Tak cukup atas katil, atas karpet aku main. Tak cukup atas karpet, atas kerusi kusyen aku dibalun. Tak cukup tilam, bantal digunakan untuk mengalas bontot. Tak cukup menelentang, mengiring kami lakukan. Tak cukup mengiring, menonggeng kami kerjakan. Sekejap aku di atas, sekejap aku di bawah. Sekejap aku menindih, sekejap aku ditindih. Tak cukup dipam, aku pula yang mengepam. Tak cukup lubang depan, lubang belakangku pun akhirnya kena jilat juga. Begitulah yang terjadi semalam-malaman antara aku dan bapa mertuaku.

Lebih seronok lagi, esok masih ada. SMS yang baru aku terima menyatakan suamiku tak dapat balik sekurang-kurangnya dua hari lagi untuk membereskan tugasnya. Pucuk dicita ulam mendatang. Orang mengantuk disorongkan bantal. Lagi datang peluang keemasan untuk si haruan memakan anaknya sepuas-puasnya, semahu-mahunya..

*****

Sila hantar komen anda ke emailku.


E N D





Article Directory: http://www.sumbercerita.com


Cerita-cerita Lainnya dari Kategori - HOME --> Cerita Dewasa --> Negeri Jiran
TitleAuthorViews
Isteri Selingkuh 1: Salmah wirasaujana@yahoo.com 78,331
Berkongsi Dengan Jiran - 1 tapaza@tm.net.my 75,777
Bapa Mertua Herman AB 63,692
Isteri Orang 1: Sarah wirasaujana@yahoo.com 52,772
Mak Aku - 1 suzie_qxxxx@yahoo.com 52,338
Korban Kebejatan Nafsu Ayah - 1 kiz_mw@yahoo.com 47,547
Janda Gian - 1 wirasaujana@yahoo.com 44,822
Berkongsi Dengan Jiran - 6 tapaza@tm.net.my 43,882
Budak Sekolah - 5 zul_macho23@yahoo.com 43,280
Berkongsi Dengan Jiran - 5 tapaza@tm.net.my 42,708
Rintihan Mak Janda kiz_mw@yahoo.com 42,664
Kenikmatan Malam Pertama kiz_mw@yahoo.com 39,971
Seks Dengan Bomoh babyrina4u@yahoo.com 38,381
Kisah Benarku dengan Kak Ros Janda - 6 nikmati72@yahoo.com 37,448
Penyanggak Sex 2: Ruzita wirasaujana@yahoo.com 36,722

 

atom feed entries rss feed entries Valid XHTML 1.0 Transitional
Copyright © 2008 sumbercerita.com - Kumpulan Cerita Terpopuler
Dengan beraktivitas di website kami berarti anda setuju dengan Kebijaksanaan Privasi serta Syarat Persetujuan
eXTReMe Tracker