Gudang Lagu
Sumber Lainnya

Dari bagian 3


Bukan tujuanku mahu membuktikan apa-apa. Cuma sekali sekala terfikir juga kenapa? Namun aku tidak menolak semuanya. Soalan hanya tinggal soalan sebab yang penting 'mau' itu. Sikap dan keinginan 'mau' itu menjadi sumber kepada berlakunya 'affairs' yang kualami ini. Aku kira orang lain begitu juga.. Hidup ini tidak betah tanpa wanita. Manakala wanita tidak akan betah tanpa lelaki. Itu fitrah manusia.

Kami-aku dan Rozie sengaja pergi jenguk-jenguk karnival 'sure heboh'. Punyalah ramai manusia kat dataran bandaraya tu. Parkingpun susah nak dapat at last kitorg parking dekat hospital. Kebetulan hospital tu betul-betul sebelah dataran bandaraya, so no choice parking kat situ tapi kenalah menapak sikit. Parking kat hospital tu pun penuh.. Tak pernah-pernah penuh macam tu. Kami naik 'wira aeroback' si Rozie, terpaksalah parking jauh sikit. Rozie pakai high heel.. Sakit kakilah dia menapak.

Ok, cerita pasal karnival tu pulak. Aku rasa tahun ni better dari tahun lepas. Lagi meriah dan banyak booth-booth yang menarik. Jenguk-jenguk nggak kalau-kalau jumpa personaliti tv3. Adalah jumpa 2-3 orang tapi tak berapa glamour sangat. So buat don't know sahaja. Lepas ronda-ronda kat karnival tu pergi lepak kat Danga Bay. Hari ni gatal nak try makanan arab konon, sekali aku try tak sedap langsung. Kembang tekak aku nak makan. Kalau korang pergi food court kat Danga Bay tu janganlah makan makanan arab kat situ.. Memang no taste langsung. Selalu kalau aku pergi situ aku makan nasi ayam or mee rebus dia.. Memang sedap. Tapi hari ni gatal nak try yang lain.. Sekali rasa hampeh sahaja.

"Tak melecet kaki you Zie?" tanyaku melihat muka Rozie berkerut ketika kami duduk di bangku menghadap ke laut selepas makan.
"Melecet, jauh juga kita berjalan" balas Rozie menarik nafasnya.

Rozie O Rozie.. Seorang isteri kepada seorang malim yang sibuk. Sibuk dengan bisnes direct sellingnya. Satu cara dan jalan keluar baginya untuk menjadi wanita independent. Aku berkenalan dengan diapun secara tidak sengaja. Anak buah aku yang perkenalkan Rozie kepada aku sebab prospeknya ramai di pejabat aku. Jadi aku nih prospeknya juga. Nak membantu aku tolong jugalah membeli barangan/produknya untuk aku pakai sendiri. Esuk dia ada seminar direct sellingnya dan aku pula ada meeting. So, dia yang ajak aku tumpang keretanya. Aku okeykan sahaja sebab di sini nanti adalah kereta pejabat yang ambil aku dari hotel untuk ke tempat meeting esuk.

"Aiikk!! Sedih jer Zie!! Kenapa ni? Perniagaan merosot ke? Allaa.. Zaman gawat ni!! Sabar aja laa!! Esok lusa pulih lah tu!!" aku cuba menceriakan keadaan.
"Bukan sedih cuma memikirkan hidup nie," jawab Rozie (35tahun) sambil mengeleng kepalanya.

Kami masih duduk di sebuah bangku di Danga Bay. Malam ramah dan angin laut menyapa ria. Rozie ni minat dalam bidang perniagaan. Orang putih kata biusness. Maklum.. Arwah bapanya dulu memang peniaga. Apa lagi.. Bapa borek anak rintik lah ni.. Mana lagi nak tumpah kuah kan? Ke nasi lahh!! Keturunanlah katakan!! Cita-citanya tinggi. Nak jadi ahli perniagaan atau usahawan yang berjaya. Nak buka syarikat sendiri. Dan kalau boleh nak lawan Bill Gates dengan syarikat Microsoftnya. Hebat!! Hebat!! Tapi mana tahu kan!! Rezeki adalah ketentuan Allah swt. Betul tak? Ehh Ehh!!

"I need you, because I can't stand this feeling of being alone, it scares me" kata Rozie yang membuat aku tersentak juga. Aku memandang wajah ayu Rozie iras pelakun Umie Aida.
"Aku rasa sebak hendak bercakap sekarang. Tapi aku tak nak nangis nangislah. Tak kuasa aku nak menangis kerana jantan. Abis-abispun aku rasa lama-lama aku akan ok jugak. Tapi kena usaha sebelum mengalah. Aku kena pujuk dia selagi boleh" kata Rozie lagi.
"Suami you tak balik ke, Rozie?" tanyaku.
"Dia cakap tak, Minggu depan baru balik. Ehh dah tak balik, empat bulan solid belayar bawa kapal gas. Ikiut kata dialah. Tapi citer sebenar lain I dengar.."
"Patutlah.. Sure you rindu kat dia. Balik nanti bolehlah lepas geram" jawabku ketawa dan Rozie senyum hambar.
Aku mengusik, "Carilah penawar."
"You ada penawar? Kalau gitu you ubatkanlah rindu I ni."

Kami berdua ketawa dan Rozie megenggam tanganku sambil memicit dan kami seperti faham, bangun dan beredar. Kami tinggalkan Danga Bay lalu adjourned ke sebuah bilik di Pan Pacific.. Rozie meletakkan tanganku ke dadanya. Kuangkat sikit baju Rozie. Kuturunkan tangan ke pung-gungnya lalu Kuusap manja. Rozie merapatkan kepalanya kedadaku.

Kumasukkan tangan ke dalam baju Rozie. Rozie mula galak. Lalu kupeluk Rozie dan membaringkannya ke atas katil bertilam empuk. Tanganku liar. Kukucup bibir Rozie. Kuselak kain Rozie dan mula mengusap-usap cipap tembamnya, sambil jariku menguis-nguis dan menguak bibir cipapnya.

Rozie membuka kangkangnya. Kujilat puting tetek dan tengkok Rozie. Kurasa cipap Rozie mula basah dan Rozie mula merengek-rengek dan mengerang kuat. Batang aku mula keras. Perutku tegang sebab stim memanjang. Nafsuku rancak. Aku labuhkan bibirku ke mulut Rozie dan dia menyambut bibirku dengan berahi. Kami bercumbuan. Tangan aku terus meraba badan Rozie. Dari atas ke bawah. Buah dada Rozie aku ramas perlahan-perlahan.

"Wah, sedapnya.. Keras tetek you Rozie.."

Rozie senyum tak menjawab tetapi merenggek terus dan wajahnya berkerut menahan syahwat yang menjalar di seluruh tubuh. Dia membiarkan aku terus membelai kelentitnya. Matanya kembali terpejam, tubuhnya semakin mengejang. Dia mengigit bibirnya sendiri. Macam orang sedang dalam kesakitan rupanya.

Tiba-tiba tubuhnya mengigil, kemudian kejang keras seketika. Dan, kemudian julihat alur cipapnya. Banyak lendir yang meleleh keluar dari bibir cipapnya. Aku colek sedikit dengan hujung jari telunjuk dan bawa ke hidung, cium. Boleh tahan juga sedap baunya, macam bau cipapnya juga. Lalu jari itu kumasukkan ke dalam mulutku bagai menjilat ais krim dan kuperlakukan di mata Rozie. Rozie mengelengkan kepalanya dan mengelinjangkan bodynya seperti terlalu geli dengan perbuatanku itu.

Sambil terus mengusap dan membelai cipapnya, aku perhatikan pula wajahnya. Berkerut menahan nikmat dan perutnya keras menahan sedap. Matanya masih pejam, nafasnya tercungap-cunggap, mukanya merah dan berpeluh halus. Beberapa detik berlalu, baru Rozie membuka matanya, tersenyum puas padaku.

"Amacam? Best tak??"
"Hmmpphh.. Best.."

Itu saja yang terlarat diluahkannya, nada perlahan dengan nafas yang tertahan-tahan. Jariku terus mengorek farajnya yang mula basah sementara dia terus kucium. Rozie menjerit..

"Abang N.. Apa tuhh besar dan panjang kote tuu. Takutnyaa.. Nape besar dan panjang sangat..??"

Aku tekekeh.

"Janganlah takutt.. Batang ni menyedapkan.. Sure you suker sangat nanti." Aku memegang batangku dan menghalakan ke wajah Rozie.
"Huu.. Mengejutkan.. Besar dan panjang. Ciput suami I punya," balas Rozie yang memandang batangku sambil aku menarik tangan-nya meminta memegang dan mengusap batangku.

Usapan dan kocokan Rozie itu membuat aku bersiut-siut. Makin kuat gengaman Rozie ke batangku. Kami berada dalam posisi 69. Aku di bawah dan Rozie di atas. Kini kami sudah bogel tanpa seurat benangpun.

Rozie merintih kesedapan makin kuat..'mm.. Mm'.. Aku makin stim.. Mukaku di celah kangkang di cipap Rozie.. Sambil mengorek-ngorek lubang cipap Rozie dengan lidahku.. Rozie makin tak keruan.. Kepalanya dipalingkan ke kiri dan ke kanan.. Matanya masih pejam-celik dan fana menahan nikmat dan mata hitamnya hilang.. Aku jilat, kuisap, kusedut dan kugigit manja clitnya, Rozie makin tak tentu arah.. Dari dengusan dah sampai jeritan kecil.

"Arghh.. Sedapp.. Iss.. Nice.. Gelii."

Rozie merasa semakin nikmat.. Rozie mengepit kakinya dan dia kejang.. Air banyak membasahi muka dan mulutku yang sedang menjilat biji dan seluruh pukinya.. Rozie orgasm buat kali pertama.. Aku masih menjilat dan memainkan kelentit sambil menjulur lidahku keluar masuk dalam lubang pussy Rozie.. Kini posisi kami ke posisi tradisional.. Rozie di bawah Aku di atas. Rozie mengangkat-angkat punggungnya bila aku menjolokkan lidahku ke dalam lubang cipap-nya. Puas menjilat aku mengangkat mukaku tapi Rozie tak mem-benarkan.. Dia menarik mukaku kembali ke pukinya dan aku pun paham.. Aku teruskan menjilat dan memakan pussynya.. Nampaknya Rozie dah hilang segannya denganku.

Aku teruskan menjilat sambil tanganku meramas-ramas kedua-dua buah tetek Rozie.. Tubuh Rozie kejang sekali lagi.. Akupun minum lagi jus madu Rozie tak tinggalkan setitik pon.. Sedapp.. Bestt.. Manis ada, masin ada, kelat ada busuk takde.. Hihihi..

Batangku dah berkilat-kilat basah Dik air mazi dan bekas air liur Rozie.. Aku lapik bawah punggung Rozie dengan bantal lalu ku kangkangkan peha ROzie luas-luas dan tujukan batangku ke arah lubang cipap Rozie. Kumain-main kepala koteku kat bibir cipapnya.. Aku tujah batangku kat kelentitnya.. Rozie kembali terangasang.. Bila dia sudah tak tahan dia minta aku masukkan batangku dalam cipap dia.

Aku tak buang masa.. Perlahan-lahan aku masukkan batangku.. Susah jugak nak masuk.. Walaupun sudah beranak tapi lubang pussy Rozie masih ketat. Aku masuk sikit then tarik keluar.. Aku sorong tarik perlahan-lahan. Lama-lama Rozie dah tak tahan.. Dia tarik dan cengkam punggungku kemas-kemas.. Terus masuk seluruh batangku dalam lubang cipapnya. Panas je kurasa. Ku biarkan sekejap batangku dalam cipap dia. Aku goyang-goyang-kan buntutku. Batangku dapat rasa semua bahagian dalam cipap Rozie. Bila dah selesa aku mula tarik batangku keluar.. Perlahan-lahan.. Pastu aku masukkan laju-laju.. Rozie macam tersentak bila aku memulakan irama hentakan dan henjutanku ke arah lubang pukinya. Aku pun sorong tarik.. Mula-mula perlahan.. Pastu makin laju. Kuat-kuat.

"Sedapp.. Arhgghh.. Laju lagi Abang nn.. Sedap.. Gelii.. Hentak kuat-kuat," jerit Rozie tercunggap-cunggap dengan puki-nya berlendir menjadi pelincir kepada gerakan hentakan koteku.

Geselan pada dinding vaginanya membuatkan dia mengemut batang-ku. Punggunggnya digoyangkan turun naik mengikut pergerakan batang ku.. Jusnya dah banyak keluar.. Bunyi celup celap menambahkan ghairahku. Aku rasa macam nak pancut.. Aku lajukan sorong tarik batangku.

Rozie pula makin kuat meraung, "Oohh.. Abang nn.. Sedap.. Henjut laju-laju Bang.. I nak sampai dah.." raungan Rozie tambah merangsang maka aku pun makin laju menghenjut.
"Arghh.." Aku pancutkan air maniku kedalam lubang cipap Rozie.. Rozie juga klimaks-menjerit-jerit dan mencakar-cakar belakang tubuhku sambil mengigit dadaku.

Malam itu kami fuck sampai pagi. Tak tidur langsung. Rozie mahu sahaja. Bibir pukinya dan kulit batangku melecet. Pedih rasanya tapi kami tidak hiraukan, kami mengongkek setiap kali batangku mengembang dan tegang semula. Puas..


E N D





Article Directory: http://www.sumbercerita.com


Cerita-cerita Lainnya dari Kategori - HOME --> Cerita Dewasa --> Negeri Jiran
TitleAuthorViews
Isteri Selingkuh 1: Salmah wirasaujana@yahoo.com 78,356
Berkongsi Dengan Jiran - 1 tapaza@tm.net.my 75,806
Bapa Mertua Herman AB 63,706
Isteri Orang 1: Sarah wirasaujana@yahoo.com 52,802
Mak Aku - 1 suzie_qxxxx@yahoo.com 52,359
Korban Kebejatan Nafsu Ayah - 1 kiz_mw@yahoo.com 47,571
Janda Gian - 1 wirasaujana@yahoo.com 44,840
Berkongsi Dengan Jiran - 6 tapaza@tm.net.my 43,904
Budak Sekolah - 5 zul_macho23@yahoo.com 43,291
Berkongsi Dengan Jiran - 5 tapaza@tm.net.my 42,725
Rintihan Mak Janda kiz_mw@yahoo.com 42,675
Kenikmatan Malam Pertama kiz_mw@yahoo.com 40,000
Haruan Makan Anak - 10 tapaza@tm.net.my 38,996
Seks Dengan Bomoh babyrina4u@yahoo.com 38,406
Kisah Benarku dengan Kak Ros Janda - 6 nikmati72@yahoo.com 37,489

 

atom feed entries rss feed entries Valid XHTML 1.0 Transitional
Copyright © 2008 sumbercerita.com - Kumpulan Cerita Terpopuler
Dengan beraktivitas di website kami berarti anda setuju dengan Kebijaksanaan Privasi serta Syarat Persetujuan
eXTReMe Tracker