Gudang Lagu
Sumber Lainnya

Dari bagian 5


Pelayaran terus berlaku tanpa sebarang rintangan dan aku lihat Kak Ros benar-benar selesa dengan tugasnya yang diambil alih daripada aku tadi. Mata aku merenung tepat ke arah kedua tetek Kak Ros yang kini berbuai mesra dan bebas. Tidak seperti ketika Kak Ros berbaring tadi, kali ini aku lihat kedua-dua tetek Kak Ros lebih menarik dalam keadaan yang berbuai seperti itu.

Dalam pada Kak Ros aktif menghenjut, aku alihkan tangan kananku daripada meramas punggungnya ke arah tetek kirinya untuk aku aktif meramas di situ pula. Tangan kiriku masih di bahgian punggung Kak Ros sambil jari-jariku itu aktif bermain-main di alur dan lubang punggungnya. Kak Ros mengeliat keenakan dengan keadaan seperti itu sambil aksi sorong tarik masih tidak dihentikannya.

Sementara tangan kananku meramas dan menggentel puting tetek Kak Ros, aku mengangkatkan sedikit kepala untuk mulut mencapai pula tetek sebelah kiri Kak Ros pula. Wah.. Kini lubang nikmat, lubang punggung dan kedua-dua tetek Kak Ros sedang menerima hebat permainan mulut, jari dan batang nikmatku. Kak Ros benar-benar dalam keseronokan dan kenikmatan kerana aku dapat mendengar dengan jelas erangan, desahan, rengekan dan dengusan nafasnya semakin kuat sementara henjutannya juga dirasakan semakin laju.

"Arghh.. Ergh.. Sayang.. Sedap.." Tiba-tiba Kak Ros menjerit kuat sambil hentakannya kuat ke pangkal batang nikmatku. Aku tidak mengendahkannya dan tetap terus aktif melakukan aksi-aksi tadi dan aksi sorong tarik Kak Ros kini terhenti seketika. Telur nikmatku basah kehangatan oleh air nikmat Kak Ros. Kak Ros kini sudah klimaks untuk entah yang ke berapa kali dan aku rasakan ini adalah klimaks yang paling hebat dirasakannya, sebab itulah dia menjerit kuat lebih daripada tadi.

Kak Ros meremas-remas manja rambutku dengan tangan kanannya sambil dia terus mencium dahi dan ubunku. Aku dapat rasakan yang Kak Ros benar-benar puas dengan permainan aku ini. Aku rebahkan semula kepalaku dan aksi meramasku pun turut sama terhenti. Kak Ros masih bertahan dalam keadaan seperti tadi sambil matanya terus terpejam. Perlahan-lahan Kak Ros menggelek-gelekkan punggungnya dengan batang nikmatku masih terbenam di dalam lubang nikmatnya.

Batang nikmatku yang masih belum memuntahkan air nikmatnya dan masih lagi keras seperti mula tadi terasa genting digelek dan dikemut oleh Kak Ros seperti itu. Kenikmatan dan kehebatan layanan seks seperti ini benar-benar istimewa bagi aku. Dalam keadaan masih menggelek dan mengemut, Kak Ros membuka sedikit matanya dan merenung ke arahku sambil tersenyum puas.

Aku membiarkan Kak Ros meneruskan aksi itu kerana aku juga menikmati akan kenikmatannya. Seketika kemudian Kak Ros merebahkan badannya ke atas badanku sambil bersuara manja, "Sayang benar-benar hebat. Belum pernah lagi Ros rasa nikmat seperti ini Sayang. Mulai hari ini, Ros merela dan menyerahkan tubuh Ros untuk Sayang. Ros sayangkan Razlan." Janji Kak Ros sambil kami berdua berkucup mesra.

"Razlan belum puas lagi kan?" Kak Ros bertanya kepadaku.
"Ros dah letih sangat la Sayang, kita berehat dulu kejap, kemudian sambung semula atau Sayang nak Ros tolong keluarkan untuk Sayang." Kak Ros meneruskan pertanyaan setelah merasakan bahawa aku belum klimaks lagi.
"Ros boleh tolong keluarkan ke." Soalku kepada Kak Ros.
"Untuk Sayang mestilah boleh. Sayang nak Ros keluarkan dengan tangan atau dengan mulut?" Jawab Kak Ros sambil memberikan aku pilihan.

"Mestilah keluarkan dengan mulut, kalau boleh pancut pun dalam mulut juga." Jawabku. Kak Ros tersenyum manja kepadaku sambil mencubit pipiku.

"Nakal.." Katanya pendek sambil perlahan-lahan dia mengangkat badannya dan mengeluarkan batang nikmatku daripada lubang nikmatnya.

Kak Ros bangun dan duduk dengan kakinya berlipat di sebelah aku sementara aku masih lagi berbaring. Perlahan-lahan Kak Ros menggunakan kedua-dua tangannya untuk bermain-main dan mengurut-ngurut batang dan telur nikmatku. Aku kegelian dalam kesedapan. Tangan kananku pula mengelus-ngelus manja peha Kak Ros. Kemudian, perlahan-lahan Kak Ros membongkokkan badannya dengan tangan kirinya bertahan di sebelah badan aku sementara jari-jemari tangan kirinya mengelus-ngelus telur nikmatku.

Kak Ros mengucup-ngucup kepala batang nikmatku dengan mesra dan lembut. Kemudian dimasukkan kepala batang nikmatku itu ke dalam mulut lalu dikemam-kemamnya. Sambil itu kepala batang nikmatku yang tenggelam di dalam mulutnya itu dijilat-jilat olehnya. Aku bertambah geli dan sedap. Diselangi dengan nyonyotan yang bukan kepalang rasanya, Kak Ros teus mengelus-ngelus telur nikmatku.

Tangan kananku pula kini asyik meramas-ramas punggung gebu Kak Ros yang duduk tertonggeng itu sementara tangan kiriku asyik membelai-belai rambut Kak Ros yang dibiarkan jatuh dan bermain-main di atas pangkal pehaku.

Berdecup-decap bunyi nyonyotan Kak Ros yang masih belum menanggalkan lagi kepala batang nikmatku itu dari dalam mulutnya. Beberapa lama kemudian, Kak Ros memasukkan lagi batang nikmatku jauh ke dalam mulutnya. Disorong masukkan batang nikmatku ku itu di dalam mulutnya tanpa henti sementara tangan kirinya kini dialihkan ke pangkal batang nikmatku sambil dicekaknya pangkal batang nikmatku itu dengan dua jarinya sahaja.

Aku semakin tidak keruan dan teramat asyik dengan aksi-aksi Kak Ros yang tak berhenti itu. Selang beberapa minit kemudian aku rasa tidak dapat bertahan lama lagi. Aku meremas-remas rambut Kak Ros sambil berkata perlahan, "Ros.. Razlan tak tahan lagi. Rasa nak keluar dah!!"

Kak Ros berhenti mengulum batang nikmatku dan mengeluarkan batang nikmatku dari dalam mulutnya. Kemudian Kak Ros melancapkan batang nikmatku dengan tangan kirinya sementara jari-jemari tangan kanannya masih lagi bermain-main dengan telur nikmatku. Kak Ros menghadapkan mukaku di hujung kepala batang nikmatku sambil dia terus rancak melancapkan batang nikmatku.

Beberapa lama kemudian air nikmatku yang sudah bersedia untuk keluar mula memancutkannya segumpal demi segumpal. Crutt.. Crutt, air nikmatku yang pekat putih itu berhambuaran di muka Kak Ros. Aku benar-benar menikmati kepuasan yang tidak terhingga itu bersama dengan wanita idamanku. Kak Ros yang sememamgnya sudah sedia menantikan hamburan air nikmatku itu menadah mukanya untuk dibasahi dengan air nikmatku. Kak Ros terus menggenggam batang nikmatku dan terus melancapkan batang nikmatku itu untuk mengeluarkan segala saki baki air nikmatku itu.

Kemudian Kak Ros yang masih menghadapkan mukanya di hujung kepala batang nikmatku dan menggenggamnya dengan penuh kemanjaan, menyapukan kesemua air nikmatku yang berselerakan di wajahnya dengan kepala batang nikmatku. Kak Ros menyapu sehingga habis rata air nikmatku di seluruh wajahnya. Selesai itu, Kak Ros bangun seraya tersenyum kepuasan ke arahku.

Kak Ros kelihatan tersangat letih dan lesu. Perlahan-lahan dia merebahkan kepalanya di dadaku. Tangan kanannya terus mengelus-ngelus daerah nikmatku sementara aku pula terus membelai rambutnya.

"Razlan, dah terlalu lama Ros tak buat hubungan seks. Tak sangka Razlan boleh layan Ros sesedap dan sehebat ini. Ros rasa beruntung sangat sebab dapat layanan seperti ini dari Razlan. Kalau boleh Ros nak terus buat hubungan seks dengan Razlan lagi selepas ini. Bolehkan Razlan?" Soal Kak Ros penuh pengharapan dalam kemanjaan.

"Ros pun apa kurangnya. Razlan sendiri tak pernah merasa sesedap ini layanan daripada seorang perempuan. Untuk Ros, Razlan sentiasa bersedia untuk berkhidmat. Lagipun Razlan sendiri pun berhajat nak terus bersama dengan Ros bila-bila ada kesempatan." Balasku pula sambil mencium dahi Kak Ros.

Sepertimana Kak Ros menikmati kepuasan dari permainan ini, begitu juga dengan aku. Kami berdua tertidur seketika dan bangun semula pada petang hari. Kemudian kami berdua mandi bersama sambil bertukar-tukar giliran menyabun pasangan masing-masing. Namun tiada perlakuan seks yang berlaku di antara kami berdua pada petang tersebut.

Kami berdua keluar untuk makan malam dan seterusnya Kak Ros mengajak aku ke rumahnya. Pada malam itu Kak Ros mengajak aku untuk tidur bersamanya kerana keesokannya ialah hari minggu. Sekali lagi hubungan seks di antara kami berdua berlaku, tapi kini di dalam bilik tidur Kak Ros yang jauh lebih baik dari bilik sewa aku, siap ada air-cond lagi.

Sejak itu, Kak Ros memberikan kunci pendua rumahnya kepada aku dan aku mula bebas untuk keluar masuk ke rumahnya dan aku juga bebas untuk mengadakan hubungan seks dengan Kak Ros.

Hubungan kami berlangsung selama lebih kurang 2 tahun dan ianya terputus selepas Kak Ros mengambil keputusan untuk menerima semula kehadiran bekas suaminya demi anak-anaknya. Aku menerima keputusan Kak Ros dengan hati terbuka kerana mengenangkan yang kami berdua tak mungkin akan dapat bersatu sebagai pasangan suami isteri.

Kini aku telah pun berkahwin. Namun begitu, sehingga hari ini aku masih lagi terkenangkan saat-saat kami berdua bersama dan aku masih lagi berminat untuk mengadakan hubungan seks dengan kategori wanita seperti Kak Ros atau juga yang sama seperti yang aku gambarkan di awal cerita aku ini.

*****

Jadi kepada sesiapa yang sama seperti yang aku gambarkan itu dan sudi untuk berhubung dengan aku, hantarkanlah mesej melalui e-mail aku dalam ruangan ini.


E N D





Article Directory: http://www.sumbercerita.com


Cerita-cerita Lainnya dari Kategori - HOME --> Cerita Dewasa --> Negeri Jiran
TitleAuthorViews
Isteri Selingkuh 1: Salmah wirasaujana@yahoo.com 78,339
Berkongsi Dengan Jiran - 1 tapaza@tm.net.my 75,786
Bapa Mertua Herman AB 63,697
Isteri Orang 1: Sarah wirasaujana@yahoo.com 52,783
Mak Aku - 1 suzie_qxxxx@yahoo.com 52,346
Korban Kebejatan Nafsu Ayah - 1 kiz_mw@yahoo.com 47,556
Janda Gian - 1 wirasaujana@yahoo.com 44,831
Berkongsi Dengan Jiran - 6 tapaza@tm.net.my 43,891
Budak Sekolah - 5 zul_macho23@yahoo.com 43,285
Berkongsi Dengan Jiran - 5 tapaza@tm.net.my 42,713
Rintihan Mak Janda kiz_mw@yahoo.com 42,670
Kenikmatan Malam Pertama kiz_mw@yahoo.com 39,985
Haruan Makan Anak - 10 tapaza@tm.net.my 38,993
Seks Dengan Bomoh babyrina4u@yahoo.com 38,386
Penyanggak Sex 2: Ruzita wirasaujana@yahoo.com 36,726

 

atom feed entries rss feed entries Valid XHTML 1.0 Transitional
Copyright © 2008 sumbercerita.com - Kumpulan Cerita Terpopuler
Dengan beraktivitas di website kami berarti anda setuju dengan Kebijaksanaan Privasi serta Syarat Persetujuan
eXTReMe Tracker