Gudang Lagu
Sumber Lainnya

Dari bagian 1


Perlahan-lahan ayah menghalakan batangnya kelubang cipapku. Ia mula menekan batangnya ke dalam cipapku. Namun terlalu sukar baginya untuk memasukkan batangnya untuk memecah masuk lubuk maduku. Ia menyapu sedikit lendiran minyak urut yang kuberikan kepadanya ke hujung batangnya bagi melicinkan perjalanannya.

"Aduhh.. Ayahh.. Sakit, aduh sakit ayahh" begitu pedih rasa cipapku bila kurasakan ada seketul daging pejal mula menerokai lurang di dalam cipapku.

Ayah menarik kembali, batangnya, ia masukkan masukkan dua jarinya ke dalam cipapku dan memain-mainkan di dalamnya. Aku terasa ngilu dan sakit bila ia terus memainkan jarinya mungkin untuk membesarkan sedikit lubang vaginaku. Bila ia merasakan air dalam cipapku cukup untuk melicinkan kemasukkan batangnya, ia mula memasukan lagi batangnya.

Sekali tekan, seinci masuk ditarik lagi.. dua kali tekan tiga inci masuk.. Ditarik lagi tiga kali tekan, "Urghh.. Sakitnya.." lelehan air jernih membasahi pipiku.

Tidak dapat kuceritakan betapa perit dan sakitnya luring vaginaku bila selaput daraku telah dipecahkan oleh ayahku. Jeritan kesakitan yang kualami tidak sedikitpun memberikan ruang untuk ayahku membehentikan tindakan ganas nafsu serakahnya. Malah semakin cepat sorong dan tariknya bila melihat aku sudah mula senyap dalam linangan air mata yang terus turun bercucuran bersama seribu kegelapan masa depanku. Jika ibu masih ada tentu perkara ini tidak akan berlaku. Aku pernah menyuarakan pendapat agar ayahku berkahwin lagi bila melihatkan ia hidup keseorangan dan ringan sedikit tugasku untuk menjaga adik-adik serta mudahlah untuk aku menumpukan pada pelajaranku.

Ayah masih dengan sifat barannya, aku pula yang menerima hendikan darinya kerana tidak tahu bahawa hidupnya kini ibarat "kais pagi makan pagi kais petang makan petang", tetapi ayah juga perlukan seseorang untuk mengisi kesunyian dirinya dan lihatlah sekarang ni aku pula yang jadi tempat untuk ia memuaskan nafsu. Siapa sangka, cadar ini jugalah yang dipakai oleh ibuku sewaktu melihat gambar pengantin yang ibu simpan.

"Ayah.. Cuckuplah tu ayahh.. Yani sakit sangat ni" lelehan air turun mengalir di cipapku membasahi cadar peninggalan ibuku.

Ayah tidak mempedulikan esakkanku, Aku lihat batangnya keluar dan masuk di dalam cipapku. Pelayarannya harus diteruskan bagi menerokai lubuk yang baru dijumpainya. Setelah agak lama dengan posisi melentang, ia memusingkan pula punggungku menghadapnya. Tanganku meramas cadar yang terus berselerak di atas katilnya. Dengan gaya "Doggie Style" habis punggungku di asak oleh badannya yang sasa itu.

Aku mula merasa sedap dan ngilu bila tolakan batang terus menerjah masuk mencecah dasar dalam vaginaku, tangan yang berurat-urat itu terus meramas-ramas puting kecilku yang mula mengeras naik akibat tidak tahan dengan kenikmatan yang baru bermula ini. Namun baru sahaja aku hendak merasai kenikmatan pertama ini. Ayah telah dulu mensasarkan meriamnya di atas belakang badanku.

Crott.. Crott.. Arghh... Ulelehan-lelehan air hangat mengalir penuh di atas belakang badanku.

Aku yang belum sempat mencapai kemuncak merasa sedikit hanpa atas kerana ayah telah sampai ke garisan penamatnya, namun aku tetap bersyukur kerana penderitaan aku malam ini telah berakhir. Ayah terus merebahkan badannya di sebelahku. Namun ia sempat berberi amaran kepadaku agar jangan menceritakan perkara ini kepada sesiapa jika tidak mahu melihat adik-adikku teruk dipukulnya. Aku segera memakai kembali pakaianku dan segera meninggalkannya.

Aku masuk bilik dengan seribu kekesalan namun biarlah aku sahaja yang menanggung kesedihan ini dari melihat adik-adikku diherdik dan dipukul oleh ayahku. Akhirnya terlena juga aku malam itu bersama linangan air mata yang hampir kering memikirkan kegelapan masa depan yang akan aku lalui.

Pagi itu aku terlewat bangun kerana terlalu letih dan penat melayan nafsu buas ayahku malam tadi, mujurlah adikku mengejutkan aku. Aku cuba bangun untuk ke dapur menyiapkan sarapan dan bekalan adik-adikku untuk ke sekolah tetapi aku rasakan kepalaku cukup berat untuk bangun. Aku memanggil adikku Imah agar membantuku memanaskan nasi dan lauk semalam untuk dibawa bekal ke sekolah dan memakan biskut yang ada untuk sarapan.

Aku cuba bangun juga ke bilik air dan terasa begitu perit lubang vaginaku terkena air, aku segera mencuci dan kembali ke bilik kerana kurasakan badanku melayang-layang. Adik-adikku semuanya telah pergi ke sekolah. Aku melelapkan mata kembali kerana badanku terasa begitu lemah untuk bangun pagi itu.

Baru sahaja aku hendak melelapkan mata, aku merasakan seperti ada orang yang menyelak kainku. Aku cuba membuka mata dan dalam samar-samar aku dapat merasakan tubuh ayahku mula menindih aku kembali. Aku sudah tidak larat lagi untuk melawan kerana tubuhku begitu lemah. Aku hanya membiarkan sahaja baju dan kainku dibukanya, lagi pun adik-adikku telah pergi ke sekolah dan aku tidak mahu kerana keengganan aku, adik-adikku pula nanti yang menjadi mangsa. Kini aku mula merasa kenikmatan bila payudaraku diramas dan dijilatnya, namun ia tidak menunggu lama kali ini. Mungkin kerana sudah tidak tahan melihat aku yang terdampar tanpa rela terus menerima asakan dari batangnya menembusi lubang cipapku.

Hentakan-hentakan yang dilakukan olehnya kini sudah berkurangan kesakitannya, malah kini sorongan-sorongan yang dilakukan olehnya menaikkan nafsuku pula. Aku terus menerima dan memberi kerana pagi ini aku mahu sama-sama mencapai kumuncaknya bersama-sama ayahku. Pagi ini aku dapat lihat batangnya yang sederhana besar dan panjangnya itu menerjah masuk ke dalam lubang vaginaku. Perjalanan yang dilaluinya disertakan dengan gentelan-gentelan terus ke aats biji kelentitku. Aku sudah tidak dapat menahan lagi.

"Urghh.. Arghh.. Ehmm" terangkat punggungku dalam kekejangan mengakhiri klimakku yang pertama kali sampai dalam perjuangan ini.

Baru kutahu betapa nikmatnya bila mencapai kenikmatan bersama dengan tolakan dan tarikan batang dari seorang lelaki. Aku tidak menunggu lama, tidak sampai lima minit kini ayahku pula mencapai kenikmatan buat kali kedua bersama dengan aku. Air-air pejalnya menembak tepat ke arah mukaku. Aku sedikit peranjat kerana mataku yang terpejam rapat, tiba-tiba dibasahi dengan air hangat dari ayahku. Ayahku sempat mencium bibirku sebelum meninggalkan aku keseorangan di dalam bilik dan aku terus terlelap dengan tubuh badanku hanya ditutupi oleh selimut yang melindungi tubuhku tanpa seurat benang ini.

*****

Begitulah Abang Zack, tubuh Yani ini bagaikan patung bernyawa yang hanya menjadi perhiasan sahaja di dalam rumah itu, walaupun puas dikerjakan oleh ayahku namun aku tidak boleh berbuat apa-apa. Tidak kira siang atau malam, bila ada sahaja kelapangan waktu pasti diri ini menjadi mangsa nafsunya. Yani sekarang pun tidak dibenarkan pergi ke sekolah atau keluar rumah kerana takut Yani menceritakan kepada kawan-kawan. Yani sedar kini tiada gunanya Yani hidup tetapi menyenangkan adik-adik yang lain Yani terpaksa merelakan diri ini mengantikan tepat ibu.

Aku menyuruhnya berehat kerana aku perlu ke rumahnya untuk membawa adik-adiknya yang lain keluar sebelum menjadi mangsa ayah sendiri yang tidak berperikemanusian. Aku segera melapor kepada polis dan menangkap bapanya pada malam itu juga. Kini Yani selamat setelah di tempatkan bersama anak-anak yatim yang lain di rumah Kebajikan. Semoga ada sinar kebahagian di hari esok buat Yani dan adik-adiknya.

Namun kini telah lama aku tidak dapat menghubunginya. Apa yang aku tahu Yani kini telah menghabiskan alam persekolahannya. Aku cuba juga mencarinya di tempat ia bekerja tetapi masih tidak bertemu. Melihat diri adik-adiknya yang kini telah membesar bersama rakan-rakan yang lain yang senasib dengannya, aku berasa bertuah kerana masih mempunyai ayah dan ibu untuk menjaga aku walaupun kasih dan sayangnya agar berkurangan terhadap aku bila ku dewasa.

Pada suatu hari yang tidak kusangka, aku ditegur oleh seorang gadis sewaktu berjalan-jalan di pusat membeli belah

"Abang Zack.. Lama tak jumpa ye" dan apabila aku menoleh, sebujur tubuh yang selama in ku cari berdi didepanku.
"Haryani" perhatian tetumpu penuh pada seorang gadis jelita yang berdiri di depanku kini.

Kepada pembaca-pembaca yang mempunyai pengalaman suka dan duka, bolehlah mengirimkan cerita kepada saya untuk sama-sama berkongsi pengalaman bersama pembaca-pembaca yang lain.


E N D





Article Directory: http://www.sumbercerita.com


Cerita-cerita Lainnya dari Kategori - HOME --> Cerita Dewasa --> Negeri Jiran
TitleAuthorViews
Isteri Selingkuh 1: Salmah wirasaujana@yahoo.com 77,649
Berkongsi Dengan Jiran - 1 tapaza@tm.net.my 75,172
Bapa Mertua Herman AB 63,195
Isteri Orang 1: Sarah wirasaujana@yahoo.com 52,136
Mak Aku - 1 suzie_qxxxx@yahoo.com 51,753
Korban Kebejatan Nafsu Ayah - 1 kiz_mw@yahoo.com 47,118
Janda Gian - 1 wirasaujana@yahoo.com 44,415
Berkongsi Dengan Jiran - 6 tapaza@tm.net.my 43,430
Budak Sekolah - 5 zul_macho23@yahoo.com 42,884
Rintihan Mak Janda kiz_mw@yahoo.com 42,313
Berkongsi Dengan Jiran - 5 tapaza@tm.net.my 42,228
Kenikmatan Malam Pertama kiz_mw@yahoo.com 39,272
Haruan Makan Anak - 10 tapaza@tm.net.my 38,569
Seks Dengan Bomoh babyrina4u@yahoo.com 37,481
Penyanggak Sex 2: Ruzita wirasaujana@yahoo.com 36,494

 

atom feed entries rss feed entries Valid XHTML 1.0 Transitional
Copyright © 2008 sumbercerita.com - Kumpulan Cerita Terpopuler
Dengan beraktivitas di website kami berarti anda setuju dengan Kebijaksanaan Privasi serta Syarat Persetujuan
eXTReMe Tracker