Gudang Lagu
Sumber Lainnya

Dari Bahagian 4


Lebih kurang sepuluh minit aku tarik sorong batangku baru Lela mula merasa nikmat bersetubuh. Dinding-dinding lubang cipapnya mula mengemut-ngemut meramas batangku. Aku melajukan sikit irama sorong tarik dan Lela juga mengayak-ayakkan punggungnya mengikuti rentak irama mainanku. Aku asyik sekali dan makin laju.

"Aahh.. Uuhh.. Sedap.. Sedap" Dari raungan sakit bertukar jadi rintihan kesedapan saja yang keluar dari mulut Lela.
"Bangg.. Batang Abang panjang.. Senak rasa.. Sedap nya" Aku hanya senyum sambil sesekali mengucup bibirnya dan terus sorong dan tarik hingga berbunyi kecepak.. Kecepuk di celah kelangkang kami. Lela sungguh menikmati mainanku dan aku juga berusaha memberikan yang terbaik kepadanya agar dia puas.

Bila batangku mendap kedalam lubang nikmatnya Lela merintih dan bila aku tarik sampai tinggal palkon saja dalam lubang itu dia mendesis..

"Abaang.. Lela tak tahaan.. Dah nak keluaar" Lela merangkul tengkuk ku agak kuat dan silangan kakinya dipinggulku juga bertambah erat menandakan dia tengah klimax.

Lebih kurang tiga minit selepas Lela klimax, aku mula menghenjut batang ku keluar masuk dalam cipapnya. Dia hanya merintih sambil aku mula terasa dah nak terpancut. Bergegar-gegar badan Lela menerima hunjaman batangku. Aku henjut kerasa.. Lela meraung dan menggigit bahuku menahan gelora berahi dan dia betul-betul merasa nikmat yang teramat sangat.

"Ahh.. Aahh.. Lela keluar lagi baang" Raungan Lela diikuti dengan raunganku juga.
"Abang dah dekaat" terasa seluruh anggotaku berinteraksi.

Secepat kilat aku cabut batangku dan aku halakan ke perut Lela sambil melepaskan ledakan-ledakan nikmat persetubuhan pertama kali ku dengan gadis sunti yang baru terpecah dara itu.

"Aahh.. Aahh.. Aahh"

Pancutan bertalu-talu aku ledakan diatas perut, dada dan juga kemuka Lela. Dia memegang batangku, membantu melancap-lancapkan batangku hingga tiada lagi airmani keluar dari mulut batangku itu sambil lidahnya menjilat-jilat bibirnya yang terkena airmaniku dengan berselera sekali.

Aku terkulai di sisi Lela. Keadaan sunyi seketika. Lela bangun, dia membelek cipapnya sambil tangannya menyapu-nyapu dan merasa di belahan cipapnya yang berlendir dengan air kami dan dia terkedu seketika bila terlihat tompokan kecil lendir yang berwarna merah di atas bantal yang aku letak dibawah punggunnya masa kami main tadi.

"Bang.. Lela dah dewasa sekarang.. Tengok ni" katanya sambil menunjukan bantal itu ke mukaku.

Aku peluk dia dan meyakinkan nya bahawa aku tak akan sia-siakan dirinya dan tak kan ada sesiapa pun akan tahu perhubungan kami. Wajahnya kelihatan ceria. Dia bangun dari katil mencapai tuala keluar dengan membawa sarung bantal itu ke bilik air dan aku terlena seketika di atas katil.

*****

Malam tu kami bertiga keluar makan-makan di Brickfield. Faridah bagitahu esok dia kena ikut boss dia ke Melaka dua hari sebab ada tugas. Dia minta tolong aku hantar Lela balik ke kampung sebab dah nak mula sekolah. Aku kata beres.. Dalam hati bersorak kerana masih ada peluang main dengan Lela lagi.

Faridah call aku di office bagitahu dia on the way ke Melaka dan minta aku jangan lupa pesanannya supaya Lela dihantar balik ke kampung. Aku ambil cuti dua hari dan terus balik jumpa Lela.

Lela gembira menyambut kedatangan ku. Dia terus memelukku bila aku buka pintu bilik kami tu dan kata lama dah dia tunggu aku. Aku tanya dia dah siap ke nak balik kampung. Dia kata nak balik besok saja lah dan dia nak habiskan masa bersamaku. Kira okey lah.

Lela tarik tanganku kekatil. Kami duduk dibirai katil sambil berkucupan mesra. Kulum mengulum lidah tidak ketinggalan. Lela mekin bijak menjilat mengulum dan menghisap lidahku. Aku juga melakukan yang sama terhadap nya hingga nafasnya mula memburu. Tangan Lela tidak lekang dari celah kangkangku memegang dan mengurut batangku dari luar seluarku.

Aku bangun membuang semua pakaianku dan berdiri telanjang bulat hadapannya sambil menyuakan batangku kemulutnya untuk di hisab. Lela mencium dan menjilat palkonku. Paling dia gemar ialah menjilat dan menyedut belahan lubang kencing dipalkon ku itu. Berahi terus menguasai ku dan batangku juga mula mengeras dan palkon bertambah kembang oleh jilatan dan hisapan Lela.

Atas katil bersepah dengan magazine porno. Lela terlampau banyak melihat magazine tersebut yang membuatnya tewas di tanganku kemarin.

Hisapan Lela makin menggila, seluruh batangku basah dek air liur nya dan tak ketinggalan telurku pun dinyonyot sekali. Dah kemaruk budak ni kata ku dalam hati.

Aku tarik Lela berdiri dan melepaskan t-shirt yang dipakainya. Rupa-rupanya dia tak pakai bra. Aku ramas dan nyonyot tetek dan putingnya kiri dan kanan. Lela mula merintih kesedapan sambil tangannya mengocok batangku. Dia melurutkan skirt dan pantie yang dipakai nya jatuh kekaki. Aku genggam dengan geram cipapnya yang dah banjir itu. Dia mula merengek suruh aku masukan batangku ke cipapnya sambil memegang batangku dan menenyeh-nenyeh kecipap nya yang dah banjir.

Aku angkat sebelah kaki Lela dan letak atas katil sambil bersandar ditepi dinding. Dengan posisinya berdiri setengah mengangkang aku hala batangku kelubang cipapnya dan aku tekan.. Bluus. Batang ku masuk kelubang sempit itu. Terangkat sedikit kakinya menerima tusukan batangku tapi dah tak mengadoi sakit lagi sabaliknya sedap.

"Uuhh.. Sedap nya.. Batang Abang gemok sangat.. Sendat lubang Lela.. Uuhh.. Abang sayaang" Rintihan Lela buat aku bernafsu sekali membenamkan batangku sedalam dalamnya.

Lubang nikmatnya masih sempit lagi.. Lela mengemut batangku masa aku sorong tarik itu. Tapi dia tak tahan lama. Dalam lima minit saja aku enjut dia dah keluar.

"Abaang.. Lela dah gelii.. Jangan jolok lagi.. Nanti" dia menurunkan kakinya mengepit batangku dicelah pahanya dan memeluk aku erat. Kami berpelukan sambil mengulum lidah dan bibir.. Berkecup-kecup bunyinya.

Aku suruh Lela menonggeng dengan tangannya melekap di atas katil. Dia mengikut saja arahan ku. Aku berlutut di belakang dan merenggangkan sedikit kakinya lalu belahan cipapnya aku jilat. Alur cipap yang kemerah-merahan itu aku nyonyot dan jariku mengusap lubang duburnya.

"Aauu.. Bestnya.. Aah.. Isstt" rintih Lela keenakan.

Lela menggoyangkan punggungnya bila lidah ku berputar-putar dilubang duburnya sambil jariku menjolok lubang cipapnya yang penuh dengan lendir kenikmatan, aku jilat dan telan. Aku bangun menuntun batang ke lubang cipap yang kelihatan besar sedikit dari kelmarin dan terus aku benamkan batangku sampai kepangkal. Aku tarik dan benam lagi.. Lela menggoyang punggungnya mengikut hentakan dan tarikan ku. Lubang duburnya mengemut-ngemut mengikut goyangan punggungnya. Aku tekan lubang itu dengan ibu jari dan masuk sedikit. Aku tekan lagi dan Lela meraung.. Sakit-sakit sedap.

Sambil aku mengenjutnya dari belakang aku rebahkan dia kekatil dan menindih nya dari belakang, kemudian aku mengerengkan badannya. Aku angkat kakinya sebelah dan memasukan semula batangku kelubang cipapnya dari belakang. Lela amat syok dengan posisi ini. Dia makin bersemangat mengikut rentakku sampai bergoyang katil. Aku melajukan hentakan dan Lela dah semakin hampir.

"Bang.. Lela nak keluar lagii.. Uuhh" Lela meraung sambil menghentak punggungnya ke badanku dengan agak kuat sambil tangannya meramas-ramas cadar katil hingga berkerumut.
"Aah.. Gelii.. Aduuh.. Sedap.. Abang.. Aah" tubuh Lela mengelepar bila dia klimax untuk kali ketiga.

Batangku masih dalam lubang nikmatnya dan aku juga dah rasa dekat nak terpancut.

"Bang.. Lela nak hisap Abang punya.. Nak minum air Abang" Lela merengek manja.

Terus dia bangun duduk diatas kedua kakiku. Belahan cipapnya berada di atas lutut ku yang terasa berlendir oleh air kenikmatan nya yang telah banyak kali keluar.

Dia munuduk kebatangku dan membuka mulutnya mengulum batangku. Kepalanya turun naik menghisap dan sesekali menggigit kecil palkon dan batangku itu. Kudua-dua tangannya meramas-ramas tetek ku. Dia kelihat macam seorang PRO menghisap tanpa memegang batangku itu.

"Aahh.. Aahh.. Sedap yang.. Hisap kuat lagi" aku terasa semakin hampir.

Duss.. Duss.. Duss.. Duss.. Duss.. Duss.., Ledakan demi ledakan aku lepaskan dan Lela tidak membiarkan batangku diam didalam mulutnya sebaliknya menyonyot setiap ledakan terus ditelan tanpa rasa nak muntah sambil matanya mengerlingku. Aku puas.. Dia pun puas.

Lela terus mengisap saki baki airmani yang ada dibatangku sampai batangku mula lembek. Kemudian dia mendakap dan mencium bibirku dan rebah di dadaku. Kami terus terterlena berpelukan sampai ke malam.

Terjaga dari tidur aku henjut Lela sekali lagi sampai dia dan aku klimax bersama. Airmani ku bertaburan diatas perutnya. Kemudian kami mandi bersama dan masuk semula kebilik tanpa berpakaian macam anak-anak kecil kami makan suap-menyuap makanan KFC yang aku bawa siang tadi. Lepas makan kami main lagi.. Tak ingat aku berapa round hingga dah tak ada air lagi yang nak aku pancutkan. Sedar esoknya dah siang. Lela mengemas pakaian nya dan aku hantarnya balik ke Perak. Macam macam pesanan ditinggal untuk ku dan minta aku berjanji terus bersamanya.

Sampai di kampung, aku diperkenalkan sebagai kawan baik kakak Faridah kepada keluarganya. Mereka menyambutku dengan mesra dan pelawa aku bermalam di rumah mereka.


E N D





Article Directory: http://www.sumbercerita.com


Cerita-cerita Lainnya dari Kategori - HOME --> Cerita Dewasa --> Negeri Jiran
TitleAuthorViews
Isteri Selingkuh 1: Salmah wirasaujana@yahoo.com 77,594
Berkongsi Dengan Jiran - 1 tapaza@tm.net.my 75,127
Bapa Mertua Herman AB 63,153
Isteri Orang 1: Sarah wirasaujana@yahoo.com 52,096
Mak Aku - 1 suzie_qxxxx@yahoo.com 51,721
Korban Kebejatan Nafsu Ayah - 1 kiz_mw@yahoo.com 47,091
Janda Gian - 1 wirasaujana@yahoo.com 44,384
Berkongsi Dengan Jiran - 6 tapaza@tm.net.my 43,399
Budak Sekolah - 5 zul_macho23@yahoo.com 42,861
Rintihan Mak Janda kiz_mw@yahoo.com 42,295
Berkongsi Dengan Jiran - 5 tapaza@tm.net.my 42,201
Kenikmatan Malam Pertama kiz_mw@yahoo.com 39,204
Haruan Makan Anak - 10 tapaza@tm.net.my 38,544
Seks Dengan Bomoh babyrina4u@yahoo.com 37,420
Penyanggak Sex 2: Ruzita wirasaujana@yahoo.com 36,464

 

atom feed entries rss feed entries Valid XHTML 1.0 Transitional
Copyright © 2008 sumbercerita.com - Kumpulan Cerita Terpopuler
Dengan beraktivitas di website kami berarti anda setuju dengan Kebijaksanaan Privasi serta Syarat Persetujuan
eXTReMe Tracker