Gudang Lagu
Sumber Lainnya

Menemukan pembaca situs sumbercerita.com. Salam sejahtera. Aku dari Malaysia. Sangat ingin berkongsi cerita dengan pembaca budiman. Aku N, budak nakal usia dua belas tahun sekitar tahun 60an dan masih sekolah dalam darjah Enam waktu itu. Muga kisah-kisah yang aku alami dahulu boleh dijadikan perbandingan dengan cerita-cerita yang berlaku di Milenium ini.

Aku anak polis. Hidup di berek polis. Populasi polis di sekitar berek kami terdiri dari empat buah flat dua tingkat sekitar 100 keluarga. Banyak kisah-kisah menarik yang berlaku di dalam masyarakat kami. Aku memfokuskan kisah-kisah yang aku alami sahaja.

Aku masih berpeluang dan bahagia dapat mengintai/mengintip Pakcik Hassan dan makcik Anum memadu kasihsayang dan bersetubuh dalam pondok di kebun Pakcik Hassan. Mereka tidak sedar dan tahu yang aku mengetahui rahasia mereka berdua.

Secara peribadi aku memang geram terhadap Makcik Anum. Puting teteknya berwarna merah dan besar ibu jari. Tundunnya tembam dihiasi rumput yang dipotong bagus. Perutnya kempis dan dia cerah orangnya. Akju juga tahu yang dia tidak puas bersetubuh dengan suaminya maka dia membenarkan tubuhnya diratah oleh Pakcik Hassan.

Aku sengih dan senyum sendirian. Sebabnya, bila Pakcik Hassan mengodam cipap Makcik Anum, kedua-dua mereka adalah jiran aku-aku pula dipelawa dan di ajak oleh Makcik Timah, isteri Pakcik Hassan mengodam dan mempompa pepetnya. Aneh sungguh.

Tidak lupa Kak Etun, isteri Pakcik Agus, yang tidak melepaskan peluang bila suaminya tiada, dia akan terus meminta aku menemaninya dan suka sangat mengulum batang zakarku. Dia suka memainkan lidahnya ke batang zakarku membuatkan aku sendiri kegelian dan tak ketentuan. Namun aku adalah kekasih yang setia buat Makcik Timah dan Kak Etun, dua orang isteri yang curang terhadap suami masing-masing.

*****

Petang itu redup sebab awan kelabu menghiasi langit. Angin berhembus sedikit kuat. Daun-daun lalang liang lintuk dipukul angin. Bunyi ayam berkokok dan berketuk. Kawasan kebun menjadi sunyi. Hujan jatuh satu-satu. Angin tetap bertiup..

Aku baru selesai memberi ayam-ayam ku makan. Hanya nasi semalam untuk ayam-ayam dan dedak untuk itik-itik. Bila hujan turun satu-satu, aku mula bergegas menutup pintu reban ayam. Guruh dan kilat tiada. Hanya hujan mula turun renyai-renyai.

"N.. Sini," jerit sebuah suara antara dengar dan tidak. Hujan turun renyai sambil aku berlari anak menutup mukaku dengan suratkabar lama keluar dari reban.

"O Nnn.." pekik suara itu lagi dan ketika itu aku melalui tepi kebun Pakcik Rahman.

Aku terhenti dan menoleh ke arah suara yang memanggil aku tu. Hati ku berdebar dan dub dab juga. Suara hanu ke? Aku amati suara itu sambil menghalakan pandangan ke arah datangnya suara.

"Makcik Anum lah.. Ke sini N.." panggilnya melambai dari pondok Pakcik Rahman.

Aku melihat dan mengenal-pasti yang memanggil itu makcik Anum yang sudah menunggu di pondok Pakcik Rahman sedang hujan sudah mula turun sedikit deras.

"Ya makcik.." sahut aku sambil berlari anak menuju ke pondok di mana Makcik Anum sedang berteduh duduk dalam pondok. Dia tersengih ketika aku mengah-mengah sampai ke pondok itu. Hatiku
berdebar dan kulihat dia seorang diri sedangkan pakcik Rahman tiada. Aku tidak berani bertanyakan di mana pakcik Rahman, takut nanti makcik Anum tahu yang aku mengetahui rahsia mereka berdua.

"Buat apa sini Makcik?" tanya ku dalam mengah sambil naik ke pondok dan menutup daun pintu dari plastik itu.
"Hujan mak cik teduh sekejap kat pondok pakcik Rahman ni," katanya sambil memeluk tubuh memandang kepada aku yang bersila di depannya.

Aku memakai kemeja T sekolah dan bercelana pendek. Makcik Anum mengenakan Kemeja T biru tua dan berkain batik. Nyata dia tak memakai coli dan mungkin juga dia tidak berseluar dalam. Fikirku. Nasib baik pondok Pakcik Rahman ada. Nasib baik Pakcik Rahman membuat bidai untuk menangkis angin dan hujan pada pondoknya. Angin bertiup sederhana dan hujan renyai menjadi garang sedikit. Aku dan Makcik Anum berdua sahaja di dalam pondok itu.

"Pakcik Abas mana kak?"aku bertanya sengih memandang tepat ke payudara kembar Makcik Anum.
"Dia keje jauh dua minggu. Jadi Makcik bosan. Jalan-jalan tengok kebun kat sini," katanya tersenyum melirik.

Dia tidak bermake-up namun dia tetap lawa di mataku cukup mengairahkan melihat puting teteknya menonjol kemeja T yang dipakainya.

"Makcik Anum aku tahu yang kebun-kebun kat sini bagus."
"Ya kak, Pakcik Rahman rajin berkebun dan membuat pondok ni. Saya bagi makan ayam dan itik. Kami berkebun juga sebelah sana tu," jawab aku Sengih.
"Kau ni N.. Besar badan ye.. Tak sangka usia kau masih muda lagi," kata Makcik Anum, sambil mencubit pipiku.
"Nak buat camne makcik, sudah rangka saya jauh lebih besar dari usia," jawabku.
"Agaknya ikut belah Atuk saya Makcik Anum oi."

Aku sengih dan mataku tetap terpaku kepada puting teteknya. Makcik Anum bertubuh gebu bulat. Masih muda dalam 25 tahun dan pejal Bodynya.

"Makcik sunyi ye takde anak?" aku beranya sambil meletakkan akhbar yang ada di tanganku.
"Sunyi dan bosan juga N.., Makcik lom ada rezeki nak beranak," jawab Makcik Anum lesu.

Dia menyandarkan tubuhnya ke tiang pondok tu. Angin masih bertiup segar. Dia melunjurkan kakinya di depanku. Aku tahu fikiran nakalku mula menular. Aku berhajat sangat mahu mengongkek Makkcik Anum tetapi dia masih cool bercakap denganku. Hatiku berdebar-debar juga. Penisku mula mencanak tapi aku cuba menyoroknya disebalik seluarku.

Makcik Anum melirik senyum sambil memerhatikan keadaan aku. Hujan renyai-renyai kini menjadi sedikit lebat.

"Kuat hujan kuat angin Makcik..," kataku sambil memandang keluar dari balik tirai pondok.
"Apa yang bonjol dalam seluar kau tu N," tegur Makcik Anum memandang ke seluarku yang terbonjol.
Aku senyum, tersipu dan malu sambil mengalihkan pandanganku.
"Kau ni sudah baligh ke N.." kata makcik Anum sambil memegang bonjolan di seluarku.
"Ooo, besar penis kau ni N.. Cam orang dewasa nyer," tambah Makcik Anum terus memegang batang zakarku yang mencanak dari dalam seluar. Aku segan dan menginsut ke belakang.
"Jangan malu lah dengan Makcik Anum, makcik suka kat N.." kata Makcik Anum membujuk aku dan dia sudah mula menanggalkan celana pendek ku melepasi kakiku.

Aku macam tak percaya yang bahagian bawah pinggangku sudah bogel dan jelas Makcik Anum memegang penisku dan meembelainya. Matanya terbelalak melihat kote ku yang besar dan panjang tu. Makcik
Anum sudah mula menjilat kepala zakarku.

"Makcik Anum suka kau N.. Besar kote kau niee, kalah suami makcik punya, hmm," desah makcik Anum sambil membelai dan mula mengulum batang kote aku. Aku menjingkat punggungku mengikut rentak kulomannya. Aku tak berdiam lalu meminta Makcik Anum menanggalkan kemeja t nya. Aku nak menghisap puting teteknya. Pantas makcik Anum menanggalkan kemeja T nya. Aku melihat gunung kembarnya yang besar. Bulat dengan puting Teteknya berwarna merah muda.

Sebaik payudara itu berbuai aku terus memegang dan meramas sambil makcik Anum meneruskan kocokan dan mengulum batang zakar ku yang mengembang. Makcik Anum mula membongkok menjilat dan menghisap baang Zakarku. Aku mengentel puting susu dan meramas susunya.

"Huu.." desahku, "Makcik sedapp.." aku menhinggut-hinggutkan punggungku bila kote ku terus dihisap makcik Anum.
"Mak Cik akan sedapkan kau N.. Kote kau besar.. Makcik suka." kata Makcik Anum lagi.

Aku sendiri sudah tak tahan. Aku selak kain makcik Anum. Kini makcik Anum mengangkangkan pehanya sambil bersandar ke tiang pondok. Aku menariknya perlahan untuk berbaring. Aku melihat pepetnya yang tembam. Ku raba dan mendapati ia sudah basah. Lalu aku membuat posisi 69 dengan aku di atas. Kini aroma pukinya menikam hidungku.. Uuu sedapp merangsangkan koteku menjadi keras..

Aku mula menjilat kelentit, kemudian mengulom kelentit Makcik Anum sambil memainkan lidahku. Dia mengerang halus sambil menginjalkan pungungnya mengikut rentak jilatan aku. Kemudian ku jilat lurah puki dan bibir pukinya kukulom.. Air membecak sambil menjilat aku menghirup jus madu di puki makcik Anumm yang sudah mengerang dan mendesah keras..

"N.. Makkcik tak tahan dahh.." desah makcik Anum,
"Masukkan kote kau N.. Masukkan kat sini," arah makcik Anum.

Aku pun mengikut maunya. Aku meletakkan kepala kote ku yang merah menyala besar tu ke muka lubang jusnya. Kemudian aku menolak kepala zakarku sedikit kuat..

"Aduhh.. Perlahan tolak N.." kata makcik Anum. Dia memegang pinggang aku. Aku menghenjut zakarku ke dalam sedikit.. Dan ke dalam lagi..
"UU N.. Sedapp.. Henjut N.. Henjut kat puki Makcik," arah Makcik Anum geram dan mahu.

Aku terus menghunjamkan kote ku ke lubang puki Makcik Anum. Bibir pukinya mula mengemut dan mengigit batang zakarku. Aku menyorong dan menarik keluar dalam dan lama.

"Huhh kuat-kuat henjut N.. Lajukan.." arah makcik Anum mengangkat kakinya kemudian memeluk pinggangku dengan kedua belah kakinya dan mengikut henjutan aku. Sambil itu mengoyangkan punggungnya menerima tujahan penisku dalam liang pukinya. Aku merasa puki makcik Anum besah dengan air yang banyak.

"Arghh.. Sedapp N makcik nak kuarr," kata makcik Ann menahan sedap dan mengigit bibirnya sedang aku melumat mulutnya selepas itu. Henjutan aku aku kuatkan dan melakukannya dengan laju sekali sehinga aku sendiri meraskan kegelian.

Makcik Anum orgasme sambil mencakar-cakar belakangbadanku. Aku juga tak tahan dan menyemprutkan maniku ke dalam lubang puki Makcik Anum. Aku rebah atas tubuhnya dan masih merasakan kemutan pada zakarku oleh puki Makcik Anum. Makcik Anum kepuasan.

"Pandai kau mengongkek N," puji Makcik Anum sambil mengenakan kemeja T nya. Dia menyapu bekas-bekas air mani di zakarku dengan kain batiknya.
Aku mencium Makcik Anum." Makcik pun sedap. Saya suka. Makci suka ke?"
"Mestilahh," jawabnya mencubit pipi dan zakarku.
Aku memakai celana ku semula.
"Jangan citer kat sapa-sapa N. Ini rahsia kita berdua. Nanti bila Makcik senang kita kongkek lagi ok." kata makcik Anum memeluk aku.

Aku angguk. Aku bahagia aku dapat bersetubuh dengan makcik jiran-jiranku.

*****

Hasrat untuk mengongkek Makcik Anum berjaya juga dalam hujan di pondok Pakcik Rahman. Aku bahagia keraana dapat menikmati puki milik Makcik Timah, Kak Etun dan makcik Anum.

Dan tidak ketinggalan ketiga-tiga wanita ini suka bersetubuh dengan aku. Jadi aku kenalah bergilir-gilir mengongkek dan memuaskan kehausan dan kedahagaan mereka.

E N D





Article Directory: http://www.sumbercerita.com


Cerita-cerita Lainnya dari Kategori - HOME --> Cerita Dewasa --> Negeri Jiran
TitleAuthorViews
Isteri Selingkuh 1: Salmah wirasaujana@yahoo.com 77,574
Berkongsi Dengan Jiran - 1 tapaza@tm.net.my 75,106
Bapa Mertua Herman AB 63,139
Isteri Orang 1: Sarah wirasaujana@yahoo.com 52,075
Mak Aku - 1 suzie_qxxxx@yahoo.com 51,707
Korban Kebejatan Nafsu Ayah - 1 kiz_mw@yahoo.com 47,074
Janda Gian - 1 wirasaujana@yahoo.com 44,372
Berkongsi Dengan Jiran - 6 tapaza@tm.net.my 43,390
Budak Sekolah - 5 zul_macho23@yahoo.com 42,856
Rintihan Mak Janda kiz_mw@yahoo.com 42,284
Berkongsi Dengan Jiran - 5 tapaza@tm.net.my 42,183
Kenikmatan Malam Pertama kiz_mw@yahoo.com 39,166
Haruan Makan Anak - 10 tapaza@tm.net.my 38,536
Seks Dengan Bomoh babyrina4u@yahoo.com 37,395
Penyanggak Sex 2: Ruzita wirasaujana@yahoo.com 36,457

 

atom feed entries rss feed entries Valid XHTML 1.0 Transitional
Copyright © 2008 sumbercerita.com - Kumpulan Cerita Terpopuler
Dengan beraktivitas di website kami berarti anda setuju dengan Kebijaksanaan Privasi serta Syarat Persetujuan
eXTReMe Tracker