Gudang Lagu
Sumber Lainnya

Salam dari Kuantan sekitar tahun '70. Angin Laut Cina Selatan membelai tubuh-tubuh kerdil di Tanjung Lumpur. Sebuah kampung yang penghuninya rata-rata nelayan.

Datanglah bercanda ke kampung ini
Pesisir pantainya bersih dan putih
Kutiplah siput kutiplah karang
Datang berjemput sayang nak pulang
Naiklah bot payang berpayang
Seberangilah sungai gendang bergendang

N mengikuti Seman, rakan setingkatannya. Sudah lama dia mahu ke kampung nelayan namun kesempatan tiada. Hujung minggu itu Seman mengajak N, pulang ke kampung nelayan, ke rumahnya di salah sebuah kampung di Tanjung Lumpur. Seman anak muda yang berotot-otot tubuhnya. Tangannya kasar, otot-otot yang berketak-ketak keras. Dia anak kelahiran Tanjung Lumpur. Duduk di asrama sebab sukar mahu berulang alik. Lama N tidak mengikutinya ke rumahnya. Kira-kira N sudah biasa dan mesra dengan keluarga Seman.

Ayah Seman, Pak Kadir(48thn) adalah nelayan sejati.. Mengikut jejak langkah datuk neneknya, turun temurun. Orang yang bertubuh tegap dan rendah ini tidak pernah takut akan laut dan ombaknya. Sanggup berumah di tepian pantai dan mengharung gelora mencari rezeki untuk membesarkan anak zuriatnya.

Mama Zu (44thn) ibu Seman, turut sama memberikan sokongan dan kerjasama kepada suaminya, Pak Kadir. Berat sama dijinjing senang sama dirasa. Rumah kampung tinggalan bapa mentuanya menjadi tempat mereka anak beranak berlindung, dipusakai oleh suaminya. Mama Zu orangnya rendah, bermuka bulat, mulutnya becuk, bibirnya halus, teteknya besar dan kulitnya bersih kuning langsat.

"Oi N, jangan asyik merenung laut tu.." jerit Mama Zu sengih sambil mengutip ikan asin dari jemuran.
"Kalau ya pun tolonglah makcik nii."

N mengalihkan pandangan dan melihat kelibat Mama Zu yang hanya berkemban dengan kain batik dan kepalanya dibalut dengan kain batik juga. Bahagian tengkok dan dadanya terbuka kepada cumbuan angin laut dan dia memasukkan ikan masin jemurannya ke dalam guni. Dia bangun dan pantas mendapatkan Mama Zu yang sedang sengih.

"Rajin Mama buat ikan masin" kata N yang sudah mendapatkan Mama Zu sambil mengambl guni kosong untuk membantu mengutip ikan-ikan masin yang dijemur di beberapa buah para depan rumah mereka.
"Kena rajin N. Nak hidupkan anak-anak. Semua nak pakai duit, takde pitih susah juga," jawab Mama Zu, "Tambah Mama sudah ada cucu. Kak Zizah kau sudah jadi janda dan balu. Suami dia maut dilaut."
"Ya ampun, mana akak Zizah?" tanya N pula.
"Belum balik dari pekan. Dia bawa anak dia ke sepital sebab cucu makcik tu tak sihat. Kejap lagi baliklah dia."

N angguk. Dia ingat lagi pada Kak Zizah(19thn), Kakak sulung kepada Seman. Orangnya saling tak tumpah dengan Mama Zu. Cuma Kak Zizah bertubuh sedap tidak besar sangat. Kini sudah menjadi janda kerana suaminya ditelan laut sehinggakan mayatnya tidak ditemui dalam satu kejadian ribut tiga bulan lalu. Itulah cabaran menjadi nelayan. Kak Zizah mungkin redha dengan pemergian suaminya. Dia cuba mengikut jejak Mama Zu yang bersuamikan seorang nelayan. Kak Zizah menikah di usia muda selepas kandas dalam perperiksaan LCEnya.

"Nape tak ikut bapaknya dan Seman ke laut N?" tanya Mama Zu yang mengikat muncung guni. Dia meneruskan memngutip ikan kering jemurannya.
"Tak berani Mama, takut dengan laut. Takut dengan airnya tapi suka pada ikan-ikan yang ditangkap. Suka makan ikan, sotong, keta dan udang tapi risau nak ikut mereka" tambah N menyeringai.
"Tak salahkan kamu, kalau ak biasa tak usah. Nanti apa-apa jadi susah pula kami sekeluarga nak bersoal jawab dengan mak bapa kamu pula" sahut Mama Zu ketawa kecil terhinggut-hinggut dadanya.

Mama Zu meneruskan kutipan dan N juga. Sekali sekala N menjelau ke dada Mama Zu yang turun naik itu. Buah dada Mama Zu bergayutan di sebalik kembannya.

Petang sudah berlabuh senja mengikut dan matahari berada di kaki horizon dengan warna merah suramnya.

"Malam karang Mama bakarkan ikan buat kamu," kata Mama Zu sengih memandang N yang berlenggeng hanya bercelana sahaja, "Kamu suka kan? Mak abah kamu sihat?"
"Yaa.. Mereka kirim salam" kata N.

Mama Zu membongkok dan N melhat pungung Mama Zu yang lebar tanpa memakai celana dalam kerana tiada kesan di kain kemban yang dipakainya. Kontol N mula mengembang, puas N mengawalnya sebab dia tidak memakai seluar dalam seperti biasa. Bentuk kontolnya jelas kelihatan juga dari luar celananya.

Seman mengikut ayahnya, Pak kadir ke laut. Memang semalamanlah mereka diharung gelombang. Paling awal esuk pagi mereka balik. Lagipun cuaca cerah dan tidak nampak awan hitam di langit. Bila wajah bulan kelihatan, maka Seman dan ayahnya, Pak kadir akan berada di laut semalamanlah nampaknya. Pasti mereka akan mendapat ikan dengan banyaknya. N dan Mama Zu masih mengutip ikan masin yang banyak di jemuran.

"Eh kau N.. Bila datang. Tengahari tadi.." jawab N yang memandang kepada Kak Zizah, berpakaian kemeja T sendat dengan jeans sambil mendukung anaknya yang tidor dan sebuah bag. N pantas mendapatkannya dan mengambil bag lalu membawanya ke rumah menguntit di belakang Kak Zizah. Punggung Kak Zizah bergetar bergoyang menyentak nafsu mudanya. N melepaskan keluhan.

Kemudian N keluar semula menolong Mama Zu dengan mengangkat guni-guni yang sudah penuh dengan ikan masin dan berikat, lalu diangktnya masuk ke dalam setor di tepian rumah.

"Kak Zizah sudah balik Mama" kata N.
"Baguslah.. Taklah risau nak menunggu dia." sahut Mama Zu sengih dan mengelap tangannya dengan tuala yang ada di situ.

N duduk di jeti depan rumah Mama Zu melihat matahari berlabuh dan menutup tirai siang, lalu mengeluarkan tirai malam dengan bulan penuh mengambang disambut dengan canda angin laut Cina Selatan. N meraskan nikmatnya.

Kawasan rumah di kampong itu agak jauh juga jaraknya antara satu sama lain. Kebetulan rumah Seman hampir dengan gigi laut dan deburan ombak menjadi muzik paling enak didengar oleh telinga. Di belakang rumah Mama Zu ada kali-airnya sejuk dan di situ di perbuat kolam mandi dan tempat membasuh.

Rumah itu besar juga mempunyai ruang yang luas dan tiga buah bilik. Mama Zu dan Pak kadir mempunyai dua oang anak sahaja. Kak Zizah dan Seman. Kini mereka sudah mempunyai mempunyai seorang cucu berusia setahun. Kak Zizah pula menjadi balu dan janda muda. Belum puas lagi hidup bersuami.

N ke belakang rumah mendapatkan kolam mandi di kali. Cahaya bulan menyinari kawasan kolam mandi itu. Kali itu ditakung airnya dengan bersempadankan batu sungai yang diatur dan disusun dengan bagus. Tebing yang dijaga rapi dan terdapat sebuah batu besar yang berupa lantai dijadikan tempat membasuh pakaian dari mengonyoh dengan sabun sehingga membanting cucian dengan air kali itu. Di sekelilingnya ditumbuhi semak dan lalang serta pokok gajus, dua tiga batang yang merimbun.

N sampai ke gigi air kali. Jernih dan wajah bulan terpantul di permukaan air. Dapat melihat beberapa ekor ikan bermain dengan riangnya. N maki asyik. Dia tahu tidak ada sesiapa yang melihatnya. Mama Zu dan Kak Zizah di atas rumah sedang membakar ikan dan memasak nasi dan sayur. Bunyi TV kedengaran sampai ke kolam di kali. Jauh-jauh sayup kedengaran bunyi injin bot memekak. Masih ada yang buru-buru ke laut disebabkan cuaca yang bagus.

N memandang keliling da pasti tiada sesiapa. Lantas dia menanggalkan tualanya dan meletakkan di atas batu leper itu. Dia terjun ke dalam takungan air yang agak sejuk itu. N menyelam dan berenang seketika. Puas seluruh tubuhnya dicumbui air. N mengesat leher, ketiak dan menonyoh daki-daki di badan, selangkang, peha dan kakinya.

Dia mengambil sabun lalu menyabun tubuhnya. Tidak lupa kontolnya yang terkulai menunduk dan telurnya yang kecil mengecut. Senjata sulit dan buah zakarnya disabun bersih-bersih. Kemudian N meletajkkan sabun lalu mencelup zakar dan telor nya ke dalam air sambil mengosok-gosok kelelakiannya supaya tidak berbau dan bersih.

Sepasang mata yang berselindung di sebalik pokok gajus memerhatikan dengan debaran di dadanya. Melihat anak muda baya adiknya, sedan mandi bogel dan telanjang. Dan dengan jelas dapat melihat susuk ubuh lelaki yang tinggi, berdada bidang dengan zakar yang terkulai layu agak besar msuk ke dalam. Kepala kontol macam mentol lampu tidor. Dia meneguk air liurnya. Memegang cipapnya di sebalik kain batiknya.

N masih berenang dan mandi manda. Mengumur air dan membuangnya beberapakali. Kemudian berdiri tegak menghadap ke lembaga yang sedang melihatnya. Memainkan zakarnya dan menarik-narik ke depan.

Lembaga yang melihat perbuatan N itu menjadi ghairah yang amat sangat. Tidak pernah dia melihat lelaki berkeadaan sedemikian. Waktu dia bersuami dulu pun, jarang dia dapat melihat kontol aruah suaminya. Yang dia tahu hanyalah merasakan kontol itu berada didalam vaginanya. Kontol suaminya taklah sebegitu melainkan kontoL sahaja. Tapi yang ini lain sungguh. Tengah tidurpun sudah besar dan panjang.. Apatah lagi semasa ereksi.

N terdengar sesuatu. Dia macam merasakan ada orang sedang melihatnya mandi dalam keadaan telanjang itu. N berheni mengocak air dan memandang ke sebatang pokok gajus. Bulu romanya menegak dan N meremang. Dia buat tidak tahu dan memainkan kontolnya. Memperlihatkan kontolnya yang jinak belum meradang.

Kini N merasa lega. Dia merasakan mata yang mengawasinya sudah hilang. N pantas mengelap tubuhnya dan mengenakan tuala untuk balik semula ke rumah.

N memakai kemeja T nike warna biru tua dan celana pendek nike tanpa seluar dalam sebaik masuk ke bilik Seman. Bilik eman menjadi biliknya malam ini kerana Seman mengikut ayahnya, Pak kadir ke laut.

"N.. Mari makan" jerit halus Kak Zizah di permukaan pintu.
"Baik kak" sahut N sambil menyikat rambutnya.

Dia keluar mndapatkan Mama Zu dan Kak Zizah di kepala rumah. Mereka makan di lantai di depan rumah sambil menikmati laut yang tenang dengan bulan yang mengambang. Mama Zu yang berkemban dengan kain batik lembut. Mama Zu sering begitu baik siang mahupun malam. Dia berpakaian betul bila keluar rumah sahaja. Kak Zizah pula memakai kaftan labuh berwarna jingga tua.

"Hah, tunggu apa lagi, mari kita makan" pelawa Mama Zu sengih, "Ka suka ikan pari sudah makcik bakar, juga sotong. Ketam makcik masak masam manis. Itu aja yang ada. Nak makan dengan nasi boleh nak rataHPun boleh."
"Makan N, makan. Bukan selalu kau ke umah akak ni," sambut Kak Zizah menjelau.
"Baik Kak tima kasih. Buat susah-susah aja" balas N yang mula mengambil ikan pari yang dibakar. Dia mencecah dengan air asam yang dibuat oleh Mama Zu.
"Alaa setakat ikan dan hasil laut, Itu kemudahan yang ada dengan kami. Tak susahnya ya tak mak?" tanya Kak Zizah.
"Uhh.. Uhh.. Tak susah, makan lerr." tambah Mama Zu yang turut menikmati makanan itu.

Sekali sekala N dapat melihat mata Kak Zizah melihat ke kelangkangan-nya. Gitu juga dengan Mama Zu melihat benjolan di seluarnya. N pura-pura buat tidak tahu dan meneruskan ratahannya. Selepas pari ketam dan sotong. Dia berasa kenyang dan nikmat. Sikit pun nasi tidak dijamahnya. Dia senang meratah danbla dia sendawa, N memberhentikan makannya. Dia membasuh tangan dengan buah limau purut untuk menghilangkan bau maung.

Ke bagian 2





Article Directory: http://www.sumbercerita.com


Cerita-cerita Lainnya dari Kategori - HOME --> Cerita Dewasa --> Negeri Jiran
TitleAuthorViews
Isteri Selingkuh 1: Salmah wirasaujana@yahoo.com 78,335
Berkongsi Dengan Jiran - 1 tapaza@tm.net.my 75,781
Bapa Mertua Herman AB 63,694
Isteri Orang 1: Sarah wirasaujana@yahoo.com 52,779
Mak Aku - 1 suzie_qxxxx@yahoo.com 52,340
Korban Kebejatan Nafsu Ayah - 1 kiz_mw@yahoo.com 47,550
Janda Gian - 1 wirasaujana@yahoo.com 44,824
Berkongsi Dengan Jiran - 6 tapaza@tm.net.my 43,884
Budak Sekolah - 5 zul_macho23@yahoo.com 43,280
Berkongsi Dengan Jiran - 5 tapaza@tm.net.my 42,710
Rintihan Mak Janda kiz_mw@yahoo.com 42,665
Kenikmatan Malam Pertama kiz_mw@yahoo.com 39,974
Haruan Makan Anak - 10 tapaza@tm.net.my 38,988
Seks Dengan Bomoh babyrina4u@yahoo.com 38,384
Kisah Benarku dengan Kak Ros Janda - 6 nikmati72@yahoo.com 37,453

 

atom feed entries rss feed entries Valid XHTML 1.0 Transitional
Copyright © 2008 sumbercerita.com - Kumpulan Cerita Terpopuler
Dengan beraktivitas di website kami berarti anda setuju dengan Kebijaksanaan Privasi serta Syarat Persetujuan
eXTReMe Tracker