Gudang Lagu
Sumber Lainnya

Dari bagian 1

Kak Zizah mengemaskan pinggan mangkuk dan membawa ke dapur. Anaknya sudah tidor nyenyak. Mama Zu pula duduk berlunjur di depan pintu rumah menarik nafas lega melihat ke arah laut. N pula menjuntaikan kakinya dari lantai jeti di depan pintu rumah. Angin laut berhembus. Mama Zu diam sebentar melayan fikirannya sambil meman-dang ke ombak yang menghiasi dada laut.

"Mari duduk Kak Mama ni N.." ajak Mama Zu yang menyandarkan tubuhnya ke dinding rumah sambil menjulurkan kakinya di atas jeti depan rumah. Tiada oran yang lalu di kawasan itu sebab rumah itu rumah penghujung.
"Baik Mama" sahut N bangun dan duduk sebelah Mama Zu.

Malam merangkak. Kak Zizah tidak timbul-timbul selepas makan malam itu. Mungkin dia keletihan. Mama Zu dan N, duduk sebelah menyebelah memandang ke laut dan mendengar deburan ombak.

"Apa yang kau fikirkan N," tanya Mama Zu senyum.

N memandang ke depan dan ekor matanya melirik melihat Mama Zu tersenyum manis.
Dari bagian 1

"Takde apa-apa Mama. Hanya melihat laut dan rezeki yang ada didalam-nya" jawab N bersahaja.
"Ini kehidupan Mama. Ada waktunya takut, khuatir suami ke laut. Ada waktunya bongeng bosan dan sendirian sebab suami juga ke laut. Tapi sudah lama-lama, tak kisah. Bosan tu yang buat Mama resah," kata Mama Zu mengusuk kakinya yang putih melepak dengan betisnya bunting padi. Jari kaki dan tangannya kecil dan pendek. Hidung N terbau aroma tubuh Mama Zu yang menyenangkan.

Mama Zu meletakkan telapak tangannya ke peha N yang bogel. Dia melihat lekuk dan bentuk kontol dari luar seluar N. Perlahan-lahan dia mengusap peha N yang menyetir sensasi terus ke kontolnya. Nmenutup matanya sambil menyandarkan kepalanya ke dinding. Membiarkan angan Mama Zu meraba-raba pehanya kemudian menyentuh kontolnya dari luar seluar. Sentuhan itu membuatkan dada N berdebar.. Kini Mama Zu sudah memegang kontol N dengan kedua belah tangannya dari luar celananya. Membelai dan mengocok perlahan dan N mendesah.

N pula melondehkan kemban Mama Zu. Dia membuka mata dan melihat sepasang buah dada yang segar dengan puting warna hitam. Kecil lalu Nmenynyotnya. Mama Zu menarik nafas dan menutup matanya.

"Uuu N apa ni, panjang besar kontol kau. Mama nak tengok," kata Mama Zu lalu dia mengeluarkan butuh N dari celah celana, "Wahh.. Besar."
"Payudara Mama juga lawo. Masih keras. Tegang" kata N sambil meramas buah dada Mama Zu.

Wanita sebaya itu mengerang. Dalam pada itu angan N sudah menyelak kemban Mama Zu dan memegang cipap tembam wanita itu. Dia menguak dengan jari jemarinya dan cipap itu sudah terasa basah lalu N menjolok jarinya ke dalam lubang faraj Mama Zu. Mama Zu tersenak dan mengalihkan buntutnya, memandang semula ke muka N lalu mengucup bibir N. N menyambut dan mengulom sambil bermain lidah Mama Zu.

Mama Zu melepaskan pegangan di kontol N. Dia membetulkan kembannya, lalu bangun. Tangan N ditariknya" Jom ke bilik Mama." N bangun dan menguntit tanpa berkata-kata. Mama Zu mengunci pintu depan. Dalam bilik Mama Zu..

Lampu bilik tidak berpasang. Tingkap berbuka luas. Angin laut menyerbu deras mendatangkan kediginan. Daun pintu bilik ditolak. Ada sebuah almari pakaian. Sebuah meja bercermin, meja soleklah. Sebuah kerusi sedangkan tilam di atas lantai beralaskan cadar warna merah muda. Bantal dan bantal peluk. Lampu tidak dihidupkan hanya mengharapkan sinaran bulan..

Mama Zu melurut celana N dan menaikkan kemeja T N membuka melalui tangannya mendepang ke atas. Lantas dia membuka kembannya dan erlihatlah mata N akan tubuh Mama Zu yang dipanah cahaya bulan. Buah Dadanya yang besar, perutnya yang sedikit buncit dan pepetnya merimbun dengan bulu yang lebat kehitaman. Peha yang putih dan debab, kaki yang berbunbing padi.

N merangkul Mama Zu dan melumai bibir wanita itu. Mama Zu memegang kontol N sambil mengocok dan membelainya manja. Butuhnya sudah menegang, mengeras, kuat dan panjang. Mereka berkucupan bertukar ai lidah dan mengulum lidah. N meramas buah dada Mama ZU yang kini sudah mengerang.. Lantas N membaringkan Mama Zu di atas tilam di bilik itu.

Mama Zu terlentang membuka kakinya. N menindih.. Dia mengacah-acahkan kontolnya ke cipap Mama Zu. N memulakan permainan lidahnya di tengkut dan cuping telinga Mama Zu sambil puting susu digentel dan susu diramas oleh N. Mama Zu mengerang dan menjerit halis. Dia merintih.

"Aku rindukan butuh ni N.. Pakcik kau sudah tak boleh, Lama aku inginkan kontol ni, tapi.. Isshh tapi kau punya besar sunguh.." kata Mama Zu sambil memegang keras dan meramas2 kepala zakar N.

N menjilat payudara Mama ZU, menjilat dipangkal payudara dan bawah payudara, Mama Zu mengeliat. Dia meracau-racau. N pantas melekapkan mukanya ke puki Mama Zu. Di situ dia mulamenjilat clit, menjilat alur cipap, menjilat, melidahkan lubang faraj Mama Zu.. Lama dia bermukim di situ dengan lidah dan mulutnya. Menjilat, menghisap, menyedut dan memakan cipap Mama Zu semaunya.

"Urghh.. Arghh.. Mama gelii. Mama kegelian N.."jerita Mama Zu membiarkan pukinya dijilat dan disedut. Dia mengenjut bunutnya menerimalidah N di dalam lubang pukinya.
"Masukkan butuh kau.. Mama tak tahan sudah nii.. Mana nak sangat.."

N menyediakan kedudukan untuk melakukan penetrasi. Lalu N memegang kontolnya yang keras besar dan panjang itu lalu dirodoknya ke lubang cipap Mama Zu.. Mama Zu mengangkat punggungnya menerima tujahan itu, lalu dia menjerit haluss..

"Arghh pelan N.. Sakit.. Butuh pakcik tak besar dan panjang camni.. Pelan-pelan," ujar Mama Zu menahan sambil mengertap bibir bawahnya. Matanya kuyu dan nafasnya semput, .

Kini N mencuba merapatkan kontolnya dan menujah batang zakarnya masuk ke lubang cipap Mama ZU yang sudah berair..

"Uuu sedapp uu.. Gelinyaa.." Mama Zu mennerima kontol N yang panjang walaupun dia menolak dada N hila kontol itu mahu dirapatkan lagi.

Mama Zu membetulkan kedudukanya dengan membuka luas kakinya dan mahukan kon tol itu habis ditelan lubang cipapnya. N menghenjut dan baang zakarnyamerasakan lubang faraj Mama Zu mengizinkan zakarnya dimakan habis sampai ke akhir liang cipap.

"Ooo. Ooo, Arghh.. Urghh.. N akak sampai puncak.."jerita dan erang Mama Zu sambil ligat menguyang pinggulnya melawan henjutan N ke dinding vaginanya.

Dia merasakan dinding itu ditujah oleh kepala kontol N dengan ganas dan kasar. Mama Zu merasakan kegatalan vaginanya membuatkan dia mengemut zakar N. Dia menjerit, mengekang dan menegang tubuhnya menahan nikmat yang amat sangat. Nikmat membuatkan dia sudah tiga kali orgasme.. Kini kegelian permainan batang N di lubang cipapnya membuatkan dia hendak klimaks lagi.

"Ooo.. Urghh," jerit Mama Zu panjang dan kuat.

Mengepit cipapnya dan dia merintih-rintih dan meracau-racau kebahagiaan sedang N terus memacu dan mempompa zakarnya tepat laju dan kuat ke dinding vagina Mama ZU yang sudah kebasahan dan kebanjiran. Akhirnya N sendiri menjerit kuat dan berpeluh.

"Mamaa.. N sampai.." N mengejangkan tubuhnya dan membiarkan butuh tegang dan kerasnya berendam dalam vagina Mama Zu. Mama Zu mengoyang-goyangkan punggung dan kakinya di langit menahan hentakan zakar N dalam vaginanya.

N menghenjut lagi. Mama Zu menerima henjutan N.. Akhirnya mereka kewalahan dan Mama Zu tercunggap-cunggap.. Bagitu juga dengan N menarik nafas sambil mencium Mama Zu dan meramas teteknya dengan kuat dan keras.

"Aku puass.. Kau bagus buat Mama puass.." kata Mama Zu mencubit hidung N, "Sakit juga cipap Mama tapi Mama senang seluruh butuh kau leh masuk dalam lubang Mama.." Mama Zu menghela nafas dan ketawa berdekah-dekah.

Persetubuhan yang cukup memberikan nikmat yang amat sangat membuatkan kedua mereka bermandian peluh dan terasa pegal-pegal di seluruh badan. Mama Zu yang kewalahan dan keletihan kini sudah lelap dan berdengkur. N memerhatikan ombak dada Mama Zu.

Teman-teman pembaca situs sumbercerita.com yang disenangi. Mama Zu sudah N kongkek. Mama Zu walaupun sudah berusia angka 4.. Dia tetap anggun mengongkek. Cipapnya masih ampuh dan berkemutan kuat.

*****

N memandang ke laut luas melalui jendela. Bulan mengambang dengan terang. Lidah ombak memantulkan cahaya bulan dengan diiringi angin laut yang menderu. Mama ZU yang keletihan sudah berdengkur. Dia tetap berkemban menutup tubuh mungilnya. Dia sudah diMamah mimpi agaknya sehingga tidak sedar yang N masih belum tidor. Dari tengah jndela N melihat ke arah Mama Zu yang tergeletak di atas tilam. Dadanya berombak dan nafasnya kasar. Dia telah mengongkek Mama kawannya, Mama Zu yang kepingin untuk dipenuhi nafsu birahinya.

Dalam pada itu N merenung ke daun pintu bilik yang terbuka sedikit. Dia melihat sepasang mata di situ.. Hati N berdesau.. Mulutnya gugup.. Lalu N mengamati dan bergerak ke pintu bilik. Bagaikan sepasang mata itu memerhati dan melambai..

N membuka daun pintu lalu keluar dan menutup pintu bilik Mama Zu rapat-rapat di belakangnya. Kak Zizah berdiri di depan pintu menunjukkan isyarat supaya hati-hati dan senyap.. Jari telunjuk menyilang di bibirnya.. Ssshh..

"Akak naper..?" tanya N berbisik.
Kak Zizah memegang tangan N lembut. "SSsshh.. Diam Mama sudah tidur nyenyak ke?"
"Dahh.. Naper kak?" N tertanya-tanya melihat keadaan Kak Zizah dalam kaftannya.
"Diam jer.. Jangan buat bising nanti Mama terjaga," kata Kak Zizah lalu menarik tangan N bergerak dari depan pintu menuju ke biliknya pula.

Kak Zizah membuka pintu biliknya lalu menyelinap bersama N ke dalam bliknya dan daun pintu dikunci rapat-rapat. Laksana orang ketakutan atau bersembunyi khuatir dilihat oleh makhluk lain. Bilik Kak Zizah bersih. Tilam juga di atas lantai kayu dan bercadar cerah yang bagus. Anaknya sedang nyenyak tidur tidak bergerak. Jendela biliknya juga dibuka seluas-luasnya. Angin menderu masuk.

N duduk menyandarkan tubuhnya ke dinding bilik. Kak Zizah di depannya. N menarik nafasnya. N berlunjur dan Kak Zizah duduk hampir dengan pangkal peha menghadapnya.

Kak Zizah memandang tepat ke muka N. Wajahnya sayu dan sepi. Wajah yang lembut seiras dengan wajah Mamanya, Mama Zu. Bentuk tubuhnya kecil sedikit dari Mama Zu, buah dada dan pinggulnya sederhana besarnya. Bibirnya basah merah merekah.

N memeluk tubuhnya melihat dada Kak Zizah berombak dan dia masih belum bersuara sesudah duduk. Hati n dub dab juga. Di kepalanya berbagai persoalan muncul. Apakah Kak Zizah mengintai dia menyetubuhi Mama Zu, ibunya? Alamakk.. Risau juga N.. Apa kah Kak Zizah akan menyembur-nya.. Ini membuat hati N tidak berapa sedap.

Ke bagian 3





Article Directory: http://www.sumbercerita.com


Cerita-cerita Lainnya dari Kategori - HOME --> Cerita Dewasa --> Negeri Jiran
TitleAuthorViews
Isteri Selingkuh 1: Salmah wirasaujana@yahoo.com 77,670
Berkongsi Dengan Jiran - 1 tapaza@tm.net.my 75,188
Bapa Mertua Herman AB 63,212
Isteri Orang 1: Sarah wirasaujana@yahoo.com 52,147
Mak Aku - 1 suzie_qxxxx@yahoo.com 51,766
Korban Kebejatan Nafsu Ayah - 1 kiz_mw@yahoo.com 47,134
Janda Gian - 1 wirasaujana@yahoo.com 44,419
Berkongsi Dengan Jiran - 6 tapaza@tm.net.my 43,437
Budak Sekolah - 5 zul_macho23@yahoo.com 42,888
Rintihan Mak Janda kiz_mw@yahoo.com 42,320
Berkongsi Dengan Jiran - 5 tapaza@tm.net.my 42,238
Kenikmatan Malam Pertama kiz_mw@yahoo.com 39,290
Haruan Makan Anak - 10 tapaza@tm.net.my 38,577
Seks Dengan Bomoh babyrina4u@yahoo.com 37,496
Kisah Benarku dengan Kak Ros Janda - 6 nikmati72@yahoo.com 36,503

 

atom feed entries rss feed entries Valid XHTML 1.0 Transitional
Copyright © 2008 sumbercerita.com - Kumpulan Cerita Terpopuler
Dengan beraktivitas di website kami berarti anda setuju dengan Kebijaksanaan Privasi serta Syarat Persetujuan
eXTReMe Tracker