Gudang Lagu
Sumber Lainnya

Dari bagian 2

"Akak sedih.. Akak frust.." Kak Zizah bersuara. Ayatnya itu membuatkan N berasa tak keruan.
"Naper sedih? Naper frust kak?" tanya N bersahaja memegang dan memilin tangan Kak Zizah yang lembut. Kak Zizah membiarkan tangannya diramas-ramas dan dicium oleh N. Dia suka. Dia berasa dia dibelai dan dimanja dan dia diapresiasi.
"Akak sudah janda N, akak sudah jadi balu. Akak yang muda ni masi belum puas bersuami kini sudah ditinggalkan" katanya dalam nada yang sayu dan serak-serak basah.
"Sabar kak, akak masih muda.. Ada peluang lagi nak bersuami.." balas N yang memebelai dan mengusuk-ngusuk telapak tangan Kak Zizah.

Kak Zizah menundukkan kepalanya. Kemudian mengangkat semula.

"Siksa batin akak ni N. Siksa.. Frust akak. Banyak akak rugi rasanya. Tambah ada anak ni.. Harapkan Mama dan abah jer nih menanggung cucu.."
"Mereka tu ibu bapa yang baik akak.. Cucu mereka tak akan mereka biar-kan kelaparan" tambah N kini mula membelai rambut Kak Zizah. Kak Zizah meraba-raba dada N kemudian singgah di puting payudara N. Mengetelnya. N merasa geli. N memegang tangan Kak Zizah.

Kak Zizah menjelau ke seluar N yang sudah membonjol dan membengkak.

"Camne masa bersuami dulu Kak?" tanya N menyabarkan gelora jiwa Kak Zizah.
"Biasa jerr.. Adat isteri macam Mama juga" jawab Kak Zizah selamba.
"Citer malam pertama akak?" tanya N.. Kak Zizah menundukkan muka dan kepalanya. Dia berasa malu juga.
"Isshh malu lahh nak citer" balas Kak Zizah mencubit peha N. Dia senyum mulus dan melirik sambil menyentuh dan menjeling seluar N yang berbongol.
"Iee.." Kak Zizah ketawa. Dia mengeletik pinggang dan perut N. N kegelian dan mengelinjang.
"Citerlah kak.. N nak tahu ler camne.. Akak sudah ada pengalaman.. Nanti N boleh buat iktibar pelajaran akak.. Taulah N nanti nak hadap masa N nikah dengan bini N nanti" pujuk N sambil memegang buah dada Kak Zizah dari luar kaftannya.
"Jahat kau ni N.. Nak tahu citer tu lak" jawab Kak Zizah.
"Kongsilah kak.. Nak tahu perasaan akak masa mula buat, masa sudah kena buat, masa lepas dibuat.. Apa rasa akak.. Dan seterusnya persetubuhan akak" balas N memegang tangan Kak Zizah.
Kak Zizah ketawa kecil."Kau memang adik yang nakal. Kau lagi matang dari Seman. Kau memang bijakk, tambah.. Hehehe.. Tambah.."
"Tambah.. Apa lak kak?" tanya N ingin tahu. Kak Zizah ketawa
"Tambah akak terpegun terkejut nengok butuh kau yang besar dan panjang tuu.." kata Kak Zizah menarik nafass, "Takut akak.. Tak sangka kau ada senjata semacam tu N."

N sengih. Dia tertanya-tanya. Risau juga kalau dia mengintai N bersetubuh dengan Mamanya.

"Mana akak tengok ni.." N menanya ingin tahu, "Akak serkap jarang aje nii."
"Akak nampak. Kau tak nampak akak. Tadi masa kau mandi telanjang tadi. Akak nampak kau tengah menyabun kontol kau tu. Jelas akak lihat. Tu tengok kontol kau bergerak-gerak balik seluar tu.. Jahat kontol kau ni.." ketawa Kak Zizah sambil menepuk kontol N yang mula mengeras dari luar seluar.

N pura-pura mengaduh dan memegang kontolnya dari luar seluar. Kak Zizah pantas memegang kontol N dari luar seluar dan meramasnya.

"Mak oii besarnya, keras.. Sakit ke N?"
"Sakitlah.. Sengal juga.. Citelah Kak malam pertama akak" pinta dan rayu N.

Kak Zizah menyeluk dan untuk pertamakalinya memegang batang butuh N dengan tangan kecilnya. Matanya bagaikan terbelalak

"Huu besarnya.. Dua tapak tangan akak pegang masih lebih, kepala kontol kau mengembang macam kepala ular tedung.. N. Huhh takut akak.."
"Takdelahh.. Biasa jer.." balas N ketawa kecil lalu memeluk dan mengu-cup bibir Kak Zizah dan sekejapan itu mereka bertukar kuluman lidah dan air liur.

Sempat N meraba dan meramas buah dada Kak Zizah dari celah ketiak kaftannya, sederhana besar dan mengeras. Kak Zizah mengerang haluss..

"Malam pertama akak di bilik nilah juga. Hati akak dub dab dan aruah suami pandai juga memujuk dan mencumbu. Malu ada, takut ada, silu ada tapi mau pun ada. Kontol dia taklah besar kau nyer.. Kecik jerr.. Yang jelas sakit mula-mula.. Tiga kali cuba malam tu sakit tak masuk habis walaupun kote dia kecil. Malam kedua kami cuba lagi. Maka malam kedua ulah baru semua habis masuk. Mula-mula sakit kemudian ada rasa sedapnya.. Aruah suami akak selalu main waktu siang sebab dia nak ke laut waktu petang. Kalau balik dari laut dia nak main juga. Tapi main dia gitu-gitulah.. Cium akak, pegang payudara kemudian dia masuklah dalam cipap akak bila kote dia tegang. Persetubuhan kami selalunya tidak lama. Aruah suami akak cepat kuarr. Selalunya akak takde apa-apa dia sudah habis game.."

Kak Zizah mengeluh bila N meraba pehanya yang putih melepak.

"Ooo akak tak puaslah?"
"Yerr jarang sekali akak puas.. Yang puas aruah suami akak jerr.."

Kak Zizah mengelus bila N meramas dua buah dadanya. Kak Zizah sudah bebaring, kaftannya sudah disingkap oleh N. Jelas kelihatan pepetnya yang berbulu halus, bibir farajnya terjueh keluar dan tundunnya yang tembam. Kecil sebesar tapak tangan Kak Zizah sendiri, berada dibawah perutnya yang masih bersih, putih dan gebu.

"Tadi akak lihat kau puaskan Mama, sekarang akak nak kau puaskan akak pula.. Semua yang akak lihat kau buat kat Mama akak adalah permainan yang baru. Akak tak pernah merasakan camtu selama bersuami.." rayu Kak Zizah membuka kaftannya.

N terpempan. Dia terkejut sangat. Rupanya Kak Zizah melihat N menyetubuhi maknya.

"Camne akak lihat?" tanya N yang celananya telah dilurut turun oleh Kak Zizah.
"Sudah Mama bising sangat.. Masa tu akak nak ke dapur untuk buat air minum. Akak dengar bunyi yang pelik kemudian bunyi Mama mengerang dan menjerit, Akak terkejut juga lalu pergi ke bilik Mama, tapi daun pintu tak rapat, akak nak mengetuk pintu tapi akak dapat melihat kau tengah mengerudi Mama dan Mama pula bernafsu, akak lihatlah permainan kau dan Mama sehingga selesai. Akak bernafsu sangat." jelas Kak Zizah bernafsu..
"Alamakk.. Akak leh intai.." Kak Zizah yang sudah mengomoli N.

Melumat bibir N dengan bibirnya. Mereka berkucupan lama sambil N meramas-ramas buah dada Kak Zizah. Kak Zizah megerang, mengelus dan memeluk N rapat ke tubuhnya. N mengangkangkan kaki Kak Zizah. Meluaskan pehanya. N menyembamkan mukanya ke cipap Kak Zizah. Kak Zizah menjerit halus dan mengoyangkan pinggulnya. Tubuhnya mengelinjang ke kiri dan ke kanan semasa N menjilat kelentit Kak Zizah dan aroma puki Kak Zizah dihidu oleh N dengan senang dan merangsangkan syahwatnya.

N menjilat alur puki dan lubang cipap Kak Zizah. Air di lubang itu berkenjaran dan banyak. N melekapkan mulutnya ke lubang faraj, emmainkan lidah ke lubang kemudian menyedut sekuatnya membuatkan Kak Zizah menjerit, mengelinjang, mengeroh dan menahan nikmat sambil mengejangkan tubuh kecilnya. Kak Zizah mengeluh, mengeroh dan nafasnya mula semput-semput dan tubuhnya bergerak-gerak ke kiri dan ke kanan kencang.

"Huu.. Ahh.. Ooo.. Sedapp N.. Uuu" Kak Zizah mengerang dan meracau, "Ooo.. Iss.. Siiss.. Sedapp.. Akak sampaii N.." Kak Zizah menjerit langsing selepas sedutan N begitu lama di mulut lubang faraj Kak Zizah.

N menghirup jus madu Kak Zizah yang terdiam sekejap akibat orgasme pertamanya. Dia mengambil nafas sedang N membelai tubuh mungil dan kecil itu. N mendukung Kak Zizah, mengangkangkan peha Kak Zizah dan memasukkan kepal kontolnya dari bawah seang Kak Zizah memaut tengkok N.

"Ohh adui.. Adui.. Pelan-pelan N," kata Kak Zizah bila kepala kontol N sudah masuk..
"OO sendat sakit.. Ketat.. Hati-hati N."

N memperlahankan sedikit tekanannya. Batang kontolnya dijolok perlahan-lahan sambil dia maju mundur dalam lubang faraj Kak Zizah. Kak Zizah melentikkan kepalanya menahan sodokan zakar N ke lubang farajnya. Dia berasa sedikit ketat menerima batang kontol N yang keras, besar dan panjang itu.

N kembali dalam ke kedudukan berbaring. Kak Zizah mencangkung dan berada di atas N. Dia mengemudikan kontol N untuk dimasukkan ke lubang farajnya. Kak Zizah sendiri yang menekan.

"Uuuhh.. Haa.. Akak tekan ni N.. Akak tekan.. Kontol kau masuk ni.. Sakitt.. Iii.. Eee.. Sedapp.. Wow sudah masuk tiga suku N.."

Kak Zizah mengemut sedkit demi sedikit dan dia menekan lubang farajnya ke kontol N yang mencanak keras itu. Kemudian dia memainkan cipapnya mengelilingi kontol N dan memasukkan sepenuhnya sehingga Kak Zizah merasa senak di dinding faraj dan penuh sehingga rapat ke perut N. Kemudian dia mula maju dan mundur perlahan-lahan dengan punggungnya naik turun atas kontol N yang kesasar lubang cipap Kak Zizah.

Kak Zizah menghenjut dari atas sambil mengangkang kakinya, matanya kuyu dan ertutup, dia memegang bahu N. Sedang N menghisap dan menyonyot puting susu Kak Zizah dan meramas kuat-kuat sedang Kak Zizah menghenjut memasukkan kontol N keras dan kuat ke dalam lubang farajnya sehingga habis penis N itu. Dia menjerit, dia mengeruh, dia mengerang dan dia bekerja keras..

"Uuhh. Akak geli N, akak ngilu N, akak rasa pedihh.. Ooo sedapp.." racau dan rintih Kak Zizah yang meneruskan gerakan menghenjut untuk menerima penis N ke dalam lubang vaginanya yang sudah memberikan interaksi yang menyedapkan dan kemutan sekeliling batang zakar N yang menyeronokan.

"Arghh.. Urghh.. Arghh N.. Akan sampai nii.."jeritan Kak Zizah langsing.
N menyambutt, "Akak.. Urghh.. Huu. Saya pun sampaii."

N menujahkan kontolnya ke lubang cipap N dalam kedudukan beerbaring itu. Kak Zizah mengoyangkan punggungnya memBHuatkan zakar N mengikut goyang Kak Zizah. Kelihatan air mani N mengalir keluar dari lubang cipap Kak Zizah. Kak Zizah berpeluh dan terkulai layu mengejang-kan tubuhnya dan menindih N. N memeluk sambil mengurut belakang tubuh Kak Zizah yang kecil itu. N masih merasakan kemutan vagina Kak Zizah pada penisnya. Keperrkasaan dan keprwiraan zakar N berada dan berendam dalam telaga madu di taman birahi Kak Zizah.

"Sakit cipap akak, pedih dan ngilu.. Tapi sah sedap kau kongkek akak Puas.. Lom pernah akak rasa.. Patut Mama menjerit-jerit rupanya kesedapan.. Baru akak tahu.. Baru akak rasa kesedapannya camne.. Baru inilah akak rasa kepuasan yang tak terhingga sampai akak keletihan dan sengal-sengal seluruh sendi dan cipap akak," kata Kak Zizah ketawa kecil sambil memeluk dan berkucupan dengan N.

Dan selepas berehat 30 minit, Kak Zizah dan N bersetubuh lagi. Kali ini satu persetubuhan yang cukup lama, dengan beberapa posisi yang belum perna dibuat oleh Kak Zizah, sehingga Kak Zizah menikmati beberapakali klimaks membuatkan dia keletihan yang amat sangat dan tidur berpelukan dengan N sehingga pagi hari.

Demikian penyelusuran N di kampung nelayan Tanjung Lumpur. Mengongkek emak dan anaknya yang kehausan.. Mau kenalan wanita sahaja wirasaujana@yahoo.com

E N D





Article Directory: http://www.sumbercerita.com


Cerita-cerita Lainnya dari Kategori - HOME --> Cerita Dewasa --> Negeri Jiran
TitleAuthorViews
Isteri Selingkuh 1: Salmah wirasaujana@yahoo.com 78,331
Berkongsi Dengan Jiran - 1 tapaza@tm.net.my 75,776
Bapa Mertua Herman AB 63,692
Isteri Orang 1: Sarah wirasaujana@yahoo.com 52,771
Mak Aku - 1 suzie_qxxxx@yahoo.com 52,337
Korban Kebejatan Nafsu Ayah - 1 kiz_mw@yahoo.com 47,547
Janda Gian - 1 wirasaujana@yahoo.com 44,822
Berkongsi Dengan Jiran - 6 tapaza@tm.net.my 43,881
Budak Sekolah - 5 zul_macho23@yahoo.com 43,278
Berkongsi Dengan Jiran - 5 tapaza@tm.net.my 42,708
Rintihan Mak Janda kiz_mw@yahoo.com 42,664
Kenikmatan Malam Pertama kiz_mw@yahoo.com 39,967
Haruan Makan Anak - 10 tapaza@tm.net.my 38,984
Seks Dengan Bomoh babyrina4u@yahoo.com 38,381
Kisah Benarku dengan Kak Ros Janda - 6 nikmati72@yahoo.com 37,448

 

atom feed entries rss feed entries Valid XHTML 1.0 Transitional
Copyright © 2008 sumbercerita.com - Kumpulan Cerita Terpopuler
Dengan beraktivitas di website kami berarti anda setuju dengan Kebijaksanaan Privasi serta Syarat Persetujuan
eXTReMe Tracker