Gudang Lagu
Sumber Lainnya

Seperti biasa pada tahun akhir, setiap pelajar akan diberi peluang untuk menjalani latihan practikal sebelum menempuh alam pekerjaan. Aku dan rakan-rakan yang sama-sama belajar di UTM sibuk membuat permohonan untuk menempatkan diri di mana-mana industri yang berminat untuk mengambil kami bekerja. Aku bernasib baik kerana mendapat tempat di dalam kawasan negeri Johor juga. Pertama kali memasuki pejabat pengurusan, aku sudah tidak sabar rasanya untuk bekerja di sebuah syarikat membuat dan mengekport kerusi dan peralatan pejabat. Apa yang menarik ialah melihat ramai amoi-amoi yang comel bekerja di situ.

*****

Aku yang bekerja sebagai seorang designer di syarikat tersebut cukup tertarik dengan seorang amoi yang duduk dihadapanku. Agnes merupakan nama panggilannya di pejabatku. Soal punya soal, aku dapat tahu rumah sewaku dengan rumahnya rupanya berhampiran, jadi aku sering bertukar-tukar kereta setiap kali datang bekerja. Tapi aku yang sering menumpang kereta Agnes, almaklumlah sebagai seorang pelajar aku perlu berjimat untuk menampung aku menjalani latihan di sini. Semakin hari kemesraan kami dapat dihidu oleh rakan-rakannya yang lain tetapi ia seperti tidak kisah berkawan denganku walaupun rakan-rakannya tidak suka dengan sikapnya yang terlalu rapat denganku.

Suatu hari aku telah ditugaskan untuk menyiapkan sebuah design untuk diberi kepada costomer untuk dilihat dan Agnes telah ditugaskan untuk mengira costing yang diperlukan bagi rekaanku tersebut. Tanpa kusedari masa berlalu dengan begitu pantas, aku melihat jam sudah hampir pukul 7 petang dan perut pun sudah terasa lapar. Aku memberitahu Agnes yang aku hendak pergi makan dulu dan menyambung kerja kemudian setelah selesai makan, melihatkan rakan-rakan lain semuanya sudah pulang Agnes setuju untuk turut serta makan denganku.

Sewaktu hendak keluar dari pejabat, tiba-tiba kasut tumit tinggi yang dipakai oleh Agnes patah tumitnya dan Agnes terus terjatuh berhampiran denganku. Mujurlah aku sempat menyambut badannya sebelum bucu meja menyamah kepalanya, kalau tidak haru juga aku hendak menghantarnya ke Hospital.

Aku lihat kakinya sedikit bengkak, mungkin terseliuh agaknya. Aku segera mencari minyak dan menawarkan diri untuk membantunya mengurut kakinya yang sakit itu. Agnes tidak menolak dan aku memimpinnya membawa duduk di sebuah sofa di ruang tamu. Agnes yang memakai skirt pendek memudahkan aku untuk mengurut kakinya. Aku lihat Agnes memejamkan matanya dan terdengar jeritan-jeritan kecil darinya yang menahan sakit. Aku mula perlahankan urutanku, dari hujung jari aku mulakan dan mengosok-gosok disekeliling buku lalinya. Setelah aku lihat Agnes semakin reda kesan kesakitannya, aku mula memicit-micit dan mengosok-gosok dibahagian betisnya pula.

Mungkin kerana keletihan dan menahan, aku lihat Agnes mula merebahkan badannya di sofa tersebut. Aku yag sejak tadi menggosok-gosok kakinya mula tidak senang duduk apabila melihat tubuh seorang gadis sedang berbaring dihadapanku. Segala urat sarafku mula mengejang bila melihat kain skirtnya yang berbelah terselak dan menampakkan peha gebunya itu. Aku terus mengurut bahagian betisnya dan mula mengosok-gosok dan mengusap-ngusap bahagian atas lututnya. Aku lihat nafas Agnes turun dan naik bila aku mula mngusap-ngusap pehanya namun seperti tiada tolakan yang cuba menghalang dari aku terus mengusap-ngusap pahanya.

Akhirnya, aku merasakan tangan Agnes mula menarik tubuhku rapat ke tubuhnya. Aku yang tergaman seketika dengan tindakkan dari Agnes itu hanya membiarkan sahaja mulutku bersatu dengannya. Merasakan bibir kecilnya yang mekar tanpa dibaluti sebarang alat kosmetik melupakan aku tentang kelaparan yang tadinya berbunyi muzik indah diperutku.

"Zack, sudah lama I menantikan saat ini." Luahan dari Agnes membuatkan aku seperti berada di awang-awangan.
"Agnes, I juga amat tertarik dengan pewatakan you tidak seperti gadis-gadis cina yang lain." Aku terus menyambung kembali kecupan hangat yang amat aku nantikan.

Agnes mula memain-mainkan lidahnya ke dalam mulutku dan aku pun membalas dengan menyedut-nyedut lidahnya yang membujur halus rapat di mulutku. Melihatkan Agnes seperti tidak bernafas, aku mula melepaskan mulutnya dan mencari cuping telinga yang kecil itu. Aku menyingkap rambut lurusnya dan bibirku kini bermain-main dengan leher jinjangnya dan menjihat-jilat perlahan seluruh lehernya.

Agnes cuba menggangkat kepalanya dari terus dipermainkan olehku, mungkin ia sudah tidak tahan. Aku mencium kembali bibirnya yang masih basah itu sambil tanganku cuba membuka butang bajunya satu persatu. Kini hanya bra hitam sahaja yang masih menutup payudaranya. Perlahan-lahan aku meramas-ramas dua bukit pejal itu silih berganti. Tersentap sahaja pengangkut bra yang dipakainya, aku terus memain-mainkan putingnya yang masih kecil dan kemerah-merahan.

"Aghh.. Ehmm.. Zack, sedapnya.. teruskan.. teruskan.." melentok-lentok tubuhnya menahan asakanku.

Aku terus melurut turun kain skirtnya dari membaluti tubuhnya. Aku meramas-ramas CDnya dan dapat kurasakan seluruh CDnya basah menahan lendiran-lendiran yang keluar dari lubuk madu Agnes. Aku terus menjalarkan lidahku meneroka seluruh badannya yang putih melepak itu di setiap ruang yang ada. Habis merah-merah tubuhnya menerima sedutan-sedutan kenikmatan dari mulutku. Aku yang sememangnya pertama kali dapat meratahi tubuh gadis cina yang seorang ni, pastinya tak melepaskan segala peluang yang ada. Bila aku sampai kat bahagian bawahnya, dia punya lubuk memang lain dengan gadis melayu. Melihat dia punya biji kelentit yang tejulur panjang sedikit kerana tak sunatlah tu agaknya tapi dia punya alur jangan ceritalah.. Sikit punya merah, dengan mulutnya terngangah sedikit seperti memanggil-manggil untuk aku segera menyelam ke dasarnya.

Aku meramas-ramas sebahagian bulu-bulu halus yang tumbuh kekuningan di bahagian atas cipapnya. Agnes semakin layu menahan asakan demi asakan dari aku, naik terangkat punggungnya bila aku mula memain-mainkan cipapnya. Aku tidak selera untuk menjilat cipapnya yang sedang tersenyum mekar itu. Kata orang, cina punya cipap berbau sikit, tu yang aku terhenti untuk menjilat cipapnya tapi tanganku tidak pernah berhenti untuk meneroka segala ceruk lubuk madu yang dipunyai oleh Agnes.

Agnes sudah tidak tahan lagi, segera ia bangun untuk melepaskan segala pakaian yang aku pakai. Terlucut sahaja semua pakaianku maka tersembulah keluar adik kembarku yang sentiasa mendampingiku selama 28 tahun ini. Agnes sedikit terperanjat melihat batangku yang tegang memanjang menjulur di hadapan matanya. Perlahan-lahan tangannya mengosok-gosok batangku hingga berdenyut-denyut rasanya menerima mainan dari jari jemari halus yang di miliki oleh Agnes.

"Zack.. Tak pernah I lihat batang yang sebegini hebat, besar dan panjang "luahan Agnes dan terus menjilat-jilat kepala cendawanku.

Hampir sesak nafasnya bila seluruh batangku dimasukkan terus ke dalam mulutnya. Aku terus membiarkannya keluar dan masuk batangku ke dalam mulutnya. Kenikmatan dan kegelian cukup ku rasai bila gigi-gigi kecilnya mengena dibatangku. Lidah kecilnya terus memain-mainkan lubang kencingku yang dari tadi kurasakan berdenyut-denyut menahan air maniku dari keluar awal menamatkan permainanku pada malam ini.

Aku segera menarik badannya untuk kurebahkan di atas sofa. Kakinya ku kangkangkan naik ke atas bahuku dan tanpa membuang masa aku halakan hujung kepala meriamku untuk kuhalakan ke pusat dasar lubuk madu milik Agnes. Sedikit demi sedikit aku masukkan batangku ke dalam vagina Agnes. Agak mudah kurasakan untuk sampai kepusat dasarnya atas bantuan limpahan air lava dari kolahan gunung berapinya yang sememangnya cukup hangat kurasakan cipap amoi sorang ni. Namun aku terus menekan masuk batangku walaupun ada rengekkan kecil dari Agnes mungkin tak tahan menerima kehadiran batangku yang terus mengembang menikmati juadah untuk malam ni.

Setelah keadaan kembali tenang, aku terus menyorong dan menarik batang mengikut alunan muzik yang cukup menaikan nafsuku bila terdengar esak-esakan manja dari Agnes. Agnes memegang punggungku dan menarik-narik tubuhku rapat agar seluruh batang masuk habis mencecah seluruh dasarnya. Setelah lama menerima asakan dan sorongan dari aku, kini Agnes pula minta ia berada di atas. Aku tidak membantah malah aku cukup bersedia dan menanti hentakan-hendakan dari Agnes. Agnes menegakkan batangku menghala ke cipapnya, perlahan-perlahan ia menekan punggungnya ke bawah memasukkan seluruh batangku yang terus menegang menanti lubuk madu dari Agnes.

"Urghh.. Sedapnya.." bila kurasakan seluruh batangku ditelan masuk ke dalam lubang cipap Agnes.

Agnes terus mengerakkan punggungnya ke atas dan ke bawah dan sambil mencangkung dengan tangannya memegang lutut untuk membantu mengimbangi badannya, hentakan demi hentakan menerjah ke tubuhku. Punggungnya sesekali digoyangkan memberikan aku seribu kenikmatan yang amat mengasikkan. Hebat juga kurasakan pukulan dari Agnes ini bila ia terus bertahan mengemudi dan meneruskan tugasnya melayan kenikmatan yang amat kunantikan ini. Akhirnya ia menyerah juga, setelah agak lama berdayung aku lihat goyangnya semakin lama semakin laju dan satu hentakan kuat menyenakkan perut dan batang yang berada dalam cipapnya. Satu cairan hangat segera mengalir keluar membasahi tubuhku.

"Arrgghh.. Ehhmm.." Agnes terkulai layu mengakhiri klimaknya buat kali kedua.

Namun aku masih lagi belum dapat kepuasan yang aku inginkan, aku biar Agnes berehat seketika sebelum menyambung kembali perjuangan antara aku dan Agnes. Setelah melihat nafasnya kian stabil aku segera mengangkat tubuhnya dalam posisi doggy. Aku segera menghalakan senjataku ke lubang anusnya. Aku ingin mencari sedikit perubahan, aku sapukan sedikit air ludahku ke lubang anusnya agar dapt melicinkan penerokaanku. Kemudian perlahan-lahan aku menekan masuk batangku ke dalam anusnya, walaupun telah kusapukan sedikit air ludahku namun masih terasa ketat lubang anusnya.

"Zack, pelan-pelan sikit.. Sakit," dan tangannya cuba membuka sedikit punggungnya agar aku lebih mudah untuk menerokai lubang anusnya.

Memang aku tidak dapat menafikan betapa sedapnya bila seluruh batangku masuk ke dalam anusnya. Terasa cukup padat seluruh batangku dihimpit oleh daging punggungnya. Kesakitan yang dirasakan oleh Agnes sudah tiada lagi dirasakan, Namun aku tidak mempedulikan itu semua kerana kenikmatan yang aku rasakan kini cukup mengasyikkan. Setelah menlepaskan hentakan demi hentakan, aku memberitahu Agnes yang aku sudah tidak dapat membendung lagi denyutan dari batangku. Satu hentakan kuat menerjah masuk bersama air-air pejal menembak masuk ke dalam lubang anusnya Agnes. Aku tidak terus mencabut tetapi terus membiarkannya menyecut di dalam lubangnya dan Agnes rebah dalam pelukankanku sehingga peluh keringatku kering dengan sedutan dari hawa air-cond yang keluar kedinginan. Aku melepaskan satu kUcupan yang panjang sebelum aku membersihkan diri dan menyarung kembali pakaian kerana perutku kini mula terasa lapar kembali setelah lama berjuang bersama Agnes tadi.

Semenjak dari kejadian itu, kami akan cari peluang untuk bekerja lebih masa agar ada waktu untuk kami bersama dan kadang-kadang aku sering melepaskan nafsu masing-masing di dalam kereta atau di mana sahaja yang berkesempatan. Selama 6 bulan menjalani latihan practical di syarikat ini, aku merasakan cukup bertuah kerana dapat pengalaman yang cukup memuaskan kerana bukan sahaja luaran malah dalaman juga kudapat pratikkan.


E N D





Article Directory: http://www.sumbercerita.com


Cerita-cerita Lainnya dari Kategori - HOME --> Cerita Dewasa --> Negeri Jiran
TitleAuthorViews
Isteri Selingkuh 1: Salmah wirasaujana@yahoo.com 78,304
Berkongsi Dengan Jiran - 1 tapaza@tm.net.my 75,754
Bapa Mertua Herman AB 63,674
Isteri Orang 1: Sarah wirasaujana@yahoo.com 52,748
Mak Aku - 1 suzie_qxxxx@yahoo.com 52,313
Korban Kebejatan Nafsu Ayah - 1 kiz_mw@yahoo.com 47,530
Janda Gian - 1 wirasaujana@yahoo.com 44,804
Berkongsi Dengan Jiran - 6 tapaza@tm.net.my 43,864
Budak Sekolah - 5 zul_macho23@yahoo.com 43,264
Berkongsi Dengan Jiran - 5 tapaza@tm.net.my 42,681
Rintihan Mak Janda kiz_mw@yahoo.com 42,646
Kenikmatan Malam Pertama kiz_mw@yahoo.com 39,935
Haruan Makan Anak - 10 tapaza@tm.net.my 38,971
Seks Dengan Bomoh babyrina4u@yahoo.com 38,356
Kisah Benarku dengan Kak Ros Janda - 6 nikmati72@yahoo.com 37,413

 

atom feed entries rss feed entries Valid XHTML 1.0 Transitional
Copyright © 2008 sumbercerita.com - Kumpulan Cerita Terpopuler
Dengan beraktivitas di website kami berarti anda setuju dengan Kebijaksanaan Privasi serta Syarat Persetujuan
eXTReMe Tracker