Gudang Lagu
Sumber Lainnya

Cerita aku kali ini berlaku sekitar tahun 1993. Waktu itu aku masih seorang pelajar di salah sebuah sekolah menengah perempuan di ibu kota. Aku bernasib baik kerana tergolong di dalam pelajar terpilih untuk mendiami hostel sekolah berkenaan.

Waktu tu, aku langsung tidak faham istilah onani atau pun lesbian. Yang aku tahu, setiap malam sebelum aku tidur pasti aku membelai seketul daging di celah kangkangku sehingga aku terasa kejang kenikmatan. Perkara tersebut menjadi perkara yang wajib aku lakukan sebelum aku tidur. Aku tak pasti sama ada dorm mates aku tahu aku melakukan perkara tersebut kerana aku tidur di katil bahagian atas. (Standard katil asrama, double decker). Ahli dorm aku 8 orang semuanya. Biasanya sebelum aku tidur, pasti aku menyusun bantal-bantalku di birai katil menyandari palang katil yang menghalang aku dari terjatuh ke lantai ketika tidur.

Pada ketika itu juga, kami walaupun akan menghadapi peperiksaan PMR, memang taksub dengan novel-novel romantik keluaran Mills & Boons etc. Yang antara isinya mempunyai adegan-adegan yang agak panas bagi kami remaja yang berusia 15 tahun. Seorang dorm mateku, Rose, habitnya ketika membaca mesti dalam posisi meniarap dengan satu bantal dikepitkan dicelah kangkangnya. Kadang-kadang dia akan menggoyang tubuhnya. Kadang-kadang dia seperti menekan-nekan tubuh bahagian bawahnya pada bantal tersebut.

Apa yang aku ingin ceritakan bukanlah pengalamanku bersama Rose tetapi pengalaman sex tanpa sedar seawal 15 tahun yang kesannya sehingga hari ini sangat kukuh akibatnya dalam kehidupanku.

Aku mempunyai seorang kawan lain, yang berlainan dorm denganku tetapi merupakan pasanganku ketika sessi prep (waktu melakukan homework di waktu petang & waktu study di malam hari). Namanya, Isha. Tubuhnya genit. Tingginya setakat 156 cm, berpinggang ramping, berpunggung agak tonggek dan yang pentingnya teteknya waktu itu sudah mengenakan cup B.

Sudah menjadi kelaziman di hostel mempunyai adik angkat/kakak angkat dan yang terjadi di kalangan kami yang seusia, kami mengangkat kawan-kawan sendiri menjadikan mereka seorang yang istimewa kepada diri kami. Antara lain, kami mengambil berat terhadap diri masing-masing. Aku dan Isha tidak ketinggalan.

Satu hari, selepas pertandingan netball antara dorm, Isha mengalami kejang urat di bahagian belakang tubuhnya. Aku volunteer padanya untuk mengurut tubuhnya. Kerana minyak urut yang sering aku pakai sudah habis, aku mengajaknya ke bilik rekreasi dorm di mana alatan first aid kit disimpan.

Aku menyuruh Isha duduk membelakangi aku, baju-T yang dipakainya aku singkap ke atas. Dan aku meminta izin untuk membuka cangkuk tali branya. Dengan keadaan bahagian belakangnya yang terdedah. Aku menyapukan minyak urut (bukan jenis yang panas) ke kulit tubuhnya. Aku mulai dengan urutan ringan di bahagian pinggang kemudian naik menghampiri bahunya. Di bahagian bahunya memang tegang jadi aku mengurut lebih lama di situ. Aku dapati juga bahawa urat di bahagian dalam lengannya (hampir ketiak) juga sedikit tegang. Jadi aku pun mengurut juga bahagian tersebut.

Dalam mengurut tu, hujung jemari aku kadang-kadang tersentuh pangkal tetek Isha. Tapi waktu itu, aku tak fikir yang bukan-bukan. Maklumlah belum ada pengalaman, VCD lucah pun tak pernah tengok. Lama kelamaan, timbul satu perasaan aneh, macam terkena electric shot pula bila jari aku terkena pangkal teteknya. Aku terlupa nak mengurut Isha tapi aku mula concentrate pada bahagian pangkal teteknya.

Dari pangkal tetek, jari aku mencari puting teteknya. Aku waktu itu terasa kepanasan dan sedikit gelisah. Dan aku tahu waktu tu, aku teringin sangat nak sentuh daging seketul kat celah kangkang aku (kemudiannya baru aku tahu, namanya kelentit). Mula-mula aku sentuh puting Isha, saiznya agak kecil. Makin lama makin mengembang dan bila sampai satu tahap, putingnya mengeras dan sekeliling putingnya aku dapat rasakan bintil-bintil kecil timbul (tadi tak ada). Isha sudah mula mendesah tapi perlahan.

Perasaan ingin tahu menyebabkan aku nak tengok sendiri keadaan teteknya. Aku bisikkan pada Isha yang aku nak tengok teteknya. Isha mengangguk. Tapi hasrat aku tu terbantut sebab beberapa murid junior aku masuk ke dalam bilik tersebut untuk bermain games. Aku katakan pada Isha yang sessi mengurut untuk petang itu selesai. Dan kalau dia sakit lagi aku akan urut dia lagi di kemudian masa.

Dipendekkan cerita, selepas kejadian itu, aku sering terbayang dapat 'bermain' lagi dengan tetek Isha tapi peluang tak ada. Bila aku duduk di sebelah Isha dalam prep, perasaan aku jadi tak menentu. Satu malam aku beranikan diri meraba tetek Isha dari luar. Itu pun, Isha berpura tidur dengan menyembamkan mukanya ke atas silangan tangannya di atas meja belajar. Perkara tersebut berulang setiap kali tiba waktu prep tapi tanpa dapat aku sentuh direct ke kulit Isha.

Hujung bulan tiba, dan semua pelajar hostel pulang ke rumah/kampung masing-masing. Masa aku balik ke rumah, aku dapati ada beberapa pita video (masa tu belum ada VCD) yang belum aku tontoni. Tapi pita-pita video tersebut berada di rak yang paling tinggi. Tanpa buang masa, aku menonton video tersebut kerana waktu itu tiada siapa di rumah. Pada mulanya video tersebut memaparkan adegan perang. Cerita perang lama. Kalau tak salah aku, Dirty Dozen. Memang ayah aku suka simpan koleksi movie perang dan aku pun suka tengok juga. Tapi tak sampai 5 minit, siaran berbelang-belang dan tak lama kemudian, di skrin TV aku muncul seorang lelaki dan seorang perempuan yang sedang mengongkek.

Macam nak terjojol biji mata aku waktu tu. Dan pada masa yang sama, rasa panas dan gelisah yang aku rasa setiap kali aku berada di sebelah Isha datang lagi. Kali ini, memandangkan tak ada sesiapa pun di rumah, aku singkap kain kurung sekolah yang masih aku pakai, dan aku seluk tangan aku ke dalam panty. Aku terus menggosok-gosok dan menekan-nekan daging kecil di celah kangkang aku tu.

Adegan kat TV masa tu, tengah tunjukkan adegan si lelaki mengulum puting tetek si perempuan sambil jarinya dimain-mainkan di celah kangkang perempuan tu. Aku macam sponge yang tengah serap air. Setiap apa yang lelaki tu buat pada perempuan tu aku hafal dan aku lakukan pada diri aku sendiri. Perbuatan si lelaki tu tak terhenti sampai situ saja tapi sehinggalah dia mula menjilat cipap perempuan tu. Jadi dengan pengalaman tersebut aku teringatkan Isha. Dan waktu itu jugalah kali pertama aku mengerang kuat tatkala badan aku mengejang kenikmatan.

Melihatkan jam yang hampir pukul 5 petang, aku cepat-cepat simpan kembali pita video tersebut ke tempat asal, takut juga kalau ahli keluarga aku yang lain tahu. Malam tu, aku telefon Isha, minta dia datang ke rumahku. Tanpa syak, Isha setuju untuk datang ke rumah aku. Lagipun, kalau aku tak suruh pun, dia sendiri yang nak datang sebab belakang tubuhnya sakit-sakit lagi. Aku tersenyum sendiri menanti hari esok.

Esoknya, seperti yang dijanjikan Isha datang ke rumahku seawal jam 8.30 pagi. Bapanya yang menghantar Isha ke rumahku sebelum dia ke pejabat. Tanpa melengahkan masa, aku ajak Isha ke bilik tidurku. Masa tu, mak aku masih di rumah tengah bersiap-siap untuk ke pejabat. Bapa aku dah lama pegi ke pejabat.

Isha terus suruh aku urut badan dia. Aku tanpa melengahkan masa terus suruh dia buka baju dia. Tapi mula-mula Isha malu tapi aku kata senang nak urut. Lagipun pintu bilik aku dah kunci dan tak ada siapa pun yang nak ganggu. Isha turuti saja kehendak aku.

Kancing branya aku buka dan aku tolak tali branya sehingga ke lengan. Dari belakang aku jenguk, aku dah nampak 2 gunung dia. Aku sapukan minyak urut ke badannya dan aku mulai mengurut belakang badan Isha. Masa aku urut bahagian bahunya, Isha menoleh pada aku.

"Kau urut aku macam hari tu boleh?" aku hanya tersenyum mendengar kata-katanya.
"Aku nak urut cara baru tapi kau kena baring.."

Tanpa berlengah, Isha setelah mendengar permintaan aku terus dia berbaring di atas tilam aku. Cepat-cepat aku ke bilik mandi dan membasuh tangan aku yang masih ada sisa-sisa minyak urut. Sebelum tu aku jenguk dulu mak aku dibiliknya dan keretanya di porch. Dah confirm mak aku pegi pejabat aku naik semula ke bilik aku. Bila aku balik ke bilik, aku tengok Isha dah sedia baring tanpa bra. Pemandangan tersebut, sampai hari ni pun aku tak boleh lupa. Itulah pertama kali aku tengok tetek perempuan in flesh & blood. Aku duduk disisinya dan aku mula meraba-raba bahagian bawah teteknya. Aku memang nervous masa tu. Takut pun ada, sedap pun ada.

Sambil aku ramas-ramas kedua tetek Isha, aku pandang wajahnya. Mukanya sudah kemerahan. Matanya kuyu memandang aku. Aku beranikan diri menyentuh kedua putingnya. Macam dulu juga mula-mula puting Isha biasa saja tapi lama-lama putingnya mengeras sambil diiring desahan perlahan dari mulut Isha.


Ke Bahagian 2





Article Directory: http://www.sumbercerita.com


Cerita-cerita Lainnya dari Kategori - HOME --> Cerita Dewasa --> Negeri Jiran
TitleAuthorViews
Isteri Selingkuh 1: Salmah wirasaujana@yahoo.com 77,648
Berkongsi Dengan Jiran - 1 tapaza@tm.net.my 75,169
Bapa Mertua Herman AB 63,195
Isteri Orang 1: Sarah wirasaujana@yahoo.com 52,132
Mak Aku - 1 suzie_qxxxx@yahoo.com 51,752
Korban Kebejatan Nafsu Ayah - 1 kiz_mw@yahoo.com 47,116
Janda Gian - 1 wirasaujana@yahoo.com 44,412
Berkongsi Dengan Jiran - 6 tapaza@tm.net.my 43,429
Budak Sekolah - 5 zul_macho23@yahoo.com 42,883
Rintihan Mak Janda kiz_mw@yahoo.com 42,311
Berkongsi Dengan Jiran - 5 tapaza@tm.net.my 42,227
Kenikmatan Malam Pertama kiz_mw@yahoo.com 39,269
Haruan Makan Anak - 10 tapaza@tm.net.my 38,567
Seks Dengan Bomoh babyrina4u@yahoo.com 37,478
Penyanggak Sex 2: Ruzita wirasaujana@yahoo.com 36,494

 

atom feed entries rss feed entries Valid XHTML 1.0 Transitional
Copyright © 2008 sumbercerita.com - Kumpulan Cerita Terpopuler
Dengan beraktivitas di website kami berarti anda setuju dengan Kebijaksanaan Privasi serta Syarat Persetujuan
eXTReMe Tracker