Gudang Lagu
Sumber Lainnya

Dari bagian 1

"Auwww.. Auwww.. Apa ni?", teriak Julia apabila aku terpegang kakinya.
"Burr.. Burr", aku keluar dari dalam air sambil merencis-renjis air ke mukanya.
"Hai cikgu, tak cukup lagi ke?," perli Julia yang membuatkan rakan-rakannya yang lain tertanya-tanya.

Hanya aku dan Julia sahaja yang tahu apa yang dimaksudkannya. Aku segera memberi isyarat agar Julia tidak menceritakannya kepada pelajar-pelajar lain. Kami mandi sepuas-puasnya sambil bergurau senda antara satu dengan lain. Sambil itu aku sempat juga menraba-raba punggung dan payudara Julia. Almaklumlah sudah ramai-ramai kena pegang dan tersentuh pun tak heran. Setelah puas bermain air, kami semua balik ke khemah kerana siang hampir melabuhkan tirainya. Berhampiran dengan khemah kami ada sebuah perigi yang disediakan untuk membilas badan, sementara menantikan giliran aku berjalan-jalan di persisiran pantai sambil mataku meliar mencuci mata melihat pelancong-pelancong asing yang hadir di pulau ini.

Dalam kegelapan malam yang hanya disuluhi cahaya rembulan, aku lihat seperti ada seorang gadis bertenggek di atas batu di hujung persisiran pantai. Aku merapatinya dan alangkah bertuahnya badan kerana gadis yang ada di depanku adalah Julia.

"Hai jauh mengelamun, ingatkan pakwe ke." teguranku mengejutkan Julia.
"Eh! Cikgu, buat apa kat sini" sambil membetulkan seluar pendeknya yang sedikit naik ke atas.
"Sepatutnya saya yang tanya awak, buat apa kat sini?" aku terus memanjat batu yang didudukinya.
"Boleh saya duduk?", tanyaku meminta persetujuan.
"Cikgu tak pergi makan ke?", soalnya seolah-olah resah dengan kehadiranku
"Apa cikgu-cikgu pulak, panggil Abang Zack je.. Ni bukannya di dalam bilik kuliah."

Aku cuba mencari idea bagaimana hendak menjinakkan anak muridku yang satu ni. Sedang asyik aku mengelamun, tiba-tiba naik seekor anak ketam merayap ditanganku.

"Yes, inilah peluang aku yang terbaik", Kataku di dalam hati.

Sambil aku berbual-bual, anak ketam tadi ku patahkan sepit kecilnya dan kuhalakan ke belakang bajunya. Perlahan-lahan anak ketam tadi merayap masuk ke dalam bajunya. Aku menantikan tindak balas Julia terhadap anak ketam tadi.

"Eh! apa yang yang merayap dalam baju ni"

Dengan keadaan terperanjat, ia mengibas-ngibas bajunya tetapi anak ketam tadi masih melekat kuat pada bajunya. Seperti yang aku harapkan, Julia terus memegang aku meminta pertolongan untuk melihat apa yang masuk dalam bajunya. Aku segera menyelak sedikit bajunya dan menepis keluar anak ketam itu, namun anak ketam tersebut seperti meminta aku memasukkan tanganku ke dalam baju Julia untuk menanggalnya.

"Abang Zack cepatlah, benda tu ada lagi dalam baju ni," melentik-lentik badannya menahan kegelian.
"Benda ni melekat kuat dekat baju tu, tidak mahu tanggal",
"Habis tu takkan nak biarkan aje, cepatlah tanggalkan" sambil tangannya menarik tanganku agar segera menanggalkannya.

Aku memasukkan tanganku ke dalam bajunya dan menepis keluar anak ketam tersebut namun tanganku tidak segera keluar dari dalam bajunya. Jari jemariku mengusap-ngusap lembut di badannya.

"Abang jangan macam ni, nanti orang nampak" Julia minta dirinya dilepaskan apabila tanganku terus memeluk rapat badannya ke dadaku yang bidang ini.

Tanganku terus meramas-ramas payudaranya yang masih berbungkus kemas dengan branya yang berwarna hitam itu. Julia cuba menarik tanganku keluar dari dalam bajunya, namun aku tak mempedulikannya malah aku terus mencium lembut cuping telinga dan memain-mainkan lidahku ke dalam lubang telinganya. Kemudian mulutku terus mencium lembut leher jinjangnya.

"Abang Zack, Julia tak biasalah macam ni.. Abang Zack kan sudah ada EZ".

Sambil tangannya masih berusaha untuk melepaskan dirinya daripada pelukkanku.

"Tapi, Julia punya punggung dan payudara lebih besar dan pejal dari EZ" dan jariku terus menanggalkan penyangkut branya.

Tersentap saja penghadang payudaranya, tanganku terus mengentel-ngentel putingnya. Tangan Julia semakin lemah untuk menepis tanganku dari terus bermain di payudaranya, kini hanya membiarkan sahaja tanganku terus bermain di bukit pejalnya itu. Mata Julia tertutup rapat menahan kesedapan dan nafasnya kini sudah tidak kekeruan lagi. Perlahan-lahan ku pusingkan badannya mengadap diriku, Julia kini hanya menanti sahaja apa tindakan aku seterusnya terdadap dirinya.

Melihatkan wajahnya yang ayu dan bibirnya lembab kemerahan, membuatkan nafsuku bertambah bergelora untuk merasai kenikmatan tubuhnya yang pejal dan putih itu. Julia hanya memejamkan matanya sahaja bila aku daratkan bibirku di dahinya dengan kucupan yang lembut, kemudian aku cium pipinya dan terus menuju ke bibirnya yang merah itu. Julia memeluk erat badanku dan aku terus memain-mainkan lidahku di dalam mulutnya. Julia yang tadinya seperti kekok dengan gerakannya kini mula memainkan peranannya. Lidahnya kini memutar-mutar di dalam mulutku serta menyedut-nyedut lidahku. Lama juga aku bermain-main bercumbuan dan bermain-main lidah dengan Julia. Setelah puas bercumbuan aku mencari batu yang mendatar dan membaringkan tubuhnya.

"Abang Zack cukuplah.. Nanti mereka mencari kita pulak" rayu Julia yang cuba untuk bangun.
"Jangan risau mereka tidak akan nampak kita di sini, lagi pun Julia bersama cikgu".

Aku terus mencium kembali mulutnya agar ia berhenti dari berkata-kata dan tanganku cuba untuk membuka bajunya. Walaupun dalam cuaca yang agak sejuk tapi aku tidak merasainya kerana apa yang aku rasai kini hanya kehangatan tubuh Julia yang berada di depanku kini. Aku ramas-ramas payudaranya dan memain-mainkan lidahku ke putingnya yang berwarna coklat kemerahan itu. Gigitan-gigitan manja ke putingnya membuatkan Julia hilang kerisauan, yang dengar hanya keluhan dan rengekkan kenikmatan dari mulutnya.

"Eheem.. Arghh" suara manjanya memecahkan kesunyian malam.

Aku terus melurut turun lidahku ke pusatnya dan terangkat-rangkat juga punggungnya menahan kegelian. Aku dapat melihat bulu-bulu halus tumbuh di bawah pusatnya dan aku merasakan berapa lebatnya bulu jembutnya yang masih tertutup dengan seluar pendeknya. Julia cuba menahan aku dari menanggalkan seluarnya namun aku dapat merasakan yang yang tangannya seperti berpura-pura menahan tetapi pada hakikatnya ia menyuruh aku terus memainkan cipapnya. Aku menarik turun seluar pendeknya, rupanya Julia tidak memakai seluar dalam.

"Pehh! Mampat seh" Seperti yang aku jangkakan memang lebat bulunya tetapi tersusun rapi menghuni di sebalik lurang yang sempit ini.

Tangan Julia cuba menutup lubang cipapnya mungkin kerana malu apabila aku melihat dengan penuh tekun lubang cipapnya. Aku rasa tak seronok jika aku seorang sahaja yang bekerja mengemudi sedangkan Julia hanya menadah kesedapan. Aku terus melucut baju dan seluarku sekali gus. Mata Julia seperti hendak tekeluar bila melihat batangku menegang menghala ke mukanya. Tangannya ku angkat dan kuletakkan ke batangku.

"Betulke abang punya sebegini besar sebab lihat adik Julia punya kecil aje" soal Julia seperti tidak percaya melihat batangku yang besar dan panjang yang hampir mencecah 7 inici.
"Ohh! Buat projek dengan adik ye.." tanyaku meminta kepastian.
"Tak adalah.. Ternampak aje masa adik tengah mandi" Julia memberikan kepastian.

Aku tidak menghiraukan apa pun yang berlaku antara Julia dengan adiknya, yang pasti Julia sedang berada di depan mataku kini tanpa seurat benang pun melekat di badannya. Aku membetulkan kedudukan aku dalam posisi "69" agar kedua-duanya dapat merasai kenikmatannya. Julia seperti tidak sabar terus memasukkan batangku ke dalam mulutnya dan pula terus memain-mainkan biji kelentitnya yang terjuntai keluar dari cipapnya dan jariku memain-mainkan cipapnya. Kadang-kadang terlepas juga batangku dari mulutnya kerana tidak tahan menahan jilatanku terhadap cipapnya.

"Arghh.. Sedapnya" punggungnya terangkat dan tubuhnya menyejang.

Serentak dengan itu juga lecaklah kolam cipapnya dengan air limpahan dari saluran cipapnya. Melihatkan Julia sudah sampai orgasmenya. Aku terus menjilat bersih air limpahannya dan terasa kesedapan yang tiada dijual di café-café atau restoran-restoran di tepi jalan. Aku juga tidak mahu menunggu lama kerana tidak sabar rasanya nak merasai ketembaman cipap Julia. Aku lihat Julia masih lagi menjilat dan mengolum-ngolum telorku. Aku menarik batangku dan menghalakan tepat ke cipapnya. Aku kangkangkan sedikit pahanya agar memudahkan lagi perlayaranku untuk mendayung pelayaran baru. Perlahan-lahan aku masukkan kepala takukku ke dalam lurangnya yang yang terbelah mekar itu.

"Aduhh.. Bang, sakitnya."
"Pelan-pelan bang".
"Sekejap aje, nanti hilanglah sakitnya" dan aku menyapukan sedikit air ludahku bagi melicinkan perjalananku untuk meneroka lubang gua ini.

Sedikit demi sedikit aku masukkan, akhirnya tujahanku sampai juga ke dindingnya. Pelan-pelan ku tarik dan ku tolak batangku masuk ke dalam liang cipapnya dan kini tidak lagi kedengaran suara kesakitan daripada Julia tetapi rengekan-rengekan yang lemah dan kenikmatan yang hanya di dengari.

"Arghh.. Lagi bang.. Arghh teruskan bang".

Bergoyang-goyang punggungnya menahan hentakkanku ke atas cipapnya. Aku merasakan batang panas terkena lelehan air hangat yang keluar dari cipapnya serentak dengan itu juga aku lihat ada cairan berwarna merah mengalir keluar bersama air hangat tersebut. Sekali lagi aku rasa beruntung kerana dapat merasai daging segar yang belum pernah dijamah olah mana-mana lelaki. Sememang Julia masih lagi seorang perawan dan aku sekali lagi berjaya memecahkan dara untuk kali ke berapa aku sendiri pun tidak dapat memastikannya kerana sudah banyak juga gadis tewas di tanganku.

Setelah puas menadah kini aku biarkan pula Julia berada di atasku. Melenggok-lenggok punggung memainkan batangku. Mungkin kerana sudah beberapa kali mencapai klimak membuatkan kakinya tidak dapat bertahan lama mengangkang di atas badanku. Aku memegang punggungnya dan membantu menolak naik dan turun punggung agar terus memberikan kenikmatan kepadaku. Setelah hampir 1 jam berjuang dan belayar bersama Julia aku rasa batangku semakin mengeras dan berdenyut-denyut. Namun belum semput aku menarik batangku keluar dari cipapnya,

"Croott.. Croot.. Croott" limpahan air lavaku menujah masuk ke dalam cipapnya.
"Arghh.. Arghh." Julia juga melepaskan nafasnya tanda kenikmatan yang tidak terhingga.

Aku dan Julia terdampar seketika dengan satu pelukan erat seperti tidak mahu dilepaskan. Angin yang dingin dan deruan ombak mengejutkan aku dari terus berhayal kerana malam yang semakin larut. Aku dan Julia segera memakai kembali pakaian dan pulang ke tapak perkhemahan.

Pengalaman aku di pulau itu cukup menyeronokkan dan aku tidak melepaskan peluang untuk bersama Julia bila ada kelapangan waktu seminggu berada sana dan EZ juga telah merasa kenikmatan batangku semasa berada di pulau tersebut. Namun aku tidak lagi dapat menghubungi mereka setelah tamatnya mereka di kolej tersebut.

E N D





Article Directory: http://www.sumbercerita.com


Cerita-cerita Lainnya dari Kategori - HOME --> Cerita Dewasa --> Negeri Jiran
TitleAuthorViews
Isteri Selingkuh 1: Salmah wirasaujana@yahoo.com 78,343
Berkongsi Dengan Jiran - 1 tapaza@tm.net.my 75,788
Bapa Mertua Herman AB 63,698
Isteri Orang 1: Sarah wirasaujana@yahoo.com 52,785
Mak Aku - 1 suzie_qxxxx@yahoo.com 52,350
Korban Kebejatan Nafsu Ayah - 1 kiz_mw@yahoo.com 47,558
Janda Gian - 1 wirasaujana@yahoo.com 44,834
Berkongsi Dengan Jiran - 6 tapaza@tm.net.my 43,892
Budak Sekolah - 5 zul_macho23@yahoo.com 43,287
Berkongsi Dengan Jiran - 5 tapaza@tm.net.my 42,714
Rintihan Mak Janda kiz_mw@yahoo.com 42,670
Kenikmatan Malam Pertama kiz_mw@yahoo.com 39,989
Haruan Makan Anak - 10 tapaza@tm.net.my 38,993
Seks Dengan Bomoh babyrina4u@yahoo.com 38,388
Kisah Benarku dengan Kak Ros Janda - 6 nikmati72@yahoo.com 37,467

 

atom feed entries rss feed entries Valid XHTML 1.0 Transitional
Copyright © 2008 sumbercerita.com - Kumpulan Cerita Terpopuler
Dengan beraktivitas di website kami berarti anda setuju dengan Kebijaksanaan Privasi serta Syarat Persetujuan
eXTReMe Tracker