Gudang Lagu
Sumber Lainnya

Dari Bagian 1


Kemudian Roni mengeluarkan penisnya lalu dengan menjambak kasar rambut istriku lalu menampar-namparkan kontolnya ke muka istriku, lalu dengan rambut istriku dia mengelap penisnya. Seterusnya Roni membuka celana berikut celana dalamnya, lalu dia duduk di atas ranjang dengan kaki diangkat ke atas, dia menjambak rambut istriku lalu dituntunnya muka dan hidung istriku ke daerah anusnya sambil berkata..

"Nih perek, jilatin juga lobang pantat gua.." Dengan perlahan Helen menjilatinya sambil mendesah..
"Uuh Ron, gua suka lubang pantat kamu.., aah.. sini gua jilatin" Rupanya Helen bukan hanya menjilat lubang anus Roni tapi diapun menyedotnya dengan bersemangat.

Wah, gila ternyata istriku adalah seorang sex maniac, ooh gila, mukanya yang anggun dan cantik itu serta bibirnya yang sensual, gila sedang menjilati pantat laki-laki lain, pikirku hingga aku mulai menjadi horny dan penisku menjadi sangat keras.

Ah, gila bini gua lagi di pake orang kok gua malah jadi horny sih?, pikirku.

Lalu sambil mengintip, kubuka resletingku dan kumainkan sendiri 'adik'ku yang sudah menegang itu sambil menikmati pemandangan terkutuk itu. Aku masih melihat istriku sedang menjilati anus Roni dengan masih berpakaian lengkap, blouse, rok yang sampai ke lutut dan sepasang sandal tinggi yang sexy di kakinya yang indah itu. Ooh sexynya.. Edan, penisku makin menegang.

Sekarang kulihat Helen memasukkan tangan kanannya ke bawah roknya sambil berjongkok. Rupanya dia juga sudah tidak tahan hingga memasukkan tangannya sendiri ke dalam roknya, dan kukira pasti dia sedang memainkan memeknya sendiri. Sambil terus menjilat ia berkata..

"Ron Memek gua udah gatel banget nih Ron, gila Ron gua udah nggak tahan, udah basah banget nih, jilatin donk Ron, please!"

Kemudian Roni dengan sigapnya berdiri dan mengangkat istriku ke ranjang, di robeknya baju istriku dan di tariknya rok istriku. Ternyata istriku sudah tidak mengenakan celana dalam. Ahh gila, betapa indahnya vagina istriku, dengan jembut yang tercukur rapi dan bagian lubang yang bersih dan halus dan berwarna pink kemerahan tanpa bulu sehelai pun. Rupanya istriku sering pergi ke salon untuk di wax, dan dia pernah menceritakan kepada teman wanitanya yang kebetulan juga temanku bahwa dia pernah ke Japan untuk merawat vaginanya sehingga warnanya bisa berwarna pink kemerahan.

"Buset, betapa untungnya si bangsat Roni itu! Aku saja yang suaminya belum pernah melihat dari jarak dekat memeknya..", umpatku dengan hati yang meluap-luap dan anehnya dengan disertai oleh nafsu birahi yang meluap-luap juga hingga makin kencang kukocok penisku. Rupanya dia sudah mempersiapkan hal ini sejak dia meninggalkan hotel pagi tadi.
"Dasar perempuan sundal..", pikirku.

Kemudian Roni mengangkat kaki istriku yang indah dan masih mengenakan sandal tingginya yang sexy itu lalu di taruhnya ke pundaknya. Dengan rakusnya Roni menjilati vagina istriku, menyedotnya dan memasukkan lidahnya ke dalam vagina istriku.

"Aah aah, enak Ron, enak banget, masukin lidah loe Ron, ahh edan enak banget lidah loe, gigit kelentit gua Ron please gigit, ahh gila enak banget Ron!!"

Istriku berteriak-teriak keenakan, dan tubuhnya pun mulai bergetar keenakan. Dia menjambak rambut Roni sambil berteriak-berteriak..

"Yah Ron terus Ron.. Masukkan yang dalam, sedot kelentit guaah ooh!"

Lalu tiba tiba dia berteriak dengan keras dan menjepitkan kakinya ke kepala Roni..

"Aahh Ron, gua keluar, Ron gua keluarr, edan Ron kamu.. Enak banget.."

Tapi Roni tidak berhenti di situ saja, Roni tetap menjilati vagina istriku dan sekarang bahkan mengangkat pinggul istriku lebih tinggi lagi, dan dia mulai ganti menjilati lubang anus istriku.

"Aah geli Ron.. Enak Ron.. Ooh yah mainin juga lubang memek gua pake jari loe Ron, ooh yah Ronn gila enak banget!"

Dan Roni mulai memainkan jarinya di vagina istriku dan sesekali dia memasukan ke dalamnya dan mulai mencoba untuk menggaruk G-spot istriku hingga istriku meracau..

"Yah di situ Ron G-spot gua ahh iyah di situ.. Garuk terus Ron garuk!"

Dengan pinggul yang meliuk-liuk, mulut yang mendesah-desah, lidah yang kadangkala keluar untuk menjilat bibir sexynya yang kering itu dan tangan yang memainkan teteknya sendiri dengan menurunkan BH-nya karena belum di lucuti, terpampanglah keindahan tetek istriku yang belum pernah kulihat. Bulat montok kencang putih mulus dengan nipple yang kecil berwarna pink. Seperti memandang dua bukit kembar yang sangat indah.

"Orghh Ron gua udah nggak tahan nih Ron.. Please ewein gua donk Ron, gua pengen kontol loe, masukin donk Ron ahh shh!", mohon helen.

Dengan perlahan Roni berdiri di samping ranjang dan mengangkat pinggul istriku. Lalu dengan perlahan dia menggesek-gesek kontolnya di ujung vagina istriku yang indah itu, dan istriku mulai menggila kembali. Dia menggoyang-goyangkan pinggulnya dan semakin gila memainkan teteknya dengan memelintir putingnya dan tangannya yang satu lagi berusaha memainkan kelentitnya sendiri sambil berusaha memasukan secara paksa penis Roni ke dalam vaginanya.

"Ron, masukin donk sayang masukin, gua udah nggak tahan nih, bisa meledak gua kalo gini, cepet donk entotin gua!", pintanya.
"Sabar yah lonte, gua bikin loe gila dulu heheheh.." jawab Roni dengan tersenyum.

Kemudian dengan perlahan Roni memasukkan penisnya ke dalam vagina istriku, lalu setelah memasukan setengah dia mencabutnya kembali, lalu memasukannya lagi hingga istriku dengan liarnya berteriak..

"Masukin kontol loe sekarang semuanya, jangan siksa gua kaya begini, bajingan!"

Akhirnya Roni dengan keras menyodokkan seluruh batang penisnya ke dalam vagina istriku hingga istriku beteriak..

"Ahh gila enak banget kontol loe, gede banget, sodok memek gua yang keras Ron, ahh perkosa gua, abuse memek gua pake kontol loe yang gede.., tusuk memek gua sampe tembus..." Dan Roni memompanya dengan cepat.
"Aah, ahh, shmm yah.. ewein gua Ron ewein gua.. Ahh gua pengen pipis nih Ron, memek gua pengen pipis Ron gua nggak tahan nih.. Ooh bajingan loe Ron, loe bikin gua horny seperti ini!"
"Bukannya ini yang loe mau, loe cari gua kan untuk ini, hehe untuk ngentot sama gua kan Len? Loe sama si Jack juga nggak puas kan?? Hehe", ejek Roni.

Wah gila ternyata istriku juga pernah melakukannya dengan si Jack juga?, Umpatku sambil terus mengocok kontolku sendiri. Jack adalah seorang bule expat yang di-hire oleh mertuaku untuk operation di kantornya.
Gila, sudah berapa orang di kantor yang udah mencoba vagina istriku?, pikirku sendiri.

Tak lama terdengar rintihan Helen yang keras dari kamar, "Aahh gua keluar lagi Ron, gila kamu Ron, nikmat banget ngewe sama kamu ahh.."
Lalu Roni membalikkan tubuh Helen dengan posisi menungging sambil berkata, "Nungging Len, gua mau nyobain pantat kamu nih, kata si Jack pantat loe enak hehehe.."
"Gila loe, jangan Ron, kontol loe kegedean, bisa robek pantat gua, jangan please jangan donkk, pleasee!"

Tanpa menghiraukan permohonan istriku, Roni lalu mengambil lubrication dari kantong celananya dan mengoleskan ke giant penisnya dan dengan cepat di masukannya lah kontolnya ke lubang pantat istriku..

"Aah perih.. Ron perihh, gila sakitt, ahh udah Ron udah gua bisa mati Ron.."
"Tenang bitch! Sebentar lagi pasti akan terasa enak!" dan lama kelamaan istriku memang mulai menikmatinya..
"Ooh ternyata enak Ron, terus pompa lubang anus gua terus entotin.." jeritnya sambil terus memainkan vagina dan kelentitnya sendiri.
"Aah gua mau keluar lagi nih Ron, aahh gua keluar, gua keluar, enak Ron gilaa!"
"Sabar Say, gua juga mau keluar nih, aah gila, enak banget pantat loe, aah.."
"Jangan keluar dulu Ron, gua mau minumn sperma loe ahh shh.." lalu Helen berjongkok di depan Roni dan mengocok dan mengulum penis Roni hingga akhirnya..
"Ahh gua keluar nih Len, gua keluarr, nih telen sperma gua, TELENN..!"

Dengan lahapnya istriku menyedot dan melahap sperma yang keluar dari penis Roni. Dan bahkan ada juga yang berceceran di lantai dan tanpa ragu-ragu dengan rakusnya istriku menjilat sperma yang ada di lantai.

"Kamu memang lonte paling najis yang pernah gua temuin.." kata Roni.

Setelah selesai pertempuran mereka, merke saling berpelukan. Tak lama kemudian Roni berpakaian lagi.

"Say, gua musti balik ke kantor nih sebelon suami tolol loe tegor gua lagi", kata Roni.
"Iya Say, balik dulu deh ntar kita ngentot lagi kalo ada waktu, gua pasti kangen kontol loe lagi deh malem ini.." ujar Helen sambil tersenyum nakal.
"Loh kan loe bisa ngentotin laki loe?", Roni membalik.
"Wah enggak deh, gua nggak nafsu sama dia, mau juga gua jadiin dia budak di rumah gua, kalo dia masih mau tetep married sama gua hahahahaha. Dasar laki-laki tak berguna, gua hanya mau married sama dia kan gara gara bokap gua aja..", jawab Helen dengan nada menghina.

Sakit sekali hatiku mendengarnya. Pengen rasanya aku masuk ke kamar itu untuk menghajar Roni dan istriku sendiri. Tapi tak tahu mengapa aku lebih memilih untuk turun ke bawah dan bersembunyi di kamar yang lain.

Tak lama kemudian aku mendengar pintu utama ditutup menandakan kalau si keparat Roni telah meninggalkan rumah. Dan setelah Roni meninggalkan rumah aku pun pelan-pelan menyusup ikut meninggalkan rumah dan pergi untuk menenangkan pikiran.


Ke Bagian 3





Article Directory: http://www.sumbercerita.com


Cerita-cerita Lainnya dari Kategori - HOME --> Cerita Dewasa --> Penyiksaan
TitleAuthorViews
Budak Pemuasku - 1 ilba_w@yahoo.com 43,873
Nikmatnya Tubuh Pembantu Componk 26,790
Terjebak Penampilan - 1 Bonang 25,863
Siksaan Tanpa Ampun zali_foxer@ureach.com 21,346
Pesta Siksa David Sebua 19,877
Gara-gara SPP - 1 yurie_tej@yahoo.com 19,365
Perintah Mbak Lia - 1 theosoemantri@yahoo.com 19,200
Budak Nafsu Tante Lisa ridwanw78@lovemail.com 18,167
The Crazy Wife - 4 clandestine7469@yahoo.com 17,801
Gara-gara SPP - 4 yurie_tej@yahoo.com 17,582
Budak Pemuasku - 3 ilba_w@yahoo.com 17,417
Budak Pemuasku - 2 ilba_w@yahoo.com 17,059
First Experience Cewek Seksi 16,589
The Crazy Wife - 1 clandestine7469@yahoo.com 16,447
Me and My Teacher - 1 Shameless_male@hotmail.com 15,517

 

atom feed entries rss feed entries Valid XHTML 1.0 Transitional
Copyright © 2008 sumbercerita.com - Kumpulan Cerita Terpopuler
Dengan beraktivitas di website kami berarti anda setuju dengan Kebijaksanaan Privasi serta Syarat Persetujuan
eXTReMe Tracker