Gudang Lagu
Sumber Lainnya

Dari Bagian 3


Kali ini Helen kembali dengan tempat makanan si Remus anjing kami, lalu dengan santainya dia menaruh tempat makanan anjing itu di lantai dan dengan gaya yang sangat elegant dia menyalakan sebatang rokok, dan perlahan dia berjongkok tepat di atas tempat makanan anjing tersebut. Dengan pandangan yang sinis sambil merokok dia menatapku dan berkata..

"Loe haus kan?? Sebentar lagi loe bakal dapet minuman yang sangat enak" katanya, lalu perlahan aku melihat cairan yang agak kekuningan memancar dengan deras dari memeknya.

Dia kencing di tempat makanan anjing itu dengan menatapku sambil merokok. Lalu setelah selesai dia bangun dan menjambak rambutku kembali dan dituntunnya aku dan menekan mukaku ke tempat makanan anjing tersebut kemudian disuruhnya aku meminumnya.

"Ayo minum!! Minum kaya anjing cepet!!" perintahnya sambil terus menekan mukaku ke tempat makanan anjing itu. Dengan perlahan kujilati dan kuminum air kencingnya dari tempat tersebut sampai habis.
"Enak nggak juice gua??" tanyanya. Aku diam saja karena aku merasa mual setelah meminum air kencingnya. Tiba-tiba rambutku dijambak ke atas ke hadapannya lalu dengan keras dia menampar pipiku, PLAKK!!
"Anjing, gua tanya enak nggak, loe diem aja, sekarang gua tanya lagi, enak nggak?"
"Enak Nyonya, enak banget.."
"Shh.. hmm, gila sekarang gua horny banget, tapi kontol loe terlalu jelek buat gua entotin, tapi gimana lagi yah" katanya dengan sinis.
"Udah sekarang kamu tiduran, terus kocok kontol loe yang jelek gua pengen liat mau nggak gua pake kontol loe cepet!!", katanya sambil mendorongku sampai aku terjengkang.

Dengan perlahan kukocok kontolku sendiri, lalu tiba tiba dia berjalan menuju ke arah sepatunya dan mengambil sepatunya lalu di lemparkan kepadaku sambil berkata..

"Nih ciumin and jilatin sepatu gua sambil loe kocok kontol loe.." Dan aku mulai menciumi sepatunya dan menjilatinya sambil aku mengocok kontolku yang sudah mulai dan menjadi sangat keras.
"Ooh enak Nyonya, sepatu Nyonya baunya, ahh iyah Nyonya" kataku tanpa kusadari dan tak tahu kenapa aku menjadi sangat horny.

Lalu setelah kontolku menjadi sangat keras, dengan perlahan dia berjongkok dan tangannya menarik kontolku dengan sangat kasar, sampai aku merasa kesakitan, dan mengarahkannya ke memeknya. Ooh inilah yang kutunggu-tunggu, damn gua pengen banget ngerasain memeknya, pikirku. Dengan perlahan dia memasukkan kontolku ke dalam memeknya dan menggoyang-goyangkan pantatnya dengan gerakan yang berputar.

"Enakk sekali Nyonya, terus Nyonya" kataku. Tapi dia hanya diam saja dan tiba tiba berkata..
"Gila kontol loe nggak enak nih" bentaknya sambil menatapku dengan sinis.
"Tapi shit, apa boleh buat nggak ada kontol lain, dildo gua aja ketinggalan di rumah Papa" katanya lagi sambil menggoyangkan pantatnya naik turun dengan gerakan memutar ala ngebor dan dengan mata yang merem melek. Tiba tiba ada suara langkah kaki dan ada yang berteriak..

"Nyonya?? Pak??"

Ternyata satpamku masuk. Aku kaget sekali di buatnya. Shit mati gua, satpam gua ngeliat lagi, pikirku. Tapi dengan tanpa ekspresi terkejut, Helen menjawab..

"Iyah kenapa Pak Bandi?", tanyanya sambil terus mengentot kontolku.

Dengan tiba-tiba Helen bangun dari kontolku yang sudah meloyo karena aku terkejut. Dan dia berdiri di hadapan satpam tersebut dengan keadaan telanjang.

"Pak, coba Pak saya liat kontol Bapak, kontol suami saya loyo," katanya sambil tangannya mengarah ke bagian celana Pak bandi dan merogohnya.
"Nyah jangan Nyah, wah nggak enak sama tuan," kata Pak Bandi.
"Udah, cepet turunin celana kamu, kamu mau yang enak nggak?" kata Helen istriku sambil tersenyum nakal.
"Bapak kan pasti mau juga kan? Masa sih nggak mau? Kok kontolnya keras kalo nggak mau?" ujarnya sambil tangannya merogoh kontol si satpam yang lucky itu.

Tak tahu kenapa tapi saya menjadi sangat horny melihat adegan seperti itu hingga dengan tanpa sadar aku mengocok kontolku yang kembali tegang sambil melihat istriku yang sudah gila itu merayu si satpam untuk mengentotnya. Lalu dengan perlahan dia berjongkok di depan si satpam sambil memohon..

"Ayoo Pak, saya pengen liat nih kontol Bapak" pintanya sambil membuka buckle ikat pinggang si satpam dan menurunkan resleting si satpam dan mengeluarkan kontolnya.

Ooh my God, ternyata si satpam mempunyai kontol yang panjang dan berdiameter besar. Si satpam yang masih malu-malu itu mencoba menghindar. Tetapi dengan tidak tahu malunya, istriku memaksa untuk memasukkan kontol si satpam yang besar itu ke dalam mulutnya..

"Ahh ini kontol gede sekali dan enak, macho sekali dengan warna yang agak kehitaman, besar dan penuh dengan urat-urat kejantanan, ahh enak sekali, nggak seperti kontol suami saya tuh yang kecil" katanya sambil mengulum dan menghisap kontol si satpam itu dan memandangku dengan hina. Pak bandi yang tadinya malu-malu, sekarang menjambak rambut istriku dan mengnhujam-hunjamkan kontolnya ke dalam mulut istriku sambil meracau..

"Ooh gila mulut Nyonya enak nih.. Arrgghh enak sekali, terus Nyonya, sepong terus kontol saya, Nyonya kan suka," katanya.
"Iiyyahh Pak kontol Bapak enak juga.. Pake Pak mulut saya, entot mulut saya.." kata istriku yang sudah lupa daratan karena birahi.

Saya hanya bisa memandang dengan perasaan yang marah kesal, tapi di samping itu aku juga horny berat, sampai-sampai kontolku menjadi tegang sekali. Dan aku pun mengocok kontolku sambil melihat pemandangan yang gila itu.

Gila Helen, cewe anggun begitu sampai kontol satpam saja dia suka, aku sendiri pun tak percaya melihatnya. Setelah puas dia mengulum dan menghisap kontol Pak Bandi satpamku yang sangat beruntung itu, dia duduk di sofa dan menyuruh Pak Bandi untuk memasukkan kontolnya lagi ke dalam memeknya.

"Ooh Pak Bandi saya sudah nggak tahan lagi, Bapak mau kan masukin dan muasin saya?" tanya Helen.

Lalu dengan buasnya Pak bandi memasukkan alatnya yang begitu besar ke dalam memek istriku dan mulai menggenjotnya, kontan istriku mendelik dan berteriak..

"Aah gila nih kontol be.. be.. besar se.. se.. kali ahh.. ooh yah.. eenak sekali, tterus Pak entotin saya" katanya seperti orang yang sudah hilang ingatan. Kontan Pak Bandi si satpam menjadi sangat buas mengentot istriku, memompa istriku dengan sangat kuat..
"Oohh ooh ooh.. Pak saya mau keluar nih.. Saya hampiir sampai", dengan makin gila Pak Bandi memompa dengan kuat memek istriku sampai akhirnya..
"Aah gilaa gua kkeluar!!" jerit Helen sambil tangannya meremas pantat Pak Bandi si satpam. Tapi rupanya si Pak satpam masih kuat dan masih bernafsu untuk menikmati vagina istriku. Dia tetap memompa hingga istriku mendelik dan mendesah kenikmatan. Sambil memandangku, dia berkata..

"Nih liat monyong, kontol tuh kaya gini, enak, nggak kaya punya loe" bentaknya padaku sambil terus menikmati kenikmatan yang Pak Bandi si satpam berikan kepadanya. Tiba tiba Pak Bandi sudah tidak tahan dan mulai berteriak..
"Ahh ahh ahh, Nyonya saya mau keluar Nyonya ooh ooh"
"Pak, keluarkan di mulut saya, saya ingin merasakan peju Bapak" katanya dengan penuh nafsu.

Lalu Pak bandi mencabut kontolnya dan mengarahkannya ke muka istriku hingga memuntahkan air maninya ke situ. Dan dengan tanpa rasa jijik Helen istriku yang gila itu menelan dan mengulum air mani Pak bandi di hadapanku. Akhirnya dengan tersenyum puas dia berkata..

"Terimakasih yah Pak, enak sekali peju dan kontol Bapak, saya dibikin puas olehnya. Untung ada Bapak, kalo tidak saya nggak akan bisa puas dengan kontol suami saya. Lain kali kalo Bapak lagi horny masuk aja OK", katanya sambil mencium kontolnya lagi. Si satpam tersenyum dan berkata..
"Iyah Nyonya, memek Nyonya juga enak sekali. Belum pernah saya merasakan wanita secantik dan seseksi Nyonya" Kemudian istriku berdiri dan merangkul si satpam sambil berkata..
"Temenin saya mandi yuuk, siapa tau nanti di dalam alat Bapak berdiri lagi".

Dengan tanpa memperhatikanku sama sekali, Helen menarik tangan si satpam membawanya menuju ke kamar pengantin kami dan ke kamar mandi. Di sana aku dengan kontol yang masih sangat tegang hanya bisa memperhatikannya sambil mengocok kontolku. Ahh, betapa malangnya nasibku..

*****

Bagi wanita yang suka menjadi femdom, suka dengan sex style seperti ini dan ingin sharing, silakan hubungi email saya.


E N D





Article Directory: http://www.sumbercerita.com


Cerita-cerita Lainnya dari Kategori - HOME --> Cerita Dewasa --> Penyiksaan
TitleAuthorViews
Budak Pemuasku - 1 ilba_w@yahoo.com 43,936
Nikmatnya Tubuh Pembantu Componk 26,842
Terjebak Penampilan - 1 Bonang 25,897
Siksaan Tanpa Ampun zali_foxer@ureach.com 21,398
Pesta Siksa David Sebua 19,916
Gara-gara SPP - 1 yurie_tej@yahoo.com 19,404
Perintah Mbak Lia - 1 theosoemantri@yahoo.com 19,224
Budak Nafsu Tante Lisa ridwanw78@lovemail.com 18,206
Gara-gara SPP - 4 yurie_tej@yahoo.com 17,607
Budak Pemuasku - 3 ilba_w@yahoo.com 17,442
Budak Pemuasku - 2 ilba_w@yahoo.com 17,082
First Experience Cewek Seksi 16,617
The Crazy Wife - 1 clandestine7469@yahoo.com 16,474
Me and My Teacher - 1 Shameless_male@hotmail.com 15,539
Angel In Cage tight_magnum@yahoo.com 12,511

 

atom feed entries rss feed entries Valid XHTML 1.0 Transitional
Copyright © 2008 sumbercerita.com - Kumpulan Cerita Terpopuler
Dengan beraktivitas di website kami berarti anda setuju dengan Kebijaksanaan Privasi serta Syarat Persetujuan
eXTReMe Tracker