Gudang Lagu
Sumber Lainnya

Aku mahasiswa di Yogya tingkat hampir akhir. Aku mau berkisah tentang pengalamanku ngesex di sebuah kost-kostan mahasiswa. Kost-kostan itu untuk campur, untuk cowok dan cewek. Sebulan pertama sih normal-normal saja bagiku yang dari luar pulau, tapi beberapa hari setelah bulan kedua kost-kostan tersebut ketahuan belangnya (atau asyiknya, tergantung dari mana melihatnya). Hari itu aku lagi mau berangkat kuliah siang ketika kulihat dari seberang kamar Nina, si cewek dengan payudara sebesar buah melon yang kebanyakan pupuk, nongol dari kamarnya ke kamar mandi tidak pakai apapun kecuali sandal jepit. Handuk saja cuma ditenteng sama tangan kirinya, sedang tangan kanannya menenteng peralatan mandinya. Kulitnya yang sawo matang semakin membuatnya tampak seksi. Bodinya yang agak pendek semakin menampakkan bongkahan pantatnya wuuihh!!

Aku yang masih normal terang saja terangsang. Aku langsung kena komplikasi mata-jantung-kemaluan. Mata melotot melihat bodinya Nina, jantung langsung berdegup kencang, penis langsung menegang. Setelah masuk ke kamar mandi Nina sedikit menutup pintu untuk menggantungkan handuk dan pandangan matanya bertemu dengan pelototan mataku. Ia tidak terlihat kaget, malah tersenyum menggoda dan sedikit meremas payudaranya sendiri. Ia ternyata, dan untungnya bagiku, tidak menutup pintu kamar mandi dan mulai mengguyur badan semoknya dengan santai-santai saja seakan aku yang menonton dia mandi adalah hal yang normal.

Beberapa saat setelah mengguyur tubuhnya untuk membersihkan sabun di badannya ia menoleh ke belakang dan cengengesan melihat aku bengong saja di depan pintu kamarku. Kuliah langsung terlupakan begitu dia menggunakan jemari telunjuk kanannya untuk mengajakku ke kamar mandi. Langsung saja aku melemparkan diktat kuliahku ke kamar dan melepas seluruh bajuku, termasuk CD-ku, sehingga batang kemaluanku yang sudah menegang dari tadi langsung seperti terbebas dari kungkungannya. Lalu aku berjalan dengan agak pelan ke kamar mandi bersama itu. Nina ternyata memunggungiku, tidak tahu lagi apa. Saat aku masuk ke kamar mandi ia cuma menoleh sedikit dan tersenyum.

"Eh Rico belum pernah mandi bareng cewek ya?"
"Belum, apalagi seseksi kamu," jawabku sambil mengagumi pantat dan pinggulnya yang menggairahkan apalagi dalam keadaan basah begitu.
Sambil tetap memunggungiku ia meraih kedua tanganku dan menggiring keduanya ke payudaranya yang "bujuk buset" itu. Aku lalu meremas puting payudaranya sambil sedikit mengusap-usap dengan gerakan melingkar yang lembut. Bibirnya yang tebal itu mengeluarkan desahan yang menerbangkan birahiku. "Aaahh.. eemmhh.. eemmhh.." Saat ia sedikit menoleh ke samping, langsung saja kulumat bibir sensualnya itu. Desahannya sedikit tertahan tapi bercampur dengan desahanku sendiri. Lalu tangan kiriku mulai mencari klitorisnya dan mulai mengerjai klitorisnya dengan lembut. Desahannya semakin menggema di dalam mulutku dan dipantulkan oleh dinding kamar mandi.

Aku mulai kepingin penetrasi ke vaginanya. Jadi aku mulai membalik tubuhnya supaya menghadap ke arahku. Tapi ia menolak sambil melepas pagutanku. Sambil sedikit mendesah ia bilang, "Sodomi yuk.. pengen.." Oke deh, pikirku sambil mendorong punggungnya supaya ia menunduk. Dan ia menuruti keinginanku. Ia menunduk dan langsung saja pantatnya aku masuki batang kemaluanku yang sudah tegang tidak keruan. Penisku masuk ke lubang pantatnya dengan perlahan. Tiba-tiba ia memekik keras sekali,
"Aaarrgghh..!!"
"Kenapa Nin?" tanyaku kaget, batang kemaluanku terjepit ketat sekali sehingga terasa nikmat sekali.
"Nikmat.. sekalii.. uuhh.. aargghh.."
Sekali lagi Nina memekik keras waktu aku mulai mendorong pinggulku maju mundur. Nina menyempitkan lubang pantatnya seperti kalau lagi menahan kentut.

Sensasi yang diterima batang kemaluanku rasanya luar biasa sekali. aku juga mulai mendesah-desah keenakan. Aku memegangi pinggul seksinya dan sesekali menampar pantatnya yang montok sekali. Lalu kutempelkan dadaku ke punggungnya dan mulai meremas-remas payudara melonnya yang menggantung berat dengan gemas. Pasti teman-temanku tidak percaya kalau aku berhasil menyetubuhi Nina, the most wanted girl in campus to sex with! "Uuuhh.. aahh.." desahku ditimpali pekikannya Nina. This girl is really hot!

Tiba-tiba aku merasa ada cairan hangat mulai menjalar ke ujung kepala batang kemaluanku. Tanpa sempat kutahan, air maniku keluar sebagian di dalam pantatnya Nina, sedangkan sebagian meloncat keluar mendarat di punggungnya Nina. Semburan kedua Nina sempat berputar dengan cepat dan menerima air maniku di pipi kirinya. Semburan keempat mendarat ke seluruh wajahnya. Setelah itu ia mulai menjilati seluruh mani di wajahnya dan mengusap-usap pantatnya untuk meraup maniku yang ada di punggung dan pantatnya setelah itu ditelannya sampai habis.

Aku merasa agak lemas tapi puas. Dan parahnya aku kepingin lagi. (Tentu donk!). Dan Nina tahu itu. Dia bilang,
"Dilanjutin saja di kamar."
"Kamarku atau kamarmu?"
"Kamarku saja. Kamarmu berantakan sih!"
Aku nyengir malu. Lalu tiba-tiba aku meraih tubuhnya dan kugendong dia ke kamarnya. Air yang menetes dari tubuhnya semakin membuatnya tampak menggairahkan karena memantulkan sinar matahari. Sesampainya di kamarnya aku rebahkan di kasurnya dan aku mulai menjilati semua air yang menempel di tubuhnya. Dia mulai mendesah-desah lagi saat kujilati putingnya yang sudah keras lagi. Ia lalu secara tiba-tiba meraih kepalaku dan menekannya keras sehingga aku terbenam dalam-dalam ke payudaranya. Aku mulai menggerigiti putingnya dan sekali lagi (jadinya terus-terusan), Nina memperdengarkan pekikan nikmatnya.

Lalu setelah merasa puas mencicipi payudaranya, aku mulai mengarahkan batang kemaluanku ke dalam vaginanya. Dia memekik kaget saat penetrasi dan langsung kugenjot habis-habisan. Jepitan dinding vaginanya benar-benar yahud deh! Aku mengerang-erang nikmat sekali dan Nina menjerit-jerit keenakan. Lalu aku melumat bibir sensualnya dan dia membalas dengan bergairah. Dada kami bergesekan dan sensasi yang ditimbulkan benar-benar aduhai. Lalu selang beberapa menit kemudian aku keluar lagi tanpa sempat kutahan.

"Niinn.. eemmhh.. keeluuaar.. dii.. daaleemm.. nniihh.." kata-kataku terputus-putus oleh erang nikmat dan sensasi orgasme.
"Nnggakk.. papa.. kooqq.." rupanya dia juga mengalami sensasi yang sama.
Lalu aku ambruk di sampingnya untuk istirahat. Nina juga lelah kelihatannya.
"Rico.."
"Ya?"
"Welcome to the club!" katanya membuatku heran.
"What club?"
"The Orgy Club! Gini lho di sini, di kost-kostan ini, sex is totally free. Sama cewek manapun di kost ini, kamu boleh main semaumu. Dan kalau ceweknya tidak mau, kamu boleh perkosa dia. Di sini ceweknya adalah budak seks. Aku, Wiwik, Rieka, Sabrina yang indo bule itu adalah budak-budak seks cowok di sini. Alex, Leo, Anton, Joko, Mario, Indra, bahkan Mas Deddy yang punya kos, lalu Pak Kasimun satpam sini, dan sekarang kamu berhak merkosa kita berempat.Tapi kami juga boleh minta main kalau kepingin. Dan setiap weekend kita ada orgy di rumahnya Mas Deddy. Istrinya, Mbak Eva, juga anggota klub lho. Pokoknya totally free deh!"

Aku agak kaget dan pusing mendengarnya.
"Semua orang?" tanyaku.
"Pokoknya syaratnya adalah kamu orang kost di sini. Benernya kamu diajak Indra kost ke sini karena dia denger kamu punya kemampuan main sangat dasyat. Dia denger dari mantanmu. Eh sori lho kalau nyinggung perasaanmu tentang mantanmu."
Aku kaget. Ternyata Indra punya tujuan lain mengajakku kost di sini. Buat melupakan Sarah yang selingkuh dan mengenalkan dunia sex yang lebih bebas. Wahn thank's Ndra!
"Jadi aku berhak main dengan kalian cewek berempat walaupun kalian tidak mau?"
"Iya!" jawab Nina dengan tersenyum.
"Emm.. weekend itu entar besok. Aku diundang nih?"
"Like i Just said to you, kamu adalah anggota klub ini sekarang. Jadi kamu berhak ke sana."
"Jadi itu alasan kalian tiap weekend keluar barengan terus?"
"Iya," terdengar jawaban dari arah pintu.

Kami menoleh ke arah pintu yang lupa kututup. Ternyata si Wiwik, yang bodinya paling proporsional dari mereka. Kubilang dengan dada montok, walaupun tidak semontok Nina. Dia berdiri di depan pintu dengan telanjang bulat. Pinggangnya yang menggiurkan dan kulitnya yang seperti pualam memantulkan sinar marahari. Rupanya ia pakai baby oil sebelum ke sini.

"Eh Wiwik, darimana kamu tahu aku abis main sama Rico?"
"Teriakan khasmu kalau lagi ngentot dan kalian sama sekali tidak menutup pintu kamar mandi dan kamar tidur. Juga dari TV."
"TV?"
"Iya tiap kamar ada hidden kameranya, termasuk kamar mandi dan kamar tidur. Kami semua tahu kalau kamu tiap mau tidur selalu onani dan para cowok ngiri liat ukuran batang kemaluanmu," jawab Nina geli.
"Kalau yang cewek?" tanyaku jahil, kepalang tanggung.
"Kita selalu kepengen dientoti sama penis besar kayak punyamu, walaupun tidak panjang. Nina sudah duluan tuh!"
"Ooo dan kamu kepengen?"
"Iya sih!" jawab Wiwiek sambil wajahnya memerah menahan nafsunya.
"Tapi staminaku abis."
"Nih Irex!" kata Nina ketawa.

Langsung saja kusambar Irex itu dan kuminum dengan semangat. Selang beberapa menit kemudian aku mulai merasa fit lagi dan ready for fight. Wiwik yang sementara itu mengusap-usap puting dan klitorisnya sendiri serta mendesah-desah. Sudah mulai terangsang rupanya. Aku lalu berdiri dan mendekatinya. Kudorong ia ke dinding dan mulai kujilati bibirnya yang tipis itu. Tapi dia menolak dan langsung jongkok. Tanpa basa-basi dia mencaplok batang kemaluanku. Setelah mengusap-usap batang penisku yang di dalam mulutnya dengan lidahnya, dia mulai mengocok-ngocokku dengan memaju-mundurkan kepalanya. Kadang-kadang lidahnya menyusuri bagian bawah batang kemaluanku dan mengemut buah zakarku. "Aahh.. yaahh.. teruss.. terus.. Wik.." aku mendesah-desah, tidak kuat menahan birahi. Dan aktivitas itu berlangsung agak lama.

Lalu aku tidak sabar dan menarik bodinya Wiwik dan merebahkannya di lantai. Lalu kuangkat kedua kakinya yang panjang dan indah ke bahuku dan mulai kugenjot habis-habisan, tidak ada lembut-lembutnya. Ternyata beda dengan Nina, Wiwik hanya mendesah-desah. "Emmhh.. uuhh.. aahh.." Setelah beberapa menit akhirnya aku keluar juga. "Croott.. croot.." semburan silih berganti masuk ke dalam liang vaginanya. "Aaahh.." desahku. "aahh.." desahnya juga."Aaahh.." ada desah lain. Ternyata Nina masturbasi sampai orgasme. Saat itu Rieka lewat depan kamarnya Nina. Dia berhenti sejenak lalu hendak meneruskan langkahnya ke kamarnya. Kepalang tanggung aku langsung melepaskan diri dari Wiwik dan kuterjang Rieka.

Rieka adalah cewek yang punya bodi agak pendek, tapi lebih tinggi dari Nina sedikit. Payudaranya tidak seberapa besar, lebih besar sedikit dari punyanya Wiwik, tapi sering pakai BH yang agak kekecilan, sehingga tampak sangat menantang. Kalau melangkah payudaranya sering bergetar naik-turun membangkitkan birahi. Rieka yang tidak siap menerima terjanganku kaget dan semua buku yang didekapnya terjatuh. Dia menjerit kaget sehingga menambah nafsuku. Kuseret dia ke kamarku yang di seberang kamarnya Nina, lalu kudorong dia ke dinding kamar. Nafasnya naik-turun membuat payudaranya juga naik-turun menantang untuk dinikmati.

"Ngapain kamu, aku tidak mau dientot sama kamu!" serunya judes.
Dia mendekap payudaranya dengan kedua tangannya.
"Aturan The Orgy Club: Setiap cewek jadi budak seks. Kalau tidak mau boleh diperkosa. Betul Nin?" tanyaku ke Nina tanpa menoleh.
"Yoi man! Rape her as the way you like it!" Nina memberiku semangat.
"Haah.. kamu sudah tahu?"
"Iya. Now enjoy my cock, wether you like it or not!"
"Ahh.." belum sempat Rieka menjawab, tanganku sudah menjangkau kaus ketatnya dan merobeknya sehingga terlihatlah daging payudaranya yang berwarna putih susu.
Lalu kusingkirkan tangannya dan kurenggut BH-nya sampai robek jadi dua. Rieka kelihatan panik.
"Kenapa panik, kamu kan anggota Orgy Club. Budak seks donk?!" kataku menggodanya.
"Ehh.. aku.." belum sempat kalimatnya selesai kulumat bibir sensualnya.

Dia berusaha melepaskan bibirku dari bibirnya dan menjauhkan tanganku dari bodinya. Tidak berhasil karena aku lebih kuat. Kudesak dia ke dinding sambil terus menciumi bibir dan mulutnya. Dia memberontak dan secara tiba-tiba dia berhasil pas dari cengkeramanku. Dia lari keluar kamarku, tapi berhasil kukejar dia dan kudesak lagi ke tiang dinding. Kali ini kujangkau roknya dan kurobek langsung beserta CD-nya. Seketika kuangkat kaki kirinya dan batang kemaluanku langsung kuarahkan masuk ke vaginanya. Mula-mula agak seret tapi lama-lama enak juga. Kugenjot dengan agak cepat. Dia teriak-teriak, "Enggakk.. mmaauu.." atau sesuatu seperti itu deh! tidak jelas soalnya. Dan aku cuek saja beibeh! Surga dunia pantang disia-siakan. Apalagi dia rela diperkosa. Setelah beberapa genjotan, Rieka teriakannya dari "Enggakk.. mmaauu.." berubah menjadi "Doonn't.. ssttoopp.. uugghh.. ffeellss.. goodd!" Kuperhatikan roman wajahnya yang manis itu menjadi semakin menggairahkan kalau lagi horny begitu.

Setelah beberapa menit aku merasa hendak keluar. Tanpa early warning maupun pertanyaan mau dikeluarin dimana, kusemburkan saja semua sisa sperma yang ada ke dalam rahim Rieka."Aaahh.." Rieka ternyata juga orgasme. Desahannya barengan dengan desahanku. Air mani beserta spermaku berleleran di sepanjang pahanya yang panjang dan indah. Setelah itu dia dengan gontai pergi ke kamarku untuk mengambil baju dan BH-nya yang robek. Lalu dia menggeletakkan diri di kasurku. Aku susul juga dengan langkah gontai. Ternyata dia tidur, ngorok lagi biarpun tidak keras. Akhirnya aku merebahkan diri di sampingnya. 4 kali senggama dalam dua jam, wuuihh! It's my first time dude! jadi boleh dong istirahat sekarang. Aku lalu memeluk dia dan tanganku meremas payudaranya yang aduhai itu. Dia cuma mengerang kecil. Akhirnya kami tertidur. Nina dan Wiwik ternyata ngelanjutin aktivitas mereka dengan menjadi lesbian. Bodo ah! Yang penting mereka always ready for use.

TAMAT





Article Directory: http://www.sumbercerita.com


Cerita-cerita Lainnya dari Kategori - HOME --> Cerita Dewasa --> Pesta Sex
TitleAuthorViews
Aku Tidak Mau... Tapi Aku Menikmatinya roy_takeshi@yahoo.com 98,338
Staff Admin Untuk Rame-Rame daricerita@mail.com 52,434
Wah... !!! roy_takeshi@yahoo.com 50,543
Tugas Kenikmatan diandra_marcia@yahoo.com 50,429
Teman Suamiku, Teman Tidurku 01 mh_asnawi@hotmail.com 50,196
Majikan dan Pembantunya inidony@yahoo.com 47,828
Kegelisahan Seorang Isteri rienmariana@yahoo.com 40,264
Pesta Seks dengan Gadis SMA - 2 robertsasmita@yahoo.com 40,235
Kisah Bahagia di Hari Minggu - 4 sheilatanki@plasa.com 36,153
Andani Citra: Kegilaan di Lift Kampus - 1 andacc@kittymail.com 35,067
Pesta Pribadi Pesta Free Sex 33,716
Pertama Kali Bertiga - 1 aishamaharani@yahoo.com 32,748
Ryu - 1 vs 3 Ryu_Hot@plasa.com 32,544
Mencicipi Pacar Teman gadis.ikon@yahoo.com 27,505
Cemburu Membawa Sensasi - 1 Madfani2003@yahoo.com 26,879

 

atom feed entries rss feed entries Valid XHTML 1.0 Transitional
Copyright © 2008 sumbercerita.com - Kumpulan Cerita Terpopuler
Dengan beraktivitas di website kami berarti anda setuju dengan Kebijaksanaan Privasi serta Syarat Persetujuan
eXTReMe Tracker