Gudang Lagu
Sumber Lainnya

Kisah ini terjadi dalam kehidupan saya sehari-hari dan berlangsung sampai saat ini. Katakanlah ini kisah nyata, walau tempat, hari dan tanggal, nama serta isi cerita sedikit berbeda dengan kenyataannya.

Saya Robby, pria berusia 34 tahun (saat ini), seorang pengusaha yang berkantor di Bandung, usaha saya berjalan dengan baik dan tidak terkena imbas krisis moneter. Wajah dan perawakan saya tergolong keren, tinggi besar, dada bidang, badan atletis, dan berlibido tinggi.

Singkat cerita, yaitu empat tahun yang lalu tepatnya di usiaku 30 tahun, aku terpikat dan jatuh cinta dengan seorang janda yang telah memiliki 3 anak, yang saat ini menjadi istri pertamaku. Siska nama janda itu, usianya lebih tua dariku 8 tahun, keturunan Sunda Belanda. Walau lebih tua dariku namun bila disandingkan dengan wanita seusiaku penampilannya tidak kalah, bahkan sulit untuk dibedakan mana yang tua dan mana yang lebih muda.

Saat ini ketiga anaknya yaitu anakku juga (anak tiri), yang paling besar Mona, mahasiswa semester 4 di PTS swasta, adiknya Mira kuliah di Akademi sekretaris, semester satu, dan yang paling kecil Mia masih duduk di kelas 3 SMU. Ketiganya sangat dekat denganku, manja dan cantik-cantik, putih dan segar, karena mereka tergolong anak-anak yang rajin merawat tubuh seperti mamanya.

Satu tahun belakangan ini aku sering memperhatikan pertumbuhan dan perubahan tubuh mereka, mulai dari kulitnya sampai dengan buah dada mereka yang ranum. Dan sejak itu pula sering tersirat di benakku untuk menikmati tubuh yang indah-indah itu. Sudah pasti cara menikmatinya yaitu dengan memandangi, memegang, menjilati dan merasakan sentuhan batang kelaminku di semua kulitnya.

Kalau keinginan memandang sudah sering kudapati, seperti kalau sedang duduk bersama satu keluarga atau kalau sedang bercanda, sering kulihat pangkal paha mereka, bahkan pemandangan sekilas tubuh mereka tanpa busana pun pernah kulihat, tapi itu kan hanya sekilas, sedangkan kenikmatan yang kuinginkan adalah memandanginya tanpa putus. Pokoknya aku ingin merasakan ketiganya, gilakan.. Itu semua memang ketiganya sangat menggairahkan birahi kelaki-lakianku.

Kesempatan pertama tiba juga, yaitu pada waktu acara perkawinan emas mertuaku di Cimahi, semuanya kami diundang untuk pesta acara tersebut, pesta diadakan satu malam suntuk dimulai dari jam 7 malam. Waktu itu aku tidak dapat hadir lebih awal, karena harus bertemu tamu bisnisku dari Eropa, sehingga kuputuskan untuk menyusul saja.

Sekitar pukul 6 sore, Siska istriku menghubungiku di HP, pesannya bahwa sebelum berangkat aku mampir ke rumah dulu untuk jemput Mia, karena Mia juga pulangnya telat karena ada pertandingan basket di Sekolahannya. Sedangkan istriku berangkat terlebih dahulu dengan Mona dan Mira kakaknya Mia.

Jam 7.40 malam aku tiba di rumah, mobil kuparkir di halaman, tidak langsung kumasukkan ke garasi, karena memang aku akan keluar lagi.
"Non Mia sudah pulang mang Udin..?" tanyaku kepada pembantu rumah kami.
"Sudah Tuan, barusan saja..," jawab Mang Udin singkat sambil menutup pintu mobil.
Aku langsung berjalan menuju teras rumah dan ruang tamu. Setibanya di ruang tamu kutemui Mia sedang berbaring di sofa sambil memijit-mijit bahu kanannya.

Mia berbaring telentang dengan pakaian basket yang seksi, celana strite basketnya yang ketat membentuk bayangan gundukan di antara pangkal paha yang putih itu, dan kaos basket yang basah lusuh juga membentuk dua buah dadanya mumbul ke atas. Posisinya yang telentang membuatku terperanjat dan menghentikan langkahku.

"Mia.., kok kamu belum rapi sayang..?" sapaku halus penuh dengan kemanjaan.
Yang satu ini memang lain, maklum yang paling kecil jadi sangat manja denganku. Dia sering berlendotan denganku, bahkan tidak perduli bila pada saat bercanda, buah dadanya sering tersentuh dengan tanganku, sebaliknya tanggannya secara tidak sengaja kadang menyentuh kejantananku.

"Ayo buruan, nanti kita telat sayang.." lanjutku sambil berlalu menuju ke kamar.
"Mia tidak ikutan aja ya.. Pa..," jawabnyanya manja pula.
Langkahku terhenti dan berbalik ke arahnya yang sudah tidak terlihat karena terhalang sandaran sofa.

"Memangnya kamu kenapa sayang..?"
Kutanya dan kuhampiri anak tiriku itu sambil berlutut di samping wajahnya di depan sofa dengan kedua siku tangganku kuletakkan di busa dudukan sofa, dan kedua telapak tanganku menopang dagu, persis seperti orang sedang melamun. Pada posisi ini wajahku dengan gundukan dadanya sangat dekat, lebih kurang satu jengkal, sedang dengan wajahnya lebih kurang dua jengkal. Aroma keringat bercampur wangi parfumnya bercampur membangkitkan nafsuku.

"Kenapa.., kamu kecapean..?" tanyaku lagi dengan pelan, sambil mengusap rambutnya dengan tangan kananku, sedang tangan kiriku tetap menompang pada dagu.
"Ini Pa.., bahu Mia keseleo, tadi terjatuh pada saat bertanding..," lapornya sambil memiringkan badannya ke kiri menghadapku, yang maksudnya ingin menunjukkan bahu yang sakit itu. Tanganku yang kiri yang sedang menompang dagu menempel rapat dengan kedua dadanya pada saat Mia memiringkan badan tadi. Jantungku langsung berdebar, dan batang kemaluanku terasa perlahan bergerak membesar.

Kubiarkan terus tangan kiriku menempel sambil kuperiksa bahu kanan yang katanya sakit tadi dengan tangan kananku membuka sedikit lingkaran t-shirt Mia. Terlihat jelas di depan mataku bulu roma yang halus di sekitar lehernya dan pundak yang putih mulus, kupijit-pijit halus sambil kuelus lembut bahunya. Hatiku berkata tercapai sedikit keinginanku.

"Ah.., ini tidak terlalu parah sayang..,"
"Tapi sakit Pa..," jawabnya cepat.
"Bukannya ini alasan kamu saja untuk tidak ke pesta Oma.." sanggahku, "Kamu jangan bohong, Papa kan tahu, Papa ini guru karate.."
"Benar Pa.., sakit.." jawabnya meyakinkan.

Pembicaraan singkat ini berlangsung terus sambil tanggan kananku memijat lembut bahunya, dan sekali-sekali mengelus sampai ke punggungnya. Tidak ketinggalan beberapa kali kuciumi pipi kanannya. Soal ciuman pipi sudah tradisi di keluargaku, tapi ciuman ini aku bedakan, ciuman kudekatkan ke telinganya, sehingga terkadang Mia terasa geli. Batang kemaluanku sudah semakin mengeras, pikiranku semakin ngeres, dan kuputuskan kesempatan ini untuk tidak kusia-siakan mencapai keinginanku. Mumpung di rumah tidak ada siapa-siapa, jarang suasana ini terjadi.

"Ayo sudah, sekarang sudah sembuh, cepat salin sana.." tegasku dengan gaya kebapakan sambil kucium pipinya.
Aku bangun dan beranjak ke kamar, seolah tanpa memperdulikannya. Kutahu Mia masih tiduran di Sofa sambil malas-malasan. Sambil menuju kamar, kususun rencana jitu untuk menikmati tubuh Mia. Sambil jalan menuju kamar melewati meja telepon, kucabut kabelnya, agar saat aku bereaksi nanti tidak terganggu dengan dering telepon.

Setibanya di kamar, aku langsung melepas baju kerjaku, tidak lupa kaos dalam dan CD-ku. Sekelibat kusambar kimono yang tergantung di belakang pintu kamar, kubalut tubuhku yang ateletis ini dengan kimono, sehingga saat aku bereaksi nanti sudah tidak merepotkan lagi. Segera kumulai niatku dengan memanggil Mia yang masih di sofa tamu.
"Mia.., sini Papa benerin ototmu yang keseleo.." panggilku.
"Kamu tidak boleh tidak datang di acara Oma.." kutegaskan tanpa menunggu jawaban dari luar kamar.

Kudengar suara langkah diseret dari arah ruang tamu, sudah pasti itu Mia, dan kuberkata dalam hati, "Tehnik pertama berhasil, yaitu membawa Mia masuk ke dalam kamar."
Kudengar suara pintu terbuka, aku pura-pura tidak memperhatikan siapa yang masuk dan sudah pasti Mia, dan aku pura-pura sibuk dengan mencari baju di lemari pakaian. Mia masuk dan duduk di tepi ranjangku, dan segera tidur telentang sambil kedua kakinya masih menyentuh lantai. Aku dapat melihatnya dari kaca lemari pakaianku. Keadaan ini hapir membuatku tidak sabar dan gegabah memainkan peranku.

Langkahku mantap bergerak ke sebelah lemari pakaian menuju meja hias yang di atasnya terdapat tumpukan perlengkapan make-up istriku. Kusambar hand body yang ada di situ, dan berbalik menuju ke tempat tidur yang di situ Mia masih terbaring telentang menantang. Kudekati gadis mungil dan montok ini, sambil mengeplak samping pantatnya kuperintahkan dia naik tengah tempat tidur.

"Sekarang Mia duduk bersila.." perintahku lembut.
Dia menuruti perintahku dengan malas-malasan bangun dari telentang dan naik ke tengah tempat tidur, duduk bersila menghadap ke dinding kamar mandi yang ada di sisi kanan tempat tidurku. Aku duduk berlutut tepat di belakangnya, dan kutarik ujung t-shirt-nya dengan kedua tanganku ke atas perlahan-lahan dengan maksud ingin membukanya.

Sesampainya di kedua ketiak Mia, tiba-tiba ia berkata sambil mengepit ketiaknya.
"Kok dibuka Pa..?"
"Lah ia dong sayang.., kalau tidak bagaimana Papa mengurutnya..?" jawabku.
"Kalau Mia malu, tutupi saja bagian depan tubuh Mia dengan t-shirt.."
Tanpa menunggu jawaban Mia, kuteruskan rencana kedua ini, dan ternyata dia tidak menolak seperti sebelumnya tadi. Benar t-shirtnya ditutupi ke bagian depan tubuhnya, dengan kedua tangannya menempel ke atas payudaranya menahan t-shirt. Terlihat jelas punggung yang mulus, putih tanpa sedikit bercak pun, beberapa detik kuperhatikan dan selanjutnya kuberkata.
"Sebentar Papa matikan lampu, biar Mia tidak malu.."

Aku langsung saja melompat ke arah saklar lampu, "Tik..!, lampu kamar mati, yang tinggal hanya lampu ranjang kiri dan kanan, serta lampu meja hias. Sengaja aku lakukan ini untuk membuat suasana romantis. Aku kembali lagi ke posisi semula, yaitu berlutut di belakangnya. Aku mulai dengan mengurut pundaknya. Kuoleskan hand body yang memang sudah kupersiapkan. Kulakukan pijatan sebagaimana mestinya, aku sedikit mengerti mengurut orang keseleo, karena dulu kupelajari pada saat aku belajar ilmu bela diri.

Pijatanku membuat Mia terkadang meringsis dan mengeluarkan suara rintih kesakitan. Otot-otot pundak sudah selesai aku benarkan, sekarang aku beralih ke pangkal tanggannya, kubenarkan otot yang keseleo, tangan kananku mengurut pangkal lengan yang atas dan tangan kiriku menahan dada atasnya tepat di atas buah dada yang menonjol. Posisiku sudah agak tegak, dan karena aku harus menarik ototnya dari mulai dada atas, maka terpaksa tangan Mia yang kanan sedari tadi memegang t-shirt terpaksa dilepas. Terlihat gundukan buah kanannya menonjol dari balik BH yang berukuran 32.

Kemaluanku berdiri semakin keras di balik kimono, dan melongok keluar di antara belahan kimono yang kupakai hampir menyentuh punggung belakang Mia. Mataku terus memperhatikan gundukan buah dada Mia, daya kontrolku hampir hilang dikarenakan nafsu yang sudah mulai bergolak. Untung saja aku tersadar dengan rintihan suara Mia yang kesakitan.
"Aduh Pa.., sakit..!" rintihnya.
"Pelan-pelan dong Pa.." pintanya lagi.
Aku terkejut dengan suara tadi, dan langsung kunetralisir.

"Kalau mau tidak sakit, itu namanya dielus-elus bukan diurut.." sanggahku, "Nanti kalau Mia mau setelah semua otot yang keseleo bener, baru Oapa elus-elus.." kataku lagi.
"Idih Papa jorok..," sambutnya malu.

Aku teruskan mengurut bagian pangkal tangannya, sekarang melingkar ke pergelangan pangkal tangannya, dan dengan gaya professional, kusisipkan telapak tangan kananku di bawah ketiak kanan Mia, sambil sebentar-sebentar menyentuh samping atas buah dadanya yang kanan juga. Bagian tangan sudah cukup kurasa karena sedari tadi sambil kuurut sambil menyentuh bagian atas buah dada anak tiriku ini. Dia diam saja tanpa komentar apapun, dan yang kutahu dia merasakan sedikit kenikmatan.

Bersambung ke bagian 02





Article Directory: http://www.sumbercerita.com


Cerita-cerita Lainnya dari Kategori - HOME --> Cerita Dewasa --> Sedarah
TitleAuthorViews
Mulusnya Ibuku, Nikmatnya Kakakku cahyono7@hotmail.com 327,492
Bersetubuh dengan Ibu Kandung 02 Ahmad Ibrahim 302,683
Persetubuhan Yang Terlarang - 1 benget666@yahoo.com.sg 302,236
Ibuku Yang Tercinta corona_saints@hotmail.com 288,441
Mama, Oh Mama... kied_a@yahoo.com 285,732
My Family Incest ozers78@gmail.com 234,403
Ibuku Istriku Agus Sumitro 219,116
Aku, Mama, dan Tante Rina roy_takeshi@yahoo.com 219,009
Menantu Perempuan aishamaharani@yahoo.com 210,190
Anakku Tersayang roy_takeshi@yahoo.com 198,299
Anakku, Sarana Pelampiasanku putri.andien@eudoramail.com 195,674
Family Education of Sex 01 Wika Erlangga 184,566
Gairah Kakak Kandung 01 Pecinta Wanita 183,958
Mamaku Sayang 02 ichapunya@yahoo.com 178,581
Mertuaku Sayang roy_takeshi@yahoo.com 177,803

 

atom feed entries rss feed entries Valid XHTML 1.0 Transitional
Copyright © 2008 sumbercerita.com - Kumpulan Cerita Terpopuler
Dengan beraktivitas di website kami berarti anda setuju dengan Kebijaksanaan Privasi serta Syarat Persetujuan
eXTReMe Tracker