Gudang Lagu
Sumber Lainnya

Sebelum aku memulai menceritakan pengalaman pribadiku atau kisah hidupku untuk ketiga kalinya pada situs ini, aku ingin mengucapkan banyak terima kasih pada situs sumbercerita.com, karena telah menyediakan media untuk orang-orang seperti saya, dimana kami dapat bercerita lepas mengenai pengalaman seputar kehidupan sex kami masing-masing yang belum tentu kami berani mengungkapkan secara langsung pada setiap orang. Walaupun kadang aku membaca cerita-cerita di sumbercerita.com ada yang hanya bersifat karangan saja atau semacam cerita yang dibuat-buat saja. Sekedar informasi semua cerita yang aku tulis saling berhubungan walaupun hubungan itu hanya sedikit. Namanya juga pengalaman hidup.

*****

Waktu itu aku memang telah menjadi seorang remaja pria yang sangat gila dengan masalah-masalah sex dan perilakunya.

"Oh.. ah.. sst..," aku mendesis pelan sambil mengocok penisku yang mulai terasa membesar di dalam genggaman tanganku sambil menyaksikan dari atas plafon, Papa dan Mamaku saling bergumul di dalam kamarnya. (Baca: "Celahku Onaniku")
Hanya dengan cara itu selama kurang lebih tiga tahun aku sering lakukan untuk memuaskan birahiku. Walaupun kadang aku mendapatkan dari Tari atau Ana bila aku mempunyai kesempatan kerumah mereka. Namun waktu terakhir kunjunganku kerumah mereka tidak jarang Ana maupun Tari menolakku untuk melakukan hubungan sex lagi. Maklum mereka telah menjadi gadis dewasa yang lumayan cantik dan mempunyai body yang bisa mengeluarkan air liur setiap pria yang melihatnya.
Dan mereka masing-masing memang telah mempunyai pacar. (Baca: "Sex Perdanaku 1-3")
Kami bertiga memang pada waktu itu telah berumur 17 tahun.

Keesokkan pagi harinya aku sengaja tidak beranjak dari tempat tidurku untuk mandi lalu ke sekolah, bahkan aku menutup seluruh tubuhku dengan sebuah selimut seperti orang yang sedang sakit dan kedinginan.
"Rur, Rury.., bangun", terdengar suara Mamaku dari belakangku sambil mengoyang-goyangkan tubuhku.
"Kamu sakit ya?", sambung Mamaku lagi dengan nada bertanya sambil coba membalikkan badanku agar wajahku bisa terlihat olehnya.
"Aduh.., ehh.., dinginnya", seruku sambil berbalik untuk mengambil posisi terlentang sehingga bisa bertatap muka dengan Mamaku.
"Kamu kenapa Rur?", kata Mamaku ketika kami sudah saling berhadapan sambil menarik selimutku keatas, yang agak turun ketika aku membalikkan badanku tadi.
"Aduh.., tubuhku dan tulangku seperti mau remuk semuanya", seruku sambil menunjukkan wajah seperti orang yang sedang sakit.
Tetapi memang badanku pagi itu agak letih namun bukan karena sedang sakit demam tetapi karena tenagaku berkurang karena hampir setiap malam menyaksikan Papa dan Mamaku sedang live show untukku di dalam kamarnya sambil aku ber-onani ria.

"Kamu demam tulang mungkin? ", seru Mamaku yang beberapa saat sedang mengamatiku sambil mulai memijit-mijit tubuhku.
Aku langsung berpikiran porno melihat belahan payudara Mamaku yang mengintip di balik dasternya. Memang pikiran kotorku itu sudah sering terlintas setelah sering menyaksikan gerakan-gerakan binal Mamaku terhadap Papaku setiap kali mereka melakukan live show dikamarnya.
Tanpa kuperintah penisku mulai bergerak-gerak sedikit demi sedikit, karena takut terlihat oleh Mamaku akupun mengambil bantal gulingku lalu kuletakkan diantara kedua pahaku agar dapat menutupi tonjolan penisku yang mulai membesar.

"Kalau begitu sekarang kamu bangun sarapan pagi dulu lalu minum obat", sambil Mamaku mengambil posisi dari depan untuk memelukku hendak membantuku bangkit dari tempat tidur. Payudaranya yang sewaktu aku kecil dulu menjadi tempat makan dan minumku, terasa hangat menempel dibibirku apalagi Mamaku belum mengenakan BH-nya. Bukit kembar itu tergantung bebas di dalam daster Mamaku.

"Sebentar saja Mam, aku masih ingin berbaring dulu", seruku sambil menahan tubuhku agar tidak bisa terangkat dari tempat tidur. Gerakan itu sengaja aku lakukan karena bila aku bangun dari tempat tidur dan berjalan keluar untuk sarapan, penisku yang sedang berdiri dan hanya ditutupi oleh celana pendek karet, nanti bisa terlihat oleh Mamaku.
"Oke, nanti Mama minta tolong Erna kesini melihatmu sesudah Mama nanti pergi ke kantor", balas Mamaku sambil melepaskan tangannya yang sedang berada dipundakku.

Erna adalah kakak sepupu perempuanku yang tinggal bersebelahan dengan rumah kami. (Baca: "Celahku Onaniku") Waktu itu memang aku telah menjadi anak pria yang sudah buta akan etika karena sex telah mengalahkan akal sehatku.

"Sekarang Mama mau siap-siap ke kantor", kata Mamaku sambil bangkit berdiri dari sisi tempat tidurku. Aku hanya mengangguk sambil memandang tubuh Mamaku yang hanya tertutup daster tipisnya sehingga samar-samar terlihat olehku seluruh tubuhnya yang belum mengenakan pakaian dalam, sambil ia berjalan menuju pintu keluar dari kamarku.

"Yes..!", seruku spontan ketika Mamaku menutup pintu kamarku dan menghilang dari pandanganku. Kini tahap pertama dari rencanaku untuk berpura-pura sakit sehingga tidak ke sekolah hari itu telah berhasil. Tetapi aku belum bangun dari tempat tidurku karena Mamaku belum pergi meninggalkan rumah.

"Rur, Mama pergi dulu ya!", terdengar suara Mamaku dari luar pintu kamarku.
"Iya mam", jawabku membalas pamitan Mamaku kepadaku dari dalam kamarku dengan nada sedikit berat seperti suara orang yang sedang sakit, padahal aku sedang tersenyum gembira karena sebentar lagi rumah telah sepi dan tinggal aku sendiri sehingga rencanaku untuk memutar film BF yang aku pinjam dari temanku akan terlaksana dengan bebas. Namun aku masih tetap bersabar untuk tidak terburu-buru bangkit dari tempat tidurku untuk melaksanakan rencanaku itu. Aku masih mengulur-ulur beberapa waktu untuk memastikan Mamaku benar-benar telah pergi meninggalkan rumah.

Setelah bersabar kurang lebih dua puluh menit akhirnya aku bangkit dari tempat tidurku dan berjalan keluar dari kamarku. Aku mulai memeriksa semua kamar dan ruangan untuk memastikan bahwa benar-benar tinggal aku sendiri yang berada dirumah. Kemudian aku kembali masuk kekamarku untuk mengambil kaset BF yang kusimpan dilemari pakaianku setelah yakin bahwa tinggal aku sendiri di dalam rumahku. Setelah mengambil kaset BF itu aku meletakkan kaset itu di atas video diruangan tengah atau ruangan tempat keluarga kami sering nonton televisi bersama-sama. Karena merasa gerah setelah tertutup selimut di dalam kamar tadi akupun lalu kekamar mandi untuk mandi dahulu sebelum aku sarapan dan memutar kaset BF itu.

Ketika aku akan melewati ruangan tengah setelah selesai mandi dan hendak menuju ke kamarku aku sangat terkejut saat aku melihat ke layar televisi ada adegan panas dari kaset BF yang kuletakkan di atas video tadi. Dan ternyata yang memutar kaset itu adalah Erna, kakak sepupu perempuanku yang tadi sebelum Mamaku pergi ke kantor menyuruhnya datang untuk melihatku. Rupanya Erna lewat pintu belakang yang memang luput dari pemeriksaanku karena pintu itu memang hanya sering dilewati oleh keluarga sepupuku itu bila hendak kerumahku.

"Katanya kamu sakit Rur, kok kamu malah mandi", seru Erna dengan sangat santainya sambil terus menatap ke layar televisi yang sedang menampilkan adegan-adegan panas seperti film-film BF lainnya.
"E..anu, biar segar siapa tahu bisa sembuh setelah mandi", jawabku ala kadarnya dengan nada sedikit gugup karena kaset BF yang aku pinjam itu kedapatan dan kini sedang diputar oleh Erna.
"Sakit apa sakit..?", seru Erna lagi dengan nada sedikit menyindir. Sambil tangannya sengaja atau tidak membesarkan volume telivisi sehingga suara-suara desahan dari film BF itu terdengar jelas sekali.

"Yes.. oh.. yaa..", terdengar desahan-desahan nikmat dari dalam televisi, yang tanpa aku sadari aku mulai menikmatinya.
"Rur, payudaranya besar mana dengan punyaku", kata Erna tiba-tiba kepadaku. Aku yang lagi asyik menikmati tontonan yang ada di telivisi itu langsung kaget mendengar pertanyaan kakak sepupuku itu.
"Mm.. Enggak tau ya", jawabku dengan sedikit ragu karena ternyata kakak sepupuku itu mulai ikut menikmati juga film BF itu.
"Masa kamu nggak tau, terus kalau kamu lagi ngintip aku mandi kamu lihat apa sih?", seru Erna yang spontan saja membuat aku semakin kaget, sehingga penisku yang baru mulai akan ereksi karena melihat adegan panas di telivisi langsung kembali lemas. Ternyata selama ini aktivitas mengintipku waktu Erna sedang mandi dari atas plafon rumahku telah ia ketahui. Tetapi aku berpikir kenapa ia tidak menegurku atau marah padaku.

Pada saat aku sedang berpikir dan tertunduk malu karena kelakuanku selama ini telah ia ketahui, tiba-tiba aku melihat bayangan dari lantai keramik diruangan itu ada bayangan Erna dan telah berada di depanku. Aku langsung mengangkat wajahku untuk melihat reaksi Erna, apakah datang mendekat kepadaku untuk marah-marah di depanku. Ternyata dugaanku salah, tangannya justru memegang tanganku dan menuntunnya untuk menyentuh payudaranya yang masih tertutup oleh baju kaos tipis yang ia pakai. Aku yang waktu itu masih mengenakan handuk karena baru selesai mandi hanya berdiri terdiam membiarkan tangan Erna menuntun tanganku untuk menjelajahi bukit kembarnya.
"Rur, oh..remas dong!", seru Erna kepadaku untuk meremas buah dadanya.
Aku yang juga mulai terangsang melihat tingkah laku Erna dan ditambah lagi dengan desahan-desahan dan adegan-adegan yang keluar dari dalam telivisi yang sesekali aku lihat, spontan membuat tanganku mulai bergerak sendiri menjelajahi payudara Erna tanpa panduan tangannya lagi.

"Rur, oh.. sstt..", Erna mulai mendesah menikmati remasan-remasan ringan tanganku pada payudaranya, sambil tangannya yang mulai nakal meremas batang penisku yang mulai kencang dari luar handuk yang masih aku kenakan. Mungkin karena kami berdua sudah sangat terangsang, apalagi penetrasi yang kami lakukan sambil menonton film BF, tanpa kami sadari kami telah bergumul dilantai depan telivisi dan tubuh kami sudah dalam keadaan bugil.
"Isap Er.. oh.. aduh enaknya", desahku menikmati permainan lidah Erna pada kepala penisku yang sementara berada di dalam mulutnya. Akupun tidak tinggal diam memainkan jari tanganku yang dapat mencapai vaginanya. Memanfaatkan posisi Erna yang menggarap penisku dari samping, jariku yang sudah licin oleh air vaginanya sendiri dengan sangat lincah memainkan bibir luar lubang kenikmatannya. Bila jariku menyentuh nikmat divaginanya maka langsung terasa penisku disedot kuat oleh Erna. Kurang lebih lima menit kami bertahan pada posisi itu.

Ahh.. ouh.., sedot Rur", seru Erna.
Kami telah mengganti gaya, posisiku kini berada pada sisi kanan Erna sehingga payudaranya yang kanan sedang kugarap habis. Kumainkan pentilnya dengan lidahku membuat ujung susu itu semakin merah merekah, sementara tangan kananku bermain bebas divaginanya. Jari-jariku yang sudah licin oleh air vaginanya keluar masuk dari lubang memek Erna.

"Aduh.. aku sudah mulai rasa Rur, uhh..", seru Erna mulai kacau karena merasakan nikmat jariku yang kini bermain pada clitorisnya. Pantatnya kadang tiba-tiba terangkat entah kenapa.
"Ayo, ahh.. terus goyang, ohh.. isap", seru Erna menyuruhku semakin kuat menyedot susunya dan meggosok dengan cepat clitorisnya. Terlihat kini kakinya mulai ia julur-julurkan serta sesekali pantatnya ia angkat.
"Ya.. oh.. sedikit lagi, ohh.. ya.. ahh..", dengan nada sedikit berteriak Erna mengeluarkan suara itu sambil membuka dan menutup kedua pahanya, aku yang mengetahui bahwa Erna pada saat itu sedang memasuki orgasme langsung memasukkan jari tengahku kedalam lubang vagina Erna dan memainkannya di dalam rongga vaginanya. Jariku yang semakin licin dan terasa berada di dalam air diremas-remas oleh otot vagina Erna.

Pada saat Erna terkulai lemas dan pasrah aku cabut jari tengahku dari vagina Erna, air sperma kenikmatan milik Erna yang terbawa di jariku dan di sekitar tanganku aku usap-usapkan pada penisku yang sedang tegang menantang, sementara tangan kiriku mulai kembali meremas lembut payudara Erna. Kedua tanganku terus beraktivitas yang kiri tetap meremas payudara Erna dan yang kanan mengocok penisku sendiri sambil menyaksikan film BF yang masih berjalan.
"Sst.. ahh.. ohh..", aku mendesis menikmati permainan tanganku pada payudara Erna dan penisku.
"Ahh.. isap.. ayo.. oh..", kembali aku mendesis sambil membayangkan penisku disedot oleh bule wanita yang berada di dalam film BF itu, sambil tanganku terus bergoyang mengelus lembut penisku yang sudah licin oleh air sperma Erna bercampur sperma bening dari penisku sendiri, mulai dari kepala, batang hingga ke pangkalnya.

Ke bagian 2





Article Directory: http://www.sumbercerita.com


Cerita-cerita Lainnya dari Kategori - HOME --> Cerita Dewasa --> Sedarah
TitleAuthorViews
Mulusnya Ibuku, Nikmatnya Kakakku cahyono7@hotmail.com 327,511
Bersetubuh dengan Ibu Kandung 02 Ahmad Ibrahim 302,707
Persetubuhan Yang Terlarang - 1 benget666@yahoo.com.sg 302,246
Ibuku Yang Tercinta corona_saints@hotmail.com 288,458
Mama, Oh Mama... kied_a@yahoo.com 285,748
My Family Incest ozers78@gmail.com 234,429
Ibuku Istriku Agus Sumitro 219,128
Aku, Mama, dan Tante Rina roy_takeshi@yahoo.com 219,024
Menantu Perempuan aishamaharani@yahoo.com 210,202
Anakku Tersayang roy_takeshi@yahoo.com 198,305
Anakku, Sarana Pelampiasanku putri.andien@eudoramail.com 195,685
Family Education of Sex 01 Wika Erlangga 184,583
Gairah Kakak Kandung 01 Pecinta Wanita 183,971
Mamaku Sayang 02 ichapunya@yahoo.com 178,598
Mertuaku Sayang roy_takeshi@yahoo.com 177,811

 

atom feed entries rss feed entries Valid XHTML 1.0 Transitional
Copyright © 2008 sumbercerita.com - Kumpulan Cerita Terpopuler
Dengan beraktivitas di website kami berarti anda setuju dengan Kebijaksanaan Privasi serta Syarat Persetujuan
eXTReMe Tracker