Gudang Lagu
Sumber Lainnya

Cerita ini FIKTIF! Jika Anda suka dengan ceritaku, tolong berikan nilai A untuk ceritaku, oke:) Website: http://www.angelfire.com/falcon/brycejlover/profileindo.html

*****

Hidupku berubah 180 derajat kala malam terkutuk itu terjadi. Ayahku dan saya memang dari dulu selalu hidup berkecukupan, sampai suatu hari dia menghabiskan semua uangnya dengan berjudi. Utangnya terlalu besar dan dia tak dapat membayarnya. Malam itu, seorang pria seumuran ayahku datang bertamu. Saya langsung disuruh masuk ke kamarku agar mereka bisa berbincang-bincang dengan leluasa. Saya sama sekali tidak mendengar apa-apa sebab kamarku jauh sekali dari ruang tamu. Berhubung capek, saya pun tertidur pulas dan tidak mengetahui apa-apa. Saat itulah, kejadian terkutuk itu terjadi.

Pelan-pelan pintu kamarku terbuka dan dua bayangan orang menyelinap masuk. Tiba-tiba, lampu kamarku dinyalakan, menebar cahaya ke mana-mana. Tentu saja saya terbangun. Saat itu, saya hanya mengenakan celana dalamku saja, berhubung cuaca sedang panas.

"Papa? Ada apa?" tanyaku, berusaha membiasakan mataku dengan cahaya terang.

Kulihat ayahku berdiri di samping ranjangku dengan pria tadi. Pria itu sebenarnya cukup lumayan. Dia memang tidak ganteng, namun ada sesuatu dalam dirinya yang menebar aura keseksian seorang laki-laki. Pria itu juga Chinese, sama seperti ayahku dan saya. Badannya biasa-biasa saja, tapi tetap nampak seksi. Saya sendiri agak bingung, kenapa saya memikirkan keseksian pria teman ayah saya? Saya 'kan bukan homo.

"Nak, teman Papa ingin berkenalan denganmu. Kamu layani dia baik-baik, yach," jawab papaku.

Namun ada sesuatu yang aneh dengan nada bicara ayahku. Seolah-olah dia sedang menahan rasa bersalah. Saya mulai bingung, tak mengerti apa yang sedang terjadi. Kebingunganku mulai berubah menjadi ketakutan saat teman ayahku itu mulai melepas kemeja dan celana panjangnya.

Hanya dalam waktu satu menit, dia sudah telanjang bulat dengan kontol ngaceng. Saya takut sekali dan berusaha untuk menghindar. Namun teman ayahku sudah keburu menangkapku. Saya meronta-ronta dn berteriak-teriak namun percuma. Saya kalah kuat. Teman ayahku itu begitu kuat sampai-sampai saya merasa seperti seorang anak kecil dalam cengkeramannya.

"Saya paling suka sama anak cowok yang baru lepas dari masa remaja. Ayahmu mengatakan bahwa kamu sudah berumur 20tahun. Benar gak?" tanyanya dengan pandangan yang menusuk. Dengan penuh rasa takut, saya hanya mengangguk-ngangguk.

"Dengarkan Om. Mulai saat ini, kamu adalah milik Om. Kamu bukan anak papamu lagi karena papamu sudah menjualmu pada Om. Papamu berhutang banyak apda Om dan tak bisa membayarnya. Dia lalu menawarkan kamu pada Om sebab dia tahu bahwa Om paling doyan cowok muda kayak kamu. Dan Om setuju. Maka mulai saat ini, kamu akan tinggal dengan Om. Om akan menjadi papamu yang baru, Nak."

"Apa?" tanyaku, tak percaya.

Duniaku serasa hancur berkeping-keping. Kupandang wajah ayahku dengan sorot kekecewaan bercampur ketakutan. Namun ayahku tak berani memandang balik. Kini saya tak punya tempat bernaung lagi. Saya telah dijual oleh ayahku sendiri. Pegangan om itu mulai melonggar dan saya pun sudah berhenti memberontak. Saya lemas menyadari kenyataan pahit itu.

Tapi om itu tidak memberiku waktu. Dia langsung menurunkan celana dalamku dengan satu tangan dan tersingkaplah kontolku yang setengah ngaceng. Saya tentu saja mencoba mengelak namun gagal sebab saya dipegangi om itu. Wajahku memerah saat om itu menikmati pemandangan mesum kontolku. Belum pernah saya memperlihatkan kontolku pada siapa pun.

"Kontol yang indah. Pasti loe sering coli kan? Soalnya om juga suka coli. Rasanya enak sekali ketika pejuh menyembur keluar dari lubang kontol. Aahh.. Om jadi ngaceng berat nih." Om itu menelurusi jari-jarinya di atas dada telanjangku.
"Om terangsang liat loe. Om pengen ngerasain loe. Loe masih perjaka kan?" Saya mengangguk-ngangguk penuh ketakutan.
"Loe belom pernah coba seks homo kan?" Saya menggeleng-geleng.
"Bagus sekali. Artinya kamu masih polos. Om bakal senang sekali memperkenalkan dunia homo ama loe." Om itu menggosok-gosokkan kontolnya ke pahaku.

Saya merinding sekali membayangkan akan disodomi olehnya. Saya bukan homo dan tak mau jadi homo! Instingku menyuruhku untuk lari dan saya pun kembali meronta-ronta. Om itu agak kewalahan kali ini. Dengan membabi buta, saya menendang, mencakar, menggigit. Apa pun kulakukan asalkan saya bisa bebas dari cengkeraman om homo yang bejat itu. Tepat pada saat saya mengira saya dapat kabur, tiba-tiba ayahku mendatangi kami. Kukira dia akan menolongku. Tapi dia malah ikut memegangi tubuhku dan menahanku! Ayahku ingin sekali agar saya diperkosa.

"Tidak!" teriakku.
"Papa, lepaskan saya!"

Om itu hanya tertawa saja.

"Terlentangkan anak loe dan pegangin badannya kuat-kuat," katanya pada ayahku.

Tanpa daya, saya diterlentangkan di atas ranjang. Kedua tanganku segera diikat dengan tali rafia, membelengguku ke ranjang. Kedua kakiku dipegang kuat-kuat oleh om itu. Dia tertawa penuh kemenangan. Ayahku berdiri di samping ranjangku, membantu om itu untuk memegangi kakiku agar saya tidak dapat menendang-nendang. Keringat sudah membanjiri sekujur tubuhku. Saya sudah lelah meronta-ronta, saya kehabisan energi. Kakiku pun terasa pegal-pegal.

Mau tak mau, saya pun berhenti memberontak. Meskipun demikian, ayahku masih tetap saja memegangi kakiku, takut kalau-kalau itu hanya taktikku saja. Saat kupandangi wajah ayahku, rasa bersalah masih nampak di sana. Entah kenapa, saya jadi kasihan padanya. Jauh di dalam lubuk hatiku, saya sadar bahwa ayahku terpaksa menjualku demi membayar hutangnya sebab kalau tidak kami berdua mungkin akan bernasib lebih buruk. Air mata menggenang di mata ayahku, hatinya sakit melihat anak laki-laki satu-satunya terlentang telanjang bulat dan akan disodomi oleh 'teman'nya.

Om itu berdiri di depan kakiku yang terangkat lebar-lebar. Lubang anusku berkedut-kedut karena hawa dingin. Kedua putingku sudah berdiri juga, nampak sangat merangsang. Om itu meraih putingku dan memelintir mereka. Saya mengerang-ngerang saat jari-jari om itu menyiksa putingku. Entah kenapa, kontolku mulai mengeras dan menegang. Apa yang terjadi denganku? Kenapa tiba-tiba saya merasa terangsang? Saya benci perlakuan om itu terhadapku. Dia akan memerkosaku. Tapi kenapa kontolku menegang? Ini sungguh tak masuk akal, pikirku.

"Ah, loe suka yah?" tanya om itu, memperhatikan kontolku yang ngaceng.
"Sudah gue duga. Loe ternyata homo juga." Om itu membelai-belai kontolku dengan satu tangan, mengagumi kontolku yang indah.
"Tidak! Saya bukan homo! Lepaskan saya!" Meskipun saya sudah capek, tapi saya masih punya suara, maka saya meneriakinya. Namun teriakan-teriakanku tak mampu melelehkan hati om bejat itu. Dia juga bertekad untuk mengambil keperjakanku dan dia akan menusukku dengan kontolnya.
"AARRGGHH!!" teriakku saat kontolnya memaksa masuk.

Saya tak berdaya melawannya. Kedua tangan terikat dan kaki terentang, serta dipegangi ayahku, saya hanya bisa pasrah.

"AARRGGHH.." Saya mengerang lagi saat kepala kontol om itu membor anusku. Kucoba untuk mengencangkan otot anusku rapat-rapat tapi sodokan-sodokan kontol om itu malah makin keras. Keringat bercucuran membasahi wajah dan badanku. Napasku terengah-engah, capek. Dan wajahku meringis-ringis, menahan sakit. Pertahananku tak bertahan lama.
"AARRGGHH!!" PLOP! Kontol om itu mendadak masuk begitu saja, seolah-olah anusku jebol.

Saya berteriak keras-keras saat kontol itu mendiami lubangku. Rasanya sungguh perih. Anusku berkedut-kedut dengan rasa panas terbakar dan rasa nyeri. Air mataku berlinang turun, tak kuasa menahan sakit yang kualami.

"Ampun Om.. Saya tak kuat.. Ampun om.." Saya berpaling pada ayahku.
"Pa.. Tolong saya, Pa.. Sakit sekali.. Pa.." Namun ayahku hanya memandangiku dengan wajah sedih.
"AARRGGHH!!" erangku lagi saat om itu mulai menggerak-gerakkan kontolnya.
"Oohh.. Enak banget.. Aahh.. Sempit.. Hhoohh.. Gue ngentotin perjaka.. Aahh.. Pantat loe milik gue sekarang.." desah om itu sambil meraba-raba badanku.
"Hhohh.. Rasa'in kontol gue.. Aahh.. Loe emang seksi.. Aahh.."

Seiring dengan hentakan kontolnya, saya hanya bisa mengerang-ngerang, serasa dibelah dua.

"AARGGH!! UUGHH!! AARRGGH!! AARRGGH!!"

Badanku terguncang-guncang, om itu kuat sekali. Dapat kurasakan kontolnya yang besar bergerak maju-mundur, menguasai lubang anusku. Saya telah ternoda, diperkosa, dan disodomi.

Aku berpaling pada ayahku, saat dia berkata, "Liat nih.. Hhohh.. Gue lagi ngentotin anak loe.. Hhohh.. Gue menyodomi anak cowok loe satu-satunya.. Aahh.. Dia milik gue sekarang.. Hhoosshshh.." Kulihat ayahku menunjukkan ekspresi aneh. Dia terlihat gelisah.
"Hhoohh.. Astaga.. Hhohh.. Loe suka yach? aahh.. Liat gue homoin anak loe?" Om itu menempelkan tangannya pada celana ayahku.
"Wah.. Aahh.. Kontol loe ngaceng.. Aahh.. Buka aja.. Ahh.." Om itu tertawa kecil dan makin menggoda ayahku. Dengan kikuk, ayahku segera melepaskan seluruh pakaiannya. Nampak kontolnya telah menjulang tinggi, keras dan basah. Ayahku terangsang melihatku disodomi.
"Hhoohh.. Pantat anak loe enak banget.. Oohh.." erang om itu, terus membor anusku.


Ke Bagian 2





Article Directory: http://www.sumbercerita.com


Cerita-cerita Lainnya dari Kategori - HOME --> Cerita Dewasa --> Sesama Pria
TitleAuthorViews
Pengalaman Gay Pertama Johan brycejlover@yahoo.com 268,849
Kenikmatan dari Sang Polisi djpaijo@yahoo.com 92,944
Pesta Seks Gay gamabuk@yahoo.com 86,567
Nafsu Birahi Remaja doyancoli@lycos.com 84,808
Budak Seks Pekerja Bangunan brycejlover@yahoo.com 84,629
Minum Sperma Teman Sekantor - 5 haus_lelaki@yahoo.com 68,371
Di Tempat Pemandian Umum - 1 elmokenthos@yahoo.com 60,548
Pak Pardi dan Aku hayudian@telkom.net 60,296
Simpanan Mama - 1 zioputra@plasa.com 53,628
Dokter Mesum - 1 brycejlover@yahoo.com 52,666
Kenapa Harus Om-Om rumput_merah17@yahoo.com 50,843
2 Abang Tukang Bangunan brycejlover@yahoo.com 46,281
Dokter Mesum - 4 brycejlover@yahoo.com 46,146
Montir-montir Nakal - 2 brycejlover@yahoo.com 45,653
Tetanggaku Kekasih Baruku Adrian_i@telkom.net 45,139

 

atom feed entries rss feed entries Valid XHTML 1.0 Transitional
Copyright © 2008 sumbercerita.com - Kumpulan Cerita Terpopuler
Dengan beraktivitas di website kami berarti anda setuju dengan Kebijaksanaan Privasi serta Syarat Persetujuan
eXTReMe Tracker