Gudang Lagu
Sumber Lainnya

Dari bagian 1

Aku terhempas menelungkup ke ranjang dengan kontol Sammy yang masih menancap di pantatku.
"Oh.. teruskan Sam.. teruskan.. ah..", aku mengerang meracau nikmat meminta Sammy untuk terus mengentotiku.
Dengan kontolnya yang masih menancap Sammy membalikkan tubuhku berbaring menghadapnya sambil tangannya mengangkat pantatku. Aku segera menjepit pinggangnya dengan kedua kakiku sambil tanganku mengocok-ngocok kontolku sendiri. Dengan posisi itu sambil bertumpu pada lututnya Sammy melanjutkan goyangannya yang semakin membuatku mengerang kenikmatan. Tubuh Sammy mengkilat oleh peluhnya yang membuat siluet otot-ototnya makin jelas kelihatan. Urat-urat di tubuhnya juga mulai bersembulan. Saat itu Sammy kelihatan sangat seksi sekali. Peluh Sammy terus membanjir menetes ke perutku. Nafasnya semakin lama makin memberat dan otot beserta uratnya makin menegang.

Sementara itu aku makin gencar mengocok kontolku sambil menikmati kentotan Sammy. Rasa nikmat di prostatku makin kuat dan menjalar hingga aku tidak tahan lagi.
"Aahh.. Samm..", aku mengerang panjang sambil kontolku menembak menumpahkan mani yang amat banyak membanjiri dada hingga perutku. Belum pernah aku mengeluarkan mani yang sebanyak itu.
"Hooh.. hosh.. hosh.. ahh..".
Pada saat yang bersamaan juga Sammy klimaks sambil mendongakkan kepalanya dan mengerang panjang.

Pegangannya pada pantatku mengendur dan karena kakiku juga telah lemas dan jepitanku pada pinggangnya juga sudah kendor hingga pantatku terhempas ke ranjang dan otomatis kontol Sammy tercabut dari lobang pantatku. Saat itu kontol Sammy masih menembakkan maninya yang akhirnya mengenai perutku dan menyatu dengan maniku. Perutku benar-benar banjir mani. Sammy lalu dengan rakusnya menjilati dada dan perutku membersihkan tumpahan mani dan menelannya dengan nikmat. Melihat mulut Sammy yang berlepotan mani aku bangkit lalu menciuminya, tidak mau kalah aku terus menyedot mani yang tersisa dalam mulutnya. Akhirnya kami sama-sama terhempas ke ranjang dengan nafas memburu.

Aku terbaring memejamkan mataku merasakan sisa jalaran sensasi nikmat yang belum pernah kurasakan. Rasanya seperti ada setrum kecil yang mengalir di sekujur tubuhku. Pantatku juga terasa panas sekali, tapi bagiku malah terasa nikmat. Mungkin lobangnya agak lecet karena terlalu lama diterobos kontol Sammy yang 'extra size' itu. Kulihat Sammy yang berbaring di sisiku juga sedang memejamkan matanya sambil menenangkan nafasnya. Ada senyum kepuasan yang membayang di bibir seksinya itu.

Setelah nafasku tenang aku menolehkan kepala melihat jam model klasik yang tergantung di dinding kamar hotel dan gila.. jam saat itu telah menunjukkan pukul 1 kurang 10 menit dini hari. Permainan kami mulai pemanasan sampai klimaks tanpa kusadari rupanya telah memakan waktu yang selama itu, berarti telah melampaui batas short time servicenya Sammy. Refleks aku meraih celana jeansku yang tertumpuk di samping ranjang dan kukeluarkan dompetku sambil kulihat isinya yang terdiri dari lembaran 100 ribuan itu.

"Celaka.. Cuman ada 8 jutaan doang, mainnya udah overnight", tanpa sadar aku bergumam.
Rupanya ekspresi bingungku saat itu sedang diperhatikan oleh Sammy dan kayaknya ia juga mendengar gumamanku tadi.
"Nggak apa-apa kok Bob, sesuai dengan perjanjian kita semula aja. Lainnya anggap bonus dariku. Malahan aku nggak keberatan kok kalau kamu nggak bayar", kata Sammy dengan senyum tersungging di bibir seksinya (Sorry ya pembaca, kayaknya aku kebanyakan muji ya.. banyak pujian seksinya. Hope u don't mind. Tapi Sammy memang seksi kok:)).
"Lho, kok gitu?", aku agak terheran mendengar kata-kata Sammy.
"Untuk kamu spesial deh, soalnya kamu ini juga spesial banget", kata Sammy lagi.
"Lho..?", kataku sambil memasang wajah bego.
"Iya, kamu adalah klienku yang spesial. Biasanya aku jarang klimaks dengan klienku. Mereka umumnya hanya mau puas sendiri aja, malah banyak yang sudah keluar dan loyo begitu aku oral. Sedang dengan kamu.. Aku puas.. Apalagi pantatmu itu tadi..", kata Sammy sambil memasang ekspresi puas di wajahnya yang membuatku gemas.
"Masak sih..", aku setengah percaya mendengar omongannya.
"Bener.. Awalnya kukira kamu ini bapak-bapak lho.. Tapi ternyata kamu ini masih muda, OK lagi dan sanggup membakar gairahku saat jumpa tadi". Dalam kata-kata Sammy terkandung pujian yang membuat hidungku kembang-kempis:), dan terjawablah sudah mengapa Sammy 'surprised' saat jumpa tadi.
"Salah sendiri sih, kenapa nggak pernah minta fotoku?", kataku gemas sambil memencet hidungnya yang mancung.
"Sorry, karena biasanya hanya aku yang kirim foto untuk calon langganan hingga terbiasa jadinya".
Rupanya sejak awal saat kami saling e-mail Sammy mengira kalau aku bapak-bapak dan mengganggapku sebagai salah satu calon 'penyewa'.

Obrolanku dengan Sammy semakin akrab. Sammy orangnya sangat periang dan fun namun ia sama sekali tidak 'sissy', hingga aku makin betah ngobrol dengannya. Tentunya saat itu kami masih naked dengan kontol yang masih 'pulas' akibat 'kekenyangan' ;). Dari obrolan kami kuketahui kalau Sammy pernah menjadi model di Jakarta. Sammy telah menjalani profesinya selama bertahun-tahun yang dimulai saat ia menjadi model. Awalnya ia hanya iseng saja namun meningkat jadi profesi tetap yang memberikan 'hasil' cukup lumayan buat Sammy. Sammy juga cerita kalau ia sering memuaskan hasrat sexnya yang termasuk tinggi dengan teman seprofesi.
"Hitung-hitung saling memuaskan plus tukar jurus", begitu pendapat Sammy.

Kami terus mengobrol hingga jam menunjukkan lebih kurang pukul 2 dini hari. Kontolku mulai terjaga lagi oleh daya tarik Sammy yang begitu membius, tapi saat itu aku tidak berani 'minta' lagi walaupun sebenarnya Sammy tadi sepertinya sudah memberi lampu hijau buatku. Soalnya aku sadar dengan keadaan dompetku saat itu. Sammy sepertinya mengerti jalan pikiranku.
"Mandi bareng yuk..", ajak Sammy sambil beranjak ke kamar mandi.
Kamar Sammy memang punya fasilitas kamar mandi yang lux. Aku hampir saja melonjak girang mendengar ajakan Sammy.
"Pasti seru nih..", batinku saat itu sambil ngeres membayangkan permainan yang akan terjadi nanti.

Saat itu dari kamar mandi terdengar suara shower yang memancar deras. Rupanya Sammy telah membuka keran shower. Aku cepat cepat menyusul masuk ke dalamnya. Kulihat kamar mandi agak dipenuhi oleh uap air hangat shower dan Sammy sudah dalam keadaan basah sambil menggosok-gosok tubuhnya. Aku ikut-ikutan berdiri di samping Sammy dan menggosok-gosok tubuhku terutama dada dan perut yang agak lengket oleh sisa-sisa mani gay sex tadi.

Tanpa dikomando kami mulai saling menggosok tubuh lawan dan tanganku mulai nakal singgah di selangkangan Sammy. Kontol Sammy kuremas-remas kuat saking gemasnya. Sammy sangat menikmati remasan tanganku. Kontolnya mulai menegang dan menegang hingga ke kondisi puncak. Aku lalu jongkok dan kukulum kantong kontol Sammy sambil kuhisap-hisap.
"Oooh.. enak Bob..", Sammy meracau sambil tangannya mengacak-ngacak rambutku yang basah.
Sekali-kali aku menggigit-gigit kecil bola Sammy hingga Sammy tersentak-sentak sambil mencengkram bahuku dengan keras.
"Ooh.. hisap Bob.. hisap batangnya..", agak terengah Sammy memberiku instruksi yang segera aku patuhi dengan senang hati.

Hap.. Kontol Sammy masuk ke dalam mulutku dan aku terus menghisap plus menjilatinya dalam mulutku sambil memaju mundurkan kepalaku hingga kontol Sammy keluar masuk mulutku dengan lancarnya. Sementara itu air shower terus memancar membasahi tubuh kami berdua.
"Cukup.. Bob.. Sekarang giliranmu. Coba kamu duduk di sana..", kata Sammy sambil menunjuk ke toilet duduk yang masih tertutup yang letaknya agak jauh dari pancaran shower. Aku segera mengikuti permintaan Sammy.
"Coba agak ngangkang dikit", kata Sammy lagi sambil membelakangiku dan mulai mengarahkan kontolku yang sudah full tegang sejak tadi untuk masuk ke lobang pantatnya.

Tak lama kemudian kontolku sudah terbenam dalam lobang pantat Sammy. Posisiku masih duduk di toilet sedangkan Sammy duduk di pangkuanku dengan punggung menghadap ke mukaku. Aku mulai aktif menciumi punggung kekar Sammy sambil tanganku meremas dada dan memilin-milin putingnya. Sammy memulai gerakannya dengan menggoyangkan pantatnya dengan gerakan melingkar seperti orang main hula hop hingga batang kontolku ikut berputar-putar seolah mengaduk-ngaduk di dalam pantat Sammy. Sammy mengkombinasikan gerakan melingkar dengan gerakan turun naik yang yahud. Rasanya nikmat sekali hingga aku makin kuat meremas dada Sammy sambil menggigit-gigit punggungnya.

"Ohh.. sshh.. auh.. Sam.. enak Sam..", sesekali aku mendesis-desis kenikmatan.
Cukup lama Sammy bergoyang hingga..
"Sssh.. aku mau keluar Sam..", rintihku.
Mendengar itu Sammy segera bangkit dan tanpa ragu ia lalu mengulum kontolku dan mulai menghisapnya dengan kuat sambil mengigit-gigit kecil batang kontolku.
"Aahh..", aku nembak di dalam mulut Sammy yang segera ditelan oleh Sammy dengan rakusnya.
Sammy terus menghisap nikmat hingga tetes terakhir.

Setelah selesai Sammy memintaku untuk jongkok merapat ke dinding. Aku menurutinya dan Sammy mengepit memegang kepalaku disisi dekat telinga dengan kedua tangannya dan menekan merapatkan kepalaku ke dinding kamar mandi. Dengan kedua kaki agak terpentang hingga posisi kontolnya tepat berada di mukaku. Sammy memasukkan kontolnya ke mulutku dan mulai mengentoti mulutku dengan ganasnya. Beberapa kali kepalaku agak sedikit membentur-bentur dinding kamar mandi dan aku juga sering hampir tersedak karena kontol Sammy masuk hingga ke dalam kerongkonganku, namun aku malah sangat menikmatinya dan membalasnya dengan menyedot-nyedot kontol Sammy hingga entotan Sammy makin menggila. Tubuh Sammy mulai menegang dan..
"Aaahh..", Sammy klimaks sambil melenguh panjang dan menembakkan maninya dengan deras.
Seperti halnya Sammy aku juga menyedot menghabiskan mani Sammy dengan rakusnya. Rasanya nikmat.. hingga tetes terakhir..:) (kok seperti iklan susu ya?).
"Thank you, Bob..", bisik Sammy puas sambil mengecup pipiku.
"Aku juga..", aku ikut-ikutan mengecup Sammy.

Setelah selesai main kami melanjutkan mandi kami yang 'agak' tertunda tadi. Kali ini kami benar-benar mandi sampai bersih. Saat selesai mandi dan mengeringkan tubuh, jam telah menunjukkan sekitar pukul 3.20 dini hari. Segera kukenakan CDku yang agak basah oleh precum dibagian kontolnya.
"Kamu pulangnya pagi nanti aja ya Bob..", pinta Sammy penuh harap.
"Oke deh.. Kita tidur dulu ya? Ngantuk Nih". Mataku memang agak berat setelah menguras tenaga tadi.
"Iya deh.. Yuk..", kata Sammy sambil naik ke tempat tidur tanpa mengenakan busana alias 'naked'.
Masih mengenakan CD aku ikut naik dan tak berapa lama kemudian langsung tertidur pulas saking lelahnya sambil memeluk Sammy.

********

Keesokan paginya aku bangun agak kesiangan sekitar pukul 9 pagi. Kulihat Sammy masih terlelap dengan pulasnya. Wajahnya benar-benar kelihatan polos saat sedang tertidur. Aku lalu bangkit dan setelah menanggalkan CD aku segera ke kamar mandi, tentunya untuk mandi pagi. Sekeluarnya dari kamar mandi aku melihat kalau Sammy ternyata sudah bangun. Saat itu ia duduk di ranjang sambil memperhatikan aku yang baru keluar sambil bertelanjang ria.

"Pagi Bob. Wah sudah seger nih..", Sammy menyapaku dengan riang.
"Yo-i..", jawabku sok menirukan gaya bahasa ABG.
"Mau sarapan? Mau kupesankan susu nggak?", tanya Sammy menawarkan sarapan.
"Thanx, Nggak ah.. Kamu doyan ASI rupanya". Aku berkata sambil tersenyum menggoda.
"Nggak juga.. Tapi aku doyan AMB, apalagi di pagi hari seperti sekarang ini", Sammy berkata sambil tersenyum simpul.
"AMB? Apaan tuh..", aku agak terheran mendengar perkataan Sammy.
"Masak nggak tahu sih.. Enak lho..". Sammy makin tersenyum melihat keherananku.
"Nggak.. Apaan sih", aku menggeleng setelah berpikir sebentar dan rasa-rasanya memang nggak ada sarapan yang bernama AMB.
"AMB.. Air Mani Bapak, dodol..", jawab Sammy sambil tertawa keras.
"Oooh..", aku manggut-manggut sambil ber -oh panjang yang membuat Sammy makin terpingkal sambil memegang perutnya.
"Mau ya..", kataku sambil sekali lagi memencet hidung Sammy yang menggemaskan.

Saat itu kulihat kontol Sammy mulai mekar tanda gairahnya yang terbakar lagi, punyaku juga sama. Sammy menganggukkan kepala dengan mata meredup dan.. Tanpa ba-bi-Bu lagi kami sudah berada di atas ranjang ber-gay sex ria dalam posisi 69 dengan mulut masing-masing yang dipenuhi kontol lawan main. Seperti biasa kami terus bergulingan saling libat plus raba sambil asyik beroral hingga klimaks. Kami benar-benar sarapan AMB sampai puas 'kekenyangan'. Setelah itu aku mengenakan pakaianku kembali dan merogoh dompetku sambil menyerahkan isinya ke Sammy.
"Lho.. Nggak usah Bob", mulanya Sammy menolak pemberianku.
"Ambil aja, ini bukan uang jasa servismu lho, ini cuma tanda persahabatan dariku saja. Masak kamu nggak mau menerimanya?", aku agak memaksa. Menurutku Sammy memang pantas memperolehnya karena disamping rasa puas aku juga telah belajar beberapa jurus darinya. Aku benar-benar salut sama Sammy.
"Oke deh. Thanks ya.. Kalau aku ke sini lagi pasti aku akan contact kamu buat happy bareng lagi. Boleh kan?", kata Sammy sambil menerima uang yang kusodorkan.
"Pasti Sam. Soalnya kamu..", aku tidak melanjutkan kata-kataku.
Aku hanya mengacungkan jempolku sambil tersenyum. Kulihat Sammy juga tersenyum senang. Akhirnya aku pamit pulang dan berakhirlah cerita ini..

*****

Dan sekarang jika dipikir-pikir hubungan sexku dengan Sammy sebenarnya sangat 'beresiko' terkena PMS, apalagi jika sampai pantat menjadi agak lecet oleh sex anal. Yang paling kucemaskan adalah HIV. Untunglah Sampai saat ini setelah beberapa kali check up ke dokter ternyata aku masih sehat-sehat saja. Di samping rasa cemas sejujurnya aku sangat menikmati sex dengan Sammy, yah.. tentunya dengan resiko yang akan kutanggung sendiri.

Sekian dulu ceritaku dan seperti biasa kirimkan tanggapan anda ke: arm_buddy@yahoo.com.
Sekali lagi khusus untuk gay Pekanbaru yang ingin cari teman, silakan gabung ke: http://groups.yahoo.com/group/gay_pekanbaru

E N D





Article Directory: http://www.sumbercerita.com


Cerita-cerita Lainnya dari Kategori - HOME --> Cerita Dewasa --> Sesama Pria
TitleAuthorViews
Pengalaman Gay Pertama Johan brycejlover@yahoo.com 270,304
Kenikmatan dari Sang Polisi djpaijo@yahoo.com 93,663
Pesta Seks Gay gamabuk@yahoo.com 87,015
Budak Seks Pekerja Bangunan brycejlover@yahoo.com 86,199
Nafsu Birahi Remaja doyancoli@lycos.com 85,368
Minum Sperma Teman Sekantor - 5 haus_lelaki@yahoo.com 68,857
Di Tempat Pemandian Umum - 1 elmokenthos@yahoo.com 61,125
Pak Pardi dan Aku hayudian@telkom.net 61,094
Simpanan Mama - 1 zioputra@plasa.com 54,084
Dokter Mesum - 1 brycejlover@yahoo.com 53,219
Kenapa Harus Om-Om rumput_merah17@yahoo.com 51,246
2 Abang Tukang Bangunan brycejlover@yahoo.com 46,729
Dokter Mesum - 4 brycejlover@yahoo.com 46,491
Montir-montir Nakal - 2 brycejlover@yahoo.com 45,927
Tetanggaku Kekasih Baruku Adrian_i@telkom.net 45,499

 

atom feed entries rss feed entries Valid XHTML 1.0 Transitional
Copyright © 2008 sumbercerita.com - Kumpulan Cerita Terpopuler
Dengan beraktivitas di website kami berarti anda setuju dengan Kebijaksanaan Privasi serta Syarat Persetujuan
eXTReMe Tracker