Gudang Lagu
Sumber Lainnya

Senang sekali rasanya sekolahku dipulangkan lebih awal dari biasanya karena guru-guru akan mengadakan pertemuan dengan wali murid kelas 1. Aku sendiri sudah kelas 2. Jam tangan yang kupakai menunjukkan pukul sepuluh tepat. Ingin segera kulahap habis novel serial Agatha Christie yang baru kupinjam dari Rina, teman sekelasku. Aku cepat-cepat pulang. Berbeda dengan beberapa temanku yang berencana untuk keluyuran di Malioboro. Aku sendiri nggak suka keluyuran dengan seragam sekolah.

Akhirnya aku sampai di rumahku di sebuah kawasan perumahan elit. Aku hanya bisa menyebutkan bahwa nomor rumahku adalah nomor 6 atau 9. Kenapa begitu. Kadang ada orang iseng yang membalik papan nomor rumahku yang kebetulan dibuat oleh papaku dan dipasang di pintu pagar. Nomor rumah yang tidak bisa diubah adalah yang terpasang di tembok samping pintu. Hanya kecil.

Rumahku terletak di pojok barat daya sehingga pintunya ada dua. Pintu yang menghadap selatan adalah pintu pagar kecil selebar sekitar satu meter yang disampingnya dipasangi saklar untuk bel yang terkadang rewel. Sedangkan pintu yang menghadap barat adalah pintu pagar selebar 3 meter yang berhubungan dengan garasi yang letaknya 5 meter di depannya.

Di carport depan garasi telah ada sebuah Suzuki Karimun abu-abu milik kakakku, Mbak Sari. Itu berarti kakakku yang kuliah semester 6 pada suatu PTN di Bandung sedang pulang. Aku punya kakak satu lagi. Mas Wawan namanya. Dia duduk di kelas 3 pada sebuah SMU unggulan di Yogyakarta. Karena prestasinya dia dikirim ke program pertukaran pelajar ke Australia.

Aku biasa masuk dari pintu pagar besar ini. Lalu aku masuk rumah melalui garasi yang terbuat dari kayu. Setiap rumahku kosong, hanya pintu garasi yang dikunci dari luar dan kuncinya di sembunyikan pada suatu tempat yang aman di halaman rumah. Hanya penghuni rumahku saja yang tahu tempat itu.

Ruang garasi kosong melompong. Honda Civic hitam yang biasa dibawa Mamaku ke kantornya di sebuah instansi pemerintahan provinsi DIY tidak ada. Papaku sendiri bekerja di Semarang dan hanya seminggu sekali pulang. Tidak ada pembantu di rumahku. Karena hanya aku dan Mamaku yang tinggal sehingga tidak begitu repot dalam mengurus rumah.

Aku lalu masuk ke ruang keluarga yang terdapat tangga yang menghubungkan lantai bawah dengan lantai atas. Dari ruang ini kudengar suara-suara yang aneh dari lantai atas, pelan-pelan aku naiki anak tangga satu-persatu. Lima anak tangga lagi aku sudah sampai di lantai atas. Dari situ aku sudah bisa melihat sumber dari suara-suara yang aneh itu.

Maaf. Kutahan dulu rasa penasaran pembaca sumbercerita.com. Aku lupa belum memperkenalkan diri. Namaku Eka Susanti dan biasa dipanggil Santi. Aku masih sekolah di sebuah SMP favorit di kawasan Yogyakarta bagian utara. Mungkin hanya itu saja dulu salam perkenalan dariku. Bagi yang ingin berkenalan lebih lanjut bisa mengirim mail kepadaku.

Sekarang kulanjutkan ceritanya kembali. Ternyata suara-suara aneh itu bersumber dari sesuatu yang tidak kuduga sebelumnya. Mamaku yang berusia 48 tahun dan Mbak Sari bergumul dengan hebatnya di atas lantai. Tubuh mereka berdua berkeringat. Kedua pakaian yang mereka berdua pakai sudah lepas dari tubuh mereka kecuali celana dalam dan Mamaku yang masih memakai bra. Kedua pakaian mereka berdua berserakan di lantai.

Aku lalu duduk di tangga dan menyaksikan adegan demi adegan. Sekarang ini Mamaku berada di bawah. Kedua kakinya ditekuk pada lututnya. Sedangkan Mbak Sari duduk di bawah perut Mamaku. Tubuhnya miring ke belakang dan bertumpu pada kedua kaki Mamaku yang ditekuk. Kedua tangan mereka berdua saling berpegangan. Keduanya saling tersenyum dan tidak sadar dengan kehadiran diriku ini.

Lalu Mbak Sari menarik kedua tangan Mamaku. Kedua lalu setengah berdiri dengan kedua kaki ke belakang dan memakai lutut sebagai tumpuan. Mbak Sari dengan perlahan melepas bra yang masih dipakai Mamaku. Sedangkan kedua tangan Mamaku merangkul leher Mbak Sari. Mbak Sari juga merangkul leher Mamaku sehingga kedua payudara mereka berdua saling menempel. Mbak Sari dan Mamaku lalu saling menggesekkan kedua payudara mereka berdua.

"Aaagghh.." Desah mereka berdua.

Beberapa saat kemudian Mamaku pada posisi merangkak. Sedangkan Mbak Sari yang duduk di belakang Mamaku dengan perlahan melepas celana dalam yang dipakai Mamaku. Ketika celana dalam yang dipakai Mamaku sudah turun sampai bawah paha, Mbak Sari menjilati pantat Mamaku dengan lidahnya sambil tetap melepas celana dalam Mamaku. Mamaku hanya bisa mendongakkan kepalanya ke atas.

"Aaahh.." Desah Mamaku.

Celana dalam Mamaku telah terlepas. Tetapi Mbak Sari masih tetap menjilati pantat Mamaku dan sesekali kedua tangannya bergantian membelai paha Mamaku bagian belakang. Mamaku tidak tahan dengan perlakuan Mbak Sari. Mamaku kemudian membalikkan tubuhnya. Kedua kakinya ditekuk dan dikangkangkan. Vaginanya tampak sudah mulai basah dengan cairan-cairan kenikmatan.

"Aaahh.." Mamaku kembali mendesah.

Mbak Sari membungkukkan tubuhnya dan dijilatinya cairan-cairan kenikmatan yang keluar dari dalam vagina Mamaku dengan lidahnya. Kedua tangannya juga melepas celana dalam yang dipakainya. Mamaku semakin tidak tahan. Tetapi kedua tangannya membenamkan kepala Mbak Sari ke vaginanya. Sesekali tangan Mamaku meremas- remas sendiri kedua payudaranya bergantian.

"Aaahh.." Jerit Mamaku.

Jeritan Mamaku semakin keras ketika jari tengah tangan kanan Mbak Sari keluar masuk vagina Mamaku yang semakin banjir dengan cairan-cairan kenikmatan. Sedangkan jari tengah tangan kiri Mbak Sari mengocok sendiri vaginanya yang juga banjir dengan cairan-cairan kenikmatan.

Persetubuhan Mamaku dengan Mbak Sari semakin memanas. Mbak Sari duduk bawah perut Mamaku dengan membelakangi Mamaku. Diangkatnya kedua kaki Mamaku ke atas. Vaginanya yang basah cairan-cairan kenikmatan digesekkan ke vagina Mamaku yang juga basah cairan-cairan kenikmatan. Kepala Mbak Sari sesekali mendongak ke atas seiring dengan goyangan pantat Mbak Sari ketika vaginanya saling bergesekan dengan vagina Mamaku yang sama-sama semakin banyak mengeluarkan cairan kenikmatan. Kedua tangan Mbak Sari dan juga kedua tangan Mamaku meremas-remas sendiri kedua payudaranya. Keduanya juga sama-sama mendesah.

"Aaahh.."

Beberapa menit kemudian Mbak Sari menggeser tubuhnya ke belakang. Mbak Sari lalu menjilati cairan-cairan kenikmatan yang membasahi vagina Mamaku dengan lidahnya. Begitu juga dengan Mamaku. Vagina Mbak Sari tepat berada di atas mulut Mamaku. Dengan leluasa Mamaku menjilati cairan-cairan kenikmatan yang membasahi vagina Mbak Sari.

"Aaahh.." Desah Mbak Sari.

Persetubuhan mereka berdua sudah berakhir. Mereka hanya saling berpelukan sambil sesekali saling membelai beberapa bagian tubuh. Keadaanku sendiri sudah tidak karuan lagi. Aku sendiri tidak sadar bahwa ketika melihat Mamaku dan Mbak Sari bersetubuh, aku juga seolah-olah juga mengalaminya.

Awalnya aku meremas-remas sendiri kedua payudaraku yang berukuran 32 dari luar pakaian seragam sekolahku. Lalu perlahan kubuka kancing baju seragam sekolahku. Kunaikkan kaos dalam dan miniset yang kupakai sehingga bisa kuremas secara langsung kedua payudaraku yang semakin mengeras dengan tangan kiriku secara bergantian. Sedangkan rok seragam sekolahku sudah tersingkap ke atas. Celana dalam yang kupakai sudah turun sampai sebatas lutut. Jari tengah tangan kananku keluar masuk vaginaku yang juga basah oleh cairan-cairan kenikmatan.

Sejak awal aku melihat persetubuhan Mamaku dengan Mbak Sari, aku berusaha menahan suara desahan yang keluar dari mulutku agar tidak bisa di dengar mereka. Tapi begitu mereka berdua selesai, aku sudah tidak kuat lagi menahan seiring dengan semakin kuatnya jari tengah tangan kananku dalam mengocok vaginaku yang cairan-cairan kenikmatannya semakin banyak keluar.

"Aaahh.."

Keluarlah jeritan panjang dari mulutku. Kulihat reaksi mereka berdua. Mereka melonggarkan pelukan. Dari wajah mereka berdua tidak kulihat ekspresi keterkejutan. Hanya Mamaku saja yang agak terkejut dan segera menyambar sebuah pakaian entah miliknya sendiri atau milik Mbak Sari untuk menutupi tubuhnya.

Tidak begitu dengan Mbak Sari yang berdiri sambil tersenyum kepadaku. Tubuhnya yang telanjang dan basah karena keringat menghampiriku dan membimbingku untuk berdiri. Agak susah juga untuk berdiri. Jari tengah tangan kananku masih berada di dalam vaginaku. Akhirnya aku bisa berdiri dan kukeluarkan juga jari tengah tangan kananku. Kurangkul tubuh Mbak Sari.

"Kok aku nggak diajak sih, Mbak?" Kataku sambil mengusap payudara kanannya yang berkeringat dengan tangan kananku dengan harapan Mbak Sari terangsang kembali.
Ternyata Mbak Sari tidak terangsang. Didudukkannya aku ke kursi dan Mbak Sari sendiri duduk di atas lantai sambil memakai kembali pakaiannya.

"Maafkan Mbak. Mbak nggak tahu kamu telah pulang. Dan juga sebetulnya Mbak nggak ingin kamu melihat apa yang telah dilakukan Mbak dan Mama," kata Mbak Sari sambil membenahi pakaianku.

Kulihat juga Mamaku telah berganti pakaian dengan pakaian rumah.

"Cukup hanya Mama yang jadi korban perilaku Mbak. Kamu jangan sampai." Lanjut Mbak Sari.

"Sebetulnya waktu itu Mama yang salah." Kata Mamaku yang sedari tadi diam.

*****

Peristiwa itu terjadi sekitar setahun yang lalu. Waktu itu hari Minggu. Rencana sekeluarga akan pergi ke Parangtritis. Ternyata Mamaku mengeluh kecapekan. Mamaku minta kami berempat saja yang pergi. Mbak Sari kasihan meninggalkan Mamaku sendirian. Sehingga hanya aku, papaku dan Mas wawan yang pergi ke Parangtritis.

"Sar.. Kamu bisa mijit nggak?" Kata Mamaku setelah kami bertiga meninggalkan rumah.

"Bisa." Jawab Mbak Sari.

Kemudian Mamaku masuk ke kamar diikuti Mbak Sari. Mamaku lalu melepas dasternya dan naik ke atas tempat tidur hanya dengan memakai pakaian dalam. Darah Mbak Sari berdesir melihat kondisi Mamaku yang setengah telanjang. Biasanya Mbak Sari tidak merasakan hal-hal yang aneh ketika melihat mm sendiri setengah telanjang.

Tetapi kali ini lain. Mbak Sari jadi teringat teman lesbinya di Bandung. Ditambah lagi dengan tubuh Mamaku yang masih kelihatan seperti seusia sebaya dengan Mbak Sari karena rajin fitness. Mbak Sari berusaha menghilangkan pikirannya yang aneh-aneh.

"Ayo cepat." Kata Mamaku yang telungkup di atas tempat tidur sambil membaca majalah.

Mamaku tidak melihat Mbak Sari yang melepas juga dasternya. Mbak Sari semakin terangsang dan tidak bisa menghilangkan pikirannya yang aneh-aneh. Mbak Sari lalu menduduki pantat Mamaku. Darah Mbak Sari semakin mendesir.

"Branya dibuka saja ya mam?" Kata Mbak Sari lirih.

Mamaku hanya mengangguk. Mbak Sari kemudian membuka pengait bra Mamaku. Kedua tangannya lalu bergerak dari punggung bagian bawah sampai punggung bagian atas. Mbak Sari berusaha serius untuk memijit Mamaku. Tetapi tidak bisa. Tanpa sadar kedua tangannya bergerak ke bawah dan setengah meremas kedua payudara Mamaku.

"Eeehh.. Apa-apaan kamu Sar?" Kata Mamaku agak keras.
"Maaf mam." Kata Mbak Sari sambil menghentikan remasannya.

Kedua tangannya pindah meremas kedua pundak Mamaku. Nafsunya hilang.

"Tapi enak juga. Teruskan yang tadi Sar." Perintah Mamaku.

Mbak Sari merasa mendapat angin. Nafsu Mbak Sari timbul lagi. Bahkan semakin menjadi. Mbak Sari melepas bra yang dipakainya. Kemudian kedua payudaranya digesekkan ke punggung Mamaku. Selama beberapa menit Mbak Sari melakukan hal tersebut.

"Hhhmm.." Desah Mamaku.

Mbak Sari kemudian berhenti dalam menggesekkan kedua payudaranya ke punggung Mamaku. Mbak Sari membalikkan tubuhnya dan setengah terlentang di belakang Mamaku yang juga kemudian terlentang. Mbak Sari melepas celana dalamnya. Tampak sekali bahwa vagina sudah sedikit basah oleh cairan-cairan kenikmatan. Begitu juga dengan Mamaku. Celana dalamnya tampak basah oleh cairan-cairan kenikmatan.

Mbak Sari lalu mendekati Mamaku dan melepas celana dalam yang dipakai Mamaku. Tangannya kemudian membelai vagina Mamaku. Dijilatinya cairan-cairan kenikmatan pada vagina Mamaku dengan lidahnya sambil tangan kanannya membelai paha kiri Mamaku. Sedangkan tangan kirinya meremas-remas payudara kanan Mamaku. Pada waktu itu Mamaku juga meremas payudara kirinya sendiri dengan tangan kirinya. Tangan kanannya meremas sprei tempat tidur. Kepala Mamaku sesekali mendongak ke atas ketika Mbak Sari lebih dalam lagi dalam menjilat vagina Mamaku.

"Aaahh.." Desah Mamaku.

Beberapa saat kemudian lidah Mbak Sari semakin naik ke atas. Dijilatinya pusar Mamaku sambil jari tengah tangan kanannya mengocok vagina Mamaku supaya cairan-cairan kenikmatan semakin banyak keluar. Sedangkan tangan kirinya bergantian meremas-remas kedua payudara Mamaku berebutan dengan kedua tangan Mamaku.

"Aaahh.." Desah Mamaku lagi.

Lidah Mbak Sari naik ke atas lagi dan menghisap payudara kiri Mamaku. Membuat punggung Mamaku naik ke atas. Kedua tangannya membelai kedua pahanya sendiri. Kedua tangan Mbak Sari lalu memegang kedua tangan Mamaku. Ganti payudara kanan Mamaku dihisap oleh Mbak Sari.

Mbak Sari kembali turun ke bawah. Puting kedua payudaranya digesekkan bergantian ke kelentit Mamaku. Mamaku hanya bisa meremas-remas sendiri kedua payudaranya bergantian. Cairan-cairan kenikmatan semakin banyak keluar dan menempel di kedua puting payudara Mbak Sari.

"Aaahh.." Desah Mamaku.

Kemudian Mbak Sari membalikkan tubuhnya. Tubuhnya berlawanan dengan tubuh Mamaku. Dijilatinya vagina Mamaku yang semakin banjir oleh cairan-cairan kenikmatan dengan lidahnya. Diangkatnya pantatnya dan vaginanya yang sudah basah sejak memijit Mamaku tepat berada di atas mulut Mamaku yang langsung juga menjilati vagina Mbak Sari dengan lidahnya. Sesekali Mbak Sari juga menggesekkan kedua puting payudaranya bergantian ke kelentit Mamaku.

*****

"Sejak saat itu Mbak dan Mama sering melakukannya setiap ada kesempatan." Kata Mbak Sari mengakhiri ceritanya.

Ke bagian 2





Article Directory: http://www.sumbercerita.com


Cerita-cerita Lainnya dari Kategori - HOME --> Cerita Dewasa --> Sesama Wanita
TitleAuthorViews
Pesta Lesbi 02 cerita_fiksi@yahoo.com.sg 47,594
Malam itu di Kamar Salma Kissmeplz@plasa.com 18,808
Perempuan Kampung 1: Bersama Linda tarsihjulini@yahoo.com 16,794
Gairah Terlarang - 3 ekshanti_2004@yahoo.com 15,381
Pesta Lesbi 03 cerita_fiksi@yahoo.com.sg 14,262
Sang Pramugariku cikrus@yahoo.com 12,051
Pengalamanku Dengan Ita - 1 deknas@yahoo.com 11,058
Jude, Guru Privatku Kissmeplz@plasa.com 11,022
Kenapa Aku Jadi Begini, Roy? roy_takeshi@yahoo.com 10,868
Sahabatku Levana - 1 kartika_sari_girls@yahoo.com 10,603
Gairah Terlarang - 2 ekshanti_2004@yahoo.com 10,166
Rahasiaku cikrus@yahoo.com 9,820
Gairah Terlarang - 5 ekshanti_2004@yahoo.com 9,505
Andani Citra: The Other Side of Me andacc@kittymail.com 9,437
Gairah Sesama Jenis 02 dungeoncute@yahoo.com 8,923

 

atom feed entries rss feed entries Valid XHTML 1.0 Transitional
Copyright © 2008 sumbercerita.com - Kumpulan Cerita Terpopuler
Dengan beraktivitas di website kami berarti anda setuju dengan Kebijaksanaan Privasi serta Syarat Persetujuan
eXTReMe Tracker