Gudang Lagu
Sumber Lainnya

Senin, 10 maret 2003, Hotel PP, kamar xx3 dan xx5, Menteng

Sesuai rencana, kami mengambil 2 kamar yang berhubungan. Sengaja kami ambil hari Senin dengan perhitungan hari kerja dimana semua orang sibuk dan tidak sempat memperhatikan urusan orang lain. Kami datang check in pada pukul 15.00 untuk 1 malam.

Dari telepon kamar, kami menghubungi panti pijat di basement, minta dipinjamkan foto album para pemijat pria. Tidak lebih dari 5 menit, album foto itu telah diantarkan. Aku dan istriku melihat-lihat foto-foto yang terpampang. Ada sekitar 20 pria muda (antara 18 s/d 30 tahun) yang nampak ganteng dan macho. Ada yang pakai T-shirt ketat hingga otot bisepnya menonjol, bahkan juga ada yang bertelanjang dada.

Dari catatan di bawah foto-foto itu disebutkan identitas mereka ada China, Jawa, Ambon, Batak bahkan ada juga Arab. Disini wajah istriku nampak nanar. Aku yakin saat ini jantung istriku sedang berdegup keras. Sekali lagi aku ingin memberikan padanya keleluasaan sepenuhnya. Tanpa rasa ewuh pekewuh, malu atau sungkan hingga dia benar-benar bisa mendapatkan apa yang dia dambakan. Dengan alasan aku mau cari rokok, kutinggalkan dia sendirian dengan foto-foto itu. Aku turun ke lobby dan sengaja ber-lama-lama di sana. Aku mampir di coffee shop minta capucchino. Aku yakin apabila istriku sudah menjatuhkan pilihannya, pasti dia akan menelepon HP-ku.

*****

Jam 17.00 di lobby hotel PP

Ternyata sesudah lebih dari 1 jam istriku belum juga menghubungiku. Aku kasihan padanya, mungkin dia sedang menghadapi berbagai macam perasaan dan pikiran. Mungkin dia ragu-ragu atau apa. Biarlah aku kembali naik ke kamar saja. Sesudah membayar minuman aku beranjak menuju tangga untuk naik ke kamar. Ternyata HP-ku memanggil.. Istriku. Dia bilang lama karena mandi-mandi dulu. Gerah, katanya.

Dia sudah memilih, no. 16, Astro namanya. Nggak salah lagi, itu pasti si Ambon. Sepintas aku tadi mengamati fotonya. Telanjang dada dengan bulu-bulu yang tipis di dadanya itu. Rambutnya lurus jatuh. Kulitnya coklat kehitaman. Alisnya tebal dan bibirnya juga tebal. Memang nampak paling macho dan seksi sekali. Ooo, jadi macam demikian selera istriku, aku jadi tahu.. Tentu saja aku nggak mungkin menyaingi si Astro ini. Aku nggak memiliki semuanya milik Astro sebagaimana yang didambakan istriku itu.

'OK, ma, biar aku jemput saja sekalian, mama tunggu yaahh..'.
Wah rupanya sesudah memilih-milih tadi dia kemudian mandi-mandi. Semacam mempersiapkan diri, begitulah. Pantas lama sekali. Kemudian aku berbalik ke arah tangga turun, menuju panti pijat di basement. Di panti pijat, sesudah aku melakukan check and recheck (kaya paswalpres saja, he.. he..) aku tunggu si Astro yang sedang menyiapkan alat-alat massage (mungkin itu hanya formalitas).

Saat dia keluar, aku tertegun. Anak ini woo.. ada kali 175 cm, gantengnyaa.. Dengan kulit coklat kehitaman dia juga menjadi sangat macho, jantan, mengingatkanku pada penyanyi Andre Hehanusa. Aku yakin istriku bergetar saat menemuinya nanti.

Di koridor, sebelum masuk ke kamar aku menyampaikan beberapa pesan padanya. Aku bilang bahwa istriku ingin mendapatkan pelayanan darinya. Orangnya sangat lembut, tolong kamu layani dengan halus. Dia juga pemalu, oleh karenanya kamu harus banyak mendorong, banyak mengambil inisiatip. Intinya dia ingin mendapatkan kepuasan seks dengan kamu. Dia mungkin cukup tua, 47 tahun. Apakah kamu bisa menghadapi wanita seusia itu. Maksudku kamu bisa tertarik untuk melakukan hubungan intim dengannya?

Aku lebih baik terus terang dengan Astro ini sebelum dia ketemu istriku. Ternyata hal yang saya sampaikan barusan bukan hal yang baru baginya.
'Jangan khawatir oom, percaya saja sama saya. Saya biasa melayani tante-tante. Mereka itu bermacam-macam. Ada yang diam, ada yang cerewet, ada yang.., Ah pokoknya macam-macam'.
Aku jadi sedikit lega atas jawaban Astro.

Sejak istriku membuka pintu dan langsung melihat Astro, aku perhatikan wajahnya. Nampak langsung memerah dan gugup. Dia bahkan nggak mau terlampau langsung memandanginya. Kusenggol si Astro yang langsung tahu,
'Selamat sore tante.., kenalkan saya Astro..', mengulurkan tangannya.
Nampaknya istriku ragu. Dia tidak langsung menjabat tangan Astro. Nampak serba salah, kaku. Atau malu. Atau sungkan padaku.
'Ma, ayoo.., dia khan ramah.. Baru kemudian dia menyambut uluran tangan itu. Bahkan suaranya juga keluar,
'Mari masuk..', ajaknya.

Kupersilahkan Astro duduk di kursi yang tersedia. Aku senggol istriku, dengan bicara pelan aku bilang,
'Astro ini sabar orangnya ma, jangan khawatir. Lagian khan nggak buru-buru, ya khan Astro?', ucapan yang terakhir ini aku sampaikan untuk Astro.
'Ya oom. Saya santai koq. Tante santai juga khan?'.

Aku pura-pura mau kencing ke kamar kecil, untuk memberikan kesempatan mereka hanya berdua. Terutama untuk istriku yang baginya merupakan pengalaman pertama bersentuhan dengan lelaki lain yang bukan suaminya. Dia pasti senewen. Limbung. Pasti jantungnya berdegup dengan kencang. Mudah-mudahan dia bisa menguasai dirinya.

Saat aku balik, kulihat istriku sudah lebih relaks, dia sedang menyuguhkan minuman. Kuperhatikan pakaian yang dipakainya. Sore ini rupanya istriku benar-benar berdandan. Maksudku dia menggunakan pakaian-pakaian yang selama ini selalu saya komentari, seksi, kamu sangat ayu dengan baju ini, kamu kelihatan muda saja, ma, aku ngaceng melihat kamu lho, dan sebagainya dan sebagainya. Jelas dia menyiapkan dirinya buat Astro ini.

Aku pikir lebih baik meninggalkan mereka berdua.
'Ma, aku masih ada urusan di bawah ya, n'tar kalau ada apa-apa ke HP saja. Astro, titip tante yaa..'.
Astro menjawab, ya oom, tetapi istriku masih terbengong, canggung atau ragu, matanya melihat bertanya kepadaku, terus bagaimana ini? Aku mendekat.
'Khan Astro tadi udah bilang agar mama santai saja. OK??'.
'Mama nggak usah pikirin lainnya. Pokoknya semua sudah aku urus. Mama pijat saja dengan tenang, nggak was-was, nggak khawatir. Lagian sebentar khan aku sudah balik ke kamar sebelah', aku membesarkan hatinya sambil aku menunjukkan jempolku yang mengisyaratkan, 'Semuanya beres'.
Rupanya jempolku ini langsung mengubah wajah ragu istriku berubah menjadi mantap, hal itu dia tandai dengan senyuman lebarnya. Aku juga senang dan nggak lagi khawatir. Maklum kami berdua sama sekali nggak pernah melakukan hal semacam ini.

Sebelum aku meninggalkan ruangan, aku menaruh tas cangkingan tipis, yang memang biasa saya bawa kesana dan kemari. Dengan kutaruhnya tas itu semakin membuat istriku tidak ragu bahwa aku akan selalu dekat dia. Tetapi kali ini dalam tas itu aku taruh tape recorder kecil Sony yang peka. Omongan atau bunyi sejauh 20 meter masih bisa terekam. Hal ini memang sudah saya persiapkan jauh sebelumnya.

Dengan rekaman itu nanti, aku akan bisa mendengarkan apa yang akan berlangsung selama 180 menit ke depan, klik recordingnya telah aku hidupkan. Kemudian aku langsung keluar, 'Bye, bye', kuraih pintu dan kututup hingga terdengar "klek", sebagai tanda pintu sudah mengunci secara otomatis.

Kemudian aku bergegas turun, kembali ke coffee shop. Kali ini aku minta sebotol besar bir. Aku sendiri ternyata butuh menyelaraskan hatiku, dan rasa gundah gulana yang sekaligus diiringi oleh perasaan campur aduk membayangkan istriku digeluti lelaki lain langsung di bawah sepengetahuanku. Aku sendiri dan dorongan birahiku yang justru ikut menyeruak keluar sebagai bentuk penyimpangan naluri seksualku.

Penyimpangan? Ya, karena menurut umumnya yang sering kita dengar, bukan demikian reaksi seorang suami yang istrinya akan dientot orang lain. Aahh.. cobalah cari nalar yang lebih rasional. Lihat di luar negeri ini hal macam itu sudah sering kita sama-sama tahu. Bahkan tukar kunci, kunci rumahnya berikut isinya (yang dimaksud tentu istrinya) ditukar kunci rumah kawannya berikut istrinya pula. Nilai-nilai moral tidak semata-mata terletak pada kesetiaan satu lubang, demikian falsafah mereka. Justru leluasanya memberikan atau menggunakan lubang milik sesama teman akan membuat kemesraan suami istri lebih berkualitas, kilah mereka. Sudahkan aku dan istriku juga menganut paham itu?? Ataukah sekedar mencari pembenaran??

Tapi yang jelas, kontolku jadi benar-benar ngaceng. Sambil minum, setiap kali kuraba bagian depan celanaku. Terkadang sedikit kutekan. Membayangkan peristiwa di kamar, sepertinya aku sedang memasuki petualangan romantis yang penuh ketegangan, dimana targetnya adalah aku harus menerima kekalahan sebagai kenyataan. Sebagai wujud usaha meningkatkan kualitas kenikmatan nafsu birahi tinggi, yang berarti juga kualitas kehidupanku. Merasakan kekalahan, kehinaan, direndahkan dan dianggap tidak memiliki kemampuan diubah menjadi kemenangan dan kelapangan dada.

Menuju kualitas puncak kenikmatan birahi itulah yang membuatku disini sekarang dan menenggak bir ini. Ada bagian-bagian dari relung-relung hidup ini yang akan kutinggalkan. Aku akan memasuki dunia baru. Era baru. Dunia yang kunikmati dengan penuh birahi saat mengetahui bahkan membantu lancarnya kehendak istri untuk merasakan entotan lelaki lain yang memiliki kontol yang lebih gede, lebih panjang dan lebih kuat dibanding milikku.

Untuk mengisi waktuku, aku mencoba mengambil stik bilyar. Aku ajak pelayan bilyar menemaniku. Ternyata aku hanya bertahan 1 game. Pikiranku tidak bisa lepas pada apa yang saat ini terjadi di kamar. Aku bayangkan saat ini istriku sudah setengah telanjang. Sedang berpagutan dengan Astro, sementara tangan kanan Astro berada di sela-sela cawat istriku, jari-jarinya sedang melumati gundukan menggunung kemaluan istriku. Pasti ada suaran erangan atau desahan yang keluar dari mulut istriku. Mudah-mudahan tape recorderku tidak mogok.

Aku kembali ke meja bar di coffee shop, kembali minum birku. Aku lihat jam. Baru 18 menit. Rasanya lama sekali. Aku mencoba mengobrol dengan bartender, bertanya tentang minuman, tentang merek wisky, tentang jam buka-tutup bar, tentang tamu-tamu, dlsb.

Kembali aku melihat jam. Mereka telah melewati 50 menit. Uuhh.., mungkin pertempuran mereka lagi seru-serunya. Pasti istriku sudah awut-awutan. Aku bayangkan tubuhnya yang penuh keringat. Juga tubuh Astro. Aku bayangkan bagaimana istriku menerima kontol itu. Akankah dia ciumi? Jilati? Kulum? Akankah Astro juga menyemprotkan spermanya ke mulut istriku? Dan istriku dengan penuh nafsu meminumnya?

Bagaimana gelinjang istriku saat kontol gede Astro menembusi kewanitaannya? Pasti kenikmatan yang sangat terjadi pada dinding-dinding vaginanya itu. Mungkin saat ini rasa gatal dan nikmat itu sedang menyerang istriku. Pasti dia terus menerus meracau penuh nikmat seperti orang kesetanan. Dia gigiti dada Astro yang gempal berbulu itu. Mungkin bahkan ketiak Astro juga dia gigiti dan jilati. Ohh.. gelinjangnyaa.. Pasti dengan energi yang penuh, pantat istriku diangkat-angkat untuk menjemput kontol gede panjang itu.





Article Directory: http://www.sumbercerita.com


Cerita-cerita Lainnya dari Kategori - HOME --> Cerita Dewasa --> Tukar Pasangan
TitleAuthorViews
Ngentot dengan Ari, Suami Temanku Wika Erlangga 59,290
Pagar Makan Tanaman - 1 robby_g88@yahoo.com 49,046
Percaturan Birahi Istriku - 1 rm4gedon@yahoo.com 42,844
Percaturan Birahi Istriku - 2 rm4gedon@yahoo.com 40,409
Mosaik Perselingkuhan Para Istri - 1 tante_mirna@yahoo.com 39,413
Skandal Keluarga 4: PRT bocahsemarang@yahoo.com 34,604
Pagar Makan Tanaman - 2 robby_g88@yahoo.com 32,345
The Fantasy Reality - 1 r3n0r4@yahoo.com 31,894
Mosaik Perselingkuhan Para Istri - 5 tante_mirna@yahoo.com 30,365
Mencoba Tukar Pasangan Jayus 28,073
Orgasme dengan Bertukar Pasangan 01 tante_mirna@yahoo.com 27,814
Perselingkuhan Ibuku 05 dave_putu@yahoo.com 27,208
Vivi, Istri Cantik yang Kecewa dengan Suami Bendot 26,129
Mantan Pacarku Tersayang - 1 SILKVLVT@YAHOO.COM 26,081
Selingkuh dengan Ketua RT - 1 marini_adit@yahoo.com 24,278

 

atom feed entries rss feed entries Valid XHTML 1.0 Transitional
Copyright © 2008 sumbercerita.com - Kumpulan Cerita Terpopuler
Dengan beraktivitas di website kami berarti anda setuju dengan Kebijaksanaan Privasi serta Syarat Persetujuan
eXTReMe Tracker