Gudang Lagu
Sumber Lainnya

Sesudah lebih 5 tahun perkawinan belum juga punya anak, Burhan menyalahkan istrinya. Dia bilang bahwa Ayu, istrinya, mandul. Begitulah pada umumnya para suami. Tanpa melihat kemungkinan yang cacad adalah dirinya dia menjatuhkan vonis pada istrinya.

Bahkan akhirnya orang tua Burhanpun mulai ikut campur. Mereka bilang kalau perkawinan tidak memberikan keturunan sebaiknya para suami istri lebih memikirkan masa depannya. Ningsih tahu yang dimaksud mertuanya. Dia harus rela apabila suatu saat suaminya mencari perempuan lain sebagai penggantinya demi keturunan.

Tentu saja ini sangat menyakitkan hatinya. Apalagi nampaknya suaminya lebih mendengarkan omongan orang tuanya dari pada berunding mencari jalan keluar dengan dirinya sebagai istrinya. Memang Burhan merupakan 'anak mama' yang sedikit-sedikit mengadu pada mamanya apabila dia menemuai masalah dalam rumah tangganya. Itulah kelemahan utama Burhan.

Namun sesungguhnya Burhan benar-benar mencintai istrinya. Baginya Ayu adalah belahan jiwanya. Dia selalu ingat bagaimana dulu semasa sekolah selalu mencari perhatian untuk menarik hati Ayu. Dia tahu persis bahwa Ayu adalah gadis yang paling diperebutkan para pemuda di kota kecilnya Ngawi. Sebagai pemain basket andalan sekolahnya Ayu yang berperawakan jangkung dengan kulitnya yang kuning langsat sungguh menjadi bintang kota Ngawi. Bukan hanya para pemuda seusianya, para gurupun banyak yang jatuh hati padanya.

Begitulah, sesudah berobat ke sana sini tak memberikan hasil nyata, pada suatu hari Burhan pulang membawa informasi bahwa ada dukun yang kondang di Tasik yang bisa menyembuhkan kemandulan seseorang. Katanya telah ratusan orang tertolong olehnya dan bisa mendapatkan anak. Dengan penuh antusias Burhan mengajak istrinya untuk mencoba minta pertolongan Mbah Blabar sang dukun itu.

Sesungguhnya Ayu tak pernah percaya dukun-dukun macam itu. Namun untuk menyenangkan suaminya dia tidak menolak keinginannya. Yaa.. Hitung-hitung jalan-jalan ke luar kotalah.

Pada hari yang ditetapkan dengan mobilnya mereka meluncur dari rumahnya yang di Jakarta menuju ke desa Blabar, Tasikmalaya. Rupanya mbah Dukun itu dipanggil sebagai mbah Blabar karena tinggalnya di desa Blabar. Rencananya mereka akan menginap di Tasik barang 2 atau 3 hari.

Sekitar jam 5 sore mereka telah sampai ke alamat yang dituju. Saat memasuki pekarangan Mbah Blabar nampak para pasien sudah cukup banyak yang antre menunggu giliran. Sesudah mendaftar dengan cara yang sederhana Burhan menerima nomer urut 16. Melihat antrean yang cukup panjang diperkirakan nomer itu baru akan dipanggil nanti sekitar jam 9 malam.

Desa Blabar berada di pinggiran kota Tasikmalaya. Mbah Blabar cukup dikenal oleh orang Tasik. Para tetangganya memanfaatkan popularitas Mbah Blabar dengan membuka warung dan bahkan juga penginapan. Sementara menunggu hingga tiba gilirannya Burhan dan Ayu istirahat, mandi, makan dan minum di salah satu penginapan sekaligus warung yang tersedia.

Dari omongan para pasien dan tetangga, Burhan mendengar bahwa Mbah Blabar adalah dukun yang sakti yang tidak perlu diragukan mujarabnya. Boleh dikata setiap orang yang beroleh pertolongan dari Mbah Blabar tak ada yang kecewa. Burhan semakin mantab dan senang mendengar itu semua. Dan dia berusaha agar istrinya percaya dan tak usah khawatir.

Akan halnya Ayu, sejak awal dia tak akan percaya dengan itu semua. Dia anggap hanyalah omong kosong. Namun sikapnya tidak ditampakkan pada Burhan suaminya. Dan dia nampak selalu senang dan cerah karena baginya perjalanan dan nginep di luar kota ini dia pandang sebagai rekreasi.

Sesudah istirahat, makan, minum dan mandi Ayu memerlukan sedikit dandan sebelum ketemu Mbah Dukun. Kini istri Burhan ini telah menampakkan keayuannya. Dengan usianya yang menginjak 28 tahun membuat kecantikan Ayu semakin memiliki daya pikat seksual bagi siapapun lelaki yang memandanginya.

Dengan pakaiannya yang tak terlampau berlebihan membuat Ayu semakin cantik dan mempesona. Dan itu bisa dirasakan saat pasangan ini memasuki kembali pekarangan Mbah Blabar. Para pasien nampak memandang terpesona keayuan Ayu. Mereka pasti berpikir bahwa Ayu yang datang dari Jakarta ini mungkin mau minta 'susuk awet ayu' dari Mbah Dukun.

Beberapa menit sebelum jam 9 petugas memanggil no. Urut 16. Burhan berdiri dan menggandeng istrinya. Dengan diantar oleh asistennya mereka menghadap langsung ke Mbah Blabar.

Begitu memasuki ruangan hidung mereka diterpa aroma dupa. Dalam keremangan asap dupa di tengah ruangan itu yang beralaskan tikar dan karpet nampak duduk bersila seorang tua yang berpakaian sepuh serba kehitaman. Di depannya nampak anglo dupa yang berkepul. Juga tersaji kembang setaman yang direndam dalam baskom. Beberapa pernik-pernik lain, nampaknya jimat-jimat, memenuhi tikar pandan yang tergelar didepannya.

Dengan berjalan merunduk penuh takzim Burhan dan Ayu dituntun si asisten mendekat ke depan Mbah Blabar dan dipersilakan duduk menanti. Rupanya Mbah Blabar dengan matanya yang tertutup sedang semadi. Di pangkuannya nampak ada sebilah keris bersarung. Tangannya memegang gagang keris itu sambil mulutnya berkomat-kamit.

Masih dalam keadaan mata tertutup Mbah Blabar mengeluarkan omongan. Dia bertanya,

"Selamat datang cucu-cucuku. Aku tahu kalian sedang dalam kesusahan. Apa yang akan kamu minta dariku," dengan gaya kakek-kakek ngomong gemetar.

Burhan melirik kepada istrinya, matanya seakan menyuruh istrinya bicara. Namun Ayu menolak sehingga Burhanlah yang menjawab pertanyaan Mbah Blabar.

"Begini Mbah, saya sama istri saya mau minta pertolongan. Kami ingin punya anak. Sesudah 5 tahun lebih kami menikah belum juga dikaruniai momongan. Kami ingin sekali punya momongan, mbah,"

Sementara suaminya ngomong Ayu memperhatikan dengan seksama sosok Mbah Blabar. Oohh.. Ternyata yang namanya Mbah Blabar ini bukan orang tua sesungguhnya. Memang dia berkumis dan berjanggut layaknya mbah-mbah, namun jelas nampak raut mukanya yang mulus tanpa kerut menunjukkan usia Mbah Dukun ini belum lebih dari 40 tahun. Dan lebih-lebih lagi, walaupun secara keseluruhan nampak angker namun raut wajah Mbah Blabar ini sangat bersih dan tampan. Ayu membayangkan seandainya dukun ini mencukur kumis dan jambangnya serta mengganti pakaiannya dengan stelan jas dan dasi pasti tak akan kalah dengan tampilan angota MPR/DPR di Senayan itu.

Mendengar omongan Burhan seketika mata Mbah Blabar cerah terbuka.

"Ah, ada makanan datang," kata hati Mbah Blabar, "Orang pengin punya anak, aku akan kasih anak. Pasti," begitu yakin dan girang hatinya.

Dia melihati pasangan suami istri itu. Dia perhatikan Burhan dan sesaat kemudian pindah pandangannya pada Ayu. Selanjutnya Mbah Blabar mencurahkan perhatiannya pada Ayu. Dia kaget banget. Betapa ayu tamunya kali ini. Kulitnya yang kuning, anak rambutnya yang sangat alami jatuh di dahinya, bibirnya yang ranum dan lebih-lebih lagi buah dada Ayu yang nampak getas menggunung. Semuanya itu membuat Mbah Blabar hampir lupa diri. Tanpa ragu dia nyeletuk,

"Oohh.. Kamu bocah ayyuu.. Kepingin punya anak yaa..? Gampang.. Mbah bisa langsung berikan. Namun syaratnya berat. Apakah kamu sanggup memenuhi sarat itu, heehh??" suaranya semakin bergetar.
"Apapun saratnya Mbah, kami akan penuhi asalkan memang kami bisa punya anak," Burhan yang gembira mendengar ucapan Mbah Blabar sudah langsung mengiyakan sarat yang diminta Mbah Blabar tanpa berunding dulu dengan Ayu.

Kini Mbah Blabar beralih pandangannya ke Burhan suaminya..

"Benar den? Aden rela memberikan syarat-syarat itu?', tanyanya ragu.

Mata Mbah Blabar memandang tajam menusuk mata Burhan. Dengan sedikit gugup Burhan balik bertanya,

"Apapun yang mbah minta mudah-mudahan kami bisa penuhi"
"Bagaimana Neng? Neng rela memberikan syarat itu?" kini mata Mbah Blabar kembali menatapi Ayu.

Sepintas nampak pandangan Mbah Dukun ini menyapu cepat keseluruhan sosok Ayu. Kali ini dia sempat terpaku pada bentuk betis dan tumit Ayu yang.. Uuhh.. Indah banget sseehh..

Apabila dicermati orang akan melihat pandangan Mbah Blabar itu lebih merupakan pandangan lelaki yang terpesona pada ke-ayuan seorang perempuan. Mbah Blabar memang sedang terpesona istri Burhan ini. Nampak matanya membara penuh hasrat birahi. Dan pandangannya itu tertangkap sekilas oleh mata Ayu.

Pandangan mata Mbah Blabar itu menggetarkan hatinya. Mata Mbah Blabar itu terasa sangat membara. Dia sering mengalami pandangan macam itu. Pandangan yang biasanya dilepaskan oleh lelaki yang sedang tergoda hasrat seksualnya.

"Terserah Mas Burhanlah," Ayu asal jawab sambil melirik ke Burhan suaminya.

Kemudian Mbah Blabar minta pada Burhan dan Ayu untuk menunggu sejenak. Dia perlu melakukan meditasi untuk bisa memenuhi harapan dan permintaan pasangan suami istri ini. Diambilnya bungkusan dupa dan dibesarkan api anglonya. Dia tebarkan dupa itu hingga asapnya berkepul memenuhi ruangan sempitnya. Mulutnya terus berkomat kamit tanpa jelas omongannya. Tangannya setiap kali mengangkat kerisnya tinggi tinggi.

Waktu semadi Mbah Blabar terasa sangat lama bagi Burhan. Dia melihat jam tangannya. Mbah Blabar bersemadi telah hampir 15 menit. Sementara Ayu yang juga mengawasi ulah Mbah Blabar. Dia semakin heran dan kagum. Dia yakin banget dengan apa yang dilakukannya. Dia sangat kagum dengan corak lelaki macam itu. Bukannya lelaki macam Burhan yang tak punya pendirian dan mudah dipengaruhi orang lain termasuk orang tuanya.

Akhirnya asap dupa itu habis dan menghilang bersamaan selesainya semadi Mbah Blabar. Nampak Burhan sudah tak sabar mendengarkan syarat apa yang harus dia penuhi agar istrinya bisa melahirkan anak.

"Begini cucu-cucuku. Barusan Mbah sudah diberi petunjuk tentang syarat-syarat yang harus dipenuhi agar cucuku cepat punya momongan. Coba cucuku dengerin bersama," Mbah dukun mencoban membetulkan duduknya dan meminta agar Burhan dan Ayu mendekat. Mbah Blabar akan menyampaikan permintaannya dengan berbisik.

"Menurut petunjuk yang Mbah terima tadi, cucuku yang ayu ini telah dibuat oleh seseorang dengan tujuan agar tidak mempunyai anak. Mungkin ada seseorang yang pernah dikecewakan yang ingin balas dendam. Benarkah itu cucuku?" Mbah Blabar bertanya kepada Burhan dan Ayu.

Pasangan suami istri itu saling pandang. Burhan mencoba mengingat-ingat. Adakah diantara pesaingnya dulu saat memperebutkan Ayu? Mungkinkah itu si Jono, atau Sungkar atau Beno ataukah si Karma? Ah.. Siapa lagi..? Sementara Ayu hanya berpikir dan tersenyum dalam hati. Di matanya Mbah Blabar ini hanyalah mengada-ada. Dia mulai merasakan bahwa ada yang nggak beres dari cara Mbah Blabar memandanginya. Sebagai perempuan ayu yang selalu menampilkan pesona seksual, Ayu sangat paham akan pandangan mata macam itu. Namun dia tak hendak menuduh seseorang sekedar dari pandangannya sendiri yang tak bisa dibuktikan.

"Lantas apa yang mesti kami lakukan Mbah?" tanya Burhan tak sabar.
"Obatnya itu gampang karena semua telah Mbah dapatkan saat semadi tadi. Kini obat itu ada dalam diri Mbah. Kamu Neng ayu, harus mengambilnya sendiri dari tubuhku,"
"Maksud Mbah?" hampir berbarengan Burhan dan Ayu bertanya balik ke Mbah Blabar.
"Obatnya harus diambil 2 kali. Pertama harus diambil melalui mulut atas dan yang kedua diambil melalui mulut bawah. Sebelumnya Mbah nanti akan menyiapkan diri Neng dengan cara mengurut bagian-bagian terpenting agar pada saatnya benar-benar siap menerima obat yang akan Mbah berikan itu," Mbah Dukun menyampaikan kata terakhirnya ini sambil memandang tajam wajah Burhan maupun Ayu.
"Maksud Mbah?" kembali hampir berbarengan Burhan dan Ayu bertanya balik ke Mbah Blabar.
"Yaa begitu saja petunjuk yang Mbah terima. Kalau cucu-cucuku nggak keberatan sekarang inilah waktunya yang terbaik. Ini khan kebetulan malam Jumat Kliwon, malam yang sangat manjur untuk mengusir segala macam jejadian termasuk santet, sihir dan sebagainya," Mbah Dukun menutup pembicaraannya sambil langsung menutup mata kembali dengan mulutnya yang berkomat-kamit. Rupanya Ayu telah benar-benar hasrat birahi membuat Mbah Dukun tak sabar.

Tanpa mengkaji dengan cermat sarat yang disampaikan Mbah Blabar rupanya Burhan sudah kebelet dengan pilihan dan keputusannya. Dia akan menuruti saja keinginan Mbah Dukun. Dalam hal ini Ayu mesti mengikuti keputusannya. Sementara Mbah Dukun masih komat-kamit Burhan langsung saja nyeletuk.

"Iya deh, Mbah. Saya setuju sarat yang disampaikan Mbak Dukun," sambil melirik ke istrinya yang nampak kaget dengan keputusan suaminya yang tidak menanyakan dulu padanya.

Ayu sangat jengkel akan sikap Burhan suaminya itu. Adakah dia tahu yang dimaksud Mbah Dukun? Artinya dia telah rela menyerahkan dirinya untuk menggunakan mulut dan memeknya untuk memenuhi syaratnya?

Namun Ayu tak bisa menarik lagi apa yang telah dicanangkan suaminya. Dia kini memperhatikan wajah Mbah Blabar yang nampak langsung kembali melek dan bersinar-sinar penuh gairah di wajahnya. Nampak jakunnya naik turun menahan air liurnya saat membayangkan sesaat lagi akan menikmati tubuh Ayu yang penuh pesona ini.

Mbah Blabar mengarahkan pandangannya ke Ayu. Dia menatapnya bagai serigala yang siap melahap mangsanya. Dia angkat sedikit alisnya saat matanya tertumbuk dengan mata Ayu. Kemudian tangan kanannya bergerak meraih sebuah keranjang rotan di kanannya. Mbah Blabar mengambil sebuah bungkusan sedang besarnya dan diberikan kepada Ayu.

"Neng, ambillah pakaian suci ini dan pakailah. Masuklah ke Bale Semadiku di kamar sebelah ini menunggu saya menyiapkan sarana lainnya. Sementara aden saya persilakan menunggu di luar? Mungkin upacara pengobatan ini akan memakan waktu sekitar 2 jam, begitulah," itulah langkah lanjutan dari Mbah Blabar.


Ke bagian 2





Article Directory: http://www.sumbercerita.com


Cerita-cerita Lainnya dari Kategori - HOME --> Cerita Dewasa --> Umum
TitleAuthorViews
Cerita Remaja 2: Nakalnya Mama Andre Joko Susilo 96,332
Pembantu Hasrat dark.blackest@yahoo.co.id 73,397
Selingkuh Dengan Istri Teman roy_takeshi@yahoo.com 71,839
Pengalamanku Dengan Suami Orang deknas@yahoo.com 57,246
Perawatku yang Seksi syidi_theman@astaga.com 54,402
Syahwat di Celah Dinding Rumah Kontrakan - 4 tante_mirna@yahoo.com 48,642
Warnet Hot - Buka Perawan ipank.metal@gmail.com 46,341
Sperma Lelaki Lain di Celana Dalam Istriku – 3 tante_mirna@yahoo.com 45,422
Penjual DVD Cantik ebiznet88@yahoo.com 43,216
Pesona Iparku Yang Mempesona priaasli@yahoo.com 42,355
Pengalaman Pertamaku Bercinta deknas@yahoo.com 41,089
Shinta Sang Sekretaris wirlise@crb.elga.net.id 41,071
Tetanggaku Sayang M. Hakim 40,246
Pantat Bahenol Mbak Surti radhiepatahdenkul@gmail.com 39,352
Supermarket Hot Super Hero 38,965

 

atom feed entries rss feed entries Valid XHTML 1.0 Transitional
Copyright © 2008 sumbercerita.com - Kumpulan Cerita Terpopuler
Dengan beraktivitas di website kami berarti anda setuju dengan Kebijaksanaan Privasi serta Syarat Persetujuan
eXTReMe Tracker